Tuesday, 15 December 2015

MAIN TENIS

Pada bulan Disember tahun lepas ada satu kisah menarik. Pada hari minggu aku dan Ita pergi main tenis di tempat biasa kami main. Di situ terdapat 4 gelanggang tenis. Pada sebelah pagi tadi telah diadakan Kem Tenis. Setibanya kami di situ mereka sudah beransur-ansur pulang. Maklumlah hari dah petang dah baru lepas hujan. Setelah gelanggang agak kering aku pun bermain tenis dengan Ita. Keadaan gelanggang tidak berapa kering. Ita bukanlah pandai sangat main tenis. Sebab aku dah tak ada orang lain nak main, maka aku pun ajak lah dia. Boring jugak asyik tengok blue film aje kat rumah. Pada petang itu Ita memakai skirt putih pendek dan seluar dalam yang biasa di pakai oleh orang perempuan bermain tenis. Pendek kata ketika dia servis memang terangkat kain skirtnya. Sedang kami asyik bermain deangan cara yang ikut suka kami, tanpa di sedari kami dilihat oleh seorang India. Dia ketawa melihat kamu bermain. "You all main macam budak sekolah," kata India itu, Kami berhenti seketika lalu berkenalan dengan lelaki itu. Rupanya lelaki India itu adalah jurulatih tenis bagi kem tenis murid sekolah yang diadakan pagi tadi. Dia tawarkan diri untuk mengajar Ita cara bermain. Ita memang tak berapa pandai mengambil bola 'back hand'. Ravi mula mengajar cara memegang reket tenis dan kedudukan badan yang betul semasa mengambil bola. Aku lihat sesekali Ravi menjeling ke arah seluar dalam Ita, ketika Ita mengambil bola back hand yang aku hantar. Kerana dah agak penat aku melatih Ita aku meminta Ravi pula bermain main tenis dengan Ita. Mereka bermain dengan seronok. Ita pula aku lihat sudah pandai mengambil bola back hand. Sedang Ita berlari mengejar bola tiba-tiba dia tergelincir lalu jatuh. Ita menjerit. Aku meluru mendapatkan Ita. Aku lihat Ita bangun sambil mengurut peha dan kakinya yang sakit. "Aduh sakitnya, bang," kata Ita. Aku memimpim Ita menuju ke kerusi di tepi gelanggang. Ravi juga datang melihat Ita. Dia meminta izin untuk melihat Ita. Ravi kata lutut dan peha Ita tergeliat sedikit. Dia mengatakan boleh tolong
mengurutkan Ita kalau aku izinkan. "Kalau you boleh tolong urutkan, biar saya ambilkan minyak gamat di dalam kereta," kata aku kepada Ravi. "Tak apalah Encik, saya ada minyak urut didalam bilik persalinan," kata Ravi. Aku memapah Ita ke bilik persalinan. Bilik itu lengang aje kerana murid-murid peserta kem tadi sudah balik. "Bang tolong ambilkan tuala Ita kat dalam kereta," kata Ita kepada aku. "Baik-baik tau jangan buat tak senonoh," kata aku kepada Ita. Sementara itu Ravi membuka begnya lalu mengeluarkan sebotol minyak urut. "You tolong urutkan isteri I sementara I pergi ambil tuala," kata aku kepada Ravi. Pada masa itu Ita sedang berbaring di atas meja panjang. Selepas itu aku pun keluar menuju ke kereta. Semasa aku meninggalkan bilik persalinan terlintas di kepalaku. "Apa yang akan dibuat oleh lelaki India ni pada isteriku," bisik hatiku. Aku perlahan-lahan berpatah balik menuju ke bilik persalinan. Sementara itu hujan turun dengan lebatnya. Setelah hampir dengan bilik persalinan aku lihat Ita terbaring sementara Ravi sedang melumurkan minyak pada lutu dan peha Ita. Jarak tempat aku bersembunyi kira-kira 10 meter saja. Jadi aku boleh melihat mereka dengan jelas. "You baring sementara I urutkan kaki you," kata Ravi kepada Ita. Ita mengangguk saja.Sesekali aku lihat Ravi menjeling ke arah seluar dalam Ita. Setelah lutut Ita diurutnya,tiba-tiba dengan perlahan tangan Ravi mengurut menghala ke atas peha. Tangan Ravi terus mengurut peha Ita yang dilumur dengan minyak itu. Tangannya semakin ke atas sehinggalah ke dalam skirt Ita. Aku lihat Ita mendiamkan diri aje. Apabila melihatkan Ita mendiamkan diri, Ravi semakin berani mengurut dan memicit-micit punggung isteriku. Tiba-tiba Ita berpaling ke arah Ravi dan berkata, "I ingat suami I terperangkap dalam keretalah." “Mungkin jugak,” jawab Ravi. Ravi terus memicit dan mengurut punggung Ita. "You sudah kahwin ke Ravi?" tanya Ita. "I sudah ada 5 orang anak," jawab Ravi. "You bagaimana?" tanya Ravi pula. "I dan suami I baru aje 5 bulan berkahwin," jawab Ita. Aku terus memerhatikan gelagat mereka.
"If you don't mind I ingat nak urut bawah sikit, boleh?" tanya Ravi. "That's okay," jawab Ita. Bila Ravi sudah dapat lampu hijau dari Ita dia mula memasukkan tangannya ke dalam skirt Ita. Tangannya terus masuk ke dalam seluar dalam Ita. Tangan Ravi mencari faraj Ita. Tiba-tiba Ravi menarik seluar dalam putih Ita. Bila merasakan Ravi menarik seluar dalamnya Ita mengangkatkan bontotnya agar seluarnya mudah di tarik Ravi. Seluar dalam Ita dicampakkan Ravi ke lantai. Hanya baju T nya aje yang belum tanggal. Ravi terus mencium bontot Ita yang putih kuning itu. Bontot itu diramas dengan penuh berahi. Jari Ravi dimasukkan kedalam faraj Ita melalui celah kelangkang Ita.Tapi Ravi sukar memainkan kelentit Ita kerana Ita berbaring. "Boleh you terlentang," tanya Ravi. Ita terus terlentang menghadap Ravi. "Suami you tak marah ke I usik you," tanya Ravi. "Kalau you buat cepat dia tak tahu," jawab Ita. "I ingat baik you kunci pintu tu," kata Ita kepada Ravi. Tanpa berlengah Ravi terus mengunci bilik persalinan tanpa meyedari aku sedang menyembunyikan diri di belakang almari. Selepas itu Ravi terus mendekati Ita yang terbaring. Bila melihat keadaan sudah selamat Ravi terus memainkan kelentit Ita.Lidahnya menjilat-jilat kelentit Ita yang kemerahan itu. Ita mengeliat menahan kesedapan, Ita menanggalkan baju dan colinya. Sekarang Ita sudah telanjang bulat. Lidah Ravi dimasukkan kedalam faraj Ita. Setiap kali lidah Ravi keluar masuk ke dalam faraj Ita, aku lihat Ita mengerang kesedapan. Setelah hampir 5 minit Ravi menjilat faraj Ita, aku lihat faraj Ita banyak mengeluarkan air. Aku tahu kalau tanda macam itu tentu Ita sudah gian habis. "Ravi I dah tak tahan ni," kata Ita. "Okaylah I bangun," jawab Ravi. Apabila Ravi berdiri dia terus membuka bajunya sementara Ita membuka seluar tenis Ravi. Setelah itu dia menanggalkan seluar dalam Ravi dan terus memegang zakar Ravi. Aku lihat zakar Ravi lebih kurang 5 inci aje dan ukur lilit lebih kurang 5 inci, taklah besar sangat. Zakar Ravi jugak aku lihat tak ada kulup, mungkin dia bersunat. "Boleh I jilat you punya?" kata Ita kepada Ravi. Mula-mula Ita mengurut-urut zakar Ravi perlahan-lahan. Ita tak perlu tunggu lama kerana zakar Ravi sudah mencacak. Kepala zakar Ravi yang hitam berkilat itu dijilat oleh Ita. Bibir merah Ita menghisap dan menjilat kepala zakar Ravi.
"You main I punya I main you punya," kata Ravi kepada Ita. Ita memberhentikan menjilat zakar Ravi. Ita kembali berbaring di atas meja besar sambil terlentang. Ravi yang berbogel perlahan-lahan nail ke atas meja. Dengan posisi 69 Ravi menjilat faraj Ita. Manakala Ita menjilat zakar Ravi. "Lebih baik you masukan aje," kata Ita kepada Ravi. Aku lihat faraj Ita sudah basah lenjun oleh air liur Ravi dan air mazi Ita. Faraj Ita berwarna kemerahan dan begitu juga kelentitnya. Ita selalu menjaga farajnya. Setiap kali ke bilik air dia pasti mencuci dengan cecair 'hygience' Avon agar farajnya wangi dan bersih. Tak hairanlah kalau Ravi begitu berselera menjilat faraj Ita. Dari luar hinggalah ke dalam farajnya, pasti berbaur harum. Ita selalu memastikan farajnya sentiasa bersih dan wangi. "Ravi sedap ke you jilat I punya," kata Ita kepada Ravi. "You punya barang banyak bagus, wangi ooooo, tak macam I punya wife," jawab Ravi. "I punya wife ada bau, sudah lama I tak buat macam I buat kat you," jelas Ravi lagi. Semasa Ita bangun, Ravi meramas-ramas buah dada Ita. "Kasi I rasa you pumya breast," kata Ravi. Ita terus menyorongkan teteknya kearah Ravi. Ravi menjilat dan meramas puting tetek Ita. Ita mengeliat kesedapan. Tetek Ita semakin mengeras. Ita terus merangkul tengkuk Ravi,mereka berkucupan dan menjilat lidah nasing-masing. Setelah berkucupan Ravi meminta Ita memegang tepi meja kerana dia ingin menjalankan kerjanya. Ita terus ke meja sambil badannya direndahkan. Zakar Ravi mencacak 90 darjah, bontot Ita menghala ke arah Ravi. Ravi memegang bontot Ita yang putih kuning itu. Berbeza aku tengok seorang putih seorang lagi gelap. Ravi kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul di antara celah bontot isteriku. Faraj Ita yang tembam dapat aku lihat dengan jelas. Perlahan-lahan zakar Ravi membelah tebing faraj isteriku dan perlahan-lahan terjunam menghala ke dasar lubuk. Ravi menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh bontot Ita. "Very nice, Ravi," kata Ita. Setelah zakarnya terbenam ke dalam faraj Ita, Ravi mula mencabutnya. Aku lihat di sekItar kulit zakarnya terpalit air putih. Air mazi inilah yang melancarkan kerja sorong dan tarik berjalan lancar. Ravi merendahkan badanya sambil meramas buah dada Ita. Zakar Ravi yang terbenam didalam faraj itu mula digerakkan oleh Ravi keluar dan masuk. Sesekali aku dengar Ita mendengus kesedapan. Ravi terus menyetubuhi Ita dalam keadaan itu lebih kurang 10 minit tanpa henti. Tiba-tiba Ita menjerit. "I'm coming, I'm coming!" jerit Ita. Bila mendengar Ita berkata demikian Ravi melajukan lagi kayuhannya dan aku lihat Ravi menekan semahu-mahunya ke dalam faraj Ita. Muka Ravi berkerut menahan kesedapan
"I dah keluar," kata Ita kepada Ravi. "I pun baru keluar," jawab Ravi. "Jangan cabut lagi," kata Ita. “Okay, okay," kata Ravi. Ravi terus memeluk Ita dari belakang. Aku lihat bulu dadanya basah berpeluh kerana kerja kuat menyetubuhi isteriku. Kemudian Ravi mencabut zakarnya dari faraj Ita. Aku lihat banyak air putih keluar membasahi faraj Ita. "Banyak you punya air," kata Ita. "Sebenarnya I sudah lama tak make love dengan wife I sebab dia baru bersalin," jelas Ravi. Patutlah banyak air maninya keluar dari lubang faraj Ita. Tak tertampung oleh faraj Ita

No comments:

Post a Comment