Wednesday, 20 April 2016

PUAN ADZIMAH

Saya rapat dengan Pn. Adzimah. Dia seorang yang baik hati dan peramah. Setiap hari Sabtu, saya menghadiri aktiviti persatuan. Pn. Adzimahlah guru persatuan tersebut. Saya selalu menghadiri aktiviti persatuan tersebut kerana Pn. Adzimah ini cantik dan seksi.


Suatu hari, aktiviti persatuan telah dibatalkan, tetapi saya tetap pergi kerana rindu akan Pn. Adzimah. Kebetulan, dia ada di dalam bilik persatuan. Saya pun masuk tanpa dijemput. Masa itu dia tengah mengemaskan bilik persatuan. Dia minta saya membantunya. Dia panjat atas kerusi untuk mencapai sesuatu yang terletak tinggi di atas almari. Sambil itu dia menyuruh saya memegang kerusi itu. Kebetulan hari itu dia memakai baju kurung. Dia mangangkat baju kurungnya sampai ke paras lutut. ketika itu aku nampak dengan jelas seluar dalamnya.


Warna merah jambu. Dia menanggalkan kasut tumit tingginya dan panjat atas kerusi itu. Batang aku mulai tegang apabila melihat kakinya yang putih itu. Sambil memgang kerusi itu, aku mendekatkan hidungku pada kasut serta kakinya. Wah, begitu wangi, macam bau perfume. Tiba-tiba Pn Adzimah terjatuh. Nasib baik saya berjaya mendakapnya.


Kami saling bertentang mata. Mukanya merah padam dan dia tersipu sipu. Aku mendekatkan bibirku pada mukanya, tetapi dia menolak. “Tak baik begitu. Saya dah bersuami.” katanya. Akan tetapi, saya tidak peduli dan terus mencium bibirnya. Kali ini dia tidak menolak, sebaliknya dengan ghairah kami bercumbuan.


Tangannya mendakap badanku dengan rapat dan kadang-kala merayap ke anggota badanku yang lain. Sambil itu, dia merengek -rengek kepuasan. Saya menanggalkan pakaiannya termasuk pakaian dalamnya. Dia juga membuka pakaianku sehinnga kami berdua sama-sama bogel. Teteknya agak kecil tetapi agak comel. Aku terus meramas dan menjilat teteknya dengan nafas yang tercungap-cungap. Adzimah menjerit jerit dan menangis kerana tidak tahan kesakitan. Aku juga menjilat cipapnya. Lepas itu kami besetubuh.

No comments:

Post a Comment