Friday, 25 December 2015

SKANDALKU

Aku adalah ibu anak dua yang berusia sembilan tahun dan tujuh tahun. Oleh kerana gaji suamiku kecil, maka aku turut bekerja sebagai pengawal keselamatan di sebuah hospital di pekan ini. Sekurang-kurangnya gajiku dapat menampung perbelanjaan kami sekeluarga.

Aku bekerja mengikut shift,tiga shift satu hari  dari jam 8 pagi hingga 4 petang, dari jam 4 petang hingga 12 malam, dari dari jam 12 malam hingga jam 8 pagi. Ramai perempuan yang bekerja sebagai pengawal keselamatan di hospital ini. Ada balu, janda dan bini orang seperti aku.

Bila aku bekerja malam, maka suamiku terpaksa tidur dengan dua anakku. kesian juga anakku yang selalu kena tinggal. Bila mereka ke sekolah, ayah mereka belikan nasi lemak sebelum mereka ke sekolah.

Sampai di rumah jam 9 pagi, anak anak sudah ke sekolah, suami sudah ke tempat kerja dapat aku tidur sampai petang kerana malam aku berjaga sampai jam 8 pagi. Jam 1.30 bila anak anak balik ke rumah baru aku bangun tidur untuk masak nasi kepada anak anakku.

Setiap 10hb aku dapat gaji maka aku belanja suami dan anak anak makan. Syarikat pengawal keselamatan yang kami kerja ini akhirnya habis kontrak pada akhir Jun tahun lalu. Maka mulai Julai syarikat baru ambilalih kontrak kawalan keselamatan di hospital itu tetapi syarikat itu mengekalkan pekerja lama termasuk aku.

Pengurusnya, nasir orang Kelantan tetapi tidak bawa anak bininya ke pekan kami. Dia tinggal bujang di bilik belakang di pejabatnya. Umurnya baru 35 tahun, kacak, bermisai. oleh kerana pemnadu van belum ada maka nasir yang hantar pekerja balik sebelah malam.

Oleh kerana aku yang paling berkulit cerah di kalangan pengawal keselamatan wanita, Nasir selalu bersembang denganku yang menyebabkan pengawal keselamatan wanita yang lain cemburu. Pernah Nasir berborak denganku di luar hospital sampai jam 4 pagi ketika aku mengawal di pintu utama. nasir boring balik ke ofis untuk tidur maka kami berbual dari jam 1 pagi hingga 4 pagi.

Pelbagai topik yang kami bualkan sehingga aku selalu ketawa apabila nasir suka buat jenaka. Aku selalu tersenyum apabila berbual dengan nasir sehingga dia sering memuji cantiknya senyumanku.

"Puji ada makna tu," kataku.
"hahaha," ketawa Nasir.
"Betul bila Su senyum hilang rasa resah," jawabnya.
"yalah tu," kataku.

Semakin hari semakin rapat hubungan kami berdua. Aku tidak berniat untuk berlaku curang kepada suamiku. tapi entah macam mana sikap caring nasir menyebabkan aku terlalu rindu kepada nasir.

Bila aku off, aku smsnya tanya khabarnya. Di rumah pula suamiku seorang yang pendiam menyebabkan aku rasa satu kehilangan kerana aku memang seotang yang suka berbual. maka aku rindu untuk berbual panjang dengan nasir.

Esoknya giliran aku kerja petang dari jam 4 hingga 12 malam. Bila balik, nasir yang bawa van pekerja suruh aku ikutnya hantar orang lain terlebih dahulu. biasanya Nasir hantarku balik terlebh dahulu kerana jarak hospital dengan rumahku dekat. Tetapi nasir suruhku temaninya hantar pekerja yang jauh terlebih dahulu.

Dalam van aku yang duduk di hadapan tidak bercakap banyak kerana bimbang pekerja lain cemburu. Bila sudah hantar pekerja terakhir, baru kami berbual dalam perjalanan balik ke rumahku.

"Semalam Su off, rindu saya," kata nasir sambil memegang tangan kananku sambil dia memandu van itu.

"Su pun sama, tak leh buat apa semalam. Tu asyik sms. nak call, suami ada. Mujur Sir jawab sms, hilang rindu," kataku.

Tiba tiba nasir berhentikan van di tepi jalan. Dia terus mencium pipiku dan aku biarkannya dia mencium pipi dan akhirnya kami bercium bibir. lama kami berciuman sambil nasir menghisap lidahku.

Dia tarik tarikku ke atas seluarnya. nasir sudah stim. besar bonggolan di seluarnya.

"Sir, cukup. bahaya," kataku.
"Maaf su," katanya dan terus hantarku balik.

sampai di rumah jam 1 pagi, suami yang sedang menonton astro tanya kenapa lambat sampai. Aku jawab pemandu van hantar orang jauh dahulu. biasanya 12.15 malam aku dah sampai di rumah. lambat 45 minit.

Minggu berikutnya suamiku outstation ke luar daerah. Aku beritahu nasir nak balik lambat pun tak apa pasal suami tak ada di rumah. Seperti biasa selepas hantar orang terakhir, nasir ajakku singgah di ofis.

Apa lagi kami berciuman dan berkuluman lidah. Di bilik belakang ada katil, Nasir buka bajuku dan coliku sambil menghisap tetekku. Aku seronok dihisap begitu kerana suamiku dah lama tak hisap tetekku.

lepas itu nasir jilat pukiku dan nasir buka baju dan seluarkan dan dia suruh aku hisap kotenya yang besar dan panjang dari kote suamiku.

Aku sudah tidak tahan. maka nasir pun masukkan kotenya dalam lubang pukiku. Sedap kerana kotenya besar dan panjang pula. malam itu aku orgasme macam biasa bila aku duduk di atas nasir. nasir pun tak tahan bila aku mendayung dari atas dan dia terpancut air maninya dalam pukiku.

Sejak malam itu, bila suamiku outstation aku selalu berzina dengan nasir. Bila ramai yang tengok kami begitu mesra, ada yang call suamiku di ofis memberitahu skandal kami.

Bila suamiku suruh berhenti kerja, aku pun terus berhenti kerana sayangkan anak anak. Sejak itu aku tidak menghubungi nasir lagi kerana suamiku suruh pilih dia atau nasir. Demi anak anak aku pilih suamiku dan suamiku maafkan aku walaupun dia tak tahu kami sudah terlanjur. Itulah skandalku yang tak dapat kulupakan.



No comments:

Post a Comment