Thursday, 17 December 2015

DRIVER BOSS

Pagi itu seperti biasa aku menghantar boss ke pejabatnya di Bukit Puchong. Sesampainya di pejabat, boss suruhku ke rumahnya untuk hantar isterinya ke pasar di Nilai. Aku pun memecut kereta Merz E200 ke rumah boss di Kajang.

Sesampainya di rumah, aku picit hon kereta tetapi rupanya isteri boss belum siap lagi.

"Masuklah dulu Ayie," kata Kak Lah isteri boss yang berusia 50 tahun. Kak Lah kelihatan muda walaupun sudah ada seorang cucu.

"Okay, kak," kataku sambil duduk di sofa sambil menonton tv.

"Mana anak kak?" tanyaku.

"Dah keluar. Katanya ada appointment," jawab Kak Lah yang pakai t shirt dan kaki batik. Kak Lah tak pakai coli pasal nampak puting buah dadanya di t shirt ketat itu.

"Minumlah dahulu, kak nak nak pergi mandi," kata Kak Lah sambil menjemputku minum kopi o di meja makan di hadapan tv itu. Kak Lah masuk ke bilik bawah dan dia keluar semula dengan memakai tuala sahaja.

Berderau darahku bila melihat Kak Lah berkemban dengan tuala. Putih melepak tubuh Kak Lah yang berisi itu yang beratnya sekitar 60kg.

"Duduklah dahulu Ayie, kak nak mandi," kataku dan terus ke bilik air yang terletak di dapur.

15 minit aku menunggu Kak Lah mandi sambil menonton tv. Lepas itu aku ke dapur untuk hantar cawan kopi o yang sudah kosong, pada  masa itu Kak Lah keluar dari bilik air dengan berkemban dengan tuala.

Seliparnya licin dan dia terjatuh tetapi sempat aku memegangnya.

"Hahaha," ketawa Kak Lah bila aku sempat memegangnya.
"Mujur Ayie pegang kak, kalau tidak jatuh kak tadi," kata Kak Lah sambil melepaskan peganganku.

Aku pimpinnya untuk bangun sambil berkata," Kak tak ada rasa apa apa?"

"Tak pasal Ayie sempat paut kak," katanya.

Aku pimpinnya ke bilik bawah itu dan duduk di atas katil di sebelah Kak Lah.

"Ayie bimbang kak terseliuh ke," kataku.

"Tak ada apa Ayie," jawabnya.

Kak Lah duduk rapat denganku di tepi katil itu. Aku dah stim mencium bau wangi tubuhnya yang baru baru sudah mandi.

"Terimakasih Ayie," kata Kak Lah sambil memegang tanganku dan matanya merenung mataku.

"Kebetulan Ayie nak hantar cawan tadi ke sinki, jika tidak sudah tentu Kak jatuh tadi," jawabku.

Aku terkejut tiba-tiba Kak Lah mencium bibirku. Aku terus balas ciuman itu dan kami terus berguling di atas katil kecil itu sambil menghisap lidah Kak Lah.

"Tutup pintu bilik Ayie," kata Kak Lah. Aku bangun tutup pintu dan terus terkam Kak Lah yang berkemban dengan tuala di atas katil.

Apa lagi aku pun hisap teteknya yang besar itu. Bertalu talu aku hisapnya sambil kami beromen lagi selepas itu. Aku pegang puki Kak Lah dah basah dan terus aku cium seluruh tubuhnya dan aku terus jilat pukinya.

"Sedapnya Ayie," kata Kak Lah.

Kak Lah buka baju dan seluarku dan Kak Lah terus hisap batangku.

"Kerasnya dan besar," puji Kak Lah sambil berkata boss punya besar tapi lembik.Lama juga Kak Lah hisap batangku dan aku tak tahan suruh Kak Lah baring. Aku romennya lagi sambil batangku mengesel-gesel pukinya.

Masa aku beromen itu aku pun masukkan batangku ke dalam lubang puki Kak Lah. Ternyata lubang pukinya sempit kerana Kak Lah suka minum jamu.

Kak Lah merengek rengek sambil berkata besarnya batangku.

Kak Lah naik ke atas tubuhku dan dia mendayung sehingga dia capai orgasme. Aku yang belum orgasme suruh kak Lah menunggeng dan aku hentamnya secara doggy style sampai terpancut airmaniku.

Aku peluk Kak Lah dan kami berehat selama 10 minit sebelum masuk bilik air untuk mandi berdua.

Selepas itu baru kuhantar Kak Lah ke pasar dan terus balik ke pejabat selepas menghantarnya pulang ke rumah. itulah pengalamanku kali pertama dapat mani dengan bini boss. Sejak hari itu, bila ada peluang selalu kami main sama ada di rumahnya atau di bilik sewaku. Boss tak tahu bahawa aku kini jadi lelaki simpanan bininya. Kak Lah sering beri duit kepadaku dan aku tidak pernah ceritakan rahsia boss simpan ramai perempuan di luar kerana Kak Lah pun ada penyedapnya iaitu driver suaminya.



No comments:

Post a Comment