Monday, 16 May 2016

KALAU KAMU TAK MAIN, ORANG LAIN MAIN

Aku ada seorang kawan dari Sabah bernama Mustafa. Dia seorang playboy tetapi dia tidak suka terikat dengan mana mana perempuan. Dia hanya perlukan sex dan bukannya mahu bercinta. Lepas main dia beri duit selepas itu terpulang kepada perempuan itu nak buat apa dengan duitnya sama ada pergi shopping atau apa sahaja.

Tetapi untuk menemani perempuan itu shopping bukan prinsipnya. Dia tak suka itu semua. Sebab itu kalau ada perempuan yang tak nak jumpanya lagi selepas main dia tak kesah. Dia boleh cari perempuan lain. Bukannya dia mahu bercinta dan terikat dengan perempuan itu.

Suatu hari dia call aku dari Sabah.

"Rosli, you tolong kawan i, Mimi. Dia nak duit RM300. I tak ada duit hari ini. You tolong beri kepadanya. You jumpanya. You nak main ke terpulang kepada you," kata Mus nama ringkas Mustafa.
"Betul ke Mus. nanti ia ajaknya main dia marah," jawabku.
"Pandai pandailah kamu pujuk. Kalau kamu tak main, orang lain main. jadi lebih baik kamu main," katanya lagi.

Aku ketawa dengar kata kata Mus. Mus memang macam itu suka berjenaka secara selamba. Dia pun suruh Mimi sms aku. Aku pun jawab sms Mimi bahawa aku sanggup berinya RM300 dengan satu syarat.

"You tak payah bayar balik duit I Mimi. You main dengan I sahaja. Boleh ke?" tanyaku.
"Ok no problem," jawab Mimi.
 Petang itu aku menunggu Mimi di stesen LRT PWTC. Aku tak pernah jumpa Mimi dan inilah kali pertama aku menemui Mimi. Boleh tahan orangnya. Orang Dusun Ranau. Kulitnya agak cerah. Tak kurus dan tak gemuk.

Aku terus ajak Mimi naik keretaku dan kami pergi ke sebuah hotel yang sewa tiga jam sebanyak RM50. Sampai di bilik Mimi terus buka baju dan seluarnya dan berkemban dengan tuala. besar juga tetek Mimi. Aku pula suka mandi sebelum main kerana tak mahu badanku ada peluh dan tak enak bila nak main.

Aku pun suruh Mimi mandi supaya dia pun segar. Lepas mandi kami terus beromen di atas katil. Mimi walaupun baru berusia 24 tahun tapi nampaknya seorang yang berpengalaman. Dia cium seluruh tubuhku dari hujung kaki sampai ke dadaku. Dengan sendirinya aku terangsang bila Mimi buat begitu sambil menghisap puting dadaku.

Seperti biasa aku hisap tetek Mimi kiri dan kanan. Mimi mula mengerang dan aku jilat seluruh tubuhnya. Selepas itu aku jilat pukinya. dah banyak air mengalir dari pukinya. Aku terus masukkan batangku ke dalam pukinya.

Makin kuat Mimi mengerang. Aku suruh Mimi slowkan suaranya bimbang orang yang lalu lalang dengar suaranya mengerang. Aku terkejut juga stail Mimi. Dia suka menjatuhkan kepalanya ke bawah katil masa kumain. Inilah kali pertama aku jumpa perempuan macam ini. Mula mula aku tanya kenapa Mimi. Dia kata dia suka cara itu.

Yang penting Mimi puas dengan permainanku. Sejak itu apabila Mimi tiada duit dia selalu sms aku nak ajak main. Bestnya juga bila aku teringat hubunganku dengan Mimi. Banyak kali juga aku main dengan Mimi. Hubunganku putus dengan Mimi apabila dia ada boy friend baru yang ada duit. jadi dia tak perlu mencariku lagi untuk dapatkan duit.

No comments:

Post a Comment