Monday, 9 May 2016

JIRAN BARU

Amin yang belajar di UKM sedang bercuti semester kedua apabila ayah dan ibu berpindah ke kampung asal ayah mereka. Ayahnya Pak Lah, 55, baru pencen dari kerja kerajaan. Apabila pencen baru dia dapat duduk di rumah sendiri di kampung tersebut.

Amin anak sulung terpaksa menyesuaikan diri di tempat baru. Terasa boring pula dia berada di kampung yang agak jauh dari bandar. Maklumlah kemudahan internet belum ada jadi Amin tak dapat whatsapp kawan kawannya. Siksanya dia tak dapat berhubung ddengan kawan kawan sekelas.

Amin memang suka meronda kampung dengan motorsikal Pak Lah. Sampai di jalan belakang rumahnya tiba tiba motornya rosak. terpaksa dia memimpin motornya balik ke rumah.

Di hadapan rumah itu ada gadis sedang menjemur kain di ampaian. Amin  menegur gadis itu.

"Jemur kain ke?" tanya Amin.
"Ya. Duduk di mana tak pernah nampak pun," kata gadis itu.
"Saya Amin anak Pak Lah belakang rumah," jawab Amin
"Saya Azizah anak Pak Man," jawab Azizah yang berusia 19 tahun.
"Pak Lah yang baru pindah tu," kata Azizah.
"Ya. Ayah dan emak pergi mana?" tanya Amin
"Belum balik memotong getah," kata Azizah.
"Kita jumpa lagi. Saya mahu hantar motor ke bengkel," Amin minta diri.

Sejak hari itu Amin selalu meronda di hadapan rumah Azizah. Petang itu bila dia meronda kebetulan Pak Man ada di rumah. Pak Man jemput Amin singgah di rumahnya. Dapatlah dia menikmati kopi o yang dibuat oleh emak Azizah.

"Azizah mana mak cik?" tanya Amin.
"katanya ke bandar pagi tadi. petang nanti baliklah," jawab Mak Mah.
"Masih belajar lagi ke Amin?" tanya Pak Man.
"Ya Pak Man. Tiga tahun lagi tamatlah,' " kata Amin.
ketika Amin beredar dari rumah Pak Man, Azizah baru sam;pai dari bandar dengan kakaknya Aminah. Amin hanya tersenyum kepada Azizah.

"Baik budak tu," kata Pak Man.
"Sesuai dengan Azizah," sampuk Mak Mah.
"Mak ni macam macamlah," kata Azizah tersipu malu.

Petang itu Amin balik ke rumahnya dan mahu tutup pintu tingkap biliknya. Dia nampak Azizah ada di tingkap di bilik rumahnya. Amin pun melambai tangan kepada Azizah. Azizah membalas lambaian itu sambil tersenyum.

Minggu depannya Amin berjanji ke bandar menonton wayang dengan Azizah di bandar. Mereka naik bas ke bandar. Dalam pawagam Amin sengaja mencari kerusi yang paling belakang. Dapat Amin merabanya dan memeluknya dalam pawagam yang gelap itu.

Esoknya  jam 3 petang Amin melambai tangan kepada Azizah yang berada di biliknya. Amin ajak Azizah datang ke rumahnya. Azizah masuk ke rumahnya ikut pintu belakang rumah Amin. kebetulan Pak Lah dan Mak Nah tiada di rumah.

Amin bawa masuk Azizah ke biliknya. Maka dia pun romen Azizah. Lama mereka beromen. Berkulum lidah. Sehingga basah cipap Azizah.

Amin membuka t shirt Azizah. Tersembul buah dada Azizah. Tak besar mana buah dada Azizah yang berusia 19 tahun itu. Maka dihisap tetek Azizah. Azizah kegelian. Dibuka coli Azizah dan dicampaknya ke hujung katil.

Amin mencium perut Azizah yang berkulit cerah itu. Dibukanya seluar dalam Azizah. Bulu cipapnya belum ada. Terus Amin menjilat cipap yang sudah basah itu. Amin pun geram dan dia lucutkan baju dan seluarnya.

Besar batang Amin dan Amin suruh Azizah menghisapnya. Lama juga Azizah hisap walaupun ini kali pertama dia menghisapnya. Amin membaringkan Azizah di atas katilnya. Maka Amin pun memasukkan batangnya ke dalam cipap yang sempit itu.

"Sakit bang," kata Azizah.
"Sekejap aja sakit. Nanti sedaplah," pujuk Amin.
"Sakit tapi sedap," kata Azizah.

Dapat Amin menikmati cipap Azizah petang itu. Jam 6 Pak Lah dan Mak Nah sudah balik dari balai raya. Azizah tak dapat balik kerana takut terserempak dengan emak dan ayah Amin. Maka malam itu Azizah terpaksa tidur di bilik Amin.

Malam itu sampai pagi sebanyak empat kali Amin main dengan Azziah. Mereka sama sama tiada pengalaman. jadi mereka melakukannya berdasarkan ;pengalaman mereka membaca buku sex dan menonton video lucah.




No comments:

Post a Comment