Saturday, 14 May 2016

SEMALAM DI PASIR GUDANG

Aku sudah lama mengenali Y melalui Facebook tetapi tidak pernah menemuinya kerana Y tinggal di Pasir Gudang. Y atau Hayati adalah janda anak dua berusia 42 tahun seorang wanita yang seksi apabila kulihat Facebooknya.

Keinginanku untuk mengenali Y membuak buak apabila aku ada tugas di Batu Pahat dua tahun lepas. Aku kira Batu Pahat ke Pasir Gudang tidak jauh mana. Maka aku memutuskan mahu menemui Y di Pasir Gudang.

Aku pun memandu kereta Myviku ke Pasir gudang. Dua jam kemudian aku tiba di Pasir gudang yang tidak pernah kukunjungi selama ini. Aku mencari sebuah hotel yang berhampiran dengan pekan. Selepas itu aku hubungi Y. Oleh kerana Y sibuk maka aku biarkan dia uruskan kerjanya terlebih dahulu.

Selepas maghrib Y tiba dengan kereta Vivanya. Y ambilku dan kami pergi makan di masai. Y segan ikutku ke hotel kerana ramai orang kenalnya di Pasir Gudang. Jadi kami check in di hotel lain di Masai kerana Y yang pandai mengurut mahu urutku.

Y dahulu pernah membuka spa. Sudah lima tahun Y menjanda. Selepas menjanda Y pernah ada boyfriend mat salleh. Y yang bertubuh kecil memberitahuku setiap kali dia main dengan boyfriendnya itu cipapnya berdarah kerana batang mat salleh itu amat besar. Sudah tiga tahun Y putus dengan mat salleh itu apabila dia balik ke Australia. Ketika itu mat salleh itu bekerja di Pasir Gudang.

Sejak itu Y tidak pernah ada boyfriend lagi sekadar berkawan sahaja. Aku sudah lama kenali Y melalui Facebook tetapi inilah kali pertama menemui Y. Aku tak sangka pertemuan pertama dengan Y aku dapat main dengannya. Peluang ini terbuka apabila Y mengurut badanku. Mungkin Y yang tidak lama disentuh turut terangsang apabial mengurut badanku yang sasa.

Y terus mengurutku dalam bilik di hotel tersebut. pandai Y mengurut sehingga merangsang nafsuku. Abis dia urut badanku aku yang sudah stim terus mencium bibirnya. Lama bibir kami bertaut.

Y bertubuh kecil.dan teteknya juga kecil. Aku hisap teteknya dan aku terus membuang baju dan seluarnya. lalu aku jilat cipapnya. Muka Y seperti orang Cina. Kulitnya putih melepak. dan aku suruh Y hisap batangku.  aku terus masukkan batangku ke dalam cipapnya yang sempit itu.

Seronok aku bermain dengan Y. Selepas main dengan Y aku check out hotel itu dan Y menghantarku ke hotel di Pasir Gudang. esoknya aku terus balik ke Kuala Lumpur. Sejak itu aku tidak ada peluang pergi ke Johor. Kami hanya berhubung melalui whatsapp sahaja dan itulah kali pertama dan terakhir aku menemui Y. Selepas itu aku tidak pernah menikmati tubuh Y lagi.

Pernah suatu hari dia datang ke Kuala Lumpur. Dia call aku lebih kurang jja 10 malam. Dia kata kad ATMnya ada problem jadi dia mahu pinjam duitku untuk bayar hotel. Aku terus ke Sime Darby Jalan Raja Laut menemui Y yang menungguku di situ. kebetulan malam itu aku tiada duit untuk membayar hotel Y. Aku tumpangkan Y di bilik kawanku dari Sabah di Hotel Grand Maria. Kebetulan Musli mencari tukang urut. Aku beritahu Musli Y akan urutnya dan tumpang tidur di biliknya dan berilah duit RM100 sebagai upah urut.

Esoknya aku tanya Musli main tak dengan Y. Musli kata dia tak berselera main dengan Y kerana muka Y penuh dengan jerawat. Y pun beritahuku Musli tidak usiknya kerana Musli menulis buku baharunya selepas diurut.

No comments:

Post a Comment