Saturday, 19 December 2015

TIKAM BELAKANG

Aku mengenali Karima melalui Norliza rakan facebookku. karima dan Norliza sebaya umurnya 44 tahun. Pada suatu hari za ajakku ke majlis perkahwinan anak ma di Bandar Tun Razak. maka aku pun menemani Za ke majlis itu. Entah macam mana Ma tertarik denganku dan dia minta nombor handhoneku dengan za. tanpa fikir panjang Za pun beri nombor handphoneku kepada Ma. ma call aku dan aku tanya siapa. Dia pun memperkenalkan dirinya sebagai kawan Za. Antara za dengan Ma, za berkulit hitam manis dan bertubuh kecil. za orang Melaka dan ada darah mamak manakala Ma orang Kelantan berkulit putih. Teteknya besar yang membuatkan aku geram melihat Ma. Kami pun janji nak keluar. Dia yang ada kereta Saga FL mengambilku di stesen LRT Sungai Besi. Kami pergi ke Seri kembangan menonton wayang 29 februari lakonan Remy ishak. Dalam panggung itu aku hanya memegang tangannya. Dia hantarku balik ke batu caves dan aku ajaknya masuk bilikku tapi dia sudah lewat dan terus dia balik. Esoknya dia datang ke bilikku. Apatah lagi kami pun berkucupan dan dia pandai romen. Dia pun tanggalkan bajunya dan seluar jeansnya. Perutnya tidak buncit seperti perempuan berumur yang lain. Putih melepak tubuhnya. Dia hisap batangku dan aku jilat pukinya. lama juga aku jilat puki janda anak empat itu. Aku terkejut kerana masa main dia lipat kakinya. Inilah kali pertama aku menemui perempuan yang pandai lipaat kaki. Seumur hidupku tak pernah. za hanya hisap batupelirku yang meenyebabkan aku kali pertama juga mengalami pegalaman pertama. tapi aku tak peernah main dengan za.
ma duduk di atas dan cepat dia orgasme. Dah lama dia menjanda sejak diceraikan suaminya setahun lalu. bekas boyfriendnya Saiful tak pernah dia main. Aku yang bertuah kerana dapat main dengan Ma. oleh kerana Ma sudah menyerahkan tubuhnya kepadaku maka aku meninggalkan Za kerana Za tak pernah menyerahkan tubuhnya kepadaku.Oleh kerana aku sudah dapat rasa burit ma, maka aku mahu komited dengan Ma. Biarlah za tuduh Ma tikam belakangnya asalkan aku tikam lubang hadapan. Hahahaha.

No comments:

Post a Comment