Tuesday, 17 May 2016

SUNGAI SARAWAK SUNGAINYA SEMPIT

Aku mengenali Su melalui Facebook apabila dia bertelagah dengan rakan facebook mengenai penubuhan Malaysia dalam Facebook kawanku Mustafa. Aku menyokong pandangannya kerana Sabah dan Sarawak setaraf dengan Malaya dan bukannya setaraf dengan Melaka atau Johor.

Itulah sejarah penubuhan Malaysia pada tahun 1962. Walaupun Su orang Kuching tetapi dia duduk di Kuantan kerana suaminya bekerja di sebuah syarikat minyak dan gas di Gebeng. Aku inbox Suraya dan mahu berkenalan dengannya. Su sudah berusia 48 tahun mempunyai anak lima orang.Suaminya Rashid juga orang Sarawak dari Saratok.

Dari dahulu Rashid bekerja dengan syarikat minyak di Miri dan akhirnya mencari makan di Kuantan. Walaupun berusia 48 tahun tetapi senyuman Su membuatkan ramai lelaki mahu berkawan dengannya. Aku turut add Facebook Su.

Lama juga Su tak layan inbox aku. Dua minggu kemudian dia menjawab inboxku dengan mengatakan dia duduk di Kuantan dan bukannya di Miri walaupun dia orang Sarawak. Sejak itu aku dapat nombor handphonenya dan kami saling bersms.

Peluang untuk menemui Su akhirnya tercapai apabila dia datang ke ibu kota kerana ada urusan perniagaan. Su seorang broker yang jual tanah dan jual macam macam lagi. Dia ada urusan di Kuala Lumpur selama dua hari. Dia bermalam di rumah anak sulungnya di Gombak.

Su yang suka tersenyum itu sudah ada dua orang cucu. Tubuhnya tinggi dan solid. Orang tak percaya dia sudah ada cucu kerana punggungnya tidak sebesar mana. Su pernah beritahuku dia pandai mengurut. Tetapi dia hanya mengurut orang perempuan. Aku yang sudah lama tidak diurut ajak Su ambil sebuah hotel yang ada sewa tiga jam.

Maka Su urut tubuhku. Tak sampai satu jam dia urutku aku terus peluk tubuhnya. Su yang kehausan kerana suaminya sudah dua tahun tidak menyentuh tubuhnya kerana suaminya mati pucuk.

Aku cium bibirnya bertalu talu dan aku mengulum lidahnya. Aku buang baju Su dan branya. Teteknya tidak besar mana. Aku nyonyot kedua dua teteknya. Su sudah kegelian. lepas itu aku jilat pukinya. Akhirnya aku masukkan batangku ke dalam pukinya. paling best main dengan Su masa main pun dia tersenyum juga. Senyuman mautnya itu membuatkan ramai lelaki cuba memikatnya dalam Facebooknya.

Dari dahulu Su beritahuku bahawa orang Sarawak memang suka minum jamu. Seperti lagu Sngai Sarawak, di mana liriknya Sungai Sarawak sungainya sempit begitu jugalah lubang puki Su sempit. Paling best bila aku doggie Su dapat bertahan lama kerana kesempitan lubang pukinya.

Su yang dua tahun kehausan akhirnya terkulai layu. Dia menyesal kerana dia sekadar mahu mengurutku tetapi terlanjur juga denganku. Sejak itu setiap kali Su datang ke Kuala Lumpur maka aku dapat main dengan Su. Bila ku balik ke Balok kami main di hotel di Kuantan. Itulah pengalamanku bersama orang Sarawak yang suka minum jamu yang menyebabkan kemutannya tidak dapat dilupakan.

Sampai hari ini Rashid masih dingin dengan isterinya. Walaupun Su banyak kali menyuruhnya berubat tetapi Rashid enggan. Sudah dua tahun rashid tidur di bilik anaknya di tingkat bawah manakala Su tidur sendirian di biliknya di tingkat atas.

No comments:

Post a Comment