Sunday, 15 May 2016

ISTERI TERBIAR

Dua tahun lepas aku buat satu projek di sebuah kampung di Melaka. Seminggu sebelum berangkat ke Melaka aku mencari seorang perempuan dalam Facebook untuk dijadikan kawan selama berada di Melaka selama tiga bulan.

Maka aku dapat mengenali Rose yang berusia 35 tahun. Hari kedua berada di Melaka aku berjanji untuk menemui Rose yang bekerja di sebuah kilang. Maka Rose datang dengan skuternya ke hotel yang aku menginap di Bandar Hilir.

Cantik orangnya putih melepak. Aku suruh dia naik ke bilikkn yang berada di tingkat dua. Kami pun bersembang. Dalam bersembang itu baru kutahu rupanya Rose adalah isteri terbiar. Suaminya nikah lain dan duduk di Seremban dengan isteri kedua. Suaminya jarang balik menjenguk Rose dengan dua anaknya.

Aku duduk di sebelah Rose di atas katil sambil mata kami menatap televisyen. Kekecewaan Rose terhadap suaminya yang menyebabkan dia mencari jantan lain untuk mengisi kekosongan hatinya. Suaminya tidak berlaku adil dengan tidak memberi nafkah batin kepadanya.

Aku yang bertuah kerana aku lelaki pertama yang dia kenali dalam Facebook yang dapat menyentuh hatinya. Sambil menonton tv aku memegang tangannya sambil meramas jarinya. Lalu aku cium pipinya. Dioa biarkan aku cium pipinya. Lalu bibir kami bertaut.

Lama kami berkuluman dan Rose memang pandai beromen. Aku buka bajunya dan buang branya. Besar teteknya dan aku hisap teteknya. Rose yang sudah lama tidak dihisap teteknya tak tahan.

Aku buka seluar jeans dan buang seluar dalamnya. Apa lagi aku terus menjilat pukinya. Bersih licin pukinya yang dicukur bulunya. Aku suruh Rose menghisap pelerku. Maka Rose hisap dengan penuh lahap.

Selepas itu kami beromen dan aku pun sudah tidak tahan dan terus masukkan pelerku ke dalam pukinya. Aku suruh Rose tukar posisi di mana Rose duduk di atasku. Dia pun kayuh sehingga di terpancut airnya. Kami sama sama puas di petang itu.

Selepas maghrib Rose balik ke rumahnya manakala aku keletihan di bilik. Sepanjang tiga bulan berada di melaka setiap minggu Rose datang ke hotelku kecuali dia uzur. Habis projek di Melaka aku tidak dapat menemui Rose lagi. Kesibukan di Kuala Lumpur menyebabkan aku tidak pernah pergi ke Melaka lagi. Namun Rose tetap whatsapp kepadaku melahirkan kerinduan yang amat sangat untuk menemuiku lagi.

No comments:

Post a Comment