Wednesday, 18 May 2016

BERTEMU SELEPAS 42 TAHUN BERPISAH

Aku mengenali Nik Zaini melalui Facebook. Nik Zaini sebaya usia denganku tapi dia belum monopos walaupun usianya sudah 55 tahun. Dia melihat profilku belajar di Sekolah Datuk Razak (SDAR) Seremban maka dia add Facebookku.

Katanya rumahnya berhampiran dengan sekolahku dan dia sering nampak budak budak SDAR melintas depan rumahnya. Ayahnya seorang pegawai kerajaan ketika aku belajar di Seremban dari tingkatan satu hingga tingkatan lima.

"Kamu tak perasan ke saya selalu nampak kamu berjalan depan rumah saya," tanya Nor dalam inbox facebooknya. Mana aku ingat kerana peristiwa itu sudah 42 tahun berlalu. Facebook menemukan kami selepas 42 tahun berpisah walaupun aku sudah lupa pernah lihat seorang gadis yang selalu berdiri di hadapan rumahnya bila aku berjalan kaki di hadapan rumahnya. Aku pun hairan macam mana Nor masih ingat.

Aku belajar dalam aliran sains tulen. Apabila keputusan peperiksaaan SPMku kurang memuaskan aku balik ke KB dambung pelajaran di tungkatan enam. Manakala Nor nama mesra Nik Zaini yang belajar di sekolah menengah biasa di Seremban dihantar ayahnya belajar di Amrika Syarikat dalam bidang kajian perniagaan.

Sekembalinya dari Amerika Syarikat emak Nor meninggal dunia dan ayahnya menikah semula. Dia mula bekerja di Kuala Lumpur dan nikah dengan pilihan hatinya. Nor tak ngam dengan emak tirinya dan ayahnya dapat dua orang anak dengan isteri baru itu. Selepas ayahnya meninggal pertikaian harta ayahnya sampai sekarang belum selesai kerana Nor selaku anak sulung tidak mahu menandatangani beberapa dokumen yang disediakan oleh peguam.

Sudah 20 tahun ayahnya meninggal dunia tapi pembahagian harta arwah ayahnya belum selesai kerana Nor enggan berkompromi dengan emak tirinya. Perkahwinan Nor dengan suami pertama gagal dan Nor dapat tiga orang anak. Selepas itu beliau berkahwin dengan seorang duda bekerja sebagai polis. perkahwinan kedua juga gagal dan habis wang KWSP Nor disapu suami barunya. Selepas wang itu disapu oleh suaminya, suaminya terus menghilangkan diri dan akhirnya dia menuntut fasakh.

Nor yang sunyi akhirnya mencari kawan dalam Facebook. Entah macam mana dia menemuiku dalam Facebook. Dia mendesak banyak kali mahu menemuiku. Akhirnya kami bertemu di Kuala Lumpur selepas sebulan mengenalinya dalam Facebook.

Nor yang duduk di Seremban tidak berani bawa keretanya yang uzur ke Kuala Lumpur. Dia naik komuter dan turun di stesen Putra berhampiran PWTC. Aku pergi ambil Nor di situ dan kami pergi ke sebuah hotel untuk berbicara.

Dalam bilik itu aku dapat mencium bibirnya dan aku buka baju Nor. Kecil teteknya dan aku hisap teteknya. Selepas itu aku jilat pukinya dan aku suruh Nor hisap batangku. Nor yang sudah tiga tahun bercerai kemaruk bila pukinya dijilat.

Dia sudah tidak tahan lagi. Dia masukkan batangku ke dalam pukinya. Nor bertubuh kecil jadi dapat kudukung Nor masa main. Aku suruh Nor tidur di hotel itu kerana aku terpaksa balik ke rumah bimbang isteriku marah.

Pagi esoknya aku datang lagi untuk hantar Nor ke stesen komuter. Dapat aku main dengan Nor sekali lagi. Kali ini kami mainj dalam bilik mandi kerana Nor belum mandi. Sambil menyabun batangku Nor hisap batangku dalam bilik mandi. Aku turut jilat puki Nor dalam bilik mandi itu. Aku suruh Nor menunggeng kami main dalam bilik mandi.

10 minit kemudian aku dukung Nor yang kebasahan itu ke katil. Kami main di atas katil sehingga Nor sama sama keluar air denganku. Puas Nor main denganku. Sejak itu aku selalu main dengan Nor sama ada di Kuala Lumpur atau di biliknya di Seremban.

Sekarang aku tak tahu Nor berada di mana. khabarnya dia sudah pindah ke Kuantan selepas bergaduh dengan menantunya. Nor membawa diri ke sana dan tiada siapa yang tahu di mana Nor bekerja sekarang. Suatu hari aku menerima surat dari peguam yang mengatakan Nor yang baru saja meninggal dunia telah mewasiatkan sedikit hartanya kepadaku.

Aku terharu kerana selama ini aku ingatkan dia bergurau untuk menyerahkan hartanya kepadaku dan anak anaknya. Nor memang cintakan aku dan dia ajakku nikah tetapi keadaan tidak mengizinkan kami nikah kerana aku tidak bekerja. Takkan aku nak tanggung beban mempunyai dua isteri dalam  suasana aku menganggur. Alfatihah buat Nor.

No comments:

Post a Comment