Sunday, 22 May 2016

HADIAH HARIJADI

Genap usiaku 55 tahun ada seorang wanita bernama Halimah mengucapkan happy birthday kepadaku dalam inbox Facebookku. Aku yang sudah lama tidak membuka Facebookku menyedarinya dua bulan kemudian.

Terus aku menjawab inbox itu sambil mengucapkan terima kasih. Aku minta maaf kerana terlambat menjawab inbox tersebut. Aku tanya mana hadiah harijadi. Dia kata kalau mahu hadiah harijadi aku kena pergi ke Kangarlah. Sejak itu kami selalu hantar mesej melalui Facebook dan akhornya dia beri nombor handphonenya kepadaku.

Aku tidak perlu menghubunginya melalui inbox Facebook lagi. Sebaliknya kami berhubung melalui whatsapp. Halimah seorang balu anak empat dan berusia 53 tahun. Suaminya seorang posmen telah meninggal dunia tiga tahun lalu.

Anak anaknya sudah besar. Maka kami berjanji untuk bertemu di Kangar di bandar dia tinggal walaupun dia berasal dari Pahang. Sejak nikah dengan arwah suami dia menetap di kangar sampai sekarang dan jarang balik ke kampung halamannya di temerloh.

Aku pergi ke Kangar naik bas malam. Sampai di Kangar pagi itu jam 5 pagi aku check in di sebuah hotel bajet berdekatan dengan stesen bas. Aku tidur semula dan  bangun jam 9 pagi whatsapp dengan Halimah yang  sudah siap sedia untuk menemuiku.

Mah atau nama manjanya tidak tahu memandu. jadi dia suruh anak saudaranya yang mahu pergi kerja menghangtarnya ke hotel bajet. Aku menunggunya di sebuah restorang berhampiran stesen bas tersebut. Cantik orangnya seperti dalam gambar. Berkulit cerah dan nampak seperti orang Arab.

Aku ajak Mah masuk ke bilikku. Dia kata tak apa ke. Aku jawab jangan masuk serentak. Masuk asing asing. Aku naik dahulu ke bilik. Manakala Mah naik 10 minit kemudian supaya orang tidak syak.


Aku yang baru keluar dari bilik air dengan bertuala buka pintu bilik dan menjemput Mah duduk di birai katil. Kami bersembang di birai katil. Lama ;lama berbual aku cium bibir Mah. Mah membalas ciumanku.

Aku baringkan Mah di atas katil. Kami lama beromen dan aku buka baju kurungnya supaya baju kurungnya tidak berkedut. besar juga tetek Mah yang kuhisap bertalu talu kiri dan kanan. Mah kegelian dan aku lurutkan seluar dalamnya. Aku jilat pukinya. Mah mengerang kesedapan.

Aku yang bertuala itu sudah terurai tauala dalam selimut itu. Mah tidak tahan lagi dan memegang koteku dan masukkan ke dalam lubang pukinya.

"Besarnya bang," kata Mah.

Kami pun terus main dan akhirnya Mah terkulai layu dalam pelukanku. Setengah jam kemudian aku mandi wajib dan kami bersiap kerana mahu ikut Mah pergi ke rumahnya dengan teksi. mah ajakku makan nasi di rumahnya. Di rumah ada anak nombor tiga perempuan yang sedang menunggu SPM.

Aku menonton tv ketika Mah masak di dapur. Anak perempuannya duduk di dalam biliknya tidak menganggu kami. Namun kami tiada peluang lagi untuk beromen. Selepas makan aku balik ke hotel dan berehat. Esok paginya aku balik ke Kuala Lumpur meninggalkan Mah dengan seribu kenangan. itulah kali pertama dan terakhir aku main dengan Mah. Itulah hadiah harijadi yang diberi oleh Mah yang memberi pukinya yang pandai kemut.

No comments:

Post a Comment