Tuesday, 10 May 2016

MENGAPA DIFIKIR MENGAPA DIKENANG

Tujuh tahun sudah berlalu tetapi mengapa aku masih memikirkan tentang Fairus. Mengapa aku masih mengenangkan Fairus. Tujuh tahun lalu aku mengenali Fairus apabila diperkenalkan oleh kawanku Ani seorang pemilik taska di Damansara Damai.

Petang itu Ani ajakku pergi karaoke di Sogo. Dia mahu memperkenalkan Mira kepadaku. Dia suruh aku ajak kawanku Hashim pergi sama.

Malam itu tepat jam 9 malam aku dan Hashim menunggu Ani, Mira dan Fairus. Ani menyuruh aku duduk di sebelah Mira manakala Hashim duduk sebelah Fairus. Aku lebih meminati Fairus yang berkulit putih dan asyik tersenyum. Kebetulan pula Hashim kurang berminat pada Fairus yang kecil molek itu.

Esoknya aku minta nombor handphone Fairus dengan Hashim. Hashim kata Fairus nampak tua sedangkan bagiku dia tidak tua mana. Sejak itu aku saling bersms dengan Fairus.

Dua hari kemudian aku yang tinggal di Setiawangsa sanggup pergi ke Damansara Damai untuk dating dengan Fairus. Aku naik bas dari KL ke Damansara Damai. Dengan kereta Fairus kami ke One Utama menonton filem Melayu berjudul Sepi lakonan Adlin Shauki.

Dalam pawagam aku sengaja memegang tangannya. Dia tak marah pun. Ada can kataku dalam hati. Balik dari tengok wayang kami lepak dalam kereta di belakang McDonald Damansara Damai. Aku dapat beromen dengan Fairus. Lama juga kami beromen. Malam itu aku tidur di hotel bajet di Damansara Damai memandangkan bas untuk balik ke Kl sudah habis.

pagi esoknya Fairus selepas hantar anaknya ke sekolah sempat dia singgah di bilikku. Apa lagi kami beromen sepuas puasnya. Aku buka bajunya dan menyonyot teteknya yang kecil. Putih melepak tubuhnya. Aku buka seluarnya dan melucutkan seluar dalam warna pink.

Apa lagi aku menjilat cipap Fairus. Kami banyak beromen maka cipapnya sudah basah. tanpa membuang masa aku masukkan batangku ke dalam cipap Fairus.

"Sedap Mi," katanya yang memanggilku Mi singkatan namaku Azmi.
Fairus yang kecil molek senang kudukung. Alangkah bestnya main dengan Fairus sambil mendukungnya. berat badan fairus sekitar 45 kg sahaja.

Selepas selesai Fairus terus ke taskanya manakala aku pergi ke ofisku di Jalan Yap Kwan Seng. Bulan depannya aku pindah ke Damansara Damai menyewa sebuah apartment tiga bilik. Dua bilik kosong aku sewakan kepada Muhsin dan Ravi.

Dengan berpindahnya aku ke Damansara Damai aku dan fairus tidak perlu menyewa hotel lagi. kami lebih bebas main di apartmentku. Selepas main aku hantarnya balik jalan kaki ke rumahnya di belakang apartmentku. pernah hujan turun ketika kami berjalan dan menggunakan kertas suratkhabar supaya aku dan Fairus tidak kena hujan. Bila mendengar lagu Memori Daun Pisang nyanyian Iwan dan amelina aku teringat kepada Fairus yang berpayung denganku dengan kertas suratkhabar.

Alangkah indahnya saat itu Fairus. Apa saja yang kau minta aku tunaikan walaupun aku tiada wang. Aku sanggup dapatkan wang untukmu Fairus. Apabila aku tak jadi pindah ke ofis baru di lembah pantai aku sudah beri notis pindah dari apartmentku. Maka kau ajakku duduk di rumahmu.

Aku duduk di bilik kecil di tingkat atas manakala engkau duduk di bilik besar dengan anak kecilmu. Sebelah malam kau merayap ke bilikku. Aku bahagia berasamamu Fairus. Kau memang istimewa pandai masak, pandai menjahit dan pandai mengemas rumah.

Walaupun rumahmu ada anak kecil tapi dengan ketegasanmu anakmu tidak berani menconteng dinding rumah. Sebelah siang aku bekerja sebelah malam kita berhibur menyanyi di karaoke kolam di Sentul.

Di sinilah kau mula berpaling tadah apabila Zakaria seorang duda cuba menguratmu. Aku tak perasan dia menyanyi setiap malam lagu You Are Wonderful Tonite ditujukan kepadamu. Setiap kali dia menyanyi kau tersenyum.

Ofisku tiba tiba ditutup maka aku hilang mata pencarian. Di sinilah kau mula belot dengan melayan Zakaria. Zakaria yang kaya itu menungu peluang itu untuk merampasmu daripada aku. peluang itu akhirnya datang apabila bapa saudaraku meninggal dunia di Kelantan. Malam itu aku ke KB bersama adikku. Kau hantarku ke Sri Gombak tempat adikku menunggu. Aku suruh kau pulang ke rumah dengan keretaku sebaliknya kau pergi semula ke karaoke untuk bersama Zakaria.

Esoknya aku balik ke KL kudapati engkau tiada di rumah. Apabila kutanya anak anakmu di mana mama mereka kata tak tahu. malam itu engkau tak balik ke rumah. petang esoknya baru kau balik. Aku tanya ke mana kau pergi kerana sepanjang malam kau tutup handphonemu. Kau tak jaewab soalanku.

petang itu kau beritahu bahawa I dont love you anymore Azmi. Aku pun jawab you nak kepada Zakaria ke. terkejut engkau kerana tekaanku tepat bahawa kau jatuh cinta dengan Zakaria.

Aku tak kesah kerana aku dapat lari dari rumahmu. 13 bulan bersamamu Fairus dan sebanyak 153 kali kita berzina sudah jadi bukti percintaan kita yang putus di tengah jalan. kebetulan aku dapat kerja baru di Baru Caves maka aku bawa kain bajuku dalam satu bag besar dan tidur di ofis baru.

Tujuh tahun aku kehilanganmu tapi aku tidak dapat lupakanmu. Khabarnya Zakaria sudah meninggalkanmu. Tapi aku tak mungkin kembali kepadamu kerana di saat aku susah engkau meninggalkan aku. Sekarang di saat aku senang takkan aku mahu menerimamu semula. Maafkan aku Fairus. Biarlah 13 bulan bersamamu menjadfi kenangan dalam hidup kita bahawa pernah Azmi muncul dalam hidupmu.

Masakan aku dapat lupakanmu kerana kemutanmu yang berbisa. keranamu aku sanggup ceraikan isteriku dan kini aku kembali menikahi isteriku kerana dia tetap setia menerimaku dalam apa jua keadaan. Bye bye Fairus.


No comments:

Post a Comment