Tuesday, 24 May 2016

IQA YANG PUTIH MELEPAK

Malam itu Zamil dan Paisal ajakku pergi karaoke di Genting Kelang. Zamil bawa dua budak Indon karaoke iaitu Iqa dan Mira. Zamil berpasangan dengan Mira manakala Paisal berpasangan dengan Iqa.

Aku yang tiada pasangan duduk berjauhan kerana tidak mahu menggangu mereka berempat. Tapi bila ada lagu duet aku join sekali berduet dengan Mira dan Iqa. Antara Mira dan Iqa aku lebih tertarik dengan Iqa yang berusia 30 tahun itu. Mira anak saudara Iqa berusia 25 tahun.

Mereka berdua bekerja sebagai tukang urut kaki di Chow Kit. Aku pun tak pasti bagaimana Paisal boleh mengenali mereka berdua kerana sudah banyak kali Paisal membawa mereka pergi karaoke setiap kali Paisal datang ke Kuala Lumpur.

Seperti biasa selepas karaoke mereka tidak balik ke bilik sewaan mereka sebaliknya tidur di bilik Zamil dan Paisal sebilik. Mereka berempat tidur di atas katil manakala aku yang duduk di Rawang dipelawa Zamil tidur di situ juga di atas lantai.

Esoknya Zamil dan Paisal balik ke Muar maka aku kepingin mahu menemui Iqa yang putih melepak itu. Aku nak minta nombor handphone Iqa malam itu aku takut Paisal tersinggung. Maka aku pun minta nombor handphone Iqa dengan paisal kerana kononnya aku nak suruh Iqa urut badanku.

Paisal beri nombor handphone Iqa kepadaku kerana dahulu aku pernah beri nombor girlfriend Indonku Zira kepadanya. Aku berjanji nak temui Iqa malam itu di sebuah hotel di Kuala Lumpur apabila aku tak balik ke rumah malam itu.

Aku tak sempat balik ke Rawang kerana bas akhir sudah habis. Maka aku menyewa sebuah hotel bajet. Aku call Iqa dan memperkenalkan diriku sebagai kawan Paisal. Dia ingati aku. Iqa datang dengan teksi ke hotel tersebut.

"Abang Paisal tak datang ke," tanya Iqa bila sampai di bilikku.
"Minggu depan katanya," jawabku.
Iqa pun urut tubuhku. Lama  dia urut seluruh tubuhku sampai stim aku. Memang Iqa pandai mengurut. Aku cium bibir Iqa dan iqa membalas ciuman itu.

Aku suruh Iqa buka baju dan seluar jeansnya. Dia tanya abang mahu apa. Aku jawab mahu pajak tanah Iqa.

"Nakal abang," kata Iqa sambil mencubit hidungku. Iqa buka baju dan seluar jeansnya. nampak putih melepak tubuhnya.

"Tapi abang jangan beritahu Paisal nanti kecil hati Paisal,: kata Iqa.

Kami beromen dan aku hisap tetek iqa. Aku mahu jilat nonoknya tapi Iqa tak beri. Iqa cium tubuhku dari hujung kaki sampai hujung kepala. Naik geli aku dibuatnya. Terus dia masukkan batangku ke dalam lubang nonoknya yang sudah basah. Rupa rupanya Iqa suka duduk di atas mengayuh sampai dia keluar air.

Cepat iqa keluar air bila dia mengayuh dari atas. lepas itu aku baringkan dan sorong tarik batangku ke dalam nonoknya laju laju sehingga aku terpancut air maniku.  Aku ajak Iqa tidur di bilikku tapi dia main balik ke bilik sewaannya. Dia pesan jangan call dia selepas jam 12 malam. Mungkin iqa ada suami tapi dia sengaja tak mahu beritahuku kerana dia kata dia janda.

Aku beri duit RM100 kepada Iqa malam itu. Sejak itu kami selalu bertemu di tempat kerjanya. Tapi aku kurang selesa main di dalam bilik di pusat urut tersebut.Ii

No comments:

Post a Comment