Wednesday, 3 February 2016

ANAK JIRAN



Selepas habis peperiksaan STPM dan sementara menunggu keputusan aku bekerja sementara sebagai pembantu di sebuah pusat asuhan kanak-kanak. Di tempat itu aku kadang-kadang diberi tanggung jawab sebagai guru mengajar kanak-kanak tersebut. Biasanya aku ditugaskan mengajar mata pelajaran bahasa inggeris dan matematik.



Aku menyewa di sebuah rumah teres yang berdekatan dengan tempat kerjaku. Jaraknya hanya beberapa ratus meter sahaja dan biasanya aku berjalan kaki saja ke tempat kerja. Pada suatu hari rumah kosong di sebelah rumahku sudah ada penghuni baru. Jiran baruku itu ialah sepasang suami isteri yang mempunyai anak lelaki tunggal. Amir, demikian nama anak lelaki tersebut baru berumur 12 tahun dan menuntut di tahun enam sekolah rendah berhampiran taman perumahan tempat tinggalku.


Aku bertuah kerana mendapat mereka sebagai jiran. Mereka sangat peramah dan tidak kurang juga sangat mengambil berat. Pernah sekali mereka tolong mengangkat pakaianku di ampaian kerana hujan bakal turun. Jiranku yang kupanggil Kak Norehan dan Abang Salim itu telah menganggap aku sebagai adik mereka.


Aku tinggal seorang diri dan selalu balik ke rumah waktu tengah hari. Kalau rajin aku akan memasak untuk makan tengah hari. Aku jarang membeli makanan luar kerana kebanyakan makanan luar tidak sesuai dengan seleraku. Dan lagi perutku yang sensitif ini tidak tahan dengan makanan yang diproses kurang bersih. Kak Norehan dan Abang Salim jiranku pula kedua-duanya bekerja sebagai kakitangan kerajaan dan mereka pergi kerja seawal enam pagi dan pulang hanya selepas pukul 7 malam. Hanya anak mereka Amir yang ada di rumah selepas tamat waktu persekolahan pukul dua petang.


Dipendekkan cerita, semasa aku dan Kak Norehan berbual kosong pada suatu petang, aku mendapat tahu yang anaknya Amir hanya makan tengah hari sekiranya dia rajin membeli di warung dalam perjalanan pulang dari sekolah. Sekiranya Amir terlupa untuk membeli makanan tengah hari, dia akan tunggu makan malam dengan ibu bapanya.


Kasihan pula aku mendengarnya. Kebetulan pula aku hanya makan tengah hari seorang diri di rumah. Jadi aku memberi cadangan yang Amir boleh singgah sekejap di rumahku selepas balik dari sekolah untuk makan tengah hari. Pada mulanya Kak Norehan berkeras menolak cadanganku. Tapi bila aku mendesak maka Kak Norehan bersetuju dengan cadanganku. Dia akan membayar kepadaku atas khidmat sukarelaku itu. Dan lagi dia rasa Amir ada yang memerhatikan jadi dia dan suami taklah risau sangat.


Minggu pertama Amir di rumahku, dia datang selepas balik sekolah kira-kira pukul dua petang dan pulang selepas habis makan kira-kira 30 minit selepas itu. Amir agak tinggi orangnya dan berkulit putih macam ibunya tapi agak pemalu. Apabila bercakap denganku dia selalunya menundukkan kepala. Mungkin juga dia belum biasa denganku dan anak kesayangan ibunya.


Semakin lama kami semakin rapat. kini Amir akan pulang ke rumah selepas menonton DVD ataupun membaca majalah di rumahku. Aku pun sudah biasa dengan kehadiran Amir. Rasa seperti adik sendiri pulak. Apalagi adik-adikku tinggal bersama ibuku di bandar lain yang jaraknya kira-kira 60 kilometer.


Pada suatu hari Amir sedang menonton DVD kegemarannya di ruang tamu ketika aku mengambil keputusan untuk mandi. Seperti biasa aku akan menutup pintu bilik dan menanggalkan pakaian untuk mandi. Tetapi pada hari itu entah macam mana pintu bilikku tidak tertutup rapat seperti biasa. Aku hanya menyedari ada sepasang mata di celah pintu apabila aku sedang berjalan ke pintu dalam keadaan bogel untuk mengambil tuala yang kusangkut di belakang pintu. Terkejut dengan keadaan itu aku menendang pintu itu dan terus ke bilik mandi. Mandiku pun terasa seperti tidak basah kerana terasa geram bercampur malu terhadap Amir.


Keluar sahaja dari bilik mandi dengan masih berkemban aku terus meluru ke arah Amir di ruang tamu. Kali ini aku bertekad untuk memarahinya sedikit sebanyak. Sebaik sahaja aku buka pintu bilik aku lihat Amir tengah duduk memeluk lutut di atas lantai sambil mulutnya menyebut ‘mintak maaf’, ‘mintak maaf’ berulang-ulang kali. Tiba-tiba hilang rasa marah malah sekarang timbul rasa kasihan. Aku duduk di sebelahnya dan bertanya kenapa dia buat macam tu.


“Amir tak sengaja kak. Amir nak ketuk pintu nak beri tahu Amir nak balik.” Jawabnya tergagap-gagap.


Bukan salah Amir, fikirku. Aku yang salah kerana tidak hati-hati menutup pintu tadi. Amir kelihatan takut bercampur terkejut. Aku rasa Amir dalam keadaan lagi teruk berbanding aku. Seumur hidupnya dia tidak pernah melihat badan perempuan, tiba-tiba hari ni dia melihat sebentuk tubuh yang bertelanjang bulat di depannya.


“Tak apalah, bukan salah Amir. Kakak yang tak tutup pintu dengan rapat.” Aku memujuk Amir.


Aku terduduk di sofa di belakangnya dan kemudian aku menarik Amir untuk duduk di sebelahku. Lama kami terdiam, aku ambil remote control dan buka saluran kegemaranku. Aku cuba memulakan perbualan untuk melupakan peristiwa tadi. Lama selepas itu barulah aku melihat Amir pulih dari terkejutnya dan mula hendak bercakap.


Tetapi perangainya kini sedikit lain. Ketika bercakap denganku, matanya sekejap-sekejap akan memandang ke arah dadaku. Baru aku teringat yang aku masih lagi berkemban. Sudah lama aku berkemban dan tuala yang kupakai sudah longgar menampakkan lurah buah dadaku. Anehnya aku juga merasakan sesuatu. Selepas ku tahu Amir sedang menjeling ke arah dadaku, puting buah dadaku mula menegang.


Aku kasihan pada Amir. Aku tau dia masih budak dan dipenuhi dengan perasaan ingin tahu. Aku pula kerana peristiwa tadi sudah mula stim. Nak tunggu boyfriendku balik dari oversea bermakna perlu tunggu lagi setahunlah. Lalu aku tanyakan padanya apa yang dia lihat tadi. Dia hanya menunduk tidak menjawab. Amir hanya membisu.


“Amir nak tengok lagi?” Aku menduga dan mengacah Amir.


Amir kelihatan tersentak dan serta merta memandang mukaku. Aku mengangkat kening untuk mendapat kepastian. Aku dapat lihat mulut Amir sedikit terketar-ketar seperti ingin mengatakan sesuatu.


“Boleh ke?”


Aku menyandarkan belakangku di sofa. Amir dari tadi lagi duduk disebelahku dengan badannya menghala ke arahku. Aku teringat balik ketika aku buat oral sex dengan boyfriendku kira-kira 6 bulan lepas. Di tempat yg sama, cuma orang berlainan. Aku sudah stim dan akan aku gunakan Amir untuk penuhkan nafsuku.


Amir dari tadi tak bergerak-gerak, terkejut agaknya. Aku meninggikan dadaku dan mengeliat di hadapan Amir. Aku beri isyarat mulutku ke arah buah dadaku. Selepas itulah baru Amir menggerakkan tangannya ke arah tuala yang kupakai. Amir membuka tuala yang melekat di tubuhku dengan sangat perlahan. Padahal bukannya susah. Sekali tarik sahaja akan buat tualaku itu terlondeh. Tapi aku biarkan. Aku ingin lihat apa yang Amir fikir dan buat pada pertama kali.


Tualaku sudah terbuka. Kini badanku ditatap oleh Amir yg masih duduk di sebelahku. Matanya terbeliak memandang buah dadaku yg tegang. Aku boleh rasakan yang buah dadaku betul-betul tegang pada masa itu. Putingku juga tegang dan tajam ke hadapan seolah-olah ingin tercabut keluar. Sementara itu aku silangkan kakiku. Aku tidak bersedia untuk menunjukkan cipapku pada Amir. Kelihatan hanya bulu-bulu tundun berbentuk 3 segi di kawasan cipapku.


Aku kemudian mengeliat sekali lagi dan meletakkan kedua-dua belah tanganku di atas kepala. Aku kmudian menyuruh Amir buat apa sahaja yang dia nak. Kali ni dia tidak menolak. Dia duduk makin rapat ke arahku hingga badan kami bersentuhan. Dia terus memegang kedua-dua buah dadaku dengan tangannya. Dia cuba mencekup buah dadaku tapi tidak muat memandangkan tangannya yang kecil. Selama beberapa minit Amir membelek-belek buah dadaku. Diangkat yang kanan, ditarik-tarik puting yang kiri. Aku biarkan sahaja. Sebenarnya cipapku sudah mula basah.


Kerana tidak tertahan aku tanyakan pada Amir samada dia ingin menjilat atau tak. Amir seperti terkejut. Agaknya dia fikir aku akan keluarkan susu. Aku katakan padanya yang orang dewasa juga hisap tetek. Dia lantas menghalakan mulutnya ke arah putingku sebelah kanan. Semasa menyonyot putingku, tangan kirinya meraba buah dadaku sebelah kiri. setelah aku rasa puting kanan ku sakit aku suruh dia berubah ke puting kiri pulak. Berulang kali putingku dinyonyot.


Tak terkata betapa enaknya bila tetekku dinyonyot. Keenakan itu menjalar di sekujur tubuhku hingga air maziku makin banyak keluar dan membasahi cipapku. Ketika Amir masih lagi menyonyot putingku, aku tolak badannya dan aku selimutkan balik badanku dengan tuala. Aku buat jula mahal. Amir terpinga-pinga dengan tindakan spontanku itu. Aku katakan padanya yang aku boleh rahsikan apa yang dia buat dengan syarat dia kena jilat cipapku. Amir buat muka tidak selesa. Agaknya dia tak pasti dan kebingungan, sepertinya dia tidak tahu yang cipap boleh dilayan dengan pelbagai cara. Kalau boyfriendku pulak, time aku offer cipapkulah time yg dia paling happy.


Nak tak nak Amir terpaksa akur. Aku bukakan kembali tualaku dan aku suruh Amir duduk di bawah, di hadapanku. ketika Amir di hadapan aku kangkangkan kakiku. Sekarang aku betul-betul berbogel bulat di depan Amir. Amir dapat melihat jelas semua barang sulit padaku. Amir katakan padaku dia tidak tahu nak mula dari mana. Baginya inilah pertama kali dia melihat kemaluan perempuan secara dekat.


Aku pegang kepalanya dan aku halakan ke arah cipapku. Aku lihat hidungnya tertusuk di tengah cipapku. Kemudian aku suruh Amir jilat-jilat bahagian itu. Amir menggunakan tisu untuk lap air yang keluar. Aku rasa agak terganggu ketika dia berhenti untuk mengelap jadi aku suruh dia jilat dan telan. Jangan kisahkan air itu. tidak lama selepas itu aku rasa aku hampir klimaks. Aku memberitahu Amir yg aku akan pancut pada mukanya. Dia tak menghiraukan aku. Akhirnya, ketika Amir tengah menjilat-jilat keletitku, aku pancutkan air yang sangat banyak dan laju ke arah muka Amir. Amir terhenti dan berundur sedikit kerana terkejut. Dia meludah-ludah air yang sedikit sebanyak termasuk ke dalam mulutnya. Aku betul-betul puas. Sudah 6 bulan aku tidak merasa dijilat sejak kekasihku keluar negara. Hari ni aku ada seseorang untuk lancapkan aku.


Aku lihat seluar Amir agak membengkak. Aku raba bahagian pahanya dan terasa ada benda keras di dalamnya. Serta merta aku tahu yang itu adalah koneknya. Aku suruh dia buka zip dan keluarkan koneknya, tapi dia menolak kerana segan.


“Tadi Amir telah lihat kakak punya, sekarang giliran kakak tengok Amir pula.”


“Malulah kak.”


“Tadi kakak tak malupun bila Amir tengok kakak punya.”


Dia pun dengan perlahan membuka zip seluarnya. Aku teramat terkejut bila melihat konek Amir yang telah tegang. Ukurannya agak besar padahal umurnya baru 12 tahun. Sekali pandang ukurannya hampir menyamai konek boyfriendku. Dan bertambah terkejutku bila bentuknya berlainan dengan konek kekasihku. Rupa-rupanya Amir belum bersunat. Kulit kulup masih menutup bahagian kepalanya. Aku gentel-gentel koneknya menggunakan jariku. boleh tahan hebatnya ketegangan konek Amir.


“Kenapa Amir belum bersunat?”


“Amir takut sakit.”


“Budak lelaki sebesar Amir sepatutnya dah berkhatan. Tengok burung Amir dah besar ni.”


“Kalau tak bersunat tak boleh ke kak?”


“Kita orang Islam kena bersunat supaya burung sentiasa bersih.”


“Abah pun tak bersunat kak.”


“Mana Amir tahu?” Aku bertanya kehairanan.


“Amir pernah tengok waktu abah mandi.”


Sekarang baru aku tersedar yang Abang Salim adalah seorang mualaf cina. Dia memeluk islam sewaktu berkahwin dengan Kak Norehan. Kerana kulitnya tidaklah putih seperti cina lainnya maka aku terlupa yang Abang Salim berketurunan cina. Apalagi bahasa melayunya sungguh fasih hingga aku tak sedar akan keturunannya.


Sementara aku main-mainkan jariku di konek Amir, tangan Amir tak henti-henti meraba buah dadaku. Sama seperti boyfrindku pada kali pertama dia memegang dadaku. Jadi, aku biarkan sahaja.


“Amir pernah melancap?” Aku bertanya.


“Melancap tu apa kak?” Amir kembali menyoalku.


Aku sendiri tidak tahu bagaimana untuk melancap konek yang berkulup. Kalau boyfriendku, aku tahu yang kelemahannya ialah di kepala koneknya yang seperti kudup cendawan itu. Tapi konek budak ini tak ada kepala. Hanya beberapa kedut kulit lebih di hujung koneknya. Aku cuba memegang dan meramas batangnya yang agak besar. Aku lurut dan gerakkan tanganku ke bahagian pangkal koneknya dan tiba-tiba kepala warna merah terdedah. Rupanya kudup cendawan itu bersembunyi dalam kulit kulup. Besar juga kepala merah yang bersinar itu.


Aku terus menggentel dan melancap batang Amir. Kepalanya yang merah itu sebentar kelihatan sebentar tertutup. Berkali-kali aku lakukan hingga terdengar suara Amir menyuruh aku berhenti kerana dia rasa seperti hendak kencing.


“Kak, saya rasa nak kencing.” Terdengar suara Amir.


Aku tahu apa yang akan berlaku. Itu menandakan Amir juga sudah hampir klimaks. Aku katakan padanya yang dia tidak perlu risau dan perasaan itu ialah normal. Aku teruskan lancapan dan akhirnya terpancut dengan lajunya cairan pekat warna putih membasahi sofa. Amir menggigil seperti orang demam kura sewaktu dia melepaskan beberapa das pancutan. Beberapa saat kemudian konekya mengecil dan melembik di tanganku. Amir terduduk di sofa keletihan.


Aku kemudiannya menyuruh Amir pulang setelah melihat jam di dinding. Ternyata kali inilah paling lama Amir berada di rumahku. Aku puas dan aku rasa Amir juga puas selepas dia memancutkan maninya itu.


Keesokkannya Amir datang lagi seperti biasa. Amir kelihatan ceria dan tidak malu-malu lagi. Kali ini dia merengek-rengek meminta dialakukan seperti semalam. Aku sudah tentulah jual mahal. Tapi lama kelamaan aku beri juga. Aku berbogel dan dia akan buat apa sahaja yang dia nak. Sementara itu aku akan baca novel atau menonton tv sementara Amir menjilat dan mengisap cipapku. Bila aku klimaks dan puas maka sebagai balasan aku melancap batang Amir hingga dia terpancut keenakan.


Hampir setiap minggu buah dadaku akan digomol Amir. Aku sudah terbiasa dengan keadaan itu. Sehinggalah pada satu hari aku ingin mencuba batang muda ini. Kepalanya yang berwarna merah bila kulupnya ditarik merangsang nafsuku. Aku ingin mencuba kepala merah ini. Aku mula melancapkan konek Amir dengan mulutku pula. Aku hisap dan nyonyot batang Amir hingga dia memancutkan maninya dalam mulutku. Aku telan cairan hangat yang berlendir tersebut.


Pada hari lainnya pula aku terasa ingin menikmati lebih jauh batang Amir yang sentiasa keras. Selepas cipapku basah dihisap dan dijilat oleh Amir maka kuarahkan Amir agar berbaring di atas permaidani di ruang tamu. Sekujur tubuh remaja tersebut terbaring di lantai. Konek Amir terpacak keras seperti tiang bendera. Aku mengambil inisiatif kerana Amir belum berpengalaman.


Kuurut-urut konek keras. Kuamabil kondom di dalam laci meja untuk disarungkan ke konek keras. Kondom ini dibawa oleh kekasihku tapi kami belum sempat mencubanya. Kukoyak bungkusnya dan terbuka kondom berbentuk duit siling berbingkai. Kondom saiz M berminyak dan mempunyai muncung kupegang. Aku tak mahu mengandung. Kutahu konek tak berkhatan lebih sensitif daripada konek berkhatan. Mereka akan cepat pancut kerana terlebih geli. Jadi bagi melayan Amir yang masih mentah, aku melurut kulupnya supaya menutup kembali kepala licin. Sekarang hampir seluruh kepala konek tertutup semula. Dengan cara itu mengurangkan sedikit kegelian pada kepala konek.


Sekarang kusarungkan kondom ke batang keras. Kondom membungkus batang keras dengan kulup tetap utuh menutup kepala konek. Kondom saiz M hanya menutup seluruh konek Amir hingga ke pangkal. Bahagian hujung kondom terjulur seperti puting tetek.


Badan Amir aku kangkangi. Mukaku menghadap Amir. Tetekku yang pejal tergantung kemas di dadaku. Amir geram melihat tetek berkembarku yang sedang mekar. Aku menurunkan badanku pelan-pelan. Muara cipap merah basah merapati batang coklat muda keras terpacak terbungkus getah nipis. Batang Amir menunggu penuh sabar. Bibir halus cipapku mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat berbungkus getah nipis.


Amir melihat bibir merah basah mula menelan batangnya. Punggungku makin rendah hingga seluruh kepala zakar Amir berada dalam lubang hangat. Cipapku mengemut pelan. Aku turunkan lagi pantatku. Seluruh batang keras Amir terbenam ke gua keramatku. Terasa sedikit sakit sewaktu kepala konek Amir menerobos selaput daraku. Aku cuba bertahan hingga kemudiannya rasa sakit berganti sedap.


Tetekku dipegang dan diramas lembut. Kedua-dua tangan Amir bekerja keras. Tangan lembut budak kacukan cina-melayu membelai tetek pejal berkulit halus kepunyaanku. Aku rasa keenakan bila tetekku diramas.


Punggungku kugerak naik turun dengan laju. Ku perlahankan gerakan bila terlihat Amir akan pancut. Kucuba kawal agar Amir tidak terasa amat geli. Kutahu kulit kulupnya mengurangkan sedikit kepekaannya. Aku ingin menikmati keenakan selama yang boleh. Batang besar Amir penuh padat mengisi rongga sempitku. Aku mengemut makin laju.


Selepas 10 minit Amir tak tertahan, badannya bertambah kejang, maninya berkumpul dihujung konek, pancutan tak terkawal lagi. Amir melepaskan pancutan dalam cipapku yang lembab, tapi maninya terkumpul di hujung belon getah yang dipakainya. Enam das dtembaknya.


Tiba-tiba aku menjerit keras, “Ahh…. Ohhh….Arghhh… enak Amir, enak”. Cairan panas menyirami kepala konek Amir. Aku mengalami orgasme kali kedua. Lututku terasa lemah. Kepala konek basah kuyup disirami air nikmat.


Aku benar-benar puas. Aku terkulai lemas di dada budak berusia 12 tahun. Selepas tenagaku pulih, aku bangun. Konek coklat muda terkulai lemas di paha. Kondom yang berisi cairan putih pekat kucabut.


Hari-hari berikutnya Amir telah sentiasa mengganti kekasihku memenuhi keperluan nafsuku. Aku benar-benar puas. Konek remaja yang masih berkulup itu terasa nikmat juga. Sejak itu aku tak pernah lagi bertanya bilakah Amir akan bersunat

No comments:

Post a Comment