Saturday, 19 December 2015

PAK CIK

Aku menyewa sebuah bilik di tingkat dua di sebuah rumah kedai. Di tingkat dua itu, ada 10 bilik. Aku orang kedua yang paling lama menyewa bilik di situ yang mana bilik itu berharga RM230 sebulan termasuk bayaran api dan air.
Di bilik hujung ada pasangan India Muslim serta anak perempuan yang berusia 4 tahun. Di bilik sebelahnya, seorang lelaki Cina berusia 30an duduk sendirian. Di sebelahnya, bilik anak dara orang Kelantan berusia 24 tahun. Di sebelah bilik Ros, barulah bilikku. Di sebelah bilikku, bilik Kak Wan dengan suaminya. Aku tak tahu nama suaminya kerana dia tak pernah tegurku sedangkan isterinya amat peramah. Aku nampak suami Kak Wan lebih muda dari Kak Wan yang nampak sudah berumur.
Di sebelah bilik Kak Wan, bilik janda bersama anak lelakinya yang berusia 6 tahun. Bila aku terserempak dengan janda yang ku tak tahu namanya, aku tanya mana suaminya. Dia kata ada sedangkan aku tak pernah nampak suaminya. Rupa-rupanya dia janda. Dia malu nak mengaku janda takut aku tacklenya.
Di hadapan bilik janda itu, sepasang suami isteri Melayu. Di bilik sebelahnya ada perempuan Indonesia yang selalu menjaga anak janda yang kutak tahu namanya itu. Di bilik tengah di hadapan bilik lelaki Cina itu ialah sepasang suami isteri Melayu dengan anak lelaki berusia dua tahun.
Di bilik hujung di hadapan bilik India Muslim itu ialah bilik kosong yang masih belum disewa orang. Yang aku nak cerita ini hubunganku dengan bini orang yang duduk di hadapan bilik Cina itu.
Dia panggilku Pak Cik setiap kali terserempak. Aku tak kesah kerana aku memang dah tua berumur 54 tahun. Nama bini orang itu Zura. Aku tahu bila Kak Wan selalu panggil namanya Zura.
Tubuh Zura kecil saja. Dan setiap kali dia mandi, dia berkemban dengan tuala. Kulitnya hitam manis dan nampak macam anak mami. Dia kata dia asal dari Kelantan tetapi aku tak pernah dengar slang Kelantannya.
Suatu petang sewaktu aku terserempak dengannya di bilik air, dia kata boleh tak nak pinjam duit.
“Berapa banyak?” tanyaku.
“RM10 saja pak cik,” katanya.
“Nanti pak cik hantar duit ke bilik,” kataku yang baru sudah mandi.
Lepas pakai baju dan kain pelikat, aku mengetuk pintu bilik Zura.
“Zura ambillah dan tak payah bayar balik,” kataku
“terima kasih pak cik,” katanya.
Sejak itu banyak kali dia pinjam duit denganku. Hari itu dia nak pinjam RM50 tapi dalam poketku ada RM15 dan terus aku beri semua kepadanya. Kesian juga aku lihat Zura dan anaknya.
Pada suatu malam Zura bergaduh dengan suaminya yang gemuk itu pada jam 12 tengah malam. Suaminya baru sampai di bilik. Zura halau suaminya tapi suaminya kata nak keuar dai bilik itu boleh tapi kena bayar hutangnya RM4 ribu terlebih dahulu.
Pagi esoknya aku terserempak dengan Zura di bawah masa dia nak pergi kerja.
“Apasal bergaduh malam tadi?” tanyaku.
“Laki saya malas kerja. Dia ikut kawannya jual ayam bukannya dapat gaji bulanan. Suruh cari kerja, malas cari kerja,” katanya.
“Sabar,” kataku.
“Dahlah sewa bilik saya bayar,” rungutnya lagi.
Suaminya yang aku tak tahu nama kurang mesra alam. Tak pernah tegur aku tapi dengan Kak Wan dia rancak pula bercakap. Patutlah Zura selalu meminjam duitku. Rupa-rupanya suaminya tak bekerja.
Sebagai orang lama di tingkat dua itu, aku baik dengan semua penyewa. Bila bossku beri buah nangka, aku beri kepada Kak Wan suruh dia beri kepada semua penyewa. Aku batuk. Sebab itu aku tak boleh makan nangka. Jadi lebih baik sedekah kepada jiran-jiran.
Pada suatu petang aku balik jam 6.30 ke bilik. Kulihat semua bilik senyap. Mungkin semua penyewa lain belum balik lagi. Aku pun terus mandi. Lepas mandi, bila kubuka pintu bilik air aku nampak Zura berkemban dengan tuala nak masuk bilik air.
“dah lama balik?’tanyaku.
“dah lama. Tidur tadi,” katanya.
“Anak pun tidur?”tanyaku.
“Ya Pak Cik,” jawabnya dan masuk ke dalam bilik air.
“Zura, buka pintu kejap. Pak Cik tertinggal kunci pintu bilik pak cik,”kataku.
“masuklah pintu tak kunci,” kata Zura.
Aku pun masuk dalam bilik air dan dia hulur kunci bilikku kepadaku.
Aku sengaja memegang tangannya lama dan dia pun tak melepaskan gengaman itu.
“pak Cik,”katanya dan dia terus memelukku. Terkejut beruk aku dibuatnya.
Kami pun terus berkucupan. Dah lama aku geram pada tubuhnya yang kecil tapi aku takut kerana dia bini orang. Tak sangka pula aku dapat peluang ini.
Aku ramas teteknya dan aku lurutkan tuala yang membalut tubuhnya. Dia berbogel di depanku. Kecil teteknya. Aku terus menghisap tetek kiri dan kanannya.
“sedap pak cik,” katanya.
Aku suruh dia duduk di atas tandas mangkuk itu kerana aku nak jilat pukinya.
“Sedap pak cik jilat,” katanya.
Aku membuka kain pelikatku dan suruh Zura menghisap konekku yang sudah besar.
“besarnya pak cik,” kata Zura sambil menghisap koteku.
Aku suruh Zura menunggeng sambil memegang sinki kerana aku nak main dari belakang.
“Besarnya pak cik,” kata Zura.
“Sedapnya,” katanya lagi.
Bimbang penyewa lain balik, kami tak lama main dalam bilik air itu. Aku pun terpancut air maniku dalam lubang pukinya yang kecil.
“terima kasih pak cik,” kata Zura bilik aku keluar dari bilik air.
Sejak itu bila ada peluang, kami selalu main dalam bilik air. Kadang-kadang aku panggilnya ke bilikku dan terus aku main di atas tilamku dengan lebih selesa lagi.
Oleh kerana dia bertubuh kecil, aku pernah mainnya sambil mendukungnya.
“Sedap pak cik. Tak sangka pula pak cik ini berpengalaman,” kata Zura.
“Zura jangan cerita pada orang,” kataku.
“Saya dah tercerita pada Kak Wan. Kak Wan pun nak rasa batang pak cik,” kata Zura.
“Bila dia nak rasa?” tanyaku.
“petang esoklah,” kata Zura.
Petang esoknya aku dapat main dengan Kak Wan di bilik air. Aku memang dah lama geram dengan tubuh Kak Wan yang berisi itu.Masa kami main, Zura tunggu di luar takut orang lain balik. Lepas itu aku main dengan Zura, Kak Wan pula menunggu di luar. Memang seronok pengalamanku menyewa di bilik di tingkat dua itu kerana dapat merasa puki bini orang. Yang aku tak dapat hanya janda itu kerana dia jual mahal denganku.
Aku tak kesah janda itu jual mahal kerana aku dapat dua puki serentak. Puki Zura dan Puki Kak Wan.
Pada suatu petang Zura mengadu padaku bahawa dia loya dan selalu muntah. Aku yakin Zura menghamilkan anakku. Nasib baik Kak Wan tak mengandung kerana dia sudah tua. Kak Wan terkejut bila tahu Zura mengandungkan anakku. Aku suruh Zura menggugurkan anak itu tetapi Zura tak mahu kerana dia mahu membela anakku hasil percintaan gelap kami.
“Bila pak cik pindah nanti, dapat saya tengok anak ini sebagai kenangan kita berdua,” katanya lagi.
Masa mengandung pun, Zura tetap berselera menerima batangku kerana batang suaminya yang kecil sudah tidak memberi kepuasan kepadanya lagi. Aku memberinya wang setiap bulan sebanyak RM500 kepada Zura kerana mahu bayi yang dilahirkan nanti sihat. Itulah seronoknya main dengan bini orang kerana suaminya ada.Manalah suaminya tahu isterinya curang kecuali dia tangkap kami main dalam bilik air.

No comments:

Post a Comment