Thursday, 12 May 2016

BERKONGSI KASIH

Dia masih isteri orang masa kukenalinya. Tetapi Iqa ada masalah dengan suaminya Rashid. Sebab itu Iqa ada skandal dengan jirannya Mahmud yang merupakan kawanku. Mahmud seorang mekanik yang tiga tahun tua dariku.

Aku mengenali Mahmud ketika terlibat dalam urusan jual barang mistik. Ketika itu kawanku Anuar datang dari Johor mahu mencari pembeli barang msitik. maka mahmud yang membawa Anuar ke Subang bestari menemui Cikgu Shahrul.

urusan itu tidak berjaya tetapi sejak itu aku makin rapat dengan Mahmud kerana rumah kami tidak jauh. Jadi setiap kali ada urusan jual barang mistik maka aku berurusan dengan Mahmud. pada suatu malam Mahmud ajakku minum di Kepong. Mahmud datang ambilku dengan keretanya. Mahmud bawa girlfriendnya Iqa yang berusia 35 tahun. Cantik orangnya. Dan bodynya mengingatkan aku kepada Ida bekas girlfriendku.

Bila ku menjeling iqa yang duduk di sebelah mahmud aku berkata dalam hati suatu hari nanti mesti aku dapat main dengan Iqa. Saat itu akhirnya datang juga apabila suatu malam Iqa bergaduh dengan Mahmud. malam itu mereka ajakku minum lagi tetapi Iqa masam muka kerana mereka baru saja bergaduh dalam kereta semasa dalam perjalanan mengambilku.

Ketika Mahmud mengisi minyak kereta aku sempat bercakap dengan Iqa apahal senyap sahaja. Dia pun mengadu dia terbaca sms mahmud dengan perempuan lain. Itu dia mengamuk kerana Mahmud menduakannya. Ketika ini aku berpeluang meminta nombor handphone Iqa.

Sejak itu aku sering sms dengan iqa siang malam. Sejak ada krisis rumahtangga dengan suaminya Iqa selalu keluar dengan Mahmud setiap malam. Aku pernah bertanya Mahmud apabila Iqa tiada Iqa itu janda ke. mahmud menjawab bini orang. Boleh main ke, tanyaku lagi. Dia jawab dia sentiasa main dengan Iqa kerana Iqa tidak dapat sebumbung dengan suaminya lagi.

Pada suatu malam Iqa smsku tanya ada bilik kosong tak di tempat aku menyewa di tingkat dua bangunan tersebut. Di atas itu ada 10 bilik sewa. Aku cakap tak ada kosong tetapi kalau iqa nak duduk dibilikku pun aku tak kesah kataku secara bergurau.

"Boleh juga," jawab Iqa. Malam itu selepas makan bertiga, Mahmud menghantar Iqa balik ke rumahnya. Lepas itu iqa naik teksi datang ke bilikku. Malam itu Iqa tidur di bilikku kerana dia mahu melihat bilikku sama ada sesuai untuk duduk atau tidak.

Malam itu Iqa masih bergaduh dengan Mahmud kerana cemburukan Emma kawan Mahmud. mahmud kata dia tiada apa apa hubungan dengan Emma tapi Iqa marah kenapa Emma panggil ayang dalam sms. Sepanjang malam itu Iqa bersms dengan Mahmud manakala dalam gelap itu aku memeluk tubuh iqa. iqa tidak marah. Sambil sms aku cium bibirnya dan aku hisap lidahnya. lepa situ aku hisap teteknya yang agak besar.

Aku jilat puki Iqa dan akhirnya aku masukkan batangku ke dalam puki iqa. Iqa suka duduk di atas dan malam itu dia capai klimax sama sama denganku. Sejak itu aku sering main dengan Iqa. Pernah suatu petang Iqa datang ke bilikku main. malam itu mahmud nak main pulak. jadi Mahmud terkejut kenapa lubangnya semakin besar kerana Iqa kata batangku lebih besar dari batang Mahmud.

Sampai hari ini sudah tiga tahun Iqa masih bersamaku walaupun dia adalah girl friend Mahmud. apabila dia memerlukan aku, dia smsku untuk menemuiku. Maka dia akan tidur di bilikku. Kadang kadang kami tidur di hotel yang lebih selesa dari bilikku. Aku seronok bersama Iqa kerana setiap kali main mesti kami sama sama capai klimaks. Kadang kala bila kami makan bertiga aku cemburu juga melihat Mahmud tapi apakan daya kerana kami berkongsi kasih.

Rupa rupanya aku bermadu dengan Mahmud di mana Mahmud suami tua manakala aku suami muda iqa. Aku memang sayang kepada Iqa tetapi dia masih tidak adapt meninggalkan Mahmud sepenuhnya kerana Mahmud yang selalu menolongnya bila dia berkrisis dengan suaminya. Sampai bila iqa akan berkongsi batang Mahmud dengan batangku?

No comments:

Post a Comment