Monday, 7 March 2016

LEBAM DADAKU

Aku tidak pernah berniat untuk mencurangi suamiku. Entah macam mana tiba tiba aku terpikat pada bossku Encik Rashid. Mungkin kerana dia seorang yang caring menyebabkan aku jatuh cinta kepadanya. Encik Rashid selalu call aku tanya dah makan atau belum menyebabkan aku terlalu rindu kepada suaranya. Satu hari tidak mendengar suaranya aku gelisah. Jika dia tidak call aku, aku yang callnya bertanya khabar.

Aku sudah setahun bekerja sebagai kerani di pejabat itu. Encik Rashid baru sebulan dipindahkan dari cawangan JB ke cawangan Rawang. Isterinya yang bekerja di JB tidak ikut Encik Rashid berpindah ke Rawang. Maka aku yang lebih rapat dengan Encik rashid di ofis. Mungkin dia sunyi ketiadaan isteri di sini menyebabkan dia terlalu rapat denganku untuk berbual denganku.

Kami sering lunch bersama. Bukannya kami berdua tetapi ditemani rakan baikku Anita. Kami sering makan bertiga maka tidak timbul gossip di antaraku dengan Rashid. Dalam pada itu Anita yang sudah bersuami tahu Encik Rashid lebih memberi perhatian kepadaku. Dia pun suspect aku ada hubungan sulit dengan Encik Rashid.

Suamiku seorang kerani juga di pejabat lain. Oleh kerana gaji suamiku kecil maka dia mengizinkan aku bekerja untuk menampung anak kami dua orang. Suamiku bekerja ikut shift di kilang cat maka aku sering ditinggalkan apabila dia bekerja shift malam dari jam 12 hingga 8 pagi. Apabila suamiku bekerja shift malam maka aku tidur sendirian memeluk bantal golek manakala dua anakku tidur di bilik mereka.

Apabila suamiku Samad bekerja shift malam, maka aku jarang berjumpanya. Bila dia sampai di rumah jam 8.30 pagi, aku sudah berada di pejabat. Bila kubalik petang jam 5 petang, Samad ada di rumah dan jam 11.30 malam dia sudah bersiap sedia untuk pergi kerja. Maka kami kurang mengadakan hubungan sex kerana masa tidak mengizinkan kami mengadakan hubungan sex di waktu siang.

Dia tak mahu main malam kerana bimbang keletihan bila bekerja di shift malam. Ini menyebabkan aku selalu kehausan. Tetapi Encik rashid pandai memancingku dengan pelbagai pertanyaan sex menyebabkan aku berterus terang kepadanya bahawa dah lama suamiku tidak menyentuhku bila dia bekerja shift malam. begitu juga bila Samad bekerja shift petang dari jam 4 hingga 12 malam, apabila Samad sudah sampai di rumah pada 12.30 malam aku sudah tertidur. Maka aku tiada mood lagi untuk main dengan suamiku. jadi kadangkala dua minggu aku tidak disentuh suami kecuali suami kerja shift siang dari jam 8 pagi hingga 4 petang, barulah dia berpeluang menyentuhku di waktu malam.

Aku semakin mesra dengan Encik Rashid di ofis. Dia pula semakin berani smsku dengan melahirkan ucapan I miss you dan I love you.

Aku pura pura marahi Encik rashid dengan mengatakan mana boleh Encik Rashid kata love you kepada isteri orang. Dia jawab love seorang kawan sambil ketawa.

pada suatu hari Encik rashid mahu outstation ke Banting melihat cawangan ofis kami. Aku yang kebetulan cuti pada hari itu beritahu suami nak balik ke kampungku di Banting menumpang kereta Boss. Suamiku izinkan aku kerana kebetulan Bossku nak melawat cawangan ofis kami yang tidak jauh dari kampungku.

Aku beritahu suami akan balik pada hari yang sama sebelah malam nanti selepas selesai tugas Boss di ofis cawangan Banting. Suamiku malam itu bekerja shift malam. Masa aku keluar dari rumah pagi itu, suamiku baru balik dari ofis ketika Boss datang ambilku di jalan besar. Kami pun berlalu dengan kereta Volvo Boss dari rawang ke Banting.

Bossku hantarku balik ke rumahku di Sijangkang sebelum pekan Banting. Aku berehat di rumah sementara menunggu Boss selesai tugasnya di ofis. Lepas maghrib baru Boss datang ke rumahku ambilku untuk balik ke rawang.

Dalam perjalanan kami singgah makan di sebuah restoran di Kelang. betapa romantiknya kami dalam restoran yang ada karaoke open itu. boss yang suka karaoke turut menyanyi dua lagu dan dia ajakku berduet dua lagu. Maka kami karaoke sampai jam 11 malam kerana menunggu giliran kami karaoke ikut pelanggan yang membuatkan kami terpaksa menunggu lama.

Jam 11 malam kami bertolak dari kelang ke Rawang. Di tengah jalan di stesen minyak Encik rashid kata dia mengantuk dan mahu tidur sekejap dalam kereta. Kami parking kereta di hujung stesen minyak itu. Dalam gelap itu kami sama sama tidur dan aku tidur juga. Tiba tiba aku tersedar dari tidur apabila kurasa bibirku dicium orang.

"Boss, jangan boss," kataku.
"Sorry i tercium bibir u," kata Encik Rashid.
"I termimpi cium isteri i," jelasnya.
"U rindu sangat kepada isteri u tu," jawabku.

Dia mengiyakan sambil memegang tanganku. Sekali lagi dia mencium bibirku dan kali ini aku tidak melarangnya lagi. Kami sama sama berkulum lidah dan aku rasa ghairah yang amat sangat kerana sudah dua minggu suamiku tidak menyentuh diriku.

Tangan Encik rashid meramas tetekku dalam bajuku. Dia buka bajuku dan menghisap puting tetekku kiri dan kanan bertalu-talu. Dia amat geram kepadaku dan terus mengigit di bawah tetekku sampai lebam di bawah puting buah dadaku.

tangan Encik rashid semakin nakal dan membuka seluarnya untuk menyuruhku hisap batangnya. Aku hisap batangnya yang sudah keras itu. Tangannya meramas ramas buritku yang sudah basah. Aku memang tidak tahan bila diromen mesti basah buritku.

Encik rashid ajakku pindah ke kusyen belakang dan di dalam kereta itu kami main sepuas puasnya. Aku tidak kesal main dengan Bossku kerana aku cintainya dan dia pun cintaiku. Encik Rashid pancut airmaninya ke dalam lubang buritku. Aku tidak bimbang jika aku mengandungkan anaknya kerana suamiku tidak akan suspect aku ada hubungan sulit dengan Bossku.

Yang aku bimbang suamiku nampak lebam di bawah puting tetekkuAmat besar lebam itu. Bila kusampai di rumah jam 2 pagi suamiku tiada kerana dia bekerja shift malam.Maka selamatlah aku.
pagi esoknya bila suamiku sampai di rumah aku sudah masuk ofis maka suamiku tidak nampak kesan lebam itu.

Sejak itu aku selalu main dengan Encik rashid. Aku mengandung sebulan kemudian dan aku yakin itu bukan anak suamiku kerana bayi lelaki itu mirip seperti muka Bossku. Suamiku tidak tahu kerana aku lebih banyak main dengan suamiku selepas itu supaya suamiku tidak suspect anak itu bukan anaknya.

Setahun kemudian Encik rashid ditukarkan ke Kuantan maka aku dengannya semakin renggang. Di Kuantan kudengar dia ada skandal dengan staf seofis di sana maka aku terus jadi barang mainannya. Aku pun bertaubat kerana suamiku tetap menerimaku setelah aku membuat pengakuan kepadanya bahawa aku ada hubungan sulit dengan bekas Bossku. Sejak itu akau terus setia dengan Samad walaupun ramai yang cuba menggodaku dalam facebookku.

No comments:

Post a Comment