Saturday, 19 December 2015

DARK ROSE

Aku duduk  bersandar di kepala katil. Seluruh badanku terasa sakit. Kaki pula seolah-olah kejang. Lenguh dan sengal rasanya sendi-sendiku. Aku melepaskan keluhan berat. Aku toleh ke sebelah memandang sekujur tubuh seorang lelaki sedang lena dibuai mimpi. Kedengaran dengkuran darinya membuatkan aku tersenyum. Letih sangat agaknya. Ingatan ku berputar mengingati waktu 2 jam sebelum itu.

Pancuran air dari kamar mandi menyegarkan badanku. Aku berdiri tegak memeluk tubuh membiarkan air membasahi tubuhku sambil memejam mata. Tiba-tiba ada tangan kasar yang melingkari  pinggangku dari belakang. Kucupan singgah di pipi dan juga leherku. Aku tahu sudah pasti si dia yang memelukku.

“ Mandi tak ajak abang pun.” Dia bersuara. Aku ketawa mencuit hidungnya.

Dia menarik badanku merapati badannya. Pelukan makin erat. Aku bersandar di tubuh sasa miliknya. Kami diam tidak bersuara. Hanya bunyi pancuran air memenuhi ruang. Aku senang diperlakukan begitu. Kami berdua kebasahan.

Tangan nakalnya mula merayap dari perut naik ke buah dadaku. Dia elus dan ramas dengan penuh tertib. Aku mula asyik. Cepat saja putingku menegang. Dia gentel-gentel putingku sambil terus mengucup leherku. Aku lentokkan kepalaku atas bahunya.

“Ahhh..Abang..” aku mendesah perlahan.

Sebelah tangannya lagi turun mengusap pantatku. Sengaja dia mainkan jarinya di celah pantatku. Aku makin ghairah. Bibir pantatku dikuak dengan jarinya, dan dia terus memasukkan jarinya mencari biji kelentitku. Dia kuis-kuis kelentitku yang sudah mengeras. Aku pejam mata menikmati gentelan di kelentitku. Pantatku mula licin, tanda air gatalku sudah keluar. Dia masih lagi menggomoli leherku. Badanku meliang liuk menahan kesedapan dalam pelukannya. Sesekali dia menggigit manja dan menjilat cuping telingaku membuat aku hilang arah. Aku terasa batangnya kini keras mencanak dibelakang badan. Di gesel-gesel dan di tekan-tekan batangnya di bontotku. Pantas tanganku mencapai dan mengusap batangnya. Dia mengerang dan mendesah.

Aku memusingkan badanku menghadapnya. Aku lihat matanya sudah layu tanda ghairah. Aku mengucup bibirnya. Aku hisap dan aku gigit-gigit lembut bibirnya. Lidahku masuk kedalam mulutnya. Kami terus berkucupan dengan asyik di bawah pancuran air. Tangannya masih lagi menggentel kelentitku dan tanganku mengocok batangnya. Mulutnya turun dan menyambar buah dadaku yang mekar menegang. Dia menyonyot sepuasnya. Sekejap kiri, sekejap kanan. Erangan dan rengekan aku makin jelas. Desahan aku makin berat. Aku membelai rambut dan kepalanya. Dia makin berahi menyonyot dan menggigit putingku. Kepalanya menggeleng-geleng dengan lidah yang rakus menjilat seluruh buah dadaku. Aku terasa aku akan mencapai klimaks. Aku mendesah memanggilnya bagai orang dirasuk. Makin laju jarinya menggentel kelentitku.

“ Ahh..ahh..Abang..ahhh..sedap bang..” aku kekejangan.Badanku bergetar. Meleleh leleh air pantatku.

Dia melepaskan hisapan di buah dadaku. Dia menatap mataku sambil tersenyum.

“Sedap?” sengaja dia mengusikku. Aku senyum malu.

Dia merangkul badanku rapat. Dia geselkan batangnya di celah pantatku yang licin. Dia meramas bontotku. Dia mencium aku. Bibir kami bertaup lagi. Tapi kini desahan dan dengusannya buat nafsuku kembali bergelora. Badanku dipusingkan membelakanginya. Dia menolak badanku agar membongkok. Aku tunduk. Kedua tanganku mencecah lantai kamar mandi. Batangnya tepat di muka pintu pantatku.Dia mengusap pantatku untuk memastikan air gatalku masih ada lalu perlahan dia menjolok batangnya ke lubang pantatku dari belakang. Pruup!.Dengan sekali tolak keseluruhan batangnya terbenam. Dia mula melakukan aktiviti sorong tarik. Bila menyorong ke dalam di hentaknya sekuat hati ke pangkal rahimku. Bunyi lucah telurnya berlaga dengan bontotku jelas kedengaran. Aku mengawal kemutan pantatku seiring dengan tujahannya. Makin laju dayungannya. Ah!. Aku ghairah mendengar erangannya.

“Ohh..Sedap pantat sayang..Ahh..Kemut lagi sayang..” Pegangan di pinggang ku makin kuat. 

Dia makin hilang arah. Diramasnya buah dadaku yang bergerak-gerak. Bontotku juga di ramas geram. Tiba-tiba dia mencabut batangnya dan menarikku berdiri. Aku terkejut. Lalu dia menutup paip air dan menarik tanganku keluar dari kamar mandi.

Dia duduk di birai katil dengan kakinya di lantai. Terus dia menarik aku duduk di atas ribaannya. Batangnya yang masih tegang mengarah ke dalam lubang pantatku. Aku turunkan badanku. Senak aku rasa bila batangnya sendat memenuhi rongga pantatku. Kaki aku melingkari pinggangnya dan aku memeluk lehernya. Dia mengawal pergerakan. Dia yang menggerakkan badan ku turun naik. Aku mengawal kemutan. Aku naik berahi. Aku pejam mata. Nafasku makin laju. Kemudian aku pula yang mula menghenjut. Ahh. Dia menyembamkan mukanya ke buah dadaku dan menghisap sperti bayi yang kehausan. Sungguh nikmat waktu itu. Benar-benar terasa kelentitku bergesel dengan batangnya. Aku angkat bontot ku, dan aku henyak semula sekuat hati. Aku hilang arah. Badanku turun naik atas pangkuannya. Berdecup decuup bunyi batangnya keluar masuk pantatku. Aku cium pipi dan dahinya. Aku jilat mukanya yang masih basah dengan air. Aku peluk rapat kepalanya. Dia pula asyik meratah buah dadaku yang ada di depan matanya. Aku klimaks sekali lagi dengan erangan yang kuat.

Dia rebahkan badannya berbaring atas katil dalam keadaan batangnya masih lagi dalam pantatku. Aku merapatkan badanku dan mencium bibirnya. Lalu dia pinta aku menonggeng. Aku akur dan menonggeng atas katil. Giliran dia pula yang harus aku puaskan. Dia datangi aku dari belakang. Dibenamkan batangnya yang keras rapat hingga ke pangkal. Sungguh nikmat . Aku menarik-narik cadar katil yang basah dek air mandi bercampur peluh kami seperti orang hilang akal. Tujahan dan tusukan batang kerasnya buat aku tewas. Dia terus mendayung laju. Sesekali dia memusing kan batangnya seperti sedang ‘ menggerudi ‘ lubang pantatku. Mulut aku tak henti merengek .

“Abang..sedapnya..abang..ahh..ahh..sayang tak tahan.” Aku meracau racau.

Dia masih lagi gagah menghayun batangnya keluar masuk. Aku cukup berahi bila dia mengerang.

“ Ohh sayang..Sedapnya sayang..Ahhhh..Sikit lagi sayang..Ahh..Pantat sayang sedap..Yes sayang ”

Dia meramas bontotku geram, buah dadaku yang bergerak mengikut rentak tusukan pun dia ramas. Kemudian dia membongkok , dan mendakap ku. Dia mencium leher dan bahuku.

“Aahh...Aahhhh..Sayangg..abang nak pancut..” Dia mengerang di telingaku.

Aku kemaskan kemutan. Lagi kuat kemutanku. Dayungannya berakhir. Dia menujah pantatku sedalam dalamnya.

“Ahh..sayang..ahhh..ahh..” Dia pancut dengan pelukan yang erat di badanku.

Terasa panas air maninya memancut mancut dan bertakung dalam pantatku. Dia terbaring. Turun naik nafasnya. Aku baring di atas dadanya. Turut sama kepenatan.

“Terima kasih sayang.” Dia mengucup pipiku.

No comments:

Post a Comment