Monday, 1 February 2016

TUKANG URUT

Namaku Dol. Umurku 32 tahun tapi belum nikah lagi. Kahwin dah banyak kali. Aku adalah seorang tukang urut professional. Tapi aku lebih suka urut perempuan daripada urut lelaki.

Aku dah lima tahun mengurut perempuan. Dah banyak perempuan yang kuurut tidak kira anak dara, janda dan bini orang. Paling muda umur 25 tahun dan paling tua umur 60 tahun.

Dahulu aku caj RM100 untuk urutan satu jam. Lepas tu aku tidak caj bila kuurut bini orang kerana kutahu biasa yang datang mengurut tu mahu kepuasan sex. Maka aku beri urutan percuma kepada bini orang. Kepada anak dara biasanya aku caj. Begitu juga kepada janda.

Bukan semua orang aku urut sensual. Ikut pilihan pelanggan. Ada yang mahu urutan biasa dan ada yang mahu urutan sensual. Aku mahu cerita pengalamanku mengurut dengan bini orang. Yang peliknya yang menghubungi aku melalui Facebookku Dol Urut ialah suaminya sendiri.

Suaminya Makmur yang hubungiku dalam mesej Facebookku. Aku tanya bini abang tak duduk sekali ke. Makmur jawab duduk sekali.

Dia pun cerita bahawa isterinya Mahani kurang minat dengan sex sejak akhir akhir ini. Bininya baru usia 50 tahun dan belum monopos. Oleh itu Makmur suruh aku urut bininya secara urutan sensual untuk pulihkan kembali nafsu suaminya.

Hari yang dijanji pun tiba. Makmur menyewa 3 jam sebuah hotel bajet di Pandan Indah berhampiran rumahku. Dia mahu bawa bininya berurut di rumahku tetapi aku lebih suka urut di hotel. Maka Makmur pun sewa hotel untuk tiga jam RM50.

"Ini Mahani bini saya," kata Makmur memperkenalkan bininya kepadaku. Boleh tahan, kataku dalam hati. Walaupun bininya sudah berusia 50 tahun tetapi nampak macam 40an.

memakai baju kemeja dan seluar panjang, Mahani nampak bergaya juga. Macam Datin.

"Buka baju dan seluar kak. Ambil tuala ini," kataku kepada Mahani.

"U urut berapa lama Dol?" tanya Makmur.

"1 jam," jawabku.

"Okay u urutlah bini I. I nak pergi jumpa kawan di Pandan Jaya. Abis urut u call i," kata Makmur lalu meninggalkan kami berdua. Inilah kali pertama aku urut bini orang dihantar suaminya. Biasanya bini orang yang datang berurut denganku datang bersembunyi sembunyi tanpa pengetahuan suami.

Seperti yang kukata ku seronok urut bini orang kerana memang terjamin dapat main. Bini orang yang datang jumpaku semuanya nak main. Dengan anak dara yang belum biasa dapat sex, memang sukar nak main. Manakala bagi janda pula, ada yang nak main dan ada juga yang tak nak main.

Mahani pakai tuala yang kuberi dan dia tidak tanggalkan bra dan seluar dalammnya. Aku suruh dia berbaring di atas katil dalam bilik hotel itu. Aku pun mulakan urutan dari atas ke bawah ketika dia meniarap.

"berapa umur kak?" tanyaku
"50 tahun" jawab Mahani.
"Kak nampak macam umur 40an," jawabku
"Ya ke?" katanya sambil ketawa.

Bila dia sudah dapat ketawa denganku, maknanya mudahlah aku urutnya. kalau pelanggan tidak peramah aku rasa nak urutnya pun tak ada mood. Bila Mahani berbual mesra macam ini aku rasa selesa mengurut tubuh
nya.


Hampir 15 minit kuurut dari atas ke bawah kakinya sebelah kiri dan kanan. Aku suruh dia buang bra, dia pun ikut kerana aku nak urut belakangnya dengan lebih menyeluruh tanpa bra. Selepas itu aku suruh dia buang seluar dalamnya kerana ku nak urut punggungnya.

Selepas itu aku suruh dia meneletang. Besar juga buah dadanya dan aku urut kedua-dua buah dadanya dengan penuh nafsu sambil aku mengurut putingnya. Serta merta putingnya tegang dan aku urut ke bawah sehinggalah ke kakinya kiri dan kanan sambil sekali sekala mengurut cipapnya.

Kulihat Mahani sudah syok bila kuulang berkali kali urut dari atas ke bawah sambil menyentuh cipapnya. Kudengar suara halus Mahani menahan kesedapan. Dia memejam matanya.

15 minit kemudian aku jilat cipapnya. Mahani yang kesedapan tidak marah bila lidahku meneroka lubang cipapnya. Air mazi semakin banyak keluar dan makin kuat terdengar suara mengerang Mahani.

Aku naik ke atas tubuh  Mahani sambil menghisap teteknya kiri dan kanan bergilir-gilir. Mahani mengeliat kesedapan. Aku cium tengkuknya dan aku cium bibirnya dan kami berkuluman lidah.

Aku suruh mahani menghisap batangku yang sudah tegang. Dia pun terus hisap sambil berkata keras dan besar.

Lama juga dia mengulum batangku dan akhirnya aku baraingkan Mahani dan ,masukkan batangku ke dalam cipapnya. terasa sempit cipapnya walaupun dia sudah ada anak lima orang.

Aku sorong tarik batangku dalam lubang cipapnya dan Mahani suruh aku duduk di bawah kerana dia nak duduk di atasku.

maka dia henjut di atasku dan dia pun keluar air. Aku yang belum keluar air suruh dia menunggeng dan dapat aku mainnya secara doggy sehingga aku pancutkan air maniku dalam lubang cipapnya.

Sungguh seronok Mahani dapat main denganku. Dia kata bukannya dia sudah tidak ada nafsu tetapi dia malas main kerana batang suaminya lembik akibat penyakit kencing manis. Dia kata nak main dengan suaminya tak syok pasal batang lembik nak masuk pun seksa. Sebab itu bila suaminya ajak main dia selalu menolaknya.

Aku suruh Mahani pergi mandi selepas kami main dan lepas mandi aku call Makmur suruh datang ambil bininya. Mahani yang sudah mandi itu nampak ceria mukanya kerana dah lama air pukinya tak keluar. Sejak itu setiap minggu Mahani datang berurut denganku dihantar suaminya. kalau suaminya tak ada, aku pergi ambilnya di rumahnya dan kami menyewa hotel yang berdekatan rumahnya.

Sejak itu Mahani seolah olah menjadi isteriku dan aku bermadu dengan suaminya. Suaminya yang tahu kelemahannya amat sporting bila aku callnya nak temuinya bininya. Itulah pengalamanku mengurut bini orang yang mendapat restu daripada suaminya.




No comments:

Post a Comment