Sunday, 7 February 2016

DENDAM SEORANG BOSS

"Kenapa boss pancut dalam?" marah Mimi kepada bossnya, Maliki.
"Sorry tak sengaja," jawab Maliki selepas mereka main di hotel bajet itu.
"nanti saya mengandung boss," kata Mimi kesal.
"Kan Fizi ada," jawab Boss.

Ini adalah kali kelima mereka bertemu. Mimi adalah bakal PA Maliki tetapi apabila Maliki tidak jadi buka ofis baru, maka Mimi tak jadi bekerja dengan Maliki. Mimi sudah dapat bekerja di sebuah hospital kerajaan sebagai penyambut tamu.

Maliki sebenarnya sengaja memancutkan air maninya ke dalam puki Mimi kerana mahu balas dendam kepada Mimi. Mimi banyak kali berbohong kepadanya. Jadi biar aku pancut air mani supaya dia tidak mainkan aku lagi, fikir Maliki.

Kali pertama mereka bertemu dua bulan lepas. Bila Maliki pergi ke kedai runcit di restoran Nagas. kedai runcit itu sudah tutup. Tak dapat dia beli pil viagra India yang dijual di kedai runcit itu. Selama ini pil itu yang memberi tenaga kepadanya setiap kali dia main di hotel.

Lantas dia pergi ke Chow Kit dapatkan pil gali gali di sebuah kedai jamu. Tapi pil gali gali juga sudah habis. Maka dia minum jamu kuat untuk memberinya tenaga. Lama Mimi menunggu Maliki di bilik kerana Maliki mencari pil viagra India dan pil gali gali.

Ternyata jamu yang diminumnya  tidak beri kekuatan kepadanya. Hampir satu jam dia romen Mimi, hisap tetek mimi, jilat puki Mimi tapi batangnya tidak keras. Tidak seperti yang biasa diminum di Selayang. Dia kecewa tidak dapat main dengan Mimi. Alasannya moodnya hilang kerana Mimi asyik main wasap.

Maka bilik yang disewa tiga jam itu tidak dapat menyaksikan permainan Maliki dengan Mimi. Kali kedua mereka bertemu pada minggu berikutnya. Bila sampai di stesen LRT, Mimi beritahunya dia baru datang period.

Sekali lagi dia kecewa kerana kali ini Maliki sudah bersedia dengan kopi badang. Dua hari lepas ketika dia main dengan Ana, kopi badang itu buat batangnya keras sekali. Ana puas dengan permainan Malik. kali ini dia mahu buktikan kepada Mimi batangnya ok.

Dia kecewa bila Mimi kata tak dapat main kerana dia baru datang period. Oleh kerana Maliki sudah janji dengan Mimi nak berinya RM100, maka diberi juga wang itu kepada Mimi walaupun dia belum dapat menikmati puki Mimi.

kali ketiga dia sudah bersedia dengan kopi badang. ngam ngam satu jam kopi itu meresap dalam tubuhnya tiba tiba Mimi nak balik. Katanya dia kena kerja shift jam 7 petang di hospital. Bukan main marahnya Maliki yang sudah lama jilat puki Mimi. Sampai bengkak bibir puki Mimi. Mimi kata dia nak kencing pun rasa sakit.

Maliki terpaksa membenarkan Mimi balik dengan berinya RM100 juga. Selama ini Mimi mainkannya kerana nak duit sahaja, fikir Maliki.

kali keempat sekali lagi Maliki tertipu. Ketika Mimi hisap batangnya, batangnya keras sekali. Bila nak main Mimi buat alasan semalam angkat kotak di pejabatnya maka dia rasa sakit pinggang dan nak main pun tak selesa.

Maliki kecewa tetapi dia memang baik hati tetap beri RM100 kepada Mimi. Mimi bukannya anak dara walaupun baru berusia 21 tahun. Dia menumpang di rumah kawannya Hafizah. Kebetulan pula Mimi jatuh cinta kepada adik Fiza yang bernama Fizi yang sebaya dengannya.

Mimi kata bila emak Fiza dan Fiza tidur, dia selalu main dengan Fizi. Tetapi Fiza tidak mahu Mimi jadi adik iparnya kerana Mimi pernah curang dengan Fizi ketika Fiza ajak Mimi ke Cameron Highlands. Ketika itu boy friend Fiza ajaknya ke kawasan peranginan tersebut. Fiza ajak Mimi temaninya dan pada masa yang sama boy friend Fiza, Samad ajak kawannya Ayie.

Pada malam itu mereka tidur berempat sebilik. Apabila Ayie tengok Samad sedang main dengan Fiza, maka Ayie yang terangsang itu cium Mimi. Mimi pula tidak membantah kerana Mimi pun dah syok mendengar suara Fiza mengerang. Maka malam itu Ayie dapat menikmati tubuh Mimi sebanyak dua kali. Ayie bangga apabila Mimi kata batangnya lebih besar daripada batang boyfriendnya Fizi.Fiza yang tahu Mimi curangi adiknya tak mahu Fizi nikah dengan Mimi. Tetapi Fiza tidak cerita hal sebenar kepada Fizi takut Fizi mengamuk.

kali kelima pertemuan Maliki dan Mimi pada minggu berikutnya Maliki tidak mahu dengar lagi alasan Mimi kali ini. Seperti yang dijanjikan Mimi datang pada tengah hari Sabtu itu. Selepas mandi, Mimi dapatkan maliki yang sudah bersedia di atas katil.

kali ini Mimi sudah pandai mengulum lidah Maliki. kali pertama mereka bertemu, Mimi tidak pandai beromen.  Maliki mencium seluruh tubuh Mimi dan menghisap tetek Mimi dan akhirnya menjilat puki Mimi. Ngam ngam satu jam dia pun masukkan batangnya ke dalam lubang puki Mimi yang sudah luas. Entah berapa kali Mimi sudah main dengan Fizi. Berani pula mereka berzina di rumah Fizi yang ada emak, kakak dan anak anak Fiza.

"Besarnya boss," kata Mimi yang baru kali menikmati batang Maliki setelah lima kali bertemu. Mimi yang syok dengan batang besar itu menunggeng bila Maliki suruhnya menungeng. Terasa panjang sekali batang bossnya itu. Selepas itu Mimi duduk di atas Maliki yang menyebabkan Mimi keluar airnya. Banyak kali dia main dengan Fizi dia tidak puas kerana main dalam keadaan tergesa gesa.

Selepas itu Mimi duduk terlentang dan Maliki memasukkan batangnya ke dalam lubang puki Mimi. Makin kuat Maliki menyorong tarik batangnya dan akhirnya Maliki terpancut dalam lubang Mimi.

"Sampai hati boss buat macam ini?" kata Mimi sambil menangis.
"Jangan menangis Mimi, kalau Mimi mengandung, saya beri duit untuk gugur," kata Maliki.
"Malam ini mainlah dengan Fizi biar dia pancut dalam. Kalau Mimi mengandung mesti Fizi kata dia tak sempat pancut ke luar," kata Maliki.
"Saya boleh nikah dengan Fizi kalau saya mengandung tetapi saya mengandung anak boss. Boss yang kena bayar duit anak Boss tiap bulan," kata Mimi.
"beres tapi dengan syarat Mimi tetap jadi milik saya walaupun dah bernikah dengan Fizi," jawab Maliki.
"Okay boss," kata Mimi memeluk Bossnya sebelum meninggalkan bilik di hotel tersebut.




No comments:

Post a Comment