Monday, 11 November 2013

ZARA

ku kenal Zara dari Kaknya semasa aku balik bercuti musim panas. Perkenalan kami biasa saja hingga lah aku bekerja di luar negara. Kami selalu berutus surat.

Dipendekkan cerita, aku bergaduh dengan girlfriend aku pada hari kedua aku balik bercuti kerana aku dapat tahu girlfriend aku ada hubungan dengan seorang lelaki, walaupun malam tu aku baru fucked dia dua round kat rumah sewa dia.

So aku pun blah dan checked in di sebuah hotel di KL. So aku pun call lah Zara untuk temankan aku yang tengah bengang.

Masa tu dia tengah study di sebuah universiti di KL ni. Aku pergi ambil dia dan makan malam.

Lepas tu kami tengok wayang hingga lewat malam. Dia kata dia tak boleh balik kerana dah lewat, so aku offer lah dia bermalam kat bilik aku. Dia setuju. Masuk bilik je aku cakap nak mandi dan biarkan dia menonton TV.

Bila aku keluar, aku nampak dia gelisah dan tak senang duduk. Dia kata takut kena raid. Aku pujuk dia, kata kat Hotel ni selamat. Aku tanya dia nak mandi tak, dia kata tak nak, sebab tak ada baju salin. Offer nak bagi pajama pun dia tolak.

Dia cuma basuh muka dan gosok gigi je. Masa nak tidur, aku alangkah kelakarnya bila perempuan tidur pakai tudung dan berbaju kurung, so dia setuju untuk buka tudung dan kain, tapi hanya bawah selimut.

Aku memang pakai hotel robe je masa tu. So kami borak sambil pegang pegang dan peluk walaupun dia agak malu malu. Batang aku memang dah keras bila peha aku menindih peha dia.

Aku sengaja kenakan batang aku kat atas tundun dia untuk memberi rangsangan. Aku tahu dia terangsang bila nafas dia dah kencang bila kami bercium dan berpelukan. Tapi cubaan nak cium tetek mendapat halangan.

Aku masuk bawah selimut dan mencium dan menjilat bahagian perut dan ke bawah. Sekali lagi aku ditahan dari meneruskan ke bahagian peha. Aku pun mengambil tangan dia dan mengenggamkan batang aku. Dia terkejut dan cuba melepaskannya.

Aku pujuk dia dan mengatakan aku tak tahan, nak kena puaskan. Dia setuju untuk melancap aku dengan tangan nya. Dia pun mulalah melancap dan aku minta dia masukkan ke dalam mulutnya.

Dia cuba, tapi hampir nak muntah sebab tak biasa. Dia terus melancap hingga dia kata dia penat.

Aku pujuk dia agar membenarkan aku bermain batang aku dicelah peha dia untuk memuaskan nafsu ku. Dia setuju dengan syarat jangan buka seluar dalam dia.

Aku baring kan dia dan naik ke atas dan mula main celah peha dia dengan bantuan baby oil dalam tas tangan nya. Lebih kurang 2 ke 3 minit aku minta dia buka seluar dalam nya sebab batang aku sakit dan tak boleh pancut.

Sekali lagi dia setuju setelah dipujuk rayu dengan syarat aku tak masukkan batang aku ke dalam lubangnya. Aku pun mula lah bermain batang aku sorong tarik di celah kangkang dan melepasi bibir rahimnya.

Dia semakin ghairah dan makin banyak pelincir keluar dari lubang nikmatnya. Suara merengetnya semakin lantang. Pernafasan nya tak menentu. Aku pun apa lagi, sedikit demi sedikit aku arahkan kepala batang ke bibir farajnya.

Hinggalah badan nya kekejangan walaupun batang aku cuma baru masuk satu suku je. Dia terus berdesik kesedapan dan aku terus melajukan sorong tarik aku yang masih tak sampai separuh. Aku henjut dan henjut dan dia merenget dan berdesik.

"Eesssiiikkkk.... eesssiiikkk.... eemmmm.... eemmmm... eeemmmm..." setiap kali aku henjut.

Hinggalah aku dah tak tahan aku henjut habis dan pancut berdas-das air mani ke dalam rahimnya. Dan dia terus menjerit,

"aaaeeee... sakit".

Aku biarkan batang aku melepaskan sisa sisa mani di dalam rahimnya dan aku lihat air mata mengalir dari matanya yang masih tertutup rapat. Mulutnya seolah oleh mengigil dan menangis.

Puas aku memujuk agar dia tidak terus menangis. Dia minta aku bertanggungjawab di atas perlakuan tadi dan aku setuju. Aku terus pujuk rayu hinggalah kami tertidur.

Pagi esoknya aku minta nak sekali lagi, tapi dia tak benarkan sebab takut sakit dan bimbang mengandung, sebab masih belajar.

Pagi tu aku tengok tompokan darah bercampur air mani jelas kelihatan. Aku hantar dia pulang ke hostelnya dan dia nampak begitu sayang kepada aku, dan minta cium dia semasa ditangga.

No comments:

Post a Comment