Friday, 27 May 2016

BINI SAHABAT PUN KENA SEBAT

Aku bukannya berniat nak menduakan suamiku tapi aku tiada pilihan lain terpaksa meminjam duit sahabat suamiku untuk mengambil gelangku di pajak gadai yang mahu luput tarikhnya. Sudah banyak kali aku beritahu suamiku gelang dah nak mati di pajak gadai tapi suamiku diam sahaja.

Suamiku Malik bekerja di Kuala Lumpur sebagai pengawal keselamatan. Mana cukup gaji RM1,000 yang diperolehinya untuk ambil gelang yang bernilai RM1,000. Maka aku terpaksa tebalkan mukaku sms  sahabat suamiku.

Aku tahu sahabat suamiku Haji Nasir baru dapat projek dan kini menjadi jutawan baru. Setiap kali suamiku balik kampung Haji Nasir selalu panggil suamiku ajak minum dan dia tak kedekut beri duit kepada suamiku sebanyak RM100 untuk beli lauk.

Suamiku biasanya balik dua minggu sekali. Biasanya dia balik pada malam Jumaat dengan bas dan tiba di kampungku di Ipoh pada pagi Sabtu. Pada malam Ahad dia kembali semula ke Kuala Lumpur kerana dia bekerja pada hari Isnin.

Aku sudah biasa ditinggalkan suami dengan dua orang anak yang sedang membesar. Aku tidak bekerja kerana tiada orang nak jaga anak yang berusia 12 tahun dan 8 tahun. Tapi suamiku tak bawa kereta kancil ke Kuala Lumpur untuk memudahkan aku ke sana ke mari termasuk balik ke rumah emakku.

Petang Ahad itu semasa suamiku mandi aku buka handphone suamiku dan kucari nombor handphone Haji Nasir. Aku terus save nombor handphone itu dalam handphoneku dengan meletak nama HN supaya suamiku tak perasan kalau suamiku buka handphoneku.

Selepas solat maghrib Malik ajakku masuk ke bilik. Aku dah faham Malik mahu buritku untuk buat bekalan seminggu. Jam 11 aku hantar Malik ke terminal bas Ipoh dan kami pun berpisah bila bas bergerak pada jam 11.30 malam.

Pagi esoknya aku sms Haji Nasir dan dia tanya siapa ni. Aku jawab Maimun bini Malik. Kami pun  sms sepanjang hari itu, Haji Nasir berumur 60 tahun dan bininya sakit jadi Haji Nasir mengadu kepadaku bahawa dia sudah lama tak rasa apam. Aku jawab secara ketawa rasa apam Mun lah.

"Ya ke?" tanya Haji Nasir.
"Saya dah lama geram tengok tubuh Mun," sambung Haji Nasir.
"Hahaha," aku ketawa. Aku baru berumur 35 tahu memang idaman ramai lelaki yang cuba menguratku bila mereka tahu aku duduk bertiga di rumah tanpa suami. Tapi aku tak layan mereka. Ada yang berani minta nombor handphoneku kerana dia ingatkan aku janda kerana aku ke sana sini dengan kereta kancil seorang tanpa suami sedangkan suamiku bekerja di Kuala Lumpur.
"Betul ke Haji?" tanyaku dalam sms.
"Ya," jawab Haji nasir.
"Kalau Haji nak rasa apam saya, saya tak kesah tapi Haji kena tolong saya," kataku lagi.
"Tolong apa? Cakaplah apa sahaja asalkan saya dapat rasa apam Mun," kata Haji nasir.
"Haji tolong ambil gelang saya di pajak gadai sebanyak RM1,000," jawabku.
"No problem Mun. Bila nak ambil? Pagi esok kita jumpa di stesen minyak petronas dalam bandar," kata Haji Nasir.

Esoknya aku tunggu Haji Nasir di stesen minyak petronas. Aku parking keretaku di situ dan naik kereta perdana Haji nasir ke kedai pajak gadai.

Haji beriku RM1000 dan aku tebus gelangku sementara Haji Nasir menungguku dalam keretanya. Selepas itu aku ikut Haji Nasir ke sebuah hotel bajet kerana Haji Nasir mahu menuntut janjinya mahu makan apam.

Aku suruh Haji Nasir masuk ke hotel terlebih dahulu. 15 minit kemudian aku pergi ke biliknya kerana aku bimbang orang perasan kalau kami masuk ke hotel berdua.

Sesampai di bilik, Haji Nasir sudah mandi dan bertuala sahaja. Manakala aku masuk ke bilik air untuk mandi juga. Haji nasir suruh aku mandi supaya kami lebih selesa ketika bersetubuh nanti.

Aku berkemban dengan tuala bila keluar dari bilik air terus Haji Nasir pelukku. nampaknya Haji Nasir sudah tidak sabar untuk rasa apamku. Dia terus cium bibirku dan kami berkulum kuluman sehingga basah apamku.

Haji Nasir baringkan aku di atas katil. Dia lurutkan tualaku dan terus dia hisap tetekku. Dia cium seluruh tubuhku dan akhirnya dia jilat apamku. Haji Nasir menindih tubuhku dan terasa sudah keras kotenya. Agaknya dia makan ubat keras.

Lalu dia masukkan batangku dalam lubang apamku.

"Sempitnya," kata Haji Nasir.
"Saya minum jamu haji," kataku.
"Best," kata Haji Nasir yang sorong tarik sorong tarik. tak sampai 10 minit Haji Nasir sudah muntah air maninya. Aku terus masuk ke bilik air basuh bimbang aku mengandung. Aku tak puas pasal cepat sangat Haji nasir main tapi yang penting aku dapat semula gelangku. Sejak hari itu kalau Haji Nasir nak rasa apamku aku ikutnya dan dia beri duit belanja sebanyak RM200 setiap kali main.

Biarlah aku tak puas main dengan haji Nasir asalkan aku dapat duit. Kotenya yang kecil dan pendek tidak sama dengan kote suamik
u yang besar dan panjang. Haji nasir walaupun sahabat suamiku tetap sebat bini sahabatnya. entah sampai bila aku jadi gundik Haji Nasir?











No comments:

Post a Comment