Friday, 20 May 2016

SATU MALAM DI GOLOK

Aku mengenali seorang janda melalui Facebook pada tahun lepas. Namanya Noraini tetapi orang panggilnya Nor. Nor berusia 45 tahun sudah dua kali janda. Kali pertama bercerai dengan seorang doktor dapat seorang anak. Selepas itu Nor yang juga seorang sister di HUSM Kubang Kerian nikah dengan seorang polis berpangkat ASP tetapi sebagai isteri kedua.

Dengan ASP itu Nor dapat seorang anak. tetapi umur ASP itu tidak panjang. ASP mati kerana kencing manis. Maka menjanda lagi Nor buat kali kedua.

Setahun menjanda dia add aku dalam Facebook. Dia inbox aku dan ingin mengenali diriku lebih dekat. Aku terus ke KB menemui Nor. Nor takut masuk ke hotelku di Kota Bharu. Maka dia cadangkan aku bermalam di Golok.

Aku seorang yang bangkrap mana boleh pergi ke luar negara. Tetapi Nor kata jangan bimbang kerana boleh naik perahu seberangi Sungai Golok. Maka kami naik bas dari KB ke Rantau Panjang. Sampai di Rantau Panjang kami naik perahu menyeberangi Sungai Golok. Ingatkan sungai itu lebar rupanyA dekat sahaja dan cetek pula sungainya. Kami naik perahu dengan tambang RM2.00 seorang.

Di bumi Golok motorsikal sudah menunggu kami untuk hantar ke sebuah hotel. RM100 sewa hotel satu malam. Kami terus check in dan kami terus beromen dalam bilik hotel itu.

Aku cium dan jilat teteknya. Lepas itu aku jilat puki Nor. Nor tak lupa hisap batangku.  Besarnya batangku kata Nor. Tak muat mulutnya.
Dalam kegopohan kami terus main dan aku kalah dalam pusingan pertama. Setengah jam kemudian kami mulakan pusingan kedua dengan lebih perlahan dan cermat. Maka Nor capai orgasme dalam pusingan kedua ini.

Jam 1 kami jalan kaki mencari kedai orang Islam untuk makan tengahari. Balik ke hotel kami main lagi dan lepas itu kami tidur kerana kepenatan. Bila bangun tidur sudah maghrib dan kami mandi bersama dan main dalam bilik air.

Lepas itu kami pergi makan dan balik ek bilik apa lagi aku dan Nor main sebanyak tiga kali sampai pagi. Esoknya sebelum check out kami main lagi dan memang best kami main walaupun tubuh Nor kurus.

Tengahrai kami check out dan balik ke KB menyeberang sungai lagi. Inilah kami masuk Thailand secara haramtanpa pasport. Andainya imegresen Thailand buat ronfdaan di hotel memang sah kami kena masuk lokap kerana memasuki negara orang secara haram.

Malam itu aku balik ke KL. Nor setuju nikah denganku dan sanggup sponsorku. katanya dia yang bergaji RM6,000 sebulan tidak mahu wang aku kerana maklum sahajalah aku sudah tidak bekerja lagi sejak usiaku mencapai umur 55 tahun.

Aku sanggup menikah dengannya tetapi oleh kerana dia kuat cemburu maka akhirnya dia putuskan hubungannya denganku. Maka aku tidak dapat menjadi suami Nor. Sebaliknya Nor menikah dengan orang lain. Semudah itu dia melupakan aku walaupun katanya dia tak dapat melupakan batangku yang besar.


No comments:

Post a Comment