Saturday, 19 December 2015

TAK PUAS

Aku mengenalinya melalui blogku. Bila kubuka emailku, kudapati seorang wanita menghantar sebuah cerita untuk disiarkan dalam blogku. Aku terus menyiarkan pengalaman peribadinya bersama boyfriendnya dalam blogku yang sudah mencapai 9 juta hit.
Selepas itu aku hantar e mail beritahu Rossa bahawa sudah kusiarkan ceritanya dalam blogku dan aku minta no handphonenya. Entah macam mana dia menjawab e mailku dan memberi no handphonenya.
Aku terus sms kepadanya mengatakan bahawa berdasarkan ho hpnya, dia ni orang Perak.
“I ada di Ipoh sekarang. U ni di Perak ke?” tanyaku dalam sms yang kuhantar pada 10.30 malam. Setengah jam kemudian dia menjawab smsku beritahu dia ada di Taiping.
“Dekat aja. I dari KL kebetulan datang ke Ipoh. U di Taiping tak jauh mana,” jawabku dalam sms itu.
“Cerita dalam blog itu cerita betul ke?” tanyaku
“Yalah. Cerita betullah kisah I dengan boyfriend I,” katanya.
Kami terus bersms sampai jam 1 pagi. Banyak perkara yang kutulis dalam sms itu. Dia kata boyfriendnya dah dua bulan berada di Sabah jaga projek di sana. Dah dua bulan dia rindukan batang boyfriendnya. Sambil bergurau, aku kata biarlah aku mengisi kekosongan itu.
“Datanglah ke Taiping,” tulisnya.
“Esok I kena balik KL. Nanti one day I datang ke Taiping cari u,” jawabku dalam sms.
Aku kata ini ada peluang untuk merasa puki Rossa yang berusia 26 tahun itu. Dia kata dia belum nikah lagi. Esoknya aku balik ke KL dengan bas. Sepanjang perjalanan dia sms denganku. Walaupun hari itu hari Sabtu dia tetap bekerja. Oleh kerana boss tiada di ofis, dia banyak habiskan masanya dengan bersms denganku.
Petang itu dia kata nak beritahu sesuatu, “U kesah tak?”
“Cakaplah,” jawabku dalam sms.
“I sebenarnya bini orang tapi I tak puas dengan suami i. Batangnya kecil. Dia tak minat sex. Main sebulan sekali saja. Dia dah keluar air, I tak sempat keluar pun. Lepas main terus dia tidur. Yang di Sabah tu boy friend I,” tulisnya dalam sms.
“Malam tadi masa I sms u, hubby u ada di mana?”tanyaku
“Dia dah tidur. I pun masa tu dah tidur. Bila dengar sms u masuk jam 10.30, I terjaga dari tidur dan layan sms u,”jawabnya.
“Patutlah malam tadi u tanya I, biasa tak I main dengan bini orang? I tak kesah u bini orang asalkan u puas,” kataku.
“I bukan berniat nak curangi dia. Dia suami yang baik, ayah yang penyayang kepada anak I yang berumur 1 tahun itu. Dia beri I nafkah zahir yang cukup tapi I menderita nafkah batin. Takkan I nak minta cerai darinya,” tulis Rossa.
“I simpati dengan u. Tak apalah alang-alang mandi biar basah. I tak kesah u isteri orang asalkan u puas,” jawabku.
“I nak sampai di rumah dah. Kalau malam ini line clear, I sms u,” tulisnya lagi.
Baru kenal dua hari tapi kami cepat mesra bila bercakap soal sex dalam sms. Dia suka semua style termasuk doggy sedangkan suaminya hanya suka duduk di atas. Dia malu berterus terang dengan suaminya. Dengan boy friendnya dia puas.
“I tak main dengan u taka pa, asalkan dapat jilat aja,” tulisku dalam sms.
“I memang suka dijilat.Hahaha,” tulisnya pula.
Sejak hari itu kami saling berbalas sms. Apatah lagi waktu bekerja dia sempat melayan smsku. Di rumah jarang dapat peluang untuk sms kerana line tidak clear. Bila suaminya keluar, baru dapat kami sms.
Setelah sebulan berkenalan melalui sms, kami buat temujanji untuk berjumpa di Taiping. Aku baru sampai di pekan itu pagi itu dan aku check in di sebuah hotel bajet.
Dia yang bertudung warna pink datang ke hotelku tepat jam 10 pagi dengan kereta Myvinya. Bila dia masuk bilik, aku terus memeluknya. Badannya berisi juga tetapi tak nampak gemuk kerana tubuhnya  tinggi. Kalau dia pendek macam Datin Seri Rosmah, barulah dia kelihatan gemuk.
“Apa khabar ayang?”tanyaku.
“Khabar tak baik pasal dah sebulan nak rasa abang punya,” katanya sambil memegang batangku yang sudah menegang dalam seluar.
Apa lagi kami pun berkucupan non stop. Aku baringkan Rossa di atas katil. Sambil mengucupnya aku membuka bajunya. Terserlahnya buah dadanya yang besar itu. Aku terus menghisap teteknya bertalu-talu kiri dan kanan.
Sambil itu aku mencium tengkuknya dan dia berpesan agar jangan buat love bite di tengkuknya takut suaminya nampak.
Aku membuka kain yang dipakainya dan terus buang kainnya ke lantai. Aku terus mencium seluar dalamnya yang berwarna pink. Aku melurut seluar dalamnya ke bawah dan dia mengangkat kaki supaya mudah seluar dalam itu dilurut.
Aku cium pukinya yang tembam. Dah basah. Aku terus menjilat pukinya dan menjulurkan lidahku ke dalam lubangnya yang sempit.
“Sedap bang. Abang ni pandai jilatlah,” pujinya.
“Bf di Sabah tak pandai?” tanyaku
“Sedap jilatan abang lagi,” katanya.
Dia pun sudah tak sabar dan terus membuka seluarku  dan dia menghisap batangku bertalu-talu. Tak sangka pula dia begitu pandai menghisap batang.
Kami pun berbogel di atas katil itu. Kami duduk posisi 69 sambil aku menjilat pukinya dan dia pula menghisap batangku.
“cepatlah bang tak sabar nak rasa abang punya,” rintihnya.
Akupun masukkan batangku ke dalam lubang pukinya yang sempit.
“besarnya bang. Sakitnya,” kata Rossa.
“sakit tapi sedap,” katanya lagi sambil aku terus menghisap teteknya.
“Nak duduk di atas bang,” pintanya. Kami tukar posisi dan dia mencapai orgasme yang pertama. Aku suruhnya menunggeng pula. Apa lagi aku pun hentamnya secara doggy. Aku dah tak tahan. Kami sama-sama capai orgasme. Dia puas kerana dapat dua orgasme sedangkan dengan boyfriend Sabah hanya dapat satu orgasme aja.
“Sedap kemutan ayang,” kataku.
“Sex Goddess kan,” katanya sambil ketawa.
Kami berehat selama setengah jam. Lepas itu kami mandi bersama dan main dalam bilik air. Dua jam dia bersamaku di hotel itu dan terus dia balik ke rumahnya kerana bimbang lama-lama berada di luar. Nanti suaminya suspect pula.
Sejak peristiwa itu setiap hari Ahad aku ke Taiping untuk menemui kekasih gelapku. Hubungannya dengan suaminya tetap macam biasa. Dia dah tak kesah suaminya tak minat sex kerana aku sudah menjadi pemantat tetapnya.
Aku sendiri tak tahu sampai bila skandal ini harus terjalin. Yang penting dia mahu kepuasan asalkan tidak meruntuhkan rumahtangganya.  Dia sayangkan suaminya dan sayangkan anaknya. Cuma dia tak sampai hati untuk minta cerai akibat kegagalan suaminya memberi nafkah batin. Biarlah ia berterusan begini asalkan perbuatan kami tidak kantoi.

No comments:

Post a Comment