Friday, 4 November 2016

HADIAH HARI JADI



Suamiku, Zaharin seorang ahli perniagaan yang berjaya. Beliau amat sibuk dengan urusan perniagaannya sehingga banyak kali mengabaikan aku dan dua orang anak yang masih kecil.

Entah kenapa pagi itu dia suruh aku bdersiap sedia. Setengah jam lagi dia akan ambilku di rumah. Katanya, drivernya akan datang menjemputku di rumah.

Tepat jam 12, Pak Yusof, driver suamiku tiba dengan Mercedes E230. Aku pun meninggalkan dua orang anak kecilku yang berusia 4 tahun dan 2 tahun kepada pembantu rumah Indonesia yang sudah lama bekerja dengan kami.

"Encik Zaharin ada di mana Pak Yusof," kataku kepada driver berusia 55 tahun.
"Dia menunggu puan di hotel Seri Pacific," jawab Pak Yusof.

Rumah kamiyang terletak di Seri Gombak tak jauh mana dari hotel Seri Pacific. 40 minit kemudian aku sampai di hotel sambut disambut suamiku yang berkot dan bertali leher. Dia baru habis miting dengan bisnes partnernya di hotel tersebut.

"Pak Yusof balik dulu. Nanti saya call," pesan suamiku kepada drivernya. Pak Yusof terus memandu kereta mewah itu meninggalkan perkarangan Seri Pacific.

"Nak ke mana abang?" soal aku.

" Ke bilik. Abang tempah bilik untuk ayang," jawab Zaharin.

Sampai di bilik 1305, kami pun masuk ke bilik itu dan aku terkejut sudah ada meja yang terhidang makanan dan minuman serta sejambak bunga ros.

"Happy birthday ayang,"kata suamiku sambil memberi sejambak bunga ros.

"Thanks abang," kataku yang surprise dengan persiapan yang dibuat di dalam bilik hotel itu. Aku pun lupa bahawa 12 April itu adalah hari jadiku.

Aku mencium pipi suamiku sambil mengucapkan terima kasih kepada surprise birthday yang kuterima di bilik 1305.Kami terus menikmati makanan yang terhidang di atas meja.

Setengah jam kemudian, kami main dalam bilik itu. Aku menerima hadiah yang istimewa dari suamiku kerana selama ini dia tiada masa untuk menyentuh tubuhku. Biasanya dia balik lewat jam 2 pagi aku sudah tidur. Dia pun sudah mengantuk untuk main denganku.

Kami tertidur selepas main. Bila bangun tidur jam dah 4 petang. Seronok betul berdua-duaan dengan suami tanpa gangguan panggilan telefon. Suamiku sudah pesan bila masuk bilik kedua-dua handphone kami kena off. Kami tidak mahu panggilan telefon mengganggu sambutan harijadiku.

"Hello, saya nak seorang tukang urut lelaki. Sila datang ke Seri Pacific bilik 1305," suamiku bercakap dengan seseorang di handphonenya.

Setengah jam kemudian muncul seorang lelaki India yang tegap tubuhnya berusia 25 tahun. Mula-mula dia urut suamiku hampir 1 jam. Suamiku kembali segar selepas diurut oleh Maniam.

"Ayang nak urut?" tanya suamiku.
"Malulah abang,"jawabku.
"Malu apa. Abang kan ada," jawab Zaharin.
"Boleh juga," jawabku.

Mohan suruh aku pakai tuala. Aku pun pakai tuala hotel. Dia suruh aku meniarap di atas katil sementara suamiku duduk di atas kerusi menonton tv.Maniam mula mengurut belakangku dari hujung rambut sampai hujung kaki. Aku belum pernah diurut oleh lelaki. Terasa geli pada mulanya. Lama kelamaaan geli dah tukar menjadi sedap pula.

Memang Maniam pandai mengurut. Seterusnya Mohan suruh aku melentang pula. Diurutku dari hadapan pula. Habis tengkukku diurut. Aku terasa ghairah pula.Dia londehkan tualaku untuk mengurut buah dadaku. Suamiku hanya tersenyum bila Maniam mengurut-urut puting buah dadaku.

Makin lama makin sedap kurasa. Tiba tiba dia meramas-ramas buah dadaku. Aku mendesis-desia kesedapan. Maniam selanjutnya mengurut-urut perutku. Dia terus buang tualaku dan aku telanjang bulat depan Maniam. Aku terkejut tetapi suamiku kata biarlah kalau tidak nak urut macam mana.

Dia urut di bahagian farajku. Dia gosok-gosok sekitar faraj. Aku rasa sedap sekali. Dan akhirnya dia mengurut dari epha sampailah ke kakiku. Tiba-tiba suamiku yang bertuala juga duduk dis ebelahku sambil menghisap tetek kiriku.

"You want to join? Come Maniam," kata suamiku sambil menyuruh Maniam menghisap tetek kananku. Aku begitu seronok pasal belum pernah dua tetekku dihisap serentak.

Selepas itu Maniam membenamkan kepalanya di farajku. Dia menjilat farajku dengan lama sekali.Sambil menikmati jilatan Maniam, aku pula menghisap kote suamiku. Selepas itu suamiku menjilat farajku pula. Maniam menyumbat kotenya dalam mulutku.
Batang hitam itu kuhisap bertalu-talu.

Aku sudah tidak tahan lagi. Maniam pun memasukkan kotenya dalam lubang farajku. Ternyata sedap sekali batang india membalun farajku. Pada masa yang sama aku menghisap kote suamiku ketika Maniam sedang meratah farajku.

Selepas itu Maniam suruh aku menunggeng. Dia menghentamku doggy stail sementara aku terus menghisap kote suamiku. Maniam memenacutkan air maninya dalam farajku. Selepas Mohan selesai, suamiku pula membalunku. Mohan menyumbat kotenya dalam mulutku lagi.




Aku duduk di atas suamiku sambil mulutku terus mengulum kote Mohan. Akhirnya suamiku memancutkan airmaninya sama-sama mencapai orgasme denganku. Kami bertiga berbaring keletihan di atas katil. Aku dipeluk alohe suami dan Maniam. Inilah kali pertama kami threesome dan inilah hadiah harijadiku yang paling tak dapat kulupakan.

No comments:

Post a Comment