Wednesday, 11 May 2016

CINTA PALSU

Sudah seminggu aku mengenali Ida melalui Facebook. Hari itu aku berjanji mahu menemui Ida di Setiawangsa di sebuah restoran sebelah Maybank. Maka Ida yang berusia 40 tahun itu datang menemuiku.

Boleh tahan orangnya. Hitam manis bertubuh solid, Janda anak dua. bekas girlfriend seorang YB. Ketika menjadi girlfriend YB memang dia seorang yang mewah. YB selalu beri duit kepadanya. Paling tinggi RM5,000 sekali beri. Yang runcit runcit seperti RM200 setiap kali jumpa mesti YB beri tanpa dia minta.

YB seorang yang pemurah. tetapi hubungannya dengan YB putus apabila Ida dapati YB ada perempuan lain. Maka Ida terpaksa meninggalkan YB kerana janji YB untuk mengambilnya sebagai isteri ketiga rupa rupanya palsu. Cinta YB adalah palsu sahaja.

Sejak itu Ida kurang percayai lelaki. Sudah setahun Ida tanpa boyfriend akhirnya dia menerimaku sebagai seorang boyfriend. Tapi bukannya aku kaya seperti YB. Maka Ida tidak boleh semewah dahulu.

Seminggu mengenalinya dia ajak aku ke Changlun untuk menghantar anak bongsunya yang datang bercuti ke Kuala Lumpur. Dua anaknya duduk dengan bekas mertuanya di Jitra. Anak bongsu perempuan bersekolah dalam yingkatan dua. pendiam orangnya. Sejak berpisah dengan suaminya tiga tahun lalu Ani duduk dengan ayah dan neneknya.

Tetapi Ida yang membawa diri ke Kuala Lumpur selalu berhubung dengan anaknya Awi dan Ani. Di Kuala Lumpur Ida bekerja di sebuah SPA di The Mall. Dengan kereta Viva yang dihadiahkan oleh YB dia menyewa sebuah apartment di Setiawangsa.

Beban yang ditanggung oleh YB setiap bulan membayar sewa apartment akhirnya ditanggung olehku sebagai boyfriend yang baru. Tetapi tak kesahlah kerana itu tanggungjawab seorang boyfriend kepada girlfriend.

Selepas menghantar anaknya ke rumah mertuanya terus Ida bawaku ke sebuah hotel di Changlun. Aku ingatkan Ida mahu ambil bilik yang ada dua katil. Rupanya satu katil sahaja. maka malam itu aku dapat menikmati tubuh Ida selepas seminggu aku mengenalinya.

Ida memang seorang yang sensitif. Bila aku hisap teteknya yang agak besar dia terus tak tahan. Malam itu memang dia tidak berbiat mahu main denganku tetapi oleh kerana sudah setahun tidak main maka malam itu Ida menikmati sex denganku.

Dia puji batangku yang besar dan panjang. Malam itu kami main empat kali di hotel tersebut. esoknya kami balik ke Kuala Lumpur. Sejak itu kami sering main sama ada di bilikku di Batu Caves atau  di apartmentnya di Setiawangsa.

Entah macam mana suatu hari Ida mengadu kepadaku bahawa periodnya datang lambat. Ida panik dan mahu cuci. Dia tak mahu mengandung anak luar nikah. Maka dia suruh aku ikhtiar cari duit kerana dia mahu buang janin yang baru lekat itu. Aku terpaksa menjual tanahku di kampung untuk berinya RM5000 manakala bakinya RM20,000 kubuat modal bisnesku.

Selama tujuh bulan bersama Ida sebanyak 29 kali kami main. Akhirnya Ida memutuskan tidak mahu berzina denganku lagi. Dia datang memakai tudung menemuiku. Aku terkejut dengan perubahannya itu. Dia nekad tidak mahu main lagi walaupun kupujuk banyak kali. Akhirnya hubunganku putus kerana kami sudah tiada hubungan badan lagi. Akhirnya kulepaskan Ida. Biarlah dia cari boyfriend lain yang kaya.

Bila kuajak nikah dia beri dua syarat kepadaku. belikan dia BMW dan sebuah rumah teres baru kudapat nikah dengannya. Bisnesku masih belum stabil maka aku tidak dapat memenuhi dua sayartnya. maka aku lepaskan Ida secara baik.

Bila kuputus dengan Ida baru kutahu bahawa Ida menipuku. Ida tidak pernah mengandung sebaliknya dia menipuku kerana mahu wang RM5000. Aku rasa kesal kerana dia banyak cakap bohong. Maka cinta Ida kepadaku selama ini juga adalah cinta palsu.


No comments:

Post a Comment