Monday, 23 May 2016

KENA KENCING

Aku mengenali Mimi melalui kawannya Fiza. Fiza yang memohon kerja sebagai PA di ofisku tanya ada lagi ke jawatan kosong. Aku tanya untuk siapa. Fiza jawab untuk bakal adik iparnya Mimi. Aku pun jawab ada satu lagi jawatan kosong iaitu penyambut tamu di ofisku.

Maka Mimi pun menghantar resumenya kepada emailku. Entah macam mana Fiza tidak jadi bekerja dengan kilangku maka Mimi menggantikan Fiza sebagai PA. Aku mengajak Mimi menemuiku di sebuah hotel di Kl untuk interbiu kerja denganku.

Mimi datang seperti yang dijanjikan dengan motorsikal dari Shah Alam. Aku menunggunya di lobi hotek. kecil molek orangnya. Mimi baru berusia 20 tahun dan duduk serumah dengan Fiza. Malah Mimi tidur di sebuah bilik di rumah Fiza yang mana adik Fiza, Fizo bebas keluar masuk ke bilik Mimi.

Malah Mimi mengakui bila emak Fiza dan Fiza janda anak dua tidur maka Fizo masuk ke bilik Mimi melakukan hubungan sex. Walaupun mereka belum nikah tetapi boleh dikatakan dua malam sekali Mimi disetubuhi Fizo.

Aku ajak Mimi masuk ke bilik yang sudah kutempah selama tiga jam untuk interbiu itu. Aku mahu melihat sejauh mana Mimi sporting orangnya. Aku pegang tangan Mimi dia tidak marah. Lalu aku cium pipinya. Selepas itu aku cium bibirnya. Mimi tidak pandai beromen bila kusuruh dia julurkan lidahnya. Maklumlah budak baru umur 20 tahun.

Aku buka baju Mimi dan hisap teteknya. teteknya besar juga walaupun tubuhnya kecil. Aku buka  seluar jeans Mimi dan kulurutkan seluar dalamnya yang berwarna pink. Mimi Telanjang dan kulitnya bersawo matang dan perutnya yang kempis membuatkan nafsuku makin membuak.

Apa lagi aku jilat puki Mimi. Sudah basah puki Mimi. Selepas itu aku masukkan batangku ke dalam puki Mimi dan mula menghenjut Mimi yang sudah tidak ada perawan lagi. Aku yanya Mimi kalau boss ajak pergi outstation sanggup ke ikut Boss. Dia jawab sanggup.

Keluarga Fiza tidak mahu Mimi nikah dengan Fizo kerana Fiza pernah ajak Mimi ke Cameron Highlands tetapi Mimi tidur dengan Ayie kawan boyfriend Fiza. Fiza tidur dengan Malik dan dalam hotel itu mereka berempat main yang menyebabkan Fiza kecewa kerana Mimi tidak setia dengan adiknya.

Sejak menikmati tubuh Mimi di hotel itu bila ada peluang aku sering ajak Mimi walaupun Mimi sudah ada boyfriend tetap bernama Fizo. maka kami selaluu bertemu di KL tanpa ;pengetahuan Fizo. Yang lucunya Mimi suka kencingkan aku.

Suatu hari dia wasapku mahu pinjam duit sebanyak RM100. Aku kata tak payah pinjam kontra dengan main. Dia setuju. Aku pun bank in RM100 kepada Mimi.

Minggu depannya kami bertemu di hotel itu lagi. Tiba tiba Mimi kata dia baru datang peroid. Takkan nak main pula dalam period. Lagipun tak akan aku nak cek pukinya sama ada Mimi bohong atau tidak. Mujur aku belum check ini di hotel tersebut. maka kami pergi tengok wayang di pawagam di Sunway Putra Mall.

Dua minggu kemudian Mimi nak duit lagi. Aku jawab nak duit datang jumpaku. Aku malas dah nak bank ini sejak kena kencing buat kali pertama. Mimi setuju datang ke Kuala Lumpur lagi. Kali ini kami beromen bila sampai nak main Mimi buat alasan dia kena balik awal kerana sudah dapat kerja di hospital Klang sebagai receptionist. Dia masuk shirt malam bermula jam 7 malam. maka kami tak jadi main. Kecewa yang amat sangat aku.

Kali ketiga Mimi mengadu mahu balik ke Ipoh nak duit lagi. Aku kata nak duit datang ke KL. Dia datang tetapi kali ini dia buat alasan tidak boleh ,lama kerana janji dengan Fiza mahu balik awal. Aku sakit hati yang amat sangat tetapi aku tetap beri duit kepada Mimi RM100.

Sudah tiga kali aku kena kencing dengan Mimi. Selepas itu dia nak duit lagi tapi aku tak layan sambil kujawab duit nak burit tak beri. Selepas itu Mimi tidak berani menghubungiku lagi kerana aku tidak layannya lagi. Bulan lepas bila ku wasap Mimi dia kata dia sudah nikah dengan Fizo. Syukurlah Mimi tak perlu minta duit denganku lagi.

No comments:

Post a Comment