Thursday, 14 November 2013

ZIRA



Abang Zek yang memperkenalkan aku kepada Zira. Aku tanya abang Zek ada tak gadis yang boleh diajak karaoke. Maka abang Zek suruh aku hubungi Zira.

Malam itu kami bertemu di warung tepi stesen monorail Titiwangsa.

“Asal mana?” tanyaku.
“Bidor, Perak,” jawab gadis berkulit putih,
“Umur berapa?” tanyaku
“Baru 30 tahun,” jawabnya.
“Dah kahwin?” soalku lagi.
“Dua kali bang. Kali pertama dapat suami muda tak ada duit. Kali kedua dapat suami tua ada duit tapi kaki perempuan pula,” jawabnya jujur.
“Abang ada bini?” tanya Zira.
“Ada tapi di kampung. Abang duduk dengan kawan Ali di Sri Gombak,” jawabku.
“Kali ketiga nak nikah orang muda juga dah tunang tapi esok nak nikah dia lari,” sambungnya lagi.
“Apahal dia lari?” tanyaku.
“Entah dia takut nak nikah. Dia anak teruna sedangkan saya dah dua kali janda,” jawabnya.

Sejak itu aku baik dengan Zira. Dua malam sekali kami bertemu di warung itu. Suatu malam Zahari ajakku karaoke dengan Nawi. Aku hubungi Zira agar dia bawak dua kawannya. Zira bawak Anita dan Ayu.

Oleh kerana Zira paling comel, aku suruh Zira duduk di sebalah Zahari. Manakala aku duduk di sebelah Ayu dan Nawi duduk di sebelah Anita. Kami karaoke di Jalan Genting Klang.

Oleh kerana Ayu dan Anita adalah PTI Indonesia tanpa pasport, maka mereka takut nak balik. Maka Zira cadangkan supaya Zahari ambil satu bilik di Hotel Columbia di tingkat atas karaoke itu. Mereka bertiga tidur si situ manakala aku balik ke hotel Zahari dan Nawi menumpang tidur di bilik mereka.

Esoknya jam 10 pagi Zira call aku ajak pergi ke hotelnya. Bila kusampai Anita dan Ayu susah balik ke Angsana Hilir. Di pagi itu kali pertama aku dapat mencium pipi, bibir, tetek Zira.

Aku terus menelanjangkan Zira dan kami dapat main pada hari itu sebanyak dua kali. Jam 12 kami check out dan naik teksi hantar Zira balik ke biliknya di Jalan Ipoh. Malam itu Zira call aku ajak aku tidur di biliknya. Sejak itu kami selalu berzina bila ada peluang.

Sebagai lelaki yang berumur, aku tak larat untuk main empat kali satu malam. Rupa-rupanya Zira ni seorang yang kuat sex. Dia mahu lima kali satu malam. Manalah aku larat. Setakat dua kali okaylah.
Pukinya asyik berair sahaja.

Bila aku balik ke kampung di hujung minggu baru aku tak dapa main dengan Zira. Sebaliknya setiap malam aku dapat menikmati tubuh Zira. Walaupun abang sudah tua, tapi batang abang besar buat Zira puas, katanya.

Rupa-rupanya Zira seorang penipu. Dia bukan orang Bidor sebaliknya orang Medan, Indonesia. Bekas suaminya orang Bidor. Aku tak suka dibohongi begitu. Apatalah lagi dia asyik nak duit sahaja. Bulan lepas aku dah beri kepadanya RM1,000. Bulan ini dia nak lagi RM500. Maka aku pun putuskan hubunganku dengan Zira kerana aku tak mahu terikat dengannya lagi.

Buat apa aku nak berzina tiap malam sedangkan umur sudah 50 tahun. Yang lucunya dia sering bercakap soal agama denganku tapi selalu ajakku main.

“Zira gian bang, dah dua tahun menjanda,” akuinya.
“Tak baik berzina,” kataku.
“Abang tak nak nikah dengan Zira,” katanya.
“Bukan tak nak nikah. Zira bohongi abang kata orang Bidor. Kali pertama dah tipu, apatalah lagi bila nikah nanti. Agak-agaknya begitulah kenapa sudah dua kali Zira diceraikan kerana bohoni suami dulu,” kataku.

Dia menangis kerana aku mahu tinggalkannya. Namun demikian aku masih dapat main dengannya pada malam itu dibiliknya. Maafkan aku Zira kerana aku tak nak berzina lagi. Itulah azamku menyambut Tahun Baru Hijrah 1435.



No comments:

Post a Comment