Monday, 14 December 2015

KENANGANKU

Peristiwa ini berlaku disekitar pentengahan tahun 80-an, di mana waktu itu banyak kilang ditutup kerana kegawatan ekonomi negara waktu itu. Ramai pekerja yang dibuang kerja, diantaranya suami saya dan anak saya. Waktu itu saya berumur 24 tahun, manakala suami saya hampir 30 tahun dan mempunyai saorang anak kecil berumur 2 tahun dan kami baru menikah lebih kurang 4 tahun. Nasib kami agak baik kerana setelah 2 bulan mengganggur tanpa kerja dan wang pampasan hampir habis, kami ditawarkan kerja di rumah mat sallih ,biarkan saya namakan Mr. John sahaja. Dia ni dalam umur lingkungan 50-an, sudah berkeluarga, tapi keluarganya di negara asalnya. Dia seorang pengarah di sebuah syarikat antarabangsa di negara ini. Kerja yang ditawarkan pada kami agak berlainan dari apa yang kami lakukan sebelum ini, tapi daripada tak ada kerja,dan ada anak, kami terima. Saya ditawarkan kerja sebagai pembantu rumah, iaitu perlu mengemaskan rumah, luar dan dalam, manakala suami saya menjadi pemandu dan juga tukang kebun. Dengan kelulusan yang tidak tinggi, serta ditawarkan tempat tinggal di rumah Mr. John serta makan minum percuma dan gaji agak boleh tahan, kami cukup selesa kerja di situ. Jika dahulu saya jadi production operator dan suami saya juruteknik, gaji tinggi sedikit, tapi kena bayar sewa rumah,makan minum dan lain lain perlu bayar,kini banyak yang percuma, jadi tak ada masaalahnya. Setelah kami bekerja beberapa bulan, saya dapati Mr. John selalu merenung pada saya. Saya buat tak kisah sahaja, hinggalah pada satu pagi, Mr. John menalipon saya dirumah dan berterus
terang dia mengatakan yang dia ingin meniduri saya. Saya agak terperanjat dan cemas. Dia juga mengatakan jika saya tak setuju, mungkin suami saya dan saya akan diberhentikan kerja. Saya betul betul takut waktu itu. Takut apa yang diingini oleh Mr. John dan takut jika tidak ada kerja. Dia suruh saya fikirkan dan jika saya setuju,dia mahukan saya pada malam nanti. Sehari itu saya langsung tidak boleh buat kerja. Ingin juga saya talipon suami saya waktu itu,tapi tak jadi. Pada tengah harinya, Mr. John menalipon saya dan bertanyakan jawapan saya. Saya amat kelam kabut dan tak tahu nak kata apa. Dalam saya tertekan dan terdesak, saya jawab setuju, tapi saya tanya suami saya bagaimana? Mr. John kata,itu nanti dia akan aturkan. Saya betul betul bingung waktu itu. Petangnya, bila suami saya balik bawa Mr. John, suami saya terus datang pada saya dan beritahu yang dia kena pergi outstation malam itu kerana membawa tetamu dari ibu pejabat di luar negara. Perkara begini memang selalu berlaku dan selalunya Mr. John akan ikut sama, tapi kali ini kata suami saya Mr. John tidak dapat pergi kerana ada urusan lain. Berdegup jantung saya bila suami saya kata Mr. John ada urusan lain. Suami saya lihat saya macam gelisah, tapi saya kata tak ada apa apa. Setelah suami saya keluar pada malam itu, Mr. John jumpa saya dan minta saya datang ke biliknya di tingkat atas jam 10.00 malam. Saya betul betul panik, tapi saya beranikan diri saya. Tepat jam 10.00 malam, saya pun naik ke bilik Mr. John dan nasib saya baik kerana waktu itu anak saya dah tidur. Saya takut tinggalkan anak saya sendiri dibilik kami, di belakang rumah, takut dia terjaga minta susu atau menangis ,jadi saya bawa dia bersama. Saya bawa buaian anak saya ke dalam bilik tidur Mr. John. Mr. John bantu saya sediakan buaian itu dihujung bilik,dan salepas itu, saya tercegat ditepi katil Mr. John. Saya terasa Mr. John memeluk saya dari belakang dan terus mencium tengkok saya. Geli badan saya dibuatnya. Kemudian dimintanya saya naik ke katil, lalu saya naik dan baring diatas tilam yang sabelum ini memang saya tahu keadaannya kerana saya yang mengemaskan bilik Mr. John setiap hari. Mr.John naik atas katil dan dan mencium pipi saya. Tangan Mr. John merayap keseluruh tubuh saya yang masih berbaju. Saya mulai rasa lemas sambil membiarkan apa saja yang dibuat oleh Mr. John. Tangan Mr. John terus merayap keseluruh tubuh saya yang sebelum ini cuma suami saya saja yang menyentuhnya. Baju saya dah tak tentu arah dibuatnya. Sekali sekala saya mengeliat geli dan mengoncang badan saya kegelian. Ada ketikanya saya juga mengeliat keseronokkan. Mr. John cukup pandai menaikkan nafsu saya. Buah dada saya yang masih berbalut diramas oleh Mr. John dan saya cuma boleh mengeluh dan merengek. Tangan Mr. John terus ke pangkal peha saya, dan singgah di atas kemaluan saya yang masih berseluar dalam. Kain sarong saya telah terselak ke atas. Saya memejamkan mata saya dan membiarkan Mr. John melakukan sesuka hatinya pada tubuh saya.
Saya sudah mulai melupakan diri saya.Lepas itu Mr. John meminta saya melucutkan pakaian saya. Saya bangun dan satu persatu saya tanggalkan pakaian saya dan bila sudah bertelanjang bulat, saya cepat cepat baring semula dan masuk dalam kain selimut kerana saya belum pernah bertelanjang dihadapan orang lain kecuali suami saya. Mr. John juga bangun dan menanggalkan semua pakaiannya dan inilah kali pertama saya lihat kemaluan orang lain. Kemaluan Mr. John lebih besar dan panjang dari kemaluan suami saya. Mr John merebahkan dirinya sebelah saya dan selepas ditariknya kain selimut,dia terus memeluk dan mencium tubuh saya. Dijilatnya buah dada saya yang kini kian tegang dan membengkak. Saya merenggek kecil dan saya benar benar sudah tidak terdaya lagi. Saya sudah lupa siapa saya,saorang isteri orang beranak satu dan sekarang sedang terkangkang diatas katil bersama lelaki lain. Mr. John terus menjilat dan apabila sampai mulutnya pada kemaluan saya, saya terus hanyut dibuatnya. Saya menggeliat dan menggoyangkan punggung saya.Kemaluan saya terasa kembang kempis dibuatnya. Sambil mulut Mr John berada dikemaluan saya, tangannya pula meramas tetek saya. Lagi kuat saya merengek, lagi kuat jilatan Mr. John pada kemaluan saya. Saya lihat kemaluan Mr. John bertambah besar. Bila Mr. John melihat saya memandang kemaluannya,disuruhnya saya pegang kemaluannnya. Saya dengan gementar tapi bernafsu,terus memegang kemaluan besar itu dan mengurutnya. Akhirnya Mr. John mungkin sudah tidak tahan lagi,terus memegang kemaluannya dan menghalakan kepada kemaluan saya yang sudah sedia menyerah. Mr John terus menghimpit tubuh saya sambil kemaluannya terus masuk sedikit demi sedikit dalam kemaluan saya. Saya hanya sekadar terkapar dan menyerah padanya. Mr. John terus menjalankan peranannya menyetubuhi saya dari perlahan kepada laju. Kemaluan saya terus mengepit kemaluan Mr. John manakala kemaluannya pula terus menjunam ke dalam kemaluan saya. Saya terasa buah kemaluan Mr. John bergesel dengan bulu bulu kemaluan saya. Saya mengerang dan meronta ronta keseronokkan dan terus menyerahkan kemaluan saya untuk dilanyak oleh Mr. John dengan sepuas puasnya. Kemaluan Mr. John terus menyondol kemaluan saya dan saya rasa cukup padat kemaluan saya ditindas oleh kemaluannya. Akhirnya saya terasa kemaluan Mr. John bergerak begitu pantas dan dia mengerang dan secepat itu juga,saya dipeluknya kuat kuat. Saya terasa air panas masuk dalam kemaluan saya dan saya terpekik menerimanya. Kaki saya terus memeluk punggung Mr.John sambil kemaluan saya menyedut air mani dari kemaluan Mr. John. Saya betul betul tercunggap dibuatnya, tapi puas. Setelah habis air maninya masuk dalam kemaluan saya, Mr. John keluarkan kemaluannya dari kemaluan saya. Mr. John berpusing dan terus memeluk saya sambil berkata tubuh saya sedap. Oleh kerana suami saya tidak akan balik malam itu,maka Mr. John ajak saya tidur bersamanya malam itu. Mr. John benar benar melakukan apa yang dia suka pada tubuh saya. Malam itu hingga ke pagi, saya disetubuhinya sebanyak 3 kali. Yang lucunya, anak saya tidur berdekatan saya, tanpa pengetahuannya yang ibunya sedang disetubuhi olih bukan bapanya, manakala ayahnya entah
dimana pada malam itu. Sejak malam itu, saya sering disetubuhi oleh Mr. John. Kalau dia mahukan saya pada waktu siang, dia akan talipon saya,dan saya akan tunggu dia di dalam biliknya dan bagi menggelakkan suami saya tahu, Mr. John akan balik naik teksi. Kalau dia mahu saya waktu malam, dia akan aturkan suami saya dihantar ke outstation atau untuk urusan yang jauh dari rumah. Saya hanya berdiam diri dan menyerah saja. Nikmat yang diberikan oleh Mr. John, sangat menyeronokkan. Perkara ini berterusan selama 2 tahun dan berhenti bila Mr. John dikembalikan ke negara asalnya. Suami saya dapat kerja lain dan saya tidak dapat kerja, kecuali kekal jadi suri rumah tangga saja. Setelah Mr. John balik, hubungan kami atau saya tidak tamat serta merta. Ada juga Mr. John datang semula bersama keluarganya ke sini. Sambil keluarganya membeli belah dan suami saya menjadi ‘pemandu’ sementara mereka, Mr John dan saya sempat juga berkubang atas katil di bilik hotel mereka untuk beberapa jam. Tapi ini semua sudah berlalu,dan jadi kenangan saja. Akhirnya hubungan kami terputus, dan saya sudah berubah, tidak lagi tidur dengan lelaki lain dan anak pun dah lima sekarang

No comments:

Post a Comment