Wednesday, 13 January 2016

BERKONGSI DENGAN JIRAN

“Untung you Kiah. Minggu lepas kakak perhatikan tiga hari Aznam tak ada di rumah, bapa mertua you sanggup tinggalkan rumahnya untuk datang temankan you di sini. I nampak you ceria betul bila Pak Man tu ada di sini,” Kak Rahmah menegur aku ketika sama-sama menyiram pokok bunga di perkarangan rumah masing-masing.
Jam masa itu 6.30 petang. Sebagai jiran sebelah rumah, jalinan hubungan tetangga aku dan Kak Rahmah amat baik sekali. Aznam, suamiku. Dan Abang Rosli, suami Kak Rahmah, juga berkawan rapat, selalu mereka keluar memancing bersama. Sekali-sekala pergi berjemaah di masjid bersama. Kak Rahmah dan Abang Rosli mempunyai dua orang anak perempuan. Kedua-duanya masih menuntut di sekolah berasrama penuh, seorang Tingkatan 3 di utara manakala seorang lagi Tingkatan 1 di selatan Semenanjung Malaysia. Mereka kepinginkan anak lelaki tetapi tiada rezeki setakat ini.
Aku tahu Kak Rahmah, seperti aku juga, selalu tinggal keseorangan kerana suaminya kerap tiada di rumah, mungkin kena bertugas outstation macam suamiku juga agaknya. Aku tak tahu apa sebenarnya kerja suaminya. Aku segan nak tanya mereka, takut-takut mereka bilang aku ini busy body. Yang aku dengar dia bekerja di sebuah syarikat swasta ‘import-export’. Aku tak tahu berapa umur Kak Rahmah, tetapi rasanya tidak melebihi 35 tahun. Dia seorang yang pandai jaga badan. Walaupun sudah berumur dan badannya sudah agak berisi, dia selalu kelihatan bergaya, cantik, kemas dan masih seksi. Rendah sedikit daripada aku.
Warna kulitnya hampir-hampir sama denganku. Saiz ponggong dan buah dadanya.. Agak besar juga, tetapi tak boleh lawan aku punya daa! “Tak tahulah Kak. Sebenarnya, I tak ajak bapak tu datang temankan I bila Aznam tiada di rumah. Dia saja suka nak datang temankan I,” jawabku dengan tenang dan selamba saja.
“Agaknya dia rasa bosan dan kesunyian duduk seorang diri di rumahnya sejak emak Aznam meninggal.”
“Tentulah dia kesunyian tinggal seorang di rumah. Kakak nampak Pak Man tu masih kuat, sihat dan cergas, elok kalau dia kahwin lagi agar ada orang boleh menemani dan menjaga keperluannya,” kata Kak Rahmah sambil ketawa melebar.
“Betul kata kakak tu. Esok mungkin bapak I tu datang lagi ke sini. Jam 6.00 petang esok Aznam akan bertolak ke Kota Baru. Empat hari dia kat sana nanti.”
“Tak apalah Kiah… you dah ada tukang teman yang boleh diharapkan.. Aznam pergi outstation lama pun you tak perlu risau, Kiah.”
Melalui ketawa dan nada suaranya aku nampak Kak Rahmah seolah-olah macam mengusik-ngusik aku.
“Alah… dia tak datang temankan I pun tak apa Kak, I tak risau. Kalau ada apa-apa hal pun, kakak kan ada sebelah rumah.. Saya boleh minta tolong kakak, ya tak”
Aku menyampuk dengan tujuan menunjukkan betapa pentingnya dia kepada aku sebagai jiran yang baik, terdekat dan boleh diharapkan. Kak Rahmah tersenyum lebar mendapat kata-kata pujian daripada aku. Suka benar dia mengetahui yang dia mampu menjadi orang yang boleh diharapkan oleh jirannya.
“I teringin benar hendak join you all duduk-duduk makan, minum, tengok TV dan berborak-borak dengan you dan bapa mertua you tu bila dia berada di rumah you, tapi I seganlah.. Dia tu baik dan peramah orangnya, selalu menegur sapa bila nampak I kat halaman rumah ni.”
Tergamam juga aku sebentar mendengar keluhan dan rayuan Kak Rahmah.
“Dia ni minat nak bersembang dengan aku ke atau bapa mertua ku” Terbit satu persoalan dalam hati kecilku.
“Apa nak disegankan Kak… datanglah.. Kakak duduk seorang kat rumah pun bukan buat apa-apa…” tanpa was-was dan syak wasangka aku mempersilakannya berbuat seperti yang dihajatkannya. Tidak berdaya aku cuba menyekat keinginannya.
“Terima kasihlah Kiah, tengoklah nanti.. Oh ya, kalau bapa mertua you sudilah, esok malam apa kata kita bertiga pergi dinner somewhere, ambil angin dan tukar-tukar selera..” balas Kak Rahmah dengan suatu senyuman yang manis dan rasa keseronokan.
“Takkanlah dia tak mahu kalau kita ajak. Dia pun nampaknya suka pada kakak,” semacam giliran aku pula mengusiknya.
“Tapi, esok malam Abang Rosli tak balik lagi ke” aku minta kepastian daripadanya.
“Tiga hari lagi baru dia balik, itu pun belum tentu,” jelas Kak Rahmah sambil menyudahkan siraman pokok bunganya.
“Kalau gitu, no problem lah Kak,” balas ku sambil menyudahkan juga siraman ke atas pokok bungaku.
Selepas itu kami dengan girangnya melangkah masuk ke dalam rumah masing-masing. Sebelum tidur malam itu, fikiranku mengacau-ngacau. Aku langsung tidak teringatkan Aznam yang tidak berada di sisiku. Aku sudah teringat-ingatkan bapa mertuaku yang akan datang esok petang. Aku terbayang-bayangkan segala babak dan peristiwa aku dengan bapa mertuaku pada minggu lalu. Aduh.. Seronoknya! Dalam sedikit waktu saja, nafsuku sudah naik teransang, lantas aku mulalah ‘bermain-main’ dengan nonok dan buah dadaku. Aku mengenang-ngenangkan kembali betapa enaknya aku mengangkang dan menonggengkan pukiku agar nonokku yang tembam dan gatal dapat dibedal oleh butuh bapa mertuaku yang besar, keras dan panjang itu. Aku membayangkan semula betapa seronoknya aku menonggeng dan mengangkang agar nonok ku dapat dijilat sempurna oleh bapa mertuaku semahu-mahu dan sepuas-puasnya.
Aku terpandang-pandang bagaimana kemasnya bapa mertuaku meramas-ramas dan menghisap-hisap tetekku yang besar. Sekonyong-konyong, tidak semena-mena aku sempat terbayangkan bapa mertuaku sedang mengepam nonok Kak Rahmah dengan hebat sekali. Aku terbayangkan Kak Rahmah sedang mengelitik, melenguh kesedapan, mengangkat dan mengangkangkan puki dan nonoknya selebar-lebarnya untuk dipam oleh bapa mertuaku. Aku terbayangkan betapa enaknya bapa mertuaku meramas-ramas dan menyonyot-nyonyot buah dada Kak Rahmah yang besar juga itu. Oh… a dirty imagination! A dirty mind! Bagaimana aku tiba-tiba boleh ada ‘instinct’ membayangkan ‘perilaku’ Kak Rahmah dengan bapa mertuaku aku tidak tahu. Aku terlelap tidur dalam keadaan nonokku sudah lekit berair..
“Bapak, lepas Maghrib nanti Kak Rahmah kat sebelah rumah tu ajak kita pergi dinner kat luar, bapak nak pergi tak”
Aku bertanya bapa mertuaku sambil meletakkan secawan teh halia, dua keping roti bakar dan dua biji pisang ambun di hadapannya. Aku tahu jawapan daripada bapa mertuaku tentu positif kerana dia pernah memuji kecantikan dan keseksian Kak Rahmah pada ku. Dia pernah memberitahu aku yang dia simpati kepada Kak Rahmah yang selalu ditinggal keseorangan. Kemungkinan besar dia juga ada menaruh hati kepada Kak Rahmah tu. Kemungkinan besar dia juga dah lama geramkan buah dada dan nonok Kak Rahmah tu.. Jantan biang! Jantan gatal! Bapa mertuaku baru saja sampai ke rumahku kira-kira setengah jam. Dia tak sempat menemui anaknya, Aznam, yang telah bertolak ke Kota Baru lebih awal daripada yang dijangkakan.
Bagaimanapun, Aznam telah tahu yang bapanya akan datang untuk menemani aku lagi. Dia tidak risaukan keselamatan aku. Dia langsung tidak mengesyakki sesuatu telah berlaku ke atas diriku. Dia tidak tahu nonok bininya telah dikerjakan sepuas-puasnya oleh ‘monster’ bapanya. Dia tidak sedar tetek besar bininya telah diramas dan dihisap semahu-mahunya oleh bapanya yang terror. Kasihan… dia tidak tahu pagar yang diharapkan telah memakan padinya. Dia tidak tahu nasi sudah menjadi bubur. Dia tidak sedar yang nonok dan seluruh jasad bininya bukan lagi milik syarikat peseorangan (sole-proprietorship) nya. Dia tak tahu saham syarikat bininya telah jadi milik perkongsian (partnership). Tak betul-betul jaga, akan jadi milik syarikat sendirian berhad atau lebih maju lagi jadi syarikat berhad.
Sekembalinya dari Penang minggu lalu, aku telah beri Aznam ‘makan’ secukup-cukupnya.. Cukup pada dialah! Walaupun aku telah penat ‘kerja keras’ bersama bapa mertuaku, bahkan lima jam sebelum dia tiba ke rumah aku dan bapa mertuaku masih lagi bertungkus lumus mengharungi samudera yang bergelombang dalam bilik tidur tetamu, aku cepat-cepat hidangkan ‘jamuan’ sewajarnya kepadanya. Aku tunjukkan pada dia yang aku sungguh-sungguh kelaparan dan kehausan semasa dia tiada di rumah. Aku nak buktikan kepadanya yang aku amat ternanti-nantikan dia punya. Lakonanku sungguh sepontan dan berkesan sekali. Ibarat kata, setidak-tidaknya mampu mendapat ‘nomination’ untuk menjadi pelakon utama wanita terbaik.
Namun layanan dan response yang aku perolehi daripadanya seperti biasa juga. Beromen sekejap, cium sini sikit sana sikit, ramas sana sikit sini sikit, pam nonokku lebih kurang 5-6 kali air maninya sudah terpancut. Nasib baik meletup kat dalam rahimku. Dia letih dan penat katanya. Betullah tu! Baru balik dari jauhlah katakan.. Dia tak tahu aku juga penat, baru balik daripada berlayar, lebih jauh daripadanya..! Dia tak tahu. Aku harap dia selama-lamanya tidak akan tahu.
“Boleh juga,” bapa mertuaku dengan senyuman melebar menyatakan kesanggupannya.
“Pergi dinner kat mana” Dia bertanya dengan nada yang beria-ia benar mahu pergi.
Bukan main girang gelagatnya. Sebenarnya aku telah dapat menyangka reaksi dan jawapan daripada bapa mertuaku. Tidak akan ada jawapan lain. Bak kata orang, sekilas ikan di air aku dah tahu jantan betinanya. Bukankah jauhari yang mengenal manikam
“Kiah tak tahu ke mana dia nak ajak kita pergi, kita ikut sajalah nanti, Pak. Kalau restoran tu kat tengah lautan bergelora pun Kiah tahu bapak nak pergi… ya tak”
Secara terus terang aku mengusiknya. Percayalah, aku tidak bertujuan mempersendakannya. Aku kan sayang padanya.. Bergurau senda kan baik.. Hidup lebih harmoni dan ceria.
“Ha, ha, ha..” Dia ketawa meleret dan mengilai-ngilai menampakkan kegirangan yang amat sangat.
Sukanya seolah-olah macam orang kena loteri nombor satu lagi. Bagimanapun, aku tidak menaruh syak wasangka yang bukan-bukan terhadapnya dengan Kak Rahmah.
“Takkanlah bapa mertuaku mahukan Kak Rahmah. Aku kan ada. Dah lebih daripada cukup…” bisik hati kecilku.
Tanpa membuang masa, aku menelefon Kak Rahmah untuk memberitahunya yang bapa mertuaku mahu ikut pergi dinner kat luar lepas Maghrib nanti.
“Baguslah.. Jam 8.00 nanti kita bertolak. Pakai kereta bapak mertua you ya Kiah.. Kalau dia memandu lebih selamat..”
Kak Rahmah ketawa mengilai dalam telefon. Nampak benar dia cukup gembira menerima berita baik daripada aku. Sebaik saja aku meletakkan gagang telefon..
“Diner kemudianlah Kiah, bapak dah lapar ni. Bapak nak makan sekarang..”
Bapa mertuaku lantas bangun meninggalkan kerusinya dan berjalan menghampiri aku yang masih tercegat berdiri di sudut telefon.
“Tunggulah Pak, lepas Maghrib nanti kita pergilah keluar makan.. Bukannya lama lagi..”
“Bapak bukan nak makan nasi, bapak nak makan.. Kiah… Kiah punya…”
Bapa mertuaku merengek umpama kanak-kanak yang kehausan menagih susu daripada ibunya. Namun mesejnya sudah cukup jelas kepada ku membuat interpretasi sewajarnya. Yang bagusnya, dia sudah berterus-terang, dia bilang apa dia mahu, tanpa berselindung. Aku lebih daripada faham apa yang diingininya.
Kucing jantan sudah biang! Dia sudah kehausan dan ketagih untuk memerah dan menghisap ‘susu’ ku. Aku tahu dia bukan sahaja haus bahkan lapar untuk memakan kuih apam ku yang tembam. Aku tahu. Aku tahu, lebih daripada tahu. Sebenarnya aku juga sudah ‘haus’ dan ‘lapar’.
Kucing betina ni pun sudah miang juga! Cuma kucing betina bila biang tidak buat bising seperti kucing jantan. Mulut ku yang kat bawah itu sudah lima hari tidak dapat makanan. Tetapi, bagimana gatal sekali pun aku, takkanlah aku yang nak meminta-minta daripadanya. Perasaan malu tetap bersemarak di sanubari. Perempuanlah katakan.. Lagi pun aku tidak mahu jadi lebih sudu daripada kuah. Aku tidak sempat membalas kata-kata rengekan bapa mertuaku. Dia dengan rakusnya memeluk aku dan terus ‘French-Kiss’ aku dengan begitu ghairah dan geram sekali.
Aku tidak dapat berbuat apa-apa. Mulut dan lidahku tanpa dipaksa memberikan immediate response kepada mulut dan lidahnya. Mulut dan lidah kami berjuang hebat. Umpama dua ekor ‘Naga Di Tasik Chini’ (Sebuah filem Melayu lama) sedang beradu kekuatan. Kami berpeluk-pelukan dengan erat, macam dah lama benar tidak bertemu, pada hal baru seminggu lebih berpisah. Aku terasa benar dadanya menghenyak-henyak gunung berapiku yang sudah mula menegang. Aku terasa benar butuhnya sudah naik mencanak dalam seluarnya, menghenyak-henyak dan menggesel-gesel paha dan kelengkangku. Dengan tidak melepaskan mulutnya yang bertaut rapat dengan mulutku, tangan kiri bapa mertuaku memaut bahu kananku manakala tangan kanannya mula meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku.
Aku melenguh dan bersiut keenakan. Sesak nafasku dibuatnya. Kedua-dua kakiku tergigil-gigil dan terangkat-angkat menikmati kelazatan yang dihadiahkan kepadaku. Sebagaimana yang pernah aku bilang dulu, nafsuku cepat terangsang bila tetekku kena raba dan ramas, meskipun masih terletak kemas dalam sampulnya. Nonokku sudah mula terasa gatal mengenyam. Tangan kananku juga mula bekerja. Mula menjalar-jalar dan menyusur-nyusur mencari.. Apa lagi kalau tidak butuhnya.. Aku raba dan urut butuhnya dengan ‘slow motion’ saja. Huuh, uuh..
Walaupun masih dalam seluar, sudah terasa besar, panjang dan tegangnya. Kalau tak sabar dan ikutkan geram, aku rasa macam nak tanggalkan seluarnya di situ juga. Berlaku adil, bapa mertuaku menukar kerja tangannya. Kini tangan kanannya memahut bahu kiriku manakala tangan kirinya meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku. Eer, eer, sedapnya.. Tetek kena ramas! Aku turut menukar tangan membelai kepala butuhnya. Aku dan bapa mertuaku melenguh dan mengerang kesedapan. Tangan kanan bapa mertuaku menjelajah ke belakangku untuk mencari kancing coli ku. Aku pasti dia hendak membuka coli ku untuk melondehkan tetekku keluar daripada sampulnya agar dapat dilumat dengan lebih sempurna. Ketika itulah aku tersedar dan lantas memisahkan mulutku daripada cengkaman mulutnya.
“Not now, not here, bapak… we haven’t got much time to do it now…” aku bersuara perlahan ke cuping telinganya.
“Balik dinner nanti, kita ada banyak masa.. Semalam-malaman kita boleh buat.”
“Okay, okay.. Kiah. Sorry, sorry, I’m sorry.. I just couldn’t…”
Bapa mertuaku memohon maaf dengan suara terketar-ketar sambil melepaskan aku daripada pelukannya. Kecewa benar dia nampaknya, tetapi dia bisa mengalah bukan kalah. Dia mudah menurut kata-kata dan kemahuan ku. Dia juga sayang padaku. Bukankah aku demikian juga Tidak dihabiskan kata-katanya, aku tidak berapa pandai untuk mengagak apa yang nak diperkatakannya lagi. Mungkin pembaca yang lebih bijaksana dapat menekanya dengan lebih tepat. Aku melangkah meninggalkannya untuk pergi ke bilik ku.
“Bapak masuk bilik bapak ya… jam 8 nanti kita keluar…”
Aku menyuruhnya umpama ‘Cleopatra’ mengeluarkan arahan kepada ‘Mark Anthony’. Kalau anda sekalian ingat, sekuat-kuat dan segarang-garang Mark Anthony tu, kena penangan Cleopatra, dia mati kuman dan menyerah. Negara dan bangsanya pun sanggup dipinggirkannya.
Jam 8.05 malam, kereta Honda Accord 2.0 (A) meluncur keluar dari perkarangan rumahku. Di dalamnya terdapat bapa mertuaku sebagai pemilik merangkap pemandunya, Kak Rahmah dan aku. Aku tekan switch yang dibawa bersama, gate rumahku tertup dengan sendiri. Sekarang semuanya mudah, tekan saja punat itu dan ini semuanya berlaku secara automatik.
Aku duduk di hadapan untuk memberi peluang kepada Kak Rahmah menjadi ‘Boss’ duduk di belakang sebelah kiri. Bukan main ceria dan harmoni suasana di dalam kereta berair-cond itu. Siaran Radio ‘Era’ dibunyikan untuk sama-sama menyertai ketawa dan gurauan kami bertiga.
Bapa mertuaku mengenakan pakaian yang elegant, berbaju T warna biru-merah, berseluar hitam, dan berkasut kulit hitam, berkilat you.. Biasalah.. Orang lama, kasut mesti sentiasa dikiwi berkilat macam boleh dibuat cermin di bahagian depannya, bukan macam budak-budak muda zaman sekarang, kasut mahal-mahal tapi berdebu dan berlapuk aruk, nak kelihatan ‘dah season’ konon! Rambut disisir rapi walaupun sudah agak jarang.
“Handsome dan segak bapa mertuaku pada malam ini,” bisik hati kecilku.
Aku rasa Kak Rahmah juga berpendirian serupa dengan aku. Tidak dapat dinafikan.. Aku dan Kak Rahmah, tak perlu ceritalah.. Jelas, kedua-duanya berpakaian untuk menampilkan kecantikan dan keseksian masing-masing, seolah-olah ada pertandingan ‘straight fight’ dalam satu kerusi pilihan raya.
Kak Rahmah mengenakan midi berwarna hitam dan ‘low-cut blouse’ berwarna kuning air. Jenis kain blousenya agak jarang, jelas menampakkan bayangan colinya yang berwarna hitam. Aku pasti dia sengaja cuba mempamerkan buah dadanya yang montok berisi dan terbonjol itu, khasnya untuk tatapan bapa mertuaku. Juga, nampak jelas loket berlian melekap dan mengelip-mengelip di tengah-tengah alur gunung berapinya. Memang berapi nampaknya. Macam pinang di belah dua cantiknya loket berlian dan tetek Kak Rahmah..!
Cemburu juga aku dibuatnya. Aku yakin bapa mertuaku bukan main geram memandangnya. Tak boleh salahkan dia.. Aku pula mengenakan ‘low-cut blouse’ berwarna hijau muda dan jeans berwarna biru tua. ‘Low-cut’ aku tidaklah ‘low’ sangat namun ia tetap berjaya mempamerkan kemontokan dan kebonjolan buah dadaku. After all, tetekku memang nampak lebih lumayan daripada tetek Kak Rahmah. Tidak dapat dinafikan..
Dengan penampilan kami yang begitu seksi, aku ragu-ragu juga sama ada bapa mertuaku dapat memandu dengan penuh konsentrasi, lebih-lebih lagi aku lihat dia sambil bercakap-cakap sekejap-sekejap menoleh ke belakang ke arah Kak Rahmah. Sekali sekala saja dia menoleh ke arah aku di sebelahnya. Kereta dipandu menuju arah ke pekan yang jauhnya kira-kira 15 kilometer dari rumahku.
Selepas 3 kilometer di perjalanan, “Ke mana kita nak pergi dinner ni, Mah..” Bapa mertuaku bertanya sambil menoleh ke belakang ke arah Kak Rahmah.
Aku juga sama-sama menoleh kepada Kak Rahmah untuk mendapatkan kepastian daripadanya. Tersentak aku melihat yang dia sudah duduk agak mengangkang dan mengangkat midinya ke paras lutut.
“Miang juga betina sekor ni,” bisik hatiku.
Bagaimanapun, aku hanya tersenyum melihat gelagatnya. Aku faham.. Dan simpati, dia pun betina macam aku juga, selalu ‘kehausan dan kelaparan’ kena tinggal suami yang gila mengejar kekayaan wang ringgit.
“Jom kita pergi ke ‘Flaminggo Restaurant’ di Jalan Datuk Amang Gagap”
“Pak Man tahu tak tempatnya..” Kak Rahmah bertanya.
“Boleh, boleh.. Sedap makan di situ,” sahut bapa mertuaku dengan senyuman, menunjukkan dia memang biasa betul dengan restaurant itu.
“Suasana dalamannya romantik. Kemudahan parking pun baik. Kadang-kadang ada band dan guest artist yang hebat menghiburkan tetamu. I adalah dua tiga kali pergi ke sana tu..”
“Macam mana Kiah, setuju tak” Kak Rahmah memajukan pertanyaan kepada ku sambil menepuk bahu kananku.
“Kiah ikut saja, mana-mana pun boleh…” jawabku.
Sebenarnya aku tidak tahu dan tidak pernah pergi ke Flaminggo Restaurant. Aznam belum pernah membawa aku dinner di restaurant-restaurant yang ekslusif. Aku sendiri pun tidak pernah meminta dibawa ke tempat seperti itu. Padaku yang mustahak bukan tempatnya tetapi makanan dan layanannya. Siapa berani menafikankan selalunya cendol mamak di bawah pokok di tepi jalan lebih enak dan sedap dimakan daripada yang dihidangkan di restaurat-restaurant dan hotel-hotel Siapa nak bilang aku ‘orang kampung’ ketinggalan zaman silakanlah, tidak sedikitpun mendatangkan kemudaratan kepada aku.
Aku tidak warak. Aku mengaku jahil tentang hukum-hakam agama, tetapi entah bagaimana, kalau tentang makan aku memang cerewet, tetap pentingkan halal haram makanan yang hendak dimasukkan ke dalam perutku.
Namun dalam hal ini, mengikut amalan demokrasi, its the majority who wins. We can have our says as much as we want, but the ruling ones will have their ways, no matter what! Basically, there is little, if not worse, that can be done by the minority. Begitu juga dengan keadaanku ketika itu. Kalau bapa mertuaku dan Kak Rahmah sudah sepakat nak pergi ke restaurant itu, terpaksalah aku ikut kemahuan mereka. ‘Understanding and gentleman’ lah sikit katakan..
Di restaurant, kami mengambil meja di satu sudut yang begitu romantik sekali. Agak terpisah sedikit daripada meja-meja lain. Mungkin juga meja ini dikhaskan untuk pasangan kekasih yang datangnya bukan hendak makan sangat tetapi hendak bercengkerama. Hendak memadu kasih.
Pada malam itu tiada ‘band boys’ membuat riuh rendah, hanya lagu-lagu ‘instrumental’ klasik yang banyak dimainkan oleh pihak restaurant sendiri. Padaku ini lebih baik, kami dapat berbual dengan tenang dan suara yang perlahan semasa menikmati makanan.
Aku duduk di sebelah bapa mertuaku manakala Kak Rahmah mengambil posisi betul-betul berhadapan bersetentang dengannya. Bapa mertuaku yang mengaturkannya begitu. Dengan senyum manis aku setuju aja, lagipun aku memang mahu duduk di sebelah, di sisinya.
Bagaimanapun, aku cepat dapat membaca yang bapa mertuaku sememangnya nak cari peluang… setidak-tidaknya tanpa bersusah payah dia akan dapat kepuasan merenung gunung berapi Kak Rahmah yang gebu menonjol-nonjol macam nak terkeluar itu, tak perlu menoleh ke kanan dan kiri. Si Luncai nak terjun dengan labu-labunya.. Biarkan! Biarkan! (Demikian dailog cerita lama yang masih segar dalam ingatanku).
Tepat sekali jangkaanku, semasa khusyuk dan berselera menikmati makanan dan minuman lazat yang terhidang di atas meja, aku sempat menjeling memerhatikan gelagat bapa mertuaku. Sambil mengunyah makanan, pandangan matanya banyak tertumpu kepada buah dada Kak Rahmah yang melepak putih hampir separuh terdedah. Memang jelas kepadatan dan kemuntukannya.
Kak Rahmah pula nampaknya lebih mengada-ngada dan menunjuk-nunjuk. Semasa mengambil lauk-lauk dan menyudukan nasi ke dalam mulutnya, dengan sengaja dia membongkok lebih sedikit agar bapa mertuaku berpeluang nampak kebonjolan dan lurah teteknya dengan lebih mudah, agar lebih banyak bahagian dapat ditinjau. Tak sia-sia dia memakai ‘low-cut’ (in fact very low) blouse sebagai umpan. Bertuahnya bapa mertuaku..!! Saham tengah naik..!!
Aku pasti senario indah di hadapan mata bapa mertuaku membuatkannya ‘lapar’ dan ‘haus’ dalam kekenyangan. Ketika itu betapa banyak pun dia makan dan minum, aku yakin dia tetap kelaparan dan kehausan.. Aku tidak menyalahkannya. Kalau aku juga lelaki macam dia, tentu aku tak berdaya melepaskan peluang keemasan begitu saja. Yang bulat sudah datang bergolek, yang leper sudah datang melayang. Rezeki jangan ditolak..
Aku pun ada kemahuan juga. Sambil tangan kananku memegang gelas minuman, tangan kiriku turun ke bawah meja, lantas pergi meraba butuh bapa mertuaku. Uuh, uuh, walaupun kain seluarnya tebal aku masih dapat merasakan yang butuhnya sudah keras naik mencanak. Semua ini angkara tetek Kak Rahmah.
Sudah sah dia memang ‘lapar’ dan ‘haus’. Dengan nakalnya aku mengurut-ngurut butuhnya biar dia stim lagi. Dia membiarkan saja tanganku menjalankan kerja jahatnya. Sedikit saja dia mengeliat-mengeliat membetulkan duduknya. Dia cuba buat-buat tak tahu, macam tak ada apa-apa berlaku. Tanpa ketara, dia menikmati keenakan yang tanganku berikan kepada butuhnya. Kak Rahmah tak dapat mengesan apa yang berlaku di hadapannya, di bawah meja.
“Sedap makan Pak” Aku pura-pura bertanya. Dia tahu aku nakal mengusiknya.
“Sedaap… sedaap…” jawabnya ringkas, lantas meneguk lagi ‘fresh orange’ nya yang hampir habis. Dia perlu order segelas minuman lagi. Perlu.
“Nak tambah nasi lagi…” aku terus mengusiknya.
“Cukuplah tu… nanti kenyang sangat kat sini, balik nanti susah nak tidur… teruk pula Kiah melayan bapak berborak nanti…” dia pula mengusik aku pula.
Aku tahu yang sebenarnya dia tak mahu aku melarikan tanganku daripada butuhnya. Jantan biang. Jantan gatal. Betina pun betina gatal, miang.. Kak Rahmah hanya tersenyum melihat gelagat mesra aku dan bapa mertuaku. Mungkin dia envy apa yang berlaku di depan matanya. Apa yang berlaku di bawah meja dia tak tahu!
Dalam aku terus mengurut-ngurut batang bapa mertuaku, aku perhatikan Kak Rahmah di depan semacam resah duduknya. Dia tidak tersenyum lagi. Dia mengetap-ngetapkan bibirnya dan kedengaran merengek perlahan-lahan. Ini menjadikan aku curious.
“Kenapa dia” sejenak timbul pertanyaan di kepalaku.
Bagaimanapun, instinct memberikan aku gambaran segera. Aku dapat menjangka mesti ada sesuatu hal berlaku di bawah meja di antara bapa mertuaku dengan Kak Rahmah di hadapannya.
“Sedap makan, Kak..” aku bertanya Kak Rahmah dengan motif untuk mengusiknya.
“Sedaap, sedaap, Kiah,” pendek saja jawapannya sambil terus menggigit-gigit dan mengetap-ngetapkan bibirnya yang merah merekah.
“Jangan makan banyak-banyak Kak, nanti balik rumah susah nak tidur,” aku terus mengusiknya.
“Yaa, yaa, uuh, uuh, yaa,” panjang pula pengakuannya.
Bapa mertuaku kelihatan tersenyum simpul saja. Akaunnya sudah balance, satu debit satu kredit. Aku puaskan dia, sementara dia pula puaskan Kak Rahmah di depannya. Fair and square. Aku bebaskan butuh bapa mertuaku daripada cengkaman tanganku. Aku mencari helah hendak meninjau apa yang berlaku di bawah meja menyebabkan Kak Rahmah sudah duduk resah.
Aku buat-buat terjatuh sudu ke lantai. Aku mengatakan sorry dan lantas menjengukkan kepalaku ke bawah meja dengan tujuan untuk mencari dan mengambil sudu yang jatuh itu. Budak dua ekor tidak menegur apa yang aku lakukan, maklumlah tengah khusyuk..
Tersentak aku bila melihat midi Kak Rahmah telah jauh terselak ke atas menampakkan pahanya yang putih sedang ditunjal-tunjal, dikuit-kuit dan diraba-raba oleh hujung kaki kanan bapa mertuaku yang sudah melepaskan kasutnya.
“Rupa-rupanya ini kerja dia orang,” bisik hatiku.
Namun aku tidak merasa marah dan cemburu, bahkan seronok mengambil kesempatan sekejap memerhatikan betapa pandainya bapa mertuaku memainkan hujung kakinya untuk menggelidah paha dan menaikkan nafsu Kak Rahmah. Aku bangan semula dari bawah meja dan membetulkan kedudukanku sambil tersenyum memandang bapa mertuaku. Dia mengerti apa yang tersirat di sebalik senyumanku. Aku pandang Kak Rahmah juga dengan satu senyuman bermakna.
Mungkin bapa mertuaku tahu yang aku telah dapat melihat perilakunya di bawah meja itu, tetapi dia selamba saja. Ya tak ya, apa yang nak dirisau dan disegankannya. Jantan biang, betina pun dah gatal..! Sama padan! Kak Rahmah juga mungkin sedar yang aku sudah tahu mengapa dia duduk resah, mengetap-ngetap bibir dan merengek-rengek perlahan.
“Sorry Kiah.. I just couldn’t…” kata bapa mertuaku.
“It’s okay, no problem. You can have what you can get from her as long as you fulfil my needs,” dengan cepat aku berterus-terang kepadanya.
Dia terus mengulum senyum. Cakapanku pasti dengan jelas telah dapat didengari dan difahami oleh Kak Rahmah. Aku lihat Kak Rahmah terpinga-pinga dan terlopong mulutnya sejenak mendengar kata-kataku kepada bapa mertuaku tadi. Secepat kilat aku terasa menyesal. Walaupun aku jujur dan ikhlas dalam menghamburkannya namun secara tak langsung aku telah memecahkan ‘pekung di dadaku’ kepada Kak Rahmah.
Kini aku rasa Kak Rahmah tahu yang aku ada ‘affair’ dengan bapa mertuaku. Malang sungguh! Aku sendiri telah memecahkan rahsiaku. Nampaknya bukan saja mulutku yang di bawah itu gatal mulutku yang di atas pun gatal juga. Balik nanti aku nak cili mulutku.
“It’s okay Kiah, I too desperately need the same things.. From now on, between us, there’s nothing to hide.” Kak Rahmah berterus-terang.
“Kakak pun haus juga. Kau pun tahu Abang Rosli tu selalu ke outstation tinggalkan kakak keseorangan dan kesunyian di rumah.. Dalam sebulan tidak berapa hari dia berada di rumah. Kakak ni kan masih muda, masih lagi boleh..” Dia berhenti berkata setakat itu.
Dah terang lagi bersuluh. Aku dan bapa mertuaku telah mendengar dan faham maksud Kak Rahmah sejelas-sejelasnya.
“Nampaknya kemungkinan besar bapa mertua ku mendapat durian runtuh lagi,” bisik hati kecil ku.
“Untungnya dia..”
“Okay, dah 11.00 malam ni, jom kita balik…” ajak bapa mertuaku.
“Sampai rumah nanti sudah hampir jam 12.”
Serentak, aku dan Kak Rahmah menyatakan persetujuan kami. Padaku, lebih lekas sampai ke rumah lagi baik. Tahu-tahulah, malam ini ada ‘late-night show’, ceritanya panjang, mungkin sampai ke pagi..
Kak Rahmah bangun dahulu dan lantas berjalan menuju kaunter bayaran untuk menjelaskan bayaran yang dikenakan sepenuhnya. It’s fair kerana dia yang hendak menjamu we all pada malam itu. After all, tak banyak mana dia kena bayar, kami tak mengambil minuman keras dan rokok. Aku tahu dia puas hati dan merasa berbaloi ‘spending every single sen on us’. Aku dapat menjangka yang dalam masa terdekat dia akan memperolehi ‘return’ yang lumayan ke atas ‘investment’ nya.
Selepas itu, kami mengorak langkah menuju kereta yang akan membawa kami pulang ke rumah. Sampai di kereta, kali ini aku beralah. Aku suruh Kak Rahmah duduk di hadapan. Dia tidak menolak desakan aku. Mungkin aku telah menyorongkan bantal kepada orang yang mengantuk.
“Mana-mana you suruh duduk, I duduk, Kiah. Kalau you hendak I duduk atas pangku bapak mertua you yang handsome ini pun boleh, apa salahnya..” kata Kak Rahmah sambil membuka pintu dan membongkok masuk mengambil tempat duduknya.
Aku juga masuk duduk di belakang. Bapa mertuaku telah masuk duduk lebih awal sedikit daripada kami. Ketawa besar dia mendengar kata-kata Kak Rahmah. Dia seolah-olah sudah mendapat ‘Bank Guarantee’ yang diperlukan untuk meneroka bidang perniagaan yang baru nampaknya. Tuah ayam jantan letak di tajinya, tuah si jantan biang dalam kereta ini letak di kepala butuhnya yang besar panjang itu..
Sepanjang perjalanan, kami bergurau senda, usik mengusik antara satu dengan lain. Sungguh harmoni dan ceria sekali suasana dalam kereta yang sedang meluncur laju meninggalkan pusat bandar yang masih kelihatan sibuk dan hiruk-pikuk.
Yang seronoknya, ada satu ketika Radio ‘Era’ memainkan lagu ‘Madu Tiga’ nyanyian arwah P.Ramlee. Bapa mertuaku turut menyanyi, macam orang muda gelagatnya. Dia menoleh ke arah Kak Rahmah dan aku sambil tersenyum dan ikut menyanyi, “Hai, senangnya dalam hati, kalau beristeri dua, seperti dunia hai ana yang punya..” Malangnya dia tak taku senikata seterusnya.
Dalam pada itu aku sempat memerhatikan tangan kanan Kak Rahmah sudah melekap di atas paha kiri bapa mertuaku. Sudah melakukan kerja raba-meraba dan cubit-mencubit halus.
“Tak lama lagi pasti tangan Kak Rahmah akan meraba-raba dan mengurut-ngurut butuh bapa mertuaku,” berkata-kata hati ku.
Betul juga jangkaan ku. Baru separuh perjalanan, batang konek dalam seluar bapa mertuaku telah dibelai dan menerima habuannya. Pasti sudah mencanak naik kena raba dan urut Kak Rahmah. Yang anehnya, aku tidak rasa cemburu dan marah bahkan mula seronok dan naik nafsu juga melihat apa yang berlaku di depan mataku. I truly enjoyed what I have seen.
Kami bertiga tidak bercakap-cakap lagi. Hanya suara radio yang perlahan berkumandang dalam kereta yang bergerak semakin laju dan sempurna kerana tidak ada banyak kereta lagi bergerak di jalan raya. Tiada lagi traffic jam ketika itu. Akan cepat sampai ke rumah.
Bapa mertuaku sudah resah duduknya. Dia sudah merengek-rengek dan bersiut-siut kesedapan. Kak Rahmah mencondongkan badannya ke arah bapa mertuaku untuk mendekatkan dan memudahkan lagi proses tangannya meraba dan mengurut butuh bapa mertuaku.
Terbeliak mataku bila terlihat secepat kilat tangan kiri bapa mertuaku menyelinap masuk ke dalam blouse Kak Rahmah dari sebelah atas yang terdedah besar itu. Jelas kelihatan tangan bapa mertuaku meraba-raba dan meramas-ramas tetek kanan Kak Rahmah. Pasti putingnya juga kena picit dan gentel. Pasti. Menyusul, jelas kedengaran zip seluar bapa mertuaku ditarik oleh Kak Rahmah. Agaknya Kak Rahmah ingin mengeluarkan butuh bapa mertuaku dari seluar dalamnya. Aku agak aja..
“Aduuh, uh, uuhh, besar, panjang dan kerasnya butuh Bang Man ni,” keluh Kak Rahmah.
Eh eh, sekejapan dah pandai pula Kak Rahmah yang gatal ini memanggil bapa mertuaku ‘Bang Man’. Siapa yang mengajar dan menyuruhnya
“Please, don’t take it out now, just leave it right there, okay” bentak bapa mertuaku.
“Tak mengapa, Mah cuma nak raba-raba, pegang-pegang dan urut-urut aja, tak boleh ke” Kak Rahmah mengeluh semacam sedikit hampa.
Pada mereka berdua, aku seolah-olah sudah tiada lagi dalam kereta itu. ‘My presence was not felt at all’. Mereka tiada perasaan segan silu lagi. Mereka sudah khayal dibuai nafsu yang sudah naik memuncak. Kedua-duanya sudah merengus dan bersiut-siut menahankan kesedapan dan keghairahan raba-meraba, urut-mengurut dan ramas-meramas.
Kak Rahmah ternyata lebih gatal daripada bapa mertuaku, lebih miang daripada bapa mertuaku, lebih mengenyam daripada aku, dan lebih jalang daripada kami berdua.
Peliknya, aku di belakang pun tidak duduk diam. Nafsuku juga sudah naik. Tanpa disedari tangan kananku telah meraba-raba dan meramas-ramas buah dada kanan ku sendiri. Manakala tangan kiri ku sudah meraba-raba dan menepuk-nepuk tundun dan nonokku. Aku juga bersiut-siut menahankan kesedapan. Tetekku sudah menegang, nonokku sudah berdenyut-denyut gatal. Nasib baik aku tidak membuka zip jeans aku.
Mujurlah belum sempat kami bertiga melakukan apa-apa yang lebih ‘s exciting’, kereta yang dinaikki telah sampai dan berhenti di pintu pagar rumahku dengan selamatnya meskipun ‘driver’nya memandu dalam keadaan yang membimbangkan. Maklumlah banyak masa memegang ‘steering’ sebelah tangan saja.
Sambil kami membuka pintu kereta untuk keluar, aku mempersilakan Kak Rahmah masuk ke dalam rumahku.
“Marilah masuk ke rumah I dulu Kak Rahmah. Masih awal lagi untuk balik tidur. Bukan ada siapa kat rumah you tu. Lagipun you bilang semalam ingin benar hendak duduk-duduk minum, berborak-borak sambil menonton TV bersama I dan Bang Man di rumah I. Marilah..”
Aku menyindirnya memanggil bapa mertuaku Bang Man semasa sedang berkhayal buat kerja tak senonoh dalam kereta sebentar tadi. Dia sedar aku mengusiknya. Sebagai seorang yang ‘sporting’ dia hanya tersenyum lebar. Tidak ada tanda-tanda dia berkecil hati walau sedikit pun.
“Okaylah Kiah, you punya fasal, tak diajak pun I masuk juga… tapi tak boleh lama-lama tau.”
“Kerana I ke.. Atau kerana Bang Man ni,” aku terus mengusiknya lagi sambil mengarahkan muncung mulutku ke arah bapa mertuaku.
Lantas bapa mertuaku yang tersipu-sipu (malu sedikit konon!) mencelah sebelum Kak Rahmah sempat membalas usikanku, “Jom masuk Mah. The night is still young. Mari kita rehat-rehatkan perut kita yang kekenyangan ni. I pun ada bawa DVD cerita yang menarik. Kalau sudi jom kita tonton bersama-sama, marilah masuk.”
Hai, entahlah.. Siapa yang kena jerat dan siapa yang betul-betul dapat ‘masuk’ malam ni nanti sudah terbayang-bayang di kepalaku. Harapanku, jangan aku tak berpeluang dan menggigit jari saja pada malam ini sudahlah..
Kami melangkah masuk, tutup pintu rumah rapat-rapat, dan terus menuju ke ruang tamu. Tak payah disuruh aku lantas ‘meromantikkan’ suasana di ruang tamu. Aku ‘on’kan TV dan air-cond. Aku suruh Kak Rahmah duduk di kerusi ‘double’ bersama bapa mertuaku manakala aku duduk di kerusi ‘single’ bersebelahan dengan bapa mertuaku kira-kira satu meter setengah jaraknya. Semuanya mengadap ke TV.
“Buka TV3 Kiah, bapak nak tengok ‘Nightline’ sekejap, kok kok ada berita penting terkini,” pinta bapa mertuaku.
Aku terus bangun untuk menunaikan kemahuannya. Ikut cakap Boss, selamat! Belum sampai lima minit, aku bangun meminta izin untuk ke dapur.
“I ke belakang sekejap, buatkan you all kopi O, okay” Bapa mertuaku mengangguk-ngangguk saja tanda bersetuju.
“I nak ke rest room sekejap Kiah, show me please.” Kak Rahmah juga ikut bangun.
“Come, I’ll show the rest room.”
Sama-sama kami bergerak meninggalkan bapa mertuaku menikmati rancangan ‘Nightline’ sendirian. Tak mungkin dia nak ke bilik air sekarang kerana semasa berhenti mengambil minyak di petrol station sebentar tadi dia dah sempat melakukannya. Semasa aku masih sibuk menyediakan minuman dan sedikit juadah ringan, aku dapat mendengar bunyi pintu bilik air ditutup oleh Kak Rahmah. Ternyata dia telah keluar dan bergerak kembali ke ruang tamu untuk menemani ‘Bang Man’ nya..
Tak sampai 20 minit, kopi O, beberapa keping biskut lemak dan 10 biji pisang emas telah berada di atas meja kecil di hadapan kerusi kami duduk.
“Jemput minum bapak, Kak Rahmah…”
Dengan serentak kedua-dua mereka mengucapkan terima kasih kepadaku. Bapa mertuaku yang terlebih dahulu mengangkat cawan untuk meneguk kopi O yang masih ‘berasap’ tu. Manakala Kak Rahmah bermula dengan memakan pisang.
“Kalau ada peluang, malam ini kau akan dapat makan pisang yang lebih besar dan enak, Kak Rahmah… jangan sampai kau tercekik nanti sudahlah…” tak semena-mena terbit kata-kata kotor di kepalaku. Entahlah..
12.30 tengah malam, ‘Nightline’ selesai. Tidak ada berita penting nampaknya malam itu. Hanyalah berita dan gambar-gambar Perdana Menteri buka itu, Timbalan Perdana Menteri buka pusat itu, dan Menteri-Menteri buka kain-kain itu dan ini untuk merasmikan pelbagai program dan projek. Biasalah tu.. Amalan demokrasi tulen!!
“Sekarang mari kita tengok DVD yang I bawa ni,” pelawa bapa mertuaku kepada kami sambil mengeluarkan beberapa buah DVD daripada beg ‘James Bond’ nya. Tengok ‘cover’ menarik filem-filem ini.
Tanpa menunggu response daripada kami, dia terus bangun dan menggodokkan sekeping DVD ke dalam ‘player’ yang secara automatik memulakan ‘play’.
Aku dan Kak Rahmah tersipu-sipu sekejap demi terpandang filem yang ditayangkan adalah ‘blue film’ rupanya. Aku rasa filem itu agak telah lama juga, tetapi gambarnya masih cantik dan terang, lakonan John Holmes, John Leslie dan lain-lain nama yang tak sempat aku baca. Manakala para pelakon wanitanya termasuklah Candy Samples, Seka, Barbara Dare dan lain-lain. Memang hebat-hebat para pelakon yang membintangi filem ini. Tak sempat pula aku membaca judul ceritanya. Ah, tak kisahlah, kalau filem kotor macam ni, apa cerita pun sama aja, lain tak ada, dari awal hingga akhir, jantan tutuh betina, betina tutuh jantan, dan ada kalanya betina bantai betina. Itu saja. Bukannya ada cerita sangat..
Seperti kebanyakan filem xx, filem ini juga terus bermula dengan menayangkan babak sex, tak ada cerita, terus dipertontonkan aksi 69 John Holmes dengan Candy Samples. Si jantan menjilat puki dan nonok manakala si betina menjilat, menghisap dan mengocok-ngocok kepala butuh. Tak henti-henti mereka bersiut-siut dan mengerang-ngerang, yang si betina lebih kuat ‘jeritan’ sedapnya. Biasalah tu..
Sambil berdeuuh berdeaah dengan kuat, jelas kedengaran Candy Samples mendesak, “Suck me, suck me.. Harder, harder, eat my cunt.. Eat my pussy… you dirty bastard!!” John Holmes tidak bersuara sangat, sibuk menjilat dan menyonyot nonok Candy Samples. Dalam filem-filem kotor seperti ini, memang biasa kita lihat ‘hero-heronya’ lebih banyak aksi daripada bercakap. Mereka biasanya kurang bercakap, sibuk, bertungkus lumus buat kerja.
Hebat, hebat, macam singa lapar John Holmes dan Candy Samples. ‘Aset’ kedua-dua pelakon ini uuhh.. Tak boleh nak cerita. Kalau peminat-peminat ‘xx-rated films’ tak tahu, something wrong somewhere. John Holmes sebenarnya telah mati manakala Candy Samples diberitakan masih hidup tapi tak ‘aktif’ lagi.
Aku yakin penuh, seperti aku, Kak Rahmah pasti sudah geram dan meleleh air liur melihat John Holmes punya batang konek yang amat panjang dan besar itu. Aku juga rasa pasti yang bapa mertuaku sudah mendidih nafsunya melihat betapa tembamnya puki dan nonok Candy Samples, betapa besar dan montoknya tetek Candy Samples. Dia mana boleh tengok orang bertetek besar. Bukankah tetek besar menjadi idaman dan kegeramannya Isterinya dulu tahu, aku pun telah tahu, tak tahu berapa ramai lagi yang tahu akan ‘kegilaannya’ itu. Rasa-rasanya Kak Rahmah pun akan tahu juga tidak berapa lama lagi.
Selepas jilat-menjilat dan hisap-menghisap dengan ber 69, ditayangkan pula John Holmes dan Candy Samples melakukan ‘fucking doggy-style’ atas kusyen panjang. Babak ini jauh lebih hebat daripada babak 69 tadi. Jauh lebih mengghairahkan walaupun aku tak nampak langsung kepala butuh John Holmes masuk habis ke dalam nonok Candy Samples. Itupun, bukannya setakat melenguh dan mengerang bunyi suara Candy Samples bahkan telah sampai ke tahap ‘terpekik terlolong’. Entah ya entah tidak, tak tahulah.. Lakonanlah katakan. Anyway, we’re forced to believe it, right
Sekonyong-konyong, aku mula terbayang-bayangkan butuh besar panjang bapa mertuaku membedal nonok dan pukiku dari belakang. Di kaca TV tu aku nampak seolah-olah yang sedang menonggeng dengan tetek besar terbuai-buai itu adalah aku manakala yang sedang beria-ia mengepam nonok dengan butuh besar panjang itu adalah bapa mertuaku. A very, very dirty imagination.
Aku nampak Kak Rahmah juga semakin resah gelisah duduknya. Midinya sudah terselak dan naik terangkat ke atas, sudah jauh melepasi lututnya. Hampir 40 peratus pahanya yang putih gebu itu sudah kelihatan. Bapa mertuaku yang lebih hampir dengannya aku pasti lagi lebih jelas dapat melihatnya. Sekejap-sekejap Kak Rahmah membetulkan kedudukan blousenya. Pada pandanganku, buah dadanya semakin terdedah. Keadaan midinya tidak dihiraukan.
Aku memecah kesunyian yang telah berlaku kira-kira 25 minit.
“Are you okay, Kak Rahmah, seronok ke Senyap aja, khusyuk nampak…” aku mengusiknya.
“It’s okay with me, seronok juga… tapi air-cond ni I rasa macam tak cukup sejuk lah…” dia menyampuk.
“Kalau dapat sejukkan sikit lagi, boleh tak”
Ehem, aku tahu Kak Rahmah sudah ‘panas’. Lantas aku bangun mengambil ‘remote control’ air-cond dan menurunkan suhunya daripada 19 kepada 16 drj C. Bapa mertuaku aku nampak tersenyum simpul saja. Dia pun tahu Kak Rahmah sudah ‘hot’.
Sampai saja ke babak ‘close-up’ di mana butuh John Holmes jelas nampak mengepam hebat nonok Candy Samples yang berada di bawah mengangkangkan pukinya selebar-lebarnya, manakala kedua-dua kakinya dilipat dan disangkak habis oleh John Holmes hingga lututnya hampir-hampir mencecah buah dadanya yang menggunung itu, bapa mertuaku bergegas bangun mendapatkan Kak Rahmah. Dia tak boleh tahan lagi agaknya. It’s already time for him to make a move..
Dia terus memeluk Kak Rahmah, mendirikannya. Mulutnya sertamerta menangkap dan mengomol mulut Kak Rahmah. Jelas kelihatan mulut mereka melekat, bertaut habis. Kak Rahmah langsung tidak cuba menolak bapa mertuaku. Masakan dia nak berbuat demikian. Dia telah ‘gatal dan miang’ sejak di Restaurant Flaminggo tadi. Di situ lagi tadi dia telah terus-terang ‘declare’ di hadapan aku dan bapa mertuaku yang dia ‘kehausan’. Dalam kereta tadipun dia dah ‘demonstrate’ kehausan dan kelaparannya, sedikit pun tiada segan silu.
Kalau masuk saja ke rumahku tadi bapa mertuaku terus peluk dan cium dia, aku pasti dia takkan menolaknya, tak perlu bermukaddimahkan filem ‘hardcore’. Terang, seperti yang biasa aku sebutkan, bapa mertuaku penyabar orangnya, tidak gopoh gapah. Cool and steady. Dia cekap menunggu masa yang paling sesuai ‘to strike’. Dia sudah tahu ‘tak lari gunung dikejar’, hilang blouse dan bra nampaklah dia. Eh, eh, dah melalut aku ni.
Sebaik saja mulut bapa mertuaku terlepas daripada mulutnya, Kak Rahmah merengek memanggil aku, “Come on Kiah, come and join us, what are you waiting for man..” Amboi, macam slang betina ‘Mat Salleh’. Dia tidak tamak, mungkin dia tahu kalau dia makan seorang dia akan tercekik nanti..
Memegang kata-katanya di restaurant tadi ‘between us, there’s nothing more to hide’, bungkas aku bangunan menutup TV dan DVD Player dan terus mendapatkan mereka. Mana boleh jadi. Takkan aku nak jadi penonton saja. Apa nak ditunggu lagi, dan apa nak disegankan lagi.
Dengan spontan bapa mertuaku melepaskan pelukannya terhadap Kak Rahmah. Kedua-dua tangannya kini dengan erat dan rakus memeluk pinggangku. Tidak buang masa lagi mulutku menangkap mulut bapa mertuaku. Sudah terbalik. Kalau sebentar tadi mulut bapa mertuaku yang menangkap mulut Kak Rahmah. Begitulah miangnya Kiah bini Aznam ini.
Begitulah jalangnya Kiah menantu Pak Man ini. Rahmah bini Rosli pun apa kurang gatalnya, nampak sah bukan main miang puki dan nonoknya. Tengok gayanya memang dia lebih biang daripada aku pada ketika itu. Tengok caranya memang sungguh dia lapar dan haus, bukan sengaja dibuat-buat.
Selepas itu berlakulah giliran peluk-memeluk dan cium-mencium. Selepas aku, Kak Rahmah yang dapat. Selepas Kak Rahmah, aku pula yang terima habuan. Begitulah seterusnya berlaku. Cukup adil. Rasanya, tak ada siapa dapat lebih, tak ada siapa dapat kurang. Dalam mulutku, ada air liur bapa mertuaku dan Kak Rahmah. Dalam mulut Kak Rahmah, ada air liurku dan bapa mertuaku. Dalam mulut ‘Pak Man’, ada air liur ‘Si Kiah’ dan ‘Si Mah’. Seronoknya kalau sama-sama ‘sporting’ dan ‘understanding’. Ketiga-tiga kami sama-sama merengek-rengek mengerang-ngerang kesedapan.
Kak Rahmah dan aku berselang-seli menjilat dan menyonyot leher dan tengkuk bapa mertuaku. Bila aku ke mulut, Kak Rahmah ke leher. Bila Kak Rahmah ke mulut, aku pula ke leher. Yang teruknya bapa mertuaku, mulutnya kena pindah-randah, dari semulut ke semulut. Tak betul-betul hancur lebur muncung dan lidahnya pada kali ini. Tak mungkin… bapa mertuaku bukan calang-calang jantan.
Apapun, buah dada Kak Rahmah yang kena raba dan ramas dahulu. Tidak menghairankan. Bapa mertuaku sudah geramkannya sejak nak bertolak pergi dinner tadi. Aku tak berkecil hati. Bahkan aku, tanpa disuruh, menolong membukakan blouse dan bra Kak Rahmah untuk membogelkan bahagian atas tubuhnya. Aku mahu biar cepat-cepat bapa mertuaku dapat melihat saiz dan bentuk buah dadanya. Aku ingin menyaksikan biar lekas bapa mertuaku dapat menikmati dan mengerjakan tetek Kak Rahmah segeram-segeramnya, semahu-mahunya. Tidak dinafikan, akupun teringin juga nak melihatnya, nak cuba-cuba bandingkan dengan saiz dan bentuk buah dadaku. Saja nak tahu dan nak tengok, bukannya nak challenge.
Tidak ku sangka, walaupun tetek Kak Rahmah kecil sedikit daripada aku punya ia masih padat berisi, montok dan tegang, masih belum luntur. Steady lagi. Memang pandai dia menjaganya. Macam barang belum berapa kena pakai sangat. Patutlah dia selalu berani memakai baju low-cut, memang dia benar-benar ada aset yang mampu ditunjukkannya dan boleh dibanggakan.
Bersiut-siut dan terangkat-angkat kedua-dua kaki Kak Rahmah menahankan kenikmatan dan kesedapan teteknya dilumat oleh bapa mertuaku. Dengan penuh ghairah aku memerhatikan kedua-dua belah tetek Kak Rahmah macam minta nyawa dikerjakan oleh bapa mertuaku. Yang sebelah kiri kena picit dan ramas, manakala yang sebelah kanan teruk kena hisap dan nyonyot. Ketika inilah Kak Rahmah mula bersuara kemaruk.
“Uuh, uuhh, uuh, sedapnya Bang, sedaapnya Bang Man, sedaapnyaa.. Hisap tetek Mah, Baanng.. Ramas tetek Mah, Baanngg.. Kuat sikit Baanngg..! Dah lama Mah tak kena ramas macam ni… dah lama tetek Mah tak kena hisaap macam ni.. Err, err..” Mencungap-cungap nafas Kak Rahmah mengeluarkan kata-katanya.
Seperti aku, bila nafsu dah memuncak aku panggil bapa mertuaku ‘Bang Man’. Panggilan ini sememangnya lebih sesuai. Mana rupa, mana manja, dan mana seksinya kalau kata begini “Ramas bapak (Pak Man), jilat bapak (Pak Man), pam kuat lagi bapak (Pak Man)”.
Lagipun dengan memanggilnya ‘Bang Man’, tentu dia rasa lebih seronok, lebih bersemangat dan lebih terangsang nafsunya. Tak gitu
Melihatkan gelagat Kak Rahmah, aku cepat-cepat ‘volunteer’ lagi melucutkan midinya. Mudah betul midinya melurut ke bawah. Sekarang pada badan Kak Rahmah hanyalah tinggal seluar dalam nipis berwarna coklat. Itupun tak lama, sekejap aja. Dengan agak kasar, aku rentap dan lurutkan ke bawah seluar dalamnya pula. Kak Rahmah mengangkat kakinya dan menyepak sendiri midi dan seluar dalamnya yang sudah terlucut habis daripada kakinya. Nah kau, dah telanjang bulat Kak Rahmah aku kerjakan. Tiada seurat benang pun melekat pada badannya yang montel, putih melepak itu. Dia tak terkata apa-apa, sudah menyerah aja nampaknya. Betina gatal. Betina miang.
Aku membongkok untuk meninjau rupa bentuk puki dan nonok Kak Rahmah. Dia sedar aku sedang meninjau-ninjau puki dan nonoknya, lantas dia kangkangkan kakinya lebar sedikit. Uh, uuhh, tinggi juga tundunnya. Tembam juga nonok dan pukinya. Bulu nonoknya pun tidak seberapa lebat. Bertrimlah..
“Boleh tahan juga nonok dan puki you, ya Kak Rahmah, malam ini tentu habis kena jilat, tentu teruk kena pam…” aku memberitahunya semacam geram. Dia tidak besuara, hanya menguatkan rengekan dan erangannya.
Secepat kilat juga tangan kiri bapa mertuaku meraba dan melekap kat nonok Kak Rahmah. Jari-jarinya menari-nari, menyusur-nyusur dan mengorek-ngorek pada alur nonok dan dubur Kak Rahmah. Biji kelentitnya pun aku rasa pasti sudah kena korek. Lagi kuat Kak Rahmah bersiut-siut dan mengerang-ngerang kesedapan dan kegelian. Sudah sampai ke tahap mengelitik dan terjerit-jerit. Kedua-dua tangannya memaut kuat tengkuk bapa mertuaku.
“Aduuh Bang Man, aduuh Kiah.. Mah tak boleh tahan lama macam ini.. Sedapnya Baanng, Sedapnya Kiaah. Gatalnya nonok Maah, mengenyamnya nonok Maah, Baanng, Kiaah..” Sudah merapu-rapu ungkapan kata-katanya. Bapa mertuaku memang cekap mengorek..
Bapa mertuaku cepat-cepat tukar selera. Dia berhenti mengerjakan Kak Rahmah. Dia tak mahu Kak Rahmah mencapai klimaksnya. Giliran aku pula dijadikan sasarannya. Mulut kami bertaut semula. Berperang hebat. Tangan kanannya meraba-raba dan meramas-ramas tetek kiriku yang masih dalam sampulnya. Sambil meramas, ditolak-tolak dan diampu-ampunyanya tetek aku ke atas untuk menjadikannya lebih terbonjol macam mengelonta-ngelonta hendak terkeluar. Mak oii, sedapnya!! Tangan kirinya memaut erat pinggangku sebelah kanan. Sekali-sekala turun ke bawah menggoris-goris dan mencecal-cecal alur duburku sebelah belakang.
Bapa mertuaku melepaskan mulutku lantas mengerjakan leher dan tengkukku. Aku terasa seronok betul mendapat gigitan-gigitan halus. Bila aku terasa gigitan-gigitannya bertambah ganas, aku cepat-cepat berbisik di telinganya, “Jangan gigit kuat-kuat, nanti Aznam balik kesan ‘love bite’ ada lagi, susah kita, pecah tembelang..”
Dia berhenti menggigit, hanya menjilat-jilat dan menyonyot-nyonyot ke atas ke bawah. Cuping dan belakang telingaku pun habis dijilatnya. Adoii, sedap dan gelinya aku.. Mencanak naik nafsuku diperlakukan begini.
Kini giliran Kak Rahmah pula bertugas membogelkan aku. Terbalik caranya. Mula-mula jeans aku ditanggal dan dilurutkannya ke bawah. Lepas itu seluar dalamku. Belum berapa jejak lagi seluar dalamku ke atas carpet, tangan kanan bapa mertuaku sudah meninggalkan tetekku, terus pergi melekap pada bontot (pantat) ku yang tonggek. Begitu juga dengan tangan kirinya. Dia menarik pinggangku untuk merapatkan kelengkangku bertaut pada kelengkangnya. Uuh, uuhh, batangnya yang masih dalam seluar tu sudah mengeras dan naik mencanak, menusuk-nusuk tundun dan pukiku. Seperti Kak Rahmah, aku juga menyepak jeans dan seluar dalamku sebaik saja habis terlucut daripada kakiku.
Dengan cepat Kak Rahmah menanggalkan blouse ku pula, aku memberikan bantuan untuk mempercepatkan proses bogel-membogelkan aku ini. Biar sama-sama telanjang bulat. Adil. Bra ku masih melekap di dadaku lagi, Kak Rahmah sudah mengeluh.
“Amboi, amboi… besarnya tetek you Kiah, berisi betul..”
Tangan kanannya mengambil kesempatan mengeluarkan tetek kananku daripada sampulnya. Diramas-ramas, dipicit-picitnya tetekku. Putingnya pun digentel-gentel. Lembut tangan dan jari-jarinya. Nampak benar dia pun geramkan tetekku.
“Sudahlah tetek besar, putingnya pun kus semangat..! Kalau macam ni, tak habis makan Aznam dan Bang Man kita ni.. Tak habis makan.. Salin tak tumpah macam tetek Candy Samples tadi..”
Aku tak dapat menjawab kata-kata Kak Rahmah kerana mulutku sudah kembali disumbat dan dijolok-jolok oleh lidah bapa mertuaku. Aku hanya mampu merengek-rengek dan mengerang-mengerang kuat. Itulah kali pertama aku experienced dua manusia mengerjakan aku serentak. Itu baru seorang lelaki seorang perempuan. Kalau dua-dua lelaki, hai.. Entah bagaimana jadinya.. Mungkin kucing jantan aku pun cabut lari takut melihat dan mendengar aku mengerang dan terjerit kesedapan.
Bapa mertuaku dan Kak Rahmah saling bekerjasama menanggalkan bra ku. Puuh, lega rasanya buah dadaku yang sudah keras magang itu sebaik saja ia bebas daripada belengu dan mendapat ruang keselesaan sewajarnya. Kak Rahmah melemparkan saja bra ku ke atas kerusi kusyen di mana dia dan bapa mertuaku duduk semasa menonton TV tadi. Kalau dibalingkannya jauh-jauh pun aku rasa tidak menimbulkan kemarahanku.
Kak Rahmah kembali meraba-raba dan meramas-ramas tetek kananku. Manakala tangan kanan bapa mertuaku meninggalkan belakangku dan terus meramas dan mengampu-ngampu tetek kiriku. Bagi nak gila aku menahankan kesedapan, kelazatan dan kegelian yang diberikan oleh kucing jantan biang dan kucing betina gatal itu. Aku rasa kedua-dua kakiku macam dah tak jejak ke carpet.
Kak Rahmah melepaskan tetekku dan terus membuka butang baju bapa mertuaku. Bapa mertuaku response dengan membebaskan kedua-dua tangannya daripada aku untuk memudahkan aku dan Kak Rahmah tolong-menolong menanggalkan bajunya. Sebaik saja bajunya terlucut habis, Kak Rahmah membukakan tali pinggangnya pula sementara aku melepaskan hook dan menarik zip seluarnya. Berhati-hati aku menarik zip kerana tak mahu mengganggu sangat kepala butuh yang sudah keras mencodak naik dalam seluar dalam tu. Kemudian aku tarik dan lurutkan ke bawah kaki kanan seluarnya manakala Kak Rahmah tarik dan lurutkan ke bawah kaki kiri seluarnya.
Belum pun habis terlucut seluar bapa mertuaku tangan kiri Kak Rahmah sudah menerkam keris panjang yang masih dibaluti seluar dalam tu. Melekap tangannya pada kepala butuh bapa mertuaku yang masih berbalut. Macam tak mahu beri peluang kepada ku.
“Uh, uuh, kerasnya.. Besarnya.. Panjangnya…” dia mengeluh. Belum nampak terdedah dia sudah kata begitu.
“Gatal sungguh bini Abang Rosli ni.. Tak mengapalah… I’ll get my turn soon,” bisik hatiku.
“Beri canlah pada betina miang ni..”
Aku cuba nak melucutkan seluar dalam bapa mertuaku, tetapi tidak berkesempatan kerana dia memegang tanganku lalu menyatakan, “Hold on, let’s go inside the room first. It’s not so comfortable here..”
Sambil mengangguk-ngangguk tanda bersetuju, aku melepaskan pegangan ke atas seluar dalamnya. Kak Rahmah juga dengan serentak melepaskan tangannya daripada butuh bapa mertuaku.
“Yalah Kiah, can we go to a better and more suitable place..” tanyanya.
“Why not,” cepat saja aku menjawab.
“Let’s go to my room then”.
Tak banyak cerita lagi, kedua-dua orang betina bogel dan seorang jantan yang hanya berseluar dalam terlondeh lantas bergerak cepat menuju ke bilik aku untuk meneruskan perjuangan yang sudah semakin sengit. Siapa kalah siapa menang malam itu masih menjadi tanda tanya.. Perjalanan masih jauh, tak tahu jam berapa nanti akan tamat.

No comments:

Post a Comment