Sunday, 17 November 2013

URUT BATIN

Umur aku 25 tahun. Berikut adalah cerita benar yang berlaku tiga bulan
yang lalu:

Hari tu hari minggu dan aku boring duduk sorang-sorang kat rumah. Aku
sedang menyelak akhbar Star bila ternampak iklan di bahagian
Classified. Iklan itu menawarkan urut untuk orang lelaki dan
disertakan dengan nombor telefon bimbit. Nama yang dibagi ialah Effa.
Jadi saya pun telefonlah nombor itu. Aku biasa kena urut tapi di
tempat orang buta di Brickfields. Urut yang diberi bagus tapi tak ada
apa-apa khidmat “tambahan”.

Aku pun dial dan dia jawab:

“Hello.”

“Hello. Ni Effa ke?”

“Saya.”

“Ni pasal iklan tu … pasal urut.”

“No problem. Kau tinggal kat mana?”

Aku tergamam seketika tapi cepat buat keputusan. Aku bagitau dia
alamat aku dan tanya: “Hari ni boleh ke?”

Dia kata boleh. Kita pun tetapkan masanya – pukul 3 petang. Aku tanya
berapa bayarannya dan dia kata RM50. Harganya tinggi sikit berbanding
khidmat orang buta tapi aku kata OK. Perbualan telefon kami agak
singkat dan aku tak sempat tanya dengan lebih lanjut tentang
servisnya.

Masa berlalu dengan lambat. Akhirnya detik 3 petang yang dinantikan
pun tiba tapi Effa tak kelihatan lagi. Aku telefon balik nombor dia
dan dia kata dia tengah nak datang.

20 minit kemudian dia pun membunyikan loceng rumah teres aku. Aku buka
pintu. Effa tu kurus, terbelah di dada dan mempunyai bonet yang agak
sedang. Umurnya aku agak dalam lingkungan 30-an. Nak kata cantik tu
taklah sangat, tapi bolehlah. Perwatakan dia memang “easy going” dan
bermata galak. Malah aku sendiri belum pasti kalau khidmatnya sekadar
urut biasa atau lebih daripada itu!

“Masuklah” aku silakan. Dia masuk menyandang tag tangan dan tengok
sekeliling. “Sorang aje kat rumah?” dia tanya. “Ya,” aku jawab
sepatah.

“Nak buat disini atau…?” ayatnya tak dihabiskan.

“Kat bilik tidur boleh?” aku tanya.

Dia senyum sikit dan angguk. Kami pun masuklah ke bilik tidur aku.
Bilik aku selalunya selerak sikit dengan CD dan majalah tapi aku
sempat menyusun/mengemaskan apa yang boleh sementara menunggu
kedatangannya tadi.

Aku tercegat aje tak pasti nak buat apa. “Nama siapa?” dia tanya. Oh!
Lupa pulak aku cakap. Aku memperkenalkan diri aku dan kami berjabat
tangan. “Ada tuala?” dia tanya. Aku angguk dan keluar ke bilik air dan
ambil tuala bersih.

Bila aku balik ke bilik tidur, aku dapati dia telah buka knapsack dia
dan keluarkan kain putih macam cadar dan dibentangkan atas lantai.

“Nak minyak atau bedak?” dia tanya.

“Aaaa…minyaklah,” jawab aku.

“Biasa kena urut?”

“Pernah jugak. Tapi selalunya dengan orang buta.”

“Ni pertama kali dengan orang celik lah?” dia tanya dengan senyuman.

“Ya.”

“Selalunya dengan orang celik ni lagi seronok,” katanya dengan senyum melebar.

Aku tak pasti apa maksudnya tapi ghairah jugak aku mendengar komennya.

“OK … Buka baju, baring,” dia beri arahan. Aku pun menanggalkan baju T
aku dan meletakannya kat atas katil. Seluar aku turut dilucutkan. Aku
berdiri dengan spender aje. Aku tiba-tiba gementar sikit dan tak tahu
samada nak teruskan. Aku mula baring sambil pandang bawah.

Effa sibuk mengeluarkan botol minyak (Johnson’s Baby Oil) dari begnya.
Aku tak nampak muka dia. Dia menyentyuh spender aku dan kata, “Ni
kalau bukak sekali boleh?”

“Aaaa…boleh,” aku kata dan tanpa bangun atau menoleh ke belakang mula
melondehkan spender aku dengan tangan.

“Bukan apa, tak nak terkena minyak nanti,” kata Effa dan menolong aku
lucukan terus spender dari badan aku. Tinggallah aku telanjang terus.
Batang aku dah separuh keras dan terhimpit bawah perut aku, tapi dia
tak nampak.

Tuala aku diletakkannya di tepi badan aku dan bukannya untuk menutup
aku. Kipas angin berputar malas.

Dia mula mengurut bahagian belakang aku dengan minyak. Sesekali dia
tanya kalau saya rasa OK dan saya sekadar kata “Ya.” Teknik urutnya
tak banyak beza dari tukang urut buta yang biasa melainkan dia tak
tekan kuat sangat. Tapi dia memang pandai urut.

Lepas dia urut belakang dia mula urut bontot aku, mula-mula belah
kanan lepas tu belah kiri. Rasanya sedap dan aku mula relaks dan
enjoy. Dia tak cakap banyak dan aku pun terdiam.

Dia mencapai tuala dan lapkan belakang dan bontot aku yang berminyak
dan mula urut kaki pula. Dia menjarakkan lagi kaki aku sampai aku
terkangkang sikit. Bila tangannya bergerak ke peha aku sesekali aku
rasa jarinya yang berminyak itu terkena telur aku. Nikmatnya!

“Macamana OK?” dia tanya dan aku cakap semuanya OK!

Kemudian kaki aku yang berselaput minyak dilapnya dengan tuala.
“Pusing ke depan” dia kata.

Alamak! Ni yang aku rasa malu sikit. Batang aku tika ini dan hampir
keras sepenuhnya akibat urutannya tadi. Aku mula-mula tak bergerak.
Effa meletakkan tangannya atas bontot aku dan kata, “Janganlah malu.”
Nada suara dia kini agak seksi berbanding dulu – atau adakah sekadar
imaginasi aku aje yang liar??

Aku pun mula toleh ke depan. Batang aku terpacak dan herot sikit ke
kiri. Aku nampak muka Effa. Effa pandang seluruh tubuh aku yang
terdedah tapi dia tak kata apa-apa. Dia mula urut tapak kaki aku. Aku
tak nampak sangat muka dia sebab dia tunduk sambil buat kerja dia.
Tapi sesekali dia pandang jugak ke atas. Dia senyum bila mata kami
bertemu dan aku dapat perasan yang matanya jugak menjenguk ke arah
batangku yang semakin keras. Dia urut betis dan kemdian peha. Bila
sampai bahagian peha tangannya sesekali tersentuh telur aku dan ini
melonjakkan lagi konek aku. Dia tak tunjukkan sebarang reaksi. Dia
mula lap kaki aku dengan tuala.

Kemudian dia urut perut pulak. Perut sampai ke pangkal zakar. Dia
mengurut sekali bulu zakar tapi tak menyentuh batang aku. Tapi matanya
tertumpu ke mata konek aku yang mula menitiskan air mazi! Kali ni aku
tak malu sangat, malah bangga yang aku dapat pamerkan konek aku yang
sebesar 7 inci itu.

Effa capai tuala dan lap perut aku. Kemudian dia kata, “Dah menangis
dah” dan lap konek aku sampai kering dari air mazi. Konek aku terasa
panas sikit sebab tuala tu agak kasar.

Dia duduk atas peha aku. Dia memakai seluar “track” dan kemeja T warna
hitam. Batang aku yang tegak itu betul-betul di depannya. Dia
memercikkan minyak dari botol plastik itu terus ke dada aku dan mula
urut. Cara urut dia lain sikit – lebih lembut dan perlahan. Jarinya
bermain-main di dada aku dan mula meramas puting aku sampai tegak. Dia
terus meramas dan bermain dengan puting aku. Aku mula mengerang
keseronokan. Aku pandang terus ke muka dia yang serius. Dia faham apa
yang aku mahu.

Effa menuding ke arah batang aku dan kata,”Ni nak sekali?” Aku angguk
dan. Dia pegang dan mula mengurut batang aku – bermula dengan pangkal
sampailah kepala. Pergerakan pada mula agak perlahan tapi bertambah
deras dan konek aku stim sampai ke tahap yang paling keras. Tangannya
yang berminyak itu terus bermain sementara tangannya yang lain meramas
telur aku dan celah antara telur dan lubang dubur aku. Dia genggam dan
ramas konek aku dan peha aku terlonjak-lonjak naik macam aku ni tengah
fµ¢k tangan dia. Bunyi di bilik hanya kitaran kipas, suara aku yang
mengerang perlahan dan bunyi geselan antara konek dan tangannya yang
diselaputi minyak. Aku capai tangannya yang lagi satu dan halakan ke
puting dada. Dia mula mencuit sambil melancap aku. Aku mula raba
bonjolan dadanya. Dia ternyata tengah stim. “Akak bukak sekalilah” aku
tanya tapi dia kata, “Tak payah. susah nanti nak pakai2 balik” Aku
cuba keluarkan tetek dia dari dalam bajunya tapi dia menolak tangan
aku.

Kemudian: “Nak ni sekali ke?” dia tanya sambil menunjuk ke arah
mulutnya. Aku terkejut. Sambungnya “Aku don’t mind!”

Selepas aku setuju dia mengambil tuala dan lapkan konek dan telur aku
sampai bersih dari minyak. Geseran tuala tu agak kasar dan stim aku
lentur sedikit sampai terbaring kat peha aku.

Effa lapkan tangannya dengan tuala yang sama. Dia kemudian angkat
konek aku yang terbaring itu dengan jari manisnya. “Kau ni besar,”
katanya. Dia dekatkan kepala konek itu kepada bibirnya. Dia cium,
jelirkan lidah dan mula menjilat kepada konek aku sampai benda tu
tegak semula. Dia masukkan batang aku ke dalam mulutnya, sikit demi
sikit sambil lidahnya terus menjilat. Dia tak pandang muka aku dan
nampak tekun dengan tugasnya. Dia memang pandai mengulum – dia tak
menggunakan giginya seperti sesetengah orang lain dan seluruh konek
aku dimasukkan ke mulut dia dengan mudah dan selesa sampai menusuk ke
rongga tekaknya. Nikmatnya tak terasa! Dia mula menggerakkan kepalanya
sambil menjilat dan mengulum batang aku. Sambil itu tangannya meramas
telur aku. Aku rasa memang nak pancut kat situ jugak tapi dia bijak
mengawal pergerakannya. Bila nafas aku makin kencang dia akan berhenti
mengulum dan mula jilat telur aku sampai aku reda sikit dan kemudian
barulah memasukkan kembali zakar aku yang sekarang merah dan berkilat
akibat dihisap dengan begitu tekun sekali.

Ini berterusan lebih kurang 15 minit dan akhirnya aku tak dapat tahan
lagi. “kak, nak pancutlah” aku kata. Dia henti mengulum dan senyum,
“Tak sabar-sabar ke?” Aku jawab, “Dah tak tahan lagi”.

Dia pun capai kembali botol minyak tadi. Dia percikkan minyak ke tapak
tangannya dan mula melancap aku. Sambil itu dia baring kat tepi aku
dan mula menghisap, menggigit dan menjilat kedua puting aku. Gandingan
antara tangannya yang melancap dan mulutnya yang menghisap terlalu
seronok untuk diperkatakan. Aku tak boleh tahan lagi. Aku kata, “Nak
pancut…nak pancut..” dan kemudian tibalah aku ke puncak syahwat. Air
mani aku memancut keluar macam riben putih, sampai tiga empat kali.
Mani aku melayang dan terkena kat dada dan perut aku dan lantai
sekali. Effa masih lagi meramas konek aku yang semakin reda. Kami
terbaring macam tu untuk beberapa minit. Tangannya yang melekit masih
di atas konek aku yang lembik.

Kami kemudian bangun. Aku tengok jam dan perasan nak hampir pukul 5.
Azan asar berkumandang dari surau. Effa lapkan peluh dan mani dan
minyak dari tubuh aku. Aku pun memakai tuala itu di keliling pinggang
aku dan mencapai dompet aku. Aku hulurkan duit RM50. Aku kemudian
berjalan bersamanya keluar bilik. Bila sampai di ruang tamu dia kata,
“Kalau ada masa telefonlah lagi” dan saya kata OK. Sambungnya, “Lepas
ni akak takkan charge lagi. Free.” Sambil itu tangannya dengan mesra
sekali menyelak ke dalam tuala aku dan meraba-raba konek dan telur
aku. Dia senyum dan aku turut senyum. Aku rasa gembira sangat kerana
tahu yang kami akan berjumpa semula.

No comments:

Post a Comment