Friday, 18 December 2015

KENANGAN DI JAMAICA

Latifah dan Jaafar melihat pada cermin pesawat yang sedang berlegar untuk mendarat di Jamaica. Mereka akan menghabiskan masa selama dua minggu di atas bot untuk melakukan ‘scuba diving’ serta melihat lihat batu karang di beberapa pulau. Mereka berdua memang suka menyelam di dasar laut. Setakat di Malaysia saja, mereka sudah pergi di beberapa tempat, termasuk Sabah dan Sarawak. Apabila bekas bos Jaafar, orang Jamaica mempelawa Jaafar datang ke negaranya untuk ‘scuba driving’, maka tidak ditolak oleh Jaafar. Mereka berdua masih muda, baru mempunyai seorang anak, yang berumur 3 tahun. Latifah berumur 29 tahun, manakala Jaafar, 32 tahun. Untuk lawatan ini, mereka terpaksa meninggalkan anak mereka di bawah jagaan orang tua Latifah. Peringkat awalnya, mahu juga dibawa bersama, tapi oleh kerana banyak masa mereka berada di laut, ada baiknya anak mereka itu ditinggalkan dengan datuk neneknya. Sama juga seperti yang dilakukan mereka jika mereka menjelajah di dasar lautan di Malaysia. Pesawat tersebut mendarat dan bila mereka masuk dalam bangunan lapangan terbang, mereka disambut oleh bekas bos Jaafar, Juan dan isterinya Lois. Juan membantu Jaafar berkaitan kastam, sambil Lois berbual dengan Latifah, dan setelah selesai, mereka beredar. Latifah telah banyak kali bertemu dengan Juan, sewaktu dia bertugas di Malaysia, tetapi ini pertama kali bertemu Lois. Begitu juga Jaafar, ini pertama kali bertemu Lois. Sewaktu Juan bertugas di Malaysia, dia masih duda, dan hanya berkahwin lagi setelah dia balik ke
Jamaica. Agak berbeza kulit Juan dengan Lois, walaupun kedua duanya asal dari Jamaica. Juan sememangnya gelap, seperti kebanyakan lelaki Jamaica, dan tidak susah untuk kenal dia orang Jamaica, tetapi bagi Lois, kulitnya cerah, macam kulit Melayu. Orangnya tinggi, lebih tinggi dari Jaafar dan Latifah. Walaupun sudah berumur 40’an, lebih tua dari Jaafar dan Latifah, dan mempunyai anak, tetapi, oleh kerana dia juga aktif, maka tubuhnya kelihatan seperti belasan tahun. Begitu juga dengan Juan. Walaupun dia sudah berumur 50an, dan sudah bersara, tetapi dengan tubuhnya yang tinggi dan lasak serta aktif, dia kelihatan seperti orang muda dan begitu bertenaga. Dalam kereta, Juan memberitahu yang mereka akan terus menuju ke bot, dan akan berada di laut untuk beberapa hari. Hanya akan mendarat jika perlu membeli kemudahan. Setelah sampai di dermaga, mereka disambut oleh Lupe, kawan Juan, seorang lagi orang Jamaica, yang akan membantu Juan dan Lois membawa Latifah dan Jaafar. Setelah selesai memunggah barang barang mereka, mereka terus berlayar. Amat cantik pemandangan yang dilihat dari atas bot. Jaafar dan Latifah tidak henti henti ambil gambar dan melihat pemandangan yang indah, yang baru untuk mereka di lautan Jamaica. Bila cuaca sudah agak malap, Latifah dan Jaafar mohon untuk masuk ke kabin mereka, untuk menukar pakaian yang dipakai dari siang tadi. Jaafar tidak tahu akan muslihat Juan menjemputnya datang ke Jamaica, sudah pasti dia tidak datang. Apabila Latifah beredar, Juan berkata, “wow, lihat tu, buah dada yang besar. Tidak sabar saya ingin meletakkan mulut saya di sekelilingnya.“ Lois dan Lupe ketawa bila Juan berkata begitu. Juan dan Lupe yakin tidak lama lagi mereka dapat menikmati tubuh Latifah. Bagi Juan, masanya sudah tiba untuk dia menikmati Latifah. Sewaktu dia berada di Malaysia, ramai wanita Melayu yang dapat ditidurinya, tidak kira gadis, janda atau isteri orang. Termasuk juga wanita Cina, India dan yang lain lain. Tapi, oleh kerana kedudukannya, dia tidak berani untuk menggoda Latifah, walaupun dia memang berhajat sedemikian dahulu. Nafsunya cukup memuncak bila dia melihat Latifah berpakaian bikini sewaktu sama sama ‘scuba diving’ di Sabah dengan Jaafar dahulu. Mahu dia mencuba waktu itu, tapi, oleh kerana kedudukannya, takut akan menjejaskan namanya. Tapi sekarang, bila Jaafar setuju untuk datang ke Jamaica, bagi Juan, ibarat seperti Jaafar menyerahkan isterinya padanya. . Malam itu, setelah makan, mereka berehat di atas dek. Oleh kerana mereka semua agak letih dari siang, tiada banyak aktiviti dilakukan selepas itu, kecuali tidur untuk berehat. Esoknya, seperti yang telah dirancang, mereka semua siap sedia untuk membuat ‘scuba diving’. Latifah telah memakai bikini, yang telah menampakkan susuk tubuhnya, membuat Lupe, termasuk Juan bersiul bila dia lalu. Ini membuat Latifah tersipu sipu. Dia selalu juga diusik oleh lelaki lain, tapi dengan renungan Lupe dan Juan, membuat dia gelisah. Lois berkata, “pedulikan mereka. Yang berdua ini tidak boleh melihat orang pakai baju mandi. Tapi, awak memangnya cantik.”
Lois sendiri juga sudah berpakaian mandi, dan lebih menjolok mata. Dia cuma memakai coli kecil yang menutup hujung teteknya sahaja, dan berseluar kecil di bawah. Selain dari itu, semuanya terdedah. Tapi, bagi Lois, dia tidak kisah bila lelaki lelaki itu memandangnya. Begitu juga dengan Juan dan Lupe, mereka memakai seluar mandi, tapi, cukup nipis, hinggakan cukup jelas kelihatan tempat kemaluan mereka yang menonjol. Walaupun Latifah pernah pergi ‘scuba diving’ dengan Juan atau ramai pelawat pelawat lain di Malaysia, namun mereka tidak berpakaian sedemikian. Mungkin peraturan mereka di Jamaica, tidak seketat Malaysia. Latifah cuba untuk memandang tempat lain, tetapi matanya asyik melihat tempat yang tertentu itu. Di seluar Juan dan Lupe kelihatan seperti menonjol, lebih lebih lagi Lupe. Latifah tidak pernah melihat keadaan sedemikian. Terbayang di otaknya, besar mana jika ianya terkeluar dari seluar mandi itu. Terasa malu bila dia sedar apa yang difikirkannya. Melihat tubuh Latifah, membuat kemaluan kedua-dua lelaki itu tegang. Tanpa diduga oleh Jaafar dan Latifah, mereka bertiga sengaja berpakaian sedemikian. Memang di Jamaica tidak melarang, tetapi bagi mereka berdua, ini untuk menggoda tetamu mereka, terutama yang wanita. Berdasarkan pengalaman yang lalu, cara begini dapat membuat tetamu mereka merasa senang. Dan dengan cara ini juga, akan memendekkan jangka waktu menunggu bagi mereka menanamkan kemaluan hitam mereka dalam kemaluan wanita wanita tersebut. Mereka mula melakukan aktiviti ‘scuba diving’, diketuai Juan dan Lupe. Petang itu, mereka semua bersantai di atas dek sambil makan dan minum. Tanpa diketahui oleh Latifah dan Jaafar, air minuman mereka itu telah dicampur dengan sesuatu di dalamnya. Ini kerana, setelah meminumnya, mereka terasa cukup releks dan tidak terasa malu atau segan. Cuma bagi Jaafar, dia merasa mengantuk, dan tidak pula Latifah. Malamnya, setelah makan, mereka terus lagi bersantai di atas dek sambil meminum air yang dibuat oleh Juan. Bila sudah agak gelap sedikit, Lois memasang muzik. Dia dan Lupe menari. Juan menghampiri Latifah, mengajaknya menari. Mula mula, dia teringin juga, tapi bila dilihatnya Jaafar agak letih dan mengantuk, dia terus minta izin untuk berehat. Ditariknya tangan Jaafar dan terus turun ke bawah berlalu masuk ke kabin. Bila sudah sampai, Jaafar terus naik katil dan tidur, begitu juga Latifah. Lois yang masih duduk berdekatan Juan, terus datang, dan bersila atas lantai. Ditariknya seluar Juan. Juan tidak memakai seluar dalam, maka menonjol kemaluan Juan ke muka Lois. Lois dengan pantas memegang kemaluan Juan, dan memasukkan dalam mulutnya. Juan memegang kepala Lois, sambil Lois terus menghisap kemaluan Juan. Lupe yang berada tidak jauh dari situ, datang, bila melihat Lois menghisap kemaluan Juan, terus menarik badan Lois, dibongkokkannya tubuh Lois. Lupe membuka seluarnya, sambil sebelah tangannya, menolak pakaian Lois.
Lois juga tidak berseluar dalam, maka bila sudah terdedah punggung Lois, Lupe dengan mudah menolak kemaluannya dalam kemaluan Lois. Sambil Lupe menyetubuhi isterinya dari belakang, Juan meramas tetek isterinya yang sedang leka menghisap kemaluannya. Perkara begini sudah sering mereka lakukan. Bagi Juan, membiarkan Lupe menyetubuhi Lois, sudah sering terjadi. Sama ada Juan ada atau tidak, Lupe boleh mendapatkan Lois bila bila masa. Lois antara mereka yang sering disetubuhi Lupe kerana Lois cukup suka dengan kemaluan besar Lupe. Ketiga tiga mereka ini boleh bersetubuh dalam jangka yang panjang. Setelah terlelap beberapa ketika, Latifah terjaga, dan terasa dahaga. Bila dilihatnya Jaafar tengah enak tidur, Latifah keluar bersendirian untuk ke dapur. Bila dia naik tangga, dia terlihat Lois, Juan dan Lupe masih berada di tempat mereka bersantai, dan memeranjatkan Latifah, Lupe menyetubuhi Lois, manakala Lois menghisap kemaluan suaminya. Tersentak Latifah melihatnya. Sebelum ini, tidak pernah Latifah melihat orang bersetubuh, apakan pula, yang melakukannya tiga orang, dengan Lois pula dilakukan oleh orang lain, di depan suaminya. Walaupun terperanjat, tapi, Latifah tidak berganjak melihatnya. Fikirannya agak kelam kabut. Dia seharusnya beredar, tapi, gelora hatinya kata, lihat, dan nafsunya juga memuncak. Juan ternampak Latifah tercegat di depan tangga melihat apa yang terjadi. Dilambainya pada Latifah untuk datang. Terperanjat Latifah bila dia tahu dia dilihat Juan, dan sambil menggelengkan kepalanya, dia merasa sedikit malu. Dia terus turun semula dalam kabin, dan baring semula sebelah Jaafar yang tengah enak tidur. *********************** Pagi esoknya, sebelum keluar kabin, mahu Latifah beritahu Jaafar, tapi tak jadi. Bila mereka naik ke atas, Juan, Lois dan Lupe sudah bersedia di meja untuk minum pagi. Dengan selamba Juan mengucapkan selamat pagi, dan mereka semua saling ucap mengucap. Walaupun sekali sekala Juan cuba merenung Latifah, tapi, Latifah buat buat tak nampak. Mereka meneruskan aktiviti ‘scuba diving’ sambil melihat batu karang yang amat menarik. Sebelah petangnya, mereka berlabuh di sebuah pulau dan malamnya, selepas makan, mereka bersantai seperti semalam. Mendengar muzik dan menari. Juan masih lagi membuat air campurannya. Lois. sekali lagi memainkan music semalam dan menari dengan Lupe. Juan sekali lagi minta Latifah untuk menari. Latifah serba salah, dipandangnya Jaafar, dan kali ini, Jaafar tersenyum. Latifah bangun, sambil Juan menarik tangannya untuk dipimpin ke tempat menari. Mula-mula agak janggal Latifah menari, tapi lama kelamaan, dia dapat sesuaikan tarian itu. Kemudian muzik lagu perlahan. Juan dengan lembut memeluk tubuh Latifah sambil mengikut music dan menari. Bila Juan memeluk Latifah, terasa di badan Latifah, kemaluan Juan yang menonjol, sambil buah dada Latifah bergesel dengan dada Juan. Terangsang dirasai Latifah dan dia rasa ingin berhenti. Belum sempat dia untuk memberitahu Juan, tiba tiba, Lupe datang menariknya, sambil Lois menarik Juan. Mereka terus menari mengikut muzik. Lupe yang agak besar sedikit, sedikit kasar
dengan Latifah, tapi diikutkannya juga rentak tarian Lupe. Tanpa disedari Latifah, Juan, atau pun Lupe, sengaja menaikkan nafsu Latifah dengan mengeselkan badan mereka, terutama kemaluan mereka pada tubuh Latifah. Latifah makin lama makin teruja akan permainan mereka. Juan kembali menari dengan Latifah. Lois yang sememangnya sepakat, terus memainkan lagu yang perlahan agar suaminya Juan atau Lupe, boleh memeluk dan memegang Latifah. Dalam kghairahan Latifah digoda oleh lelaki lelaki itu, tiba-tiba Jaafar memberitahu pada mereka yang dia letih, dan mahu tidur. Keghairahan Latifah tersentak, kerana walaupun Jaafar ada di situ dari tadi, tapi, Latifah sudah terlupa, suaminya ada di situ, ketika dia dikhayal oleh Juan dan Lupe. Bila terdengar suara Jaafar, baru Latifah tersentak, dan berhenti menari sambil berjalan menuju Jaafar. Mereka berdua terus turun ke bawah menuju ke kabin meninggalkan Lois, Juan dan Lupe di atas dek. Tapi, Juan tidak kecil hati, malah dia tersenyum. “Dia akan datang,” katanya. Sampai dalam kabin, Latifah masuk ke bilik air, dan bila dia keluar, dilihatnya Jaafar sudah tidur. Pada mulanya, Latifah ingin bermanja dengan Jaafar, tapi bila dilihatnya Jaafar sudah tidur, dia aga kecewa. Entah macam mana, Latifah teringat apa yang dilihatnya semalam, antara, Juan, Lupe dan Lois. Adakah mereka masih melakukannnya? Antara sedar dan tidak sedar, Latifah mahu melihat. Dengan cuma memakai baju tidur, tanpa pakaian dalam, dia keluar kabin menuju tangga untuk naik ke atas. Belum sempat dia naik, dia terdengar sedikit bunyi mengerang di bilik Lois dan Juan berdekatan tangga. Pintu bilik tersebut tidak ditutup rapat. Latifah mengintai dan dilihatnya Lois dan Lupe sedang bersetubuh. Kaki Lois berada di bahu Lupe sambil kemaluannya melayan kemaluan Lupe. Latifah tercegat sebentar melihat mereka berdua. Kembali bernafsu tubuh Latifah melihat mereka. Takut dilihat oleh mereka, Latifah berlalu, dan terfikir di mana Juan? Waktu itu, Juan sedang duduk di bilik jurumudi, melihat cctv. Juan cukup suka melihat Lois disetubuhi, seperti mana dia suka menyetubuhinya. Pada fikiran Juan, adalah Latifah. Bila Latifah lalu dekat bilik jurumudi, dia terperanjat melihat Juan ada di situ. Juan melambai tangan memanggilnya. Latifah memandang kiri kanan, dan bila dilihatnya tiada sesiapa, dia pun masuk. Setelah masuk, baru Latifah sedar yang Juan berbogel sambil memegang kemaluannya yang sudah keras tegang. Latifah terperanjat dan ingin keluar kembali, tapi ditarik tangannya oleh Juan. Bila dia masuk kembali, dia terlihat kaca tv, dan ternampak Lois dan Lupe sedang hisap menghisap kemaluan, 69. Latifah tunduk, malu. Juan menarik tangan Latifah, sambil merapatkan tubuhnya pada Latifah. Apabila Latifah sudah berdiri di depannya, dipeluk sambil mulutnya mencari mulut Latifah. Diciumnya Latifah bertubi
tubi. Oleh kerana Juan sudah bertelanjang bulat manakala Latifah memakai baju tidor yang nipis, maka amat terasa kemaluan Juan pada tubuhnya. Latifah terasa tangan Juan merayap di tubuhnya sambil meramas-ramas punggungnya. Terasa geli, tapi dibiarkan. Ada ketikanya, tangan kasar Juan, menyingkap baju tidur Latifah di punnggungnya, dan terasa tangan Juan, meramas ramas punggung Latifah yang terdedah. Latifah memandang muka Juan, sambil ditarik rapat oleh Juan tubuhnya. Kaki Latifah terkangkang sedikit, bila Juan menolak ke pangkal pinggang Latifah baju tidurnya, manakala kaki Latifah di antaranya kaki Juan. Kemaluan Juan yang memang sudah tegang bergeseran dengan tubuh Latifah, dan ada waktu terkena luaran kemaluan Latifah. Juan memegang kemaluannya dan meletakkan di hujung bibir kemaluan Latifah. Sedikit demi sedikit ditolaknya dalam kemaluan Latifah. Latifah khayal dibuat oleh Juan. Apabila semuanya sudah masuk, Juan yang berbadan besar, terus merangkul tubuh Latifah, sambil tangan Latifah merangkul leher Juan. Mereka bercium. Latifah rasa amat seronok bila kemaluan hitam Juan benar benar berada dalam kemaluan panas nya. Juan berhenti mencium Latifah sambil tangannya menarik baju tidur Latifah ke atas. Juan buat dengan perlahan. Setelah itu dicampakkannya baju Latifah ke tepi. Kelihatan tetek Latifah berada di depan mata Juan. Juan mengamati tetek Latifah. Dia boleh lakukan apa saja pada waktu itu. Dipegangnya tetek Latifah sambil kemaluannya masih terbenam dalam kemaluan Latifah. Latifah terus merenung muka Juan. Dia terasa kemaluan Juan bergerak dalam kemaluannya. Dilentukkan kepalanya bila Juan terus meramas teteknya. Jauh bezanya antara kulit mereka, yang hitam dan cokelat. Apakan lagi bila ditolehnya ke bawah, yang dilihatnya bulu hitam kemaluan Juan berada di luar, sambil kemaluannya tersumbat dalam kemaluannya. Tidak pernah di kepala otaknya untuk melakukan dengan orang lain, selain dari Jaafar. Tapi, sekarang, dia rasa, cukup seronok. Dia lupa Jaafar yang sedang tidur di bawah. Juan telah menyetubuhi ramai wanita, yang putih, yang hitam, tapi, kali ini dia terasa cukup seronok. Juan memeluk punggung Latifah sambil mempastikan kemaluannya tidak keluar dari kemaluan Latifah. Didukungnya Latifah ke hujung bilik itu yang terdapat kerusi panjang. Dibaringkannya Latifah atas kerusi itu, sambil kemaluannya masih berada dalam kemaluan Latifah. Setelah Latifah terbaring atas kerusi, Juan terus menciumnya, sambil tangannya meramas tetek Latifah. Sambil itu dia mula mengerakkan sedikit laju kemaluannya dalam kemaluan Latifah. Ditariknya sedikit keluar, dan ditolaknya sedikit ke dalam. Juan buat dengan perlahan seperti membelai kemaluan Latifah. Latifah meletakkan kedua dua kakinya pada pinggang Juan dan bila Juan memasuki semula kedalam kemaluannya, Latifah akan mengangkat tubuhnya untuk merapatkan kemaluannya dengan tikaman kemaluan Juan. Juan terasa kemaluan Latifah sudah bergerak dan mungkin akan sampai. Tapi Juan tidak melajukan gerakkannya. Kelihatan Latifah sudah sampai dan terjerit manja keseronokan. Tangannya terus memelok tubuh Juan dengan kuatnya. Juan berhenti bergerak sehingga Latifah kembali tenang. Bila dilihatnya Latifah sudah tenang, digerakkannya semula kemaluannya dalam kemaluan Latifah, dan sekali lagi Latifah terjerit keseronokan bila dia sampai kali kedua. Sekali lagi
Juan berhenti, dan kemudian sambung kembali. Hampir dua jam Juan menyetubuhi Latifah dengan gerakan yang sama dan telah membuat Latifah sampai beberapa kali. Juan mengunakan segala kemahiran dan pengalamannya untuk menyetubuhi wanita. Sekarang dia sendiri sudah tidak tahan lagi. Kemaluannya sudah penuh berair, menunggu untuk dipancutkan. Latifah terasa yang kemaluan Juan sudah mulai mahu memuntah. Terasa kemaluannya terus tegang dan membesar dalam kemaluannya. Latifah melintangkan kakinya dipunggung Juan dengan kuatnya, dan terus mencium muka Juan. Juan berbisik pada Latifah, boleh saya pancut di dalam?” Latifah hanya mengangguk kepalanya. Juan menarik punggung Latifah ke atas hinggakan terasa kemaluannya cukup padat dalam kemaluan Latifah. Sedikit demi sedikit dipancutkan air maninya dalam kemaluan Latifah. Latifah juga terangsang dan memuncak kembali bila terasa air panas Juan masuk dalam kemaluannya. Pancutan demi pancutan air mani Juan ditembak masuk, hingga tiada ruang lagi di dalam, dan meleleh di luar kemaluan Latifah. Hampir sepuluh minit mereka tidak berkata apa-apa cuma pancutan demi pancutan yang keluar. Dan hampir sepuluh minit lagi baru berhenti serta kemaluan Juan lembik. Latifah baru sedar apa yang telah dilakukannya. Dengan pantas dia bangun, mencari baju tidurnya dan keluar. Sambil dia lalu di depan bilik Lois, dia lihat Lois dan Lupe berpelukan tidur. Dia terus masuk ke kabinnya dan dilihatnya Jaafar berdengkur tidur. Dia mencuci dirinya dan terus naik katil sebelah Jaafar untuk tidur. **************** Pagi esoknya, bila Latifah terjaga, dilihatnya Jaafar sudah bangun dan sudah siap sedia. Rasa bersalah timbul difikiran Latifah. Latifah khuatir, takut Jaafar syak sesuatu. Tapi, dengan cara Jaafar bercakap, dan dengan senyuman, pasti dia tidak tahu apa yang berlaku malam tadi. Dia malah mengatakan dia cukup segar hari ini. Setelah berpakaian, mereka berdua keluar dan bertemu yang lain di meja makan untuk makan pagi. Selepas minum, Latifah membantu Lois mengemas pinggan pinggan, manakala yang lelaki berbincang untuk aktiviti seterusnya. Sewaktu di dapur, Lois bertanya Latifah, “bagaimana malam tadi?” . Latifah terkejut, tapi Lois sambil tersenyum berkata, “jangan risau, kami tahu. “ Kata kata itu buat Latifah senyum sedikit, sambil bertanya Lois, bagaimana Lupe? Mereka berdua ketawa. Kemudian Lois berbisik pada Latifah, “hari ini, Lupe mahukan awak” . Sekali lagi Latifah tersentak, dan mengeleng kepala. “Hiss, tak mahulah saya,” jawab Latifah, sambil menjeling kelilingnya takut didengar orang.
“Kenapa tidak? Kemaluan Lupe, lebih besar dari Juan,” kata Lois, tersenyum. Bila Lois kata besar, fikiran Latifah gementar. Dia tak tahu kenapa, tapi, dia terasa nafsunya sentiasa membara dua tiga hari ini. Terbayang bagaimana pula besarnya Lupe, sebab Juan pun, sudah besar, jika Lupe lagi besar? Fikiran Latifah tertanya-tanya. “Bagaimana Latifah, setuju?” Tanya Lois, membuat Latifah tersentak dari lamunan. “Takutlah, nanti Jaafar tahu,” jawab Latifah “Tak apa, soal Jaafar, jangan risau, kami boleh aturkan. Hari ini, awak tak perlu ikut kami ‘scuba diving’ nanti,” kata Lois. Latifah serba salah, setuju dan tidak setuju. Belum sempat dia berkata sesuatu, kebetulan Jaafar datang untuk basuh tangan. Lois dengan pantas bersuara, “Jaafar, hari ini, Latifah tidak ikut kita, dia kurang sehat. Rasanya, masaalah wanita,” kata Lois. Jaafar memandang Latifah dan terus mendekatkannya. “Ya lah bang, kurang sehat badan saya lepas minum ni. Agaknya nak period,” kata Latifah. “Oklah, kalau begitu. Rehatlah nanti,” sampuk Jaafar. Dia tidak tahu cerita sebenar di sebaliknya. Selepas itu, semua bersedia untuk memulakan aktiviti. Latifah tertanya-tanya dihati, bagaimana aktivitinya pula, bila dilihatnya Lupe juga sudah bersedia dengan yang lain. Dipandangnya muka Lois, Lois tersenyum, dan bila dilihatnya muka Juan dan Lupe , mereka juga tersenyum. Latifah kurang faham senyuman mereka, tapi dibiarkannya saja. Mungkin bagus juga dia tak ikut, kerana dia memang letih juga setelah dikerjakan Juan malam tadi. Setelah semuanya terjun ke air, tinggallah Latifah seorang diri. Dia bercadang untuk ke kabin dan tidur semula. Sampai di kabin, teringat dia belum mandi, kerana tadi dia fikir akan pergi ‘scuba diving’, tak perlu mandi dahulu. Setelah mandi, dia keluar dari bilik air yang hanya bertuala mandi di keliling tubuhnya, dia terdengar pintu kabinnya diketuk orang. Tercegat juga Latifah, kerana tadi dia lihat semua sudah terjun ke laut. Dia ingin menukar pakaian, tapi, dia rasa tak sempat. Dia berlari anak ke pintu. Bila dibukanya, Lupe di depan pintu, tersenyum, bertuala di tubuhnya. Latifah tergamam, dan berundur ke belakang. Bila Lupe lihat Latifah berundur, dia pun masuk dan menutup pintu. Bila sudah masuk, tanpa berkata apa apa, Lupe melucutkan tuala mandinya dan jelas kemaluannya pada Latifah. Kemaluan Lupe cukup besar, lebih besar dari kemaluan Juan, apakan lagi Jaafar. Bukan saja besar, tapi panjang. Sedikit gementar Latifah, tapi, entah kenapa, dia terasa kemaluannya mulai berair melihat kemaluan Lupe yang berjuntai di depannya. Fikirannya terbayang kembali waktu Juan melakukannya, dan juga bila dia lihat Lois dikerjakan Lupe.
Secara spontan, Latifah membuka tuala mandi di badannya serta dengan perlahan berjalan ke katil dan terus baring bertelanjang. Terasa sedikit malu dihatinya, lalu menutup dengan tangannya di atas kemaluannya. Lupe datang ke katil, dan duduk antara kaki Latifah. Sambil membongkok, ditolaknya tangan Latifah lalu mulutnya berada di kemaluan Latifah sambil tangannya mengangkat punggung Latifah agar kemaluan Latifah lagi dekat dengan mukanya. Latifah lihat dengan jelas muka hitam Lupe sambil lidahnya bermain dalam kemaluannya. Lupe tidak ambil waktu yang lama, kerana dia tidak sabar untuk menikmati kemaluannya masuk dalam kemaluan Latifah. Sambil memegang kedua dua belah kaki Latifah, diletakkannya kemaluan besarnya atas permukaan kemaluan Latifah, dan dengan sekali tekan, sebahagian sudah masuk ke dalam kemaluan Latifah yang memang sudah basah. Latifah mungkin akan terjerit jika mulut Lupe tidak berada di mulutnya. Latifah rasa sakit bila Lupe dengan pantas memasukkan kemaluan besarnya dalam kemaluan kecilnya. Bila semua sudah masuk, Latifah terasa kemaluan Lupe mencecah ke dasar kemaluannya yang belum ada sesiapa sampai, mahu pun Juan, atau Jaafar. Bila sudah masuk semua, Lupe dengan pantas mengerakkan tubuhnya. Laju dan laju gerakan Lupe. Latifah terasa, Lupe tidak seperti Juan. Juan lemah lembut, tapi, Lupe kasar sedikit. Apa pun, dia boleh terima. Kemaluan Lupe lebih besar dan panjang dari Juan dan Jaafar. Bergoyang katil bila Lupe mengerjakan Latifah. Tidak lama lepas itu, Latifah terasa Lupe akan sampai, kerana kemaluannya terus tegang. Latifah juga sampai bila terasa pancutan demi pancutan air mani masuk dalam kemaluannya. Bila dah kering, Lupe bangun, dan mengambil tuala mandinya, lalu keluar. Latifah masih terlentang atas katil. Pada pendapat Latifah, permainan Juan lebih baik dari Lupe, walaupun kemaluan Lupe besar, tapi Juan, lemah lembut, manakala Lupe kasar dan cepat. Latifah bangun dan sekali lagi dia mandi. Setelah mandi dia baring dan tertidur. Bila dia jaga, Jaafar ada dibilik. Jaafar bertanya, bagaimana, dan Latifah cakap, ada kurangnya. Pada malamnya, sekali lagi mereka bersantai di atas dek, makan dan minum. Lois tidak lupa dengan lagunya, dan Juan juga tidak lupa dengan minumannya. Seperti biasa, mereka adakan tari menari, termasuk juga Latifah, yang sekarang tidak begitu segan dengan yang lain. Kecuali Jaafar, yang kelihatan letih, dan seperti biasa, cepat mahu tidur. Malam itu, dia tertidur di situ, sewaktu Latifah dan Juan menari. Latifah berhenti menari dan mendekati Jaafar, untuk dipimpin ke bilik, tapi, Lois dan Lupe datang membantu. Juan menarik semula Latifah menari. Latifah agak risau kelakuan Jaafar yang tertidur. “Jangan risau, dia cuma tertidur saja,” kata Juan. “Mana awak tahu?” Sampuk Latifah, sambil matanya memandang pada tangga ke kabin. “Saya tahu, sebab air yang awak berdua minum itu, ada sesuatu saya letak. Bagi lelaki yang minum,
dia akan merasa letih dan mengantuk, manakala bagi wanita, dia akan segar, dan bernafsu, macam awak,” kata Juan. “Teruknya awak ni!” Kata Latifah, sambil dia terus dipeluk untuk menari oleh Juan. “Jaafar akan tidur lena hingga pagi esok. Bila bangun, dia akan terasa segar kembali,” kata Juan. Sambil itu dia terus menari dan berpeluk dengan Latifah. Sudah agak lama mereka menari, Lupe dan Lois tidak datang. Juan kata, mesti mereka di kabin. Juan mengajak Latifah ikut sama. Bila sampai di kabin Juan dan Lois, memang benar, mereka berada di dalam. Waktu itu Lois duduk atas badan Lupe yang sedang baring terlentang, dengan kemaluannya ditonjol ke dalam kemaluan Lois. Juan menarik Latifah masuk ke dalam. Latifah agak ragu ragu, sambil memandang kekabinya. “Jangan risau, Jaafar tak akan bangun,” kata Lois, sambil dia terus kudakan Lupe. Bila Latifah lihat Juan mengunci pintu, dia dengan sendirinya menanggalkan pakaiannya. Bila dah berbogel, dia pun baring atas karpet, sebab katil digunakan Lupe dan Lois. Juan tersenyum melihat Latifah yang sudah berbogel. Dia pun terus menanggalkan pakaiannya. Malam itu, sekali lagi Juan dapat menikmati tubuh Latifah. Latifah dengan sukarela menyerahkan tubuhnya pada Juan. Bukan sahaja Juan, Lupe juga dapat menikmati tubuh Latifah lagi pada malam itu. Ada waktunya, Latifah melayan kedua dua lelaki itu serentak, seorang di mulut dan seorang dikemaluannya. Waktu waktu berikutnya di bot itu dipenuhi dengan permainan seks antara Latifah, Lois, Juan dan Lupe. Latifah amat seronok dengan mainan mereka, terutama Juan. Boleh dikatakan setiap malam bila Jaafar sudah tidur, atau ditidurkan, Latifah akan berkubang dalam kabin Juan dan Lois. Berbagai cara dilakukan oleh Juan dan Lupe pada Latifah, tanpa dibantah. Latifah membiarkan dirinya dilakukan apa juga, kerana dia tahu, dalam waktu yang terdekat ini, dia perlu menikmati apa juga keseronokan yang ada. Bila balik nanti, dia akan bernekad, menjadi isteri Jaafar yang baik dan emak pada anaknya. Bagi Juan, cita-citanya sudah tercapai untuk menikmati Latifah. Dia rasa beruntung, setelah bersara dan balik ke Jamaica, dan membuka aktiviti ‘scuba diving’, tapi dipenuhi dengan aktiviti lain juga. Ini dibantu oleh Lois, isterinya dan kawan baiknya Lupe. Bagi Jaafar, dia tidak tahu apa yang berlaku setiap malam bila dia tidur, atau ditidurkan. Padanya, dia rasa Latifah akan sentiasa berada di sebelahnya tiap malam. Dia tidak tahu, setiap malam, isterinya diterokai dan disetubuhi oleh bekas bosnya dan kawannya di kabin sebelah. Mungkin dia akan mengamuk, atau terus tidur berpanjangan jika dia lihat, tiap malam isterinya Latifah, dengan penuh bergaya, sukarela dan bernafsu, menunggang atau dikudakan dua orang berkulit hitam.

No comments:

Post a Comment