Wednesday, 6 January 2016

ISTERIKU

Belum sempat aku meletakkan beg bimbit yang aku bawa di atas meja dalam bilikku, aku diserbu oleh Hashim, kawanku. Dengan nafas yang tercungap-cungap dia memberitahuku ada restorans ikan bakar yang baru dibuka. Makanannya enak dan harganya murah, harga promosi katanya. Katanya aku akan rugi dan kempunan jika tidak mencubanya.

Beria-ia Hashim berkempen, akhirnya aku bersetuju untuk mencubanya.
Tengah hari itu aku menelefon isteriku di pejabatnya. Aku ingin mengajaknya makan tengah hari di restoran yang diberitahu oleh Hashim. Kata Hashim restoran baru itu menawarkan pelbagai jenis ikan bakar, ayam bakar dan berjenis masakan bakar yang lain. Aku memang arif kegemaran Fatin isteriku adalah ikan bakar yang dicecah dengan air asam.

“Hello, Syarikat Purnama. Boleh saya bantu encik?” Suara lunak di sebelah sana menjawab panggilan telefonku.
“Boleh saya bercakap dengan Puan Fatin Adiba,” balasku menerangkan maksudku membuat panggilan.
“Maaf encik, boleh saya tahu siapa encik?” Masih kedengaran suara lunak di sebelah sana.
“Saya Anwar, suami Puan Fatin,” balasku memenuhi permintan staf Syarikat Purnama.
“Puan Fatin EL hari ni. Dia tak beritahu encik ke?”

Fatin ambil cuti kecemasan, aku tertanya-tanya. Waktu kami berpisah pagi tadi dia tidak menyebut apa-apa. Aku lihat dia sedang bersiap-siap untuk kerja, keadaannya sihat-sihat saja. Seperti biasa aku ke pejabat lebih dulu kerana kerjaku bermula jam 8.00 pagi sementara pejabat Fatin bermula jam 9.00 pagi. 
Kami masing-masing memandu sendiri, Fatin dengan MyVi SEnya sementara aku dengan 
Hyundai Matrixku.

“Encik, encik masih di sana?” Suara di telefon menyedarkan lamunanku.
“Ya, ya,” jawabku tergagap-gagap.
“Puan Fatin tak beritahu encik dia ambil EL? Katanya dia tak sihat,” staf yang terlebih ramah itu masih bertanya.
“Mungkin dia terlupa. Saya sedang berkursus, tinggal di hotel,” jawabku menutup malu sendiri.
“Oh! begitu. Assalamualaikum En. Anwar,” staf di hujung sana menamatkan perbualannya.
“Waalaikumussalam. Terima kasih,” jawabku menamatkan perbualanku.

Jiwaku berperang, pelbagai tanda tanya dalam benakku. Benarkah Fatin sakit. 
Kalau sakit, terukkah sakitnya itu. Sudahkah dia ke klinik bagi mendapat rawatan. Mampukah dia memandu sendiri ke klinik. Kenapa dia tidak menelefonku. 

Macam-macam soalan berlegar dalam kotak fikiranku.

Tengah hari itu aku mengambil keputusan untuk pulang ke rumah melihat keadaan Fatin, isteri kesayanganku. Aku terkenang kembali hubungan mesra antara aku dengan isteriku. Aku memang cinta kepada isteriku yang aku kahwini dua tahun lalu. Kami merancang untuk tidak mempunyai anak dalam masa terdekat. Justeru itu dalam usia perkahwinan kami yang memasuki dua tahun belum ada tanda-tanda kehadirian ahli keluarga baru.

Umurku 29 tahun sementara Fatin isteriku berumur 27 tahun. Kulitnya putih, matanya coklat bulat cantik sekali. Kami berkenalan di kampus, bercinta dan kemudian berkahwin. Kami bahagia dan rumahtangga kami aman damai.

Segala-galanya berjalan lancar. Lahir dan batin kami tak ada yang kurang. Kehidupan seks kami normal macam orang lain juga cuma isteriku kelihatan agak konservatif berbeza denganku yang agak agresif. Aku suka foreplay yang berpanjangan sebelum penetrasi tapi isteriku sungguhpun nafsunya tinggi dan buas tapi ada sedikit kekurangan bagiku.

Aku suka membelai dan melakukan oral seks tapi isteriku tak suka. Baginya oral seks menjijikkan dan geli. Katanya dia agak geli menghisap kemaluanku kerana di sana tempat keluarnya kencing. Sementara aku sebaliknya, aku suka mejilat kemaluan dan kelentitnya yang memerah itu. Aku suka mendengar suara erangannya dan badannya yang mengeliat dan menggelupur bila kelentitnya aku jilat.

Bila sekali sekala kami menonton video lucah, isteriku akan memalingkan muka bila melihat si wanita menjilat dan menghisap zakar lelaki. Katanya dia akan termuntah bila melihat si gadis membelai dan menjilat zakar yang tidak bersunat. Dia selalu membayangkan ada sesuatu di bawah kulit kulup. Katanya lagi dia amat tidak menyukai bila wanita kulit putih menjilat kulup lelaki negro. Zakar negro yang hitam legam itu tidak menarik, katanya.

Kira-kira setengah jam memandu aku sampai di kediamanku di Bandar Laguna Merbok. Aku perhatikan kereta MyVi isteriku ada di bawah porch sementar di tepi jalan di hadapan rumah aku melihat ada sebuah kereta Proton Waja warna silver metalic. Aku perhati nombor plat dan aku kenal siapa pemilik kereta tersebut. Kereta itu kepunyaan Mr. Ravi, seorang pesara tentera dan sekarang bekerja sebagai wakil insurans. Isteriku ada mengambil insurans nyawa dengan Mr. Ravi. Selepas mengunci keretaku yang aku parking di tepi jalan, aku berjalan memasuki perkarangan rumahku. Pintu pagar tidak berkunci dan terlihat sepasang kasut lelaki di muka pintu.

Dengan kunci yang ada padaku aku membuka pintu hadapan yang tertutup rapat. Bila saja aku masuk aku tidak melihat sesiapa pun di ruang tamu. Aku menapak menaiki anak tangga untuk ke tingkat atas.
Aku mendekati pintu bilik tidurku yang separuh terbuka. Bila saja aku menghampiri pintu aku mendengar ada suara orang bercakap-cakap. Aku memperlahan langkahku dan cuba mengintip apa yang berlaku. Aku kenal salah satu suara itu adalah kepunyaan Fatin.

Kepalaku seperti dihempap batu besar. Aku melihat Mr. Ravi sedang merangkul isteriku dari belakang. Waktu itu Fatin sedang duduk di kerusi menghadap cermin besar di meja solek dalam bilik tidur kami. Mr. Ravi kelihatan mencium dan mejilat pangkal tengkok isteriku.

“Gelilah Ravi, geli,” suara Fatin kedengaran bila sepasang bibir hitam dan tebal kepunyaan Mr. Ravi merayap di leher dan kedua cuping telinganya. Aku mengenali lelaki India berumur lima puluh tahun itu. Lelaki berperut boroi dan berbadan besar itu kerap datang ke rumahku kerana urusan insurans. Seperti kebanyakan wakil insurans, Mr. Ravi memang pandai bercakap. Bermacam-macam strategi dan taktik mereka gunakan untuk menarik pelanggan.

Jika banyak pelanggan yang mereka dapat maka banyaklah komisen yang mereka dapat. Aku seperti ingin menerkam dan memukul Mr. Ravi yang sedang menggoda isteriku. Perasaan cemburu dan marah menguasai fikiranku waktu itu. Tapi otak warasku melarang. Aku memilih untuk menonton saja. Aku ingin melihat sampai di mana kelakuan isteriku.

Setelah puas menjilati leher isteriku, Mr. Ravi membuka celananya. Dia berdiri di hadapan isteriku yang telah membalikkan dirinya. Kelihatan butuhnya terjuntai separuh keras, hitam legam macam belalai gajah.
Aku dan Fatin memberi tumpuan kepada zakar Mr. Ravi. Aku akui butuh lelaki India itu sungguh besar dan panjang. Terpacak di bawah perutnya yang berbulu dan boroi kerana terlebih minum arak. Batang pelir berurat itu sungguh hitam dan tentunya tak bersunat. Kelihatan kulit kulup masih membungkus kepalanya yang kelihatan membengkak.

Hanya bahagian lubang kencing saja yang kelihatan terbuka. Isteriku tanpa malu-malu, langsung memegang dan meramas batang hitam tersebut. Sedikit membongkok Fatin merapatkan wajah berserinya mencium kepala kulup Mr. Ravi. Kemudian lidahnya dijulur keluar dan bahagian hujung yang terbuka itu dijilatnya penuh nafsu. Aku bagaikan tak percaya apa yang aku lihat.

Fatin yang membenci zakar hitam dan akan termuntah melihat pelir tak bersunat berkelakuan sebaliknya. Zakar hitam yang berkulup kepunyaan Mr. Ravi malah dicium dan dijilat penuh ghairah. Bila kami bersama dia sentiasa menolak bila aku meminta dia menjilat kemaluanku. Apakah selama ini Fatin hanya bersandiwara dan berlakon. Kalaulah benar maka lakonannya itu memang menjadi.

Fatin bertindak lebih jauh. Batang pelir lelaki india itu terus dijilat.

Mula-mula kepala yang masih berbungkus itu di jilat dari hujung, batang hingga ke telur yang hitam berkedut-kedut. Mungkin kurang puas maka dengan tangan lembutya diloceh kepala hitam tersebut. Kulit kulup di tolak ke belakang hingga kepala bulat lembab hitam berkilat terbuka. Kulit kulup itu Fatin tolak dan disangkutnya di bahagian takok kepala. Sekarang kepala yang terdedah itu dicium dan disedut penuh selera.

Aku terasa pening melihat tindakan agresif Fatin. Fatin yang biasanya malu-malu bila di katil kelihatan buas dan ganas. Pelir tak bersunat yang dikatakan geli dan kotor malah di uli dan dihidu penuh nafsu. Melihat kepada matanya yang bersinar itu menunjukkan ghairahnya berada pada tahap maksima. Hebat sungguh lakonan kau Fatin.

Batang tua lelaki India itu Fatin jilat, kulum dan dinyonyotnya. Mr. Ravi mengeliat kesedapan bila bibir mungil warna merah itu melingkari batangnya yang hitam legam. Aku yang melihat pun membuatkan zakarku mengeras di dalam seluar. Alangkah bertuahnya kalau batang pelirku yang dihisap dan dikulum seperti itu. Agaknya Mr. Ravi dah tak tertahan lagi maka dia berdiri dan membuka pakaian isteriku satu persatu. Fatin membantu tugas wakil insurans itu. Hanya seluar 

dalam yang melekat pada tubuh isteriku. Fatin duduk di meja dan jelas menampakkan seluar dalam warna merah berenda itu. Aku kenal seluar dalam itu kerana aku yang membeli sebagai hadiah kepada Fatin pada hari valentine bulan lalu.

“You are beutiful, Fatin,” Mr. Ravi memeluk dan mencium pipi isteriku.
“I want suck your cunt and fuck you,” kata Mr. Ravi lagi.
“I am ready. I am yours now,” jawab Fatin mesra dan penuh ghairah.

Mr. Ravi menarik seluar dalam isteriku. Isteriku mengangkat kakinya bagi memudahkan tindakan lelaki India itu. Dicempungnya isteriku dan dibaringkan di atas katil. Sepantas kilat Mr. Ravi telah melangkah ke atas katil.

Bila saja kemaluan isteriku yang berbulu pendek dan dijaga rapi itu terdedah maka Mr. Ravi menerkam dan menyembamkan mukanya. Burit Fatin dijilat penuh nafsu. Aroma burit Fatin disedutnya. Aku yang duduk beberapa meter dari situ pun seperti terhidu-hidu bau burit Fatin yang enak itu.

No comments:

Post a Comment