Tuesday, 19 November 2013

SUE

Hari ini, hari pertama aku melapurkan diri untuk mula bertugas di sebuah firma perkapalan di bandar Kota Sri Alam Pasir Gudang. Jam di tangan sudah pukul 9 pagi. Dalam surat tawaran kerja aku diarah supaya melapurkan diri denga excutive officer pada jam 9.15. Ini bererti aku masih ada masa 15 minit lagi.

Untuk tidak kelam kabut dan tergopoh gapah, aku perlu lebih awal berada di dalam bangunan firma perkapalan ini. Masuk sahaja ke ruangan tetamu aku terus hampiri ke kaunter pertanyaan. 

"Morning... Exsciuse me, saya Yusri Latif." Aku memperkenalkan diri kepada gadis petugas di kaunter pertanyaan. 

"Morning.... Oh... you ni Yusri Latif... Welcome to Samudera Holding. I'm Irma Nani." Gadis itu memperkenalkan dirinya sambil mengukir senyuman manis. 

"Encik Yusri tunggu sebentar, saya nak hubungi Miss Sue our excutive officer." Sambung Irma Nani gadis pertugas kaunter pertanyaan. Cantik orangnya, sesuai dengan namanya. 

"Encik Yusri sila ke tingkat tiga, bilik nombor dua. Miss Sue sedang menunggu." 

"Thanks, cik Irma." 

Aku terus dapatkan lif untuk ke tingkat tiga. Sampai di tingkat tiga, sekali imbas aku tidak kelihatan yang mana satu bilik pejabat. Kesemuanya tertutup rapat bagaikan bilik penginapan hotel lima bintang. Aku hampiri bilik nombor dua yang tertera signboard tulisan nama "Suziewati Abdul, Excutive Officer". Aku tekan punat belling. 

"Yes.... please come in." Suara wanita dari dalam. Aku pun bukakan pintu, melangkah masuk dan menghampiri meja. Aku disambut dengan senyuman manis oleh seorang gadis, sambil dia bangun dari kursi tempat duduknya. 

"Please.. encik Yusri.. saya Suziewati." Kami bersalaman, lembut dan halus tangannya. kami bergerak ke sofa tetamu mempelawakan aku duduk. 

"Silakan encik Yusri." Aku dan dia serentak melabuhkan punggung di kusyen sofa. Dia kelihatan sungguh anggun bergaya dengan fesyen pakaian yang terkini. Suite ketat yang dipakainya terbelah di bahagian hadapan melibihi aras lutut. Tersirap darah ku bila belahan suitenya itu mempamirkan pangkal pahanya yang putih gebu. 

Suite sendat berkain satin warna pink kilat yang itu jelas menampakkan garisan tepian underwarenya. Benjolan di dada, gunung kembar mak seriahnya, sederhana besar sesuai dengan kelansingan badannya. Bibirnya pula sentiasa murah dengan senyuman yang menawan. Mata nakal ku menjilati keseluruhan tubuhnya. Kotak fikiran ku melayani kesempatan untuk menggambarkan bagaimana kalau dia tanpa pakaian. 

"Encik Yusri, you berkenan dengan i atau fesyen pakaian i." Gadis excutive ini bersuara apabila dia perasan dengan lirikan mata ku yang sedang merenungi tubuhnya. 

"Cantik fesyen pakaian you." Aku spotan memuji. Dia hanya tersenyum dan membetulkan belahan kainnya yang sedikit terbuka. 

"Encik Yusri, untuk sementara waktu, kita terpaksalah share bilik pejabat ini." Gadis excutive alih topik perbualan. 

"Bilik pejabat you sedang diubahsuai, belum siap." Suaranya agak lebih serius. 

"I tak kisah cik Suziewati. Kalau berkekalan sebilik pun lagi bagus." Aku mula memancing suasana. 

"Encik Yusri tak takut tergoda ke...?" Terkejut aku dengan respon balas dari gadis excutive ini yang lebih advance. Fulamak bagaikan orang mengatuk disurungkan batal. 

"Well encik Yusri , i nak tahu berapa usia you." 

"Dua puluh sembilan." Aku jawab rengkas. 

" Cik Sueziwati......? Aku tanya balas. 

"I Dah tua... tiga puluh dua." Sambungnya lagi. Dari gaya penampilannya, aku agak tadi usianya sekitar 25 ke 27 tahun. Ahh...., tak kisahlah. Sekali imbas orangnya tampak muda dari usianya yang sebenar. 

"Encik Yusri... you tinggal di mana" 

"Jalan Terberau Pandan ." Jawap ku rengkas. "You Cik Sueziwati." 

"Taman Sri Pelangi, Larkin Jaya. Panggil i Sue... " Nadanya lembut dan bersahaja. 

"Ok lah... dan you pula tak payahlah berencik dengan i. Cukup sekadar Yus.. aje." Kemeseraan sudah berputik pada pertemuan pertama ini. 

"So hari ini, apa tugas i?" Aku bertanya untuk kepastian. 

"Sementara perkerja siapkan meja untuk you, i nak bawa you perkenalkan dengan staff yang ada." 

"Ok, up to you, i ikut aje." Aku mengekori Suziewati keluar dari pejabat. Untuk hari pertama sesi orientasi, aku diperkenalkan dengan semua staff yang ada. 

Sudah seminggu aku bertugas sebagai excutive officer. Sama taraf perjawatannya dengan si Sue. Cuma, bezanya aku junior dan si awek ni senior officer. Namun kemeseraan kami terus terjalin. Kami berdua sering makan tengah hari bersama. Dia yang banyak sponser makan tengah hari aku. Malu juga aku, tapi aku baru saja memulakan kerjaya, manalah mampu nak belanja dia makan tiap-tiap hari . Transport ulang alik kerja pun masih lagi pakai motorsikal. 

Si awek ini sudah enam tahun berkerja dan sudah mampu ada kereta sendiri. Niat di hati nak ajak awek ni dating ke, makan malam ke, tapi tak kan pula bawa naik motosikal. Buat malu kaum saja. 

Si Sue pula semakin hari semakin jinak. Fesyen pakaian nya pula membuat aku sering tidur tak lena. Daring habis dia tu. Banyak yang terdedah sana terdedah sini. Namun aku masih lagi tak nak tunjuk perangai aku yang canggih magih ini. Slow and steady. Tak perlu gopoh gapah kerana masa masih panjang. 

Pernah sesuatu hari tu, dia tanya aku dah ke yang spesel. Aku cakapkan sedang dalam pencarian. Tapi dia tak percaya kerana beranggapan bahawa, mana boleh lelaki yang hensem macam aku ni tak ada perempuan terpikat. 

Aku tak tahulah hensem ke tidak. Dulu tu aku adalah sorang teman wanita, tapi dah clash. Ex girlfriend aku terpikat dengan lelaki lain. Lepas tu manalah dia nak kan aku ni yang masa tu penganggur. Walaupun keluar "U" tapi masih tak ada kerja. 

Tapi dengan ex girlfriend aku tu, aku dah koner habis. Tapi dia sudah memang tak ada virgin lagi. Dah ditepuk tupai. Aku tak tahulah pula dengan si Sue ni. Nampaknya si awek sekor ini pun sosial juga orangnya. Baru seminggu aku dah boleh pegang pegang dan ringan-ringan. Dia pula semakin menjadi-jadi memprovok aku dengan mempamirkan pakaian yang serba seksi. Banyak kali aku sekadar menelan air lior saja. Cukup siksa batang aku menakung dendam. 

Pernah si awek ini bergurau dengan aku pasal sex. 

"Mana yang lebih ummph.... di antara perempuan melayu dengan perempuan mat saleh" dia bertanya. 

"Nak jawab soalan tu... kenalah test dulu." Jawab aku. Dia respon dengan mengukiri senyuman yang penuh bermakna sambil terus cubit paha aku. 

Bilik pejabat untuk aku akhirnya siap juga. Tapi pihak pentadbiran pula dah tukar pelan. Bilik itu nak dijadikan bilik eksklusif untuk tetamu kenamaan. So nampak gayanya aku terpaksa share sebilik pejabat dengan Sue lebih lama lagi. Bagi aku ianya bagaikan pucuk cita, ulam mendatang. Si Sue juga turut tampak ceria dengan berita terbaru itu. 

Pagi itu aku masuk dulu ke dalam pejabat. Sue pula masih belum nampak lagi kelibatnya lagi. Di atas meja aku, ada memo daripada pengarah urusan meminta aku kerja lebih masa. Aku perhatikan di atas meja Sue pun ada memo yang sama. 

Nampaknya kami berdua terpaksalah pulang kerja lewat. Bertimbun fail yang lunggukkan atas meja aku dan Sue. Aku tak tahu bila boleh siap kerja ini. Fail pesanan kontena dan plan ubahsuai tapak pelantar yang perlu disegerakan. Selalunya dalam bab ini aku sekadar jadi pembantu kepada Sue sahaja. Si Sue lah yang lebih banyak pengetahuan dan pengalaman dibandingkan dengan aku yang junior ini. Aku masih menunggu Sue masuk ke pejabat untuk memulakan kerja. 

Kami berdua tumpukan perhatian terus kepada kerja yang perlu disiapkan hari ini juga. Makan tengah hari dan minum petang kami pun di bilik pejabat sahaja. Sekarang jam sudah pukul 8.30 malam. Kerja yang belum selesai cuma tinggal sedikit lagi. Mungkin mengambil masa setengah jam lagi untuk bereskan kesemuanya. Sue aku perhatikan sudah keletihan dengan bebenan kerja ini. Namun dia masih lagi serius untuk meneruskannya. 

"Sue... you tak nak makan ke?" Aku bersuara setelah perut mula rasa semacam aje." 

"Ok Yus, you pergilah makan dulu, i nak habiskan sikit lagi ni." Cadangan dari Sue. 

"Ok.... i keluar belikan makanan, dan kita makan di pejabat ajelah." Aku pula memberikan cadangan balas. 

"Emmh..., pergilah......" Sue respon menyetujui cadangan aku. Aku pun keluarlah dari pejabat dan pergi ke gerai pesisiran jalan untuk dapatkan makanan. Lebih kurang 10 minit kemudian aku pun balik semula ke pejabat. 

"Aii..., cepatnya dah sampai balik." Sue bersuara setelah melihat aku melangkah masuk ke dalam bilik pejabat. 

"I takut awek i ni kelaparan. Jadi i pesanlah makanan yang shotcut." Aku bergurau nak tahu reaksi balas dari Sue. 

Sue bangun dari kerusi duduknya dan terus bergerak melabuhkan punggungnya di atas kusyen sofa. Terkedu-kedu jantung ku bila melihatkan bahagian atas dadanya yang terdedah. Putih mulus lurah buah dadanya itu. 

Aku mula tertanya tanya bila masa pula si awek ni bertukar pakain. Tadi bersuite labuh yang lengkap dengan coat biru di luarnya. Taklah seksi sangat. Sekadar pakaian biasa ke pejabat aje. Tapi sekarang ni dah berpakaian yang amat mengancam. Kali ni dia benar benar memprovok aku dengan gaya seksinya yang dah keterlaluan. 

"Oii cik abang.... tak nak makan ke....? Tadi lapar sangat." Sue bersuara setelah melihat aku tajam merenungi keseluruhan tubuhnya. 

"I dah kenyang bila lihat you berpakaian begini." Aku balas untuk cuba provokannya. 

"Alaa.. lelaki..... mengidam yang lain la tu.....!" 

"Yang lain tu apa Sue...?" Aku menggandakan provokkan ku. Aku bergerak menghampiri Sue dan duduk di sebelahnya. 

"Alaa.. makan lah dulu." Sue semacam memberi lampu hijau. Aku pun sekadar minum saja. Batang aku dah mula mekar. 

"Sue.... body you cantik..... i dah lama berhajat nak tengok you bertelanjang bulat di depan mata kepala i...." Aku terus ke straight to the point bertujuan untuk memancing suasana. 

" Ok.... Yus nak lihat bahagian yang mana....?" Terkejut biawak aku dengan offer si awek ni. 

"Mana-mana aje lah, asalkan dapat tengok free." Aku berforward lagi. 

"Ok.... tapi untuk fair, Sue juga nak tengok lelaki berbogel di depan mata Sue." Mengelabah puyuh aku dibuatnya dengan cabaran dari si awek ni. 

"You serius ke ni Sue....?" Aku masih kurang yakin yang Sue sanggup menanggalkan pakaiannya di depan ku. 

"Off course...., kita lihatlah siapa yang betul betul berani." Sue provok aku dengan cabarannya yang panas itu. 

"Kita bilang 1,2,3 dan mulakan cabaran ini." Aku sahut cabaran si awek ini. Peluang keemasan, dapat lihat secara live dari jarak terdekat. Batang ku dah lama menegang. 

"Are you ready.... OK..... kita mulakan sekarang." Sue membalas cabaran. 

Selesai angka tiga, kami pun mulalah melaksanakan cabaran. Secara serentak, satu persatu pakaian kami melucutkan pakaian kami sendiri. Pakaian dalam pun turut sekali ditanggalkan. Akhirnya tiada seurat benang pun yang melekat pada tubuh kami berdua. 

Dengan jarak pandangan 1 meter, aku menjamu pandangan ke tubuh Sue yang sudah berbogel. Buah dadanya putih melepak, sederhana besar dan masih tegang. Bulu pantatnya nipis hitam. Namun yang paling aku terpegun ialah melihatkan keistimewaan tundunnya. Ianya begitu ketara membangkak. Tapaknya tidaklah lebar, tapi ketinggian busut di situ boleh mencercah sehingga 5 cm. Belum pernah selama ini aku melihatkan tundun yang sebegitu menonjol. Bagaikan ada sebiji bola tennis yang melekat di situ. Bibir pantatnya pula sedikit kalabu dan nampak amat bersih tersepit di celahan pahanya. 

Dia tahu padangan mata ku merenung tepat ke celah kelangkangnya. Batang ku yang memang dah tegang sejak dari tadi, juga telah menjadi habuan mata Sue. Kami sama-sama berpandangan ke arah tubuh bogel antara satu sama lain. Kami sendiri tersenyum dengan gelagat kami itu. 

"Sue..., Yus nak jamah yang tu." Aku tunding jari ke celah kelangkangnya. 

"Please...! Sue juga nak sentuh batang Yus yang keras tu." Pintanya pula. 

Aku pun merakul tubuh Sue dan baringkan dia di atas kusyen sofa. Sue akur dengan tindakan aku. Tak sedikit pun dia membantah. Mulut kami mula berkucupan. Kelopak mata Sue kelayuan dan akhirnya tertutup rapat dek keghairahan. 

"Sue..... i nak jilat pantat Sue." Sue sekadar anggukkan kepala. Tangannya pula mula menjalar ke bawah puat aku. Batang ku yang dah keras itu dipegangnya. Dengan lemah lembut diusap-usapnya di situ. Mak ooiii... bertapa nikmat rasanya apabila batang ku menerima usapan jari jemarinya yang maha lembut itu. Dari kucupan bibir, lidah ku terus ekspress bergerak ke celah kelangkang Sue. Bibir pantatnya aku jilat dengan penuh geram. 

"Yusss... sedapnya...." Rengek Sue bila lidah ku menyentuh bibir pantatnya. 

"Carry on Yus... please do it... pleasssse.....!" Sue sudah kegahirahan. Aku pula tetap teruskan jilatan lidah ku. Di persekitaran bibir pantat, dari atas hingga bawa ke alur lubang pantat, aku jilat segala benda di situ dengan serata ratanya. Aku dah geram sangat dengan kemerahan biji kelentik Sue. Selagi mau aku hisap dan nyonyok di hujungnya yang dah nampak panjang tersembul. Terangkat punggung Sue beberapa kali akibat dengan penangan aku tu. 

"Aaarrrrghh.... aaarghhhhh...." Sue merengek kuat kegahairahan. "Please.. Yus... please, don't stop..., i like it." 

Air pantatnya dah banyak keluar. Aroma yang terbit menambahkan lagi keghairahan ku untuk terus mempelbagaikan jilatan dan nyonyotan. Kali ini lidah ku beralih pula untuk menjadikan lubang pantat Sue sebagai sasaran. Dinding pantatnya kiri dan kanan aku sentuh lembut. Sue merengek lagi.... semakin tak karuan bunyinya. 

"Uuhhhh.... aaarghhhhh uuuhhhh..". volumenya semakin kuat. 

"Yus...., i dah tak tahan ni...." 'Please fuck me now..." Aku buat tak endah je sambil masih teruskan aktiviti menjilat lubang pantatnya. Tubuh Sue mula kekejangan yang berulang beberapa kali. 

"Yus.... cuming.... oohhhhh.... aaargghhhh.... aaaarrrrgghhh.." Sue dah cum dua tiga kali. 

Please Yus... fuck me nowwwww......!" Dia merengek minta batang butuh ku disumbatkan ke dalam lubang pantatnya secepat mungkin. Namun aku masih belum enggan untuk menunaikan permintaannya. Sue dah tak sabar sabar lagi menunggu respon dari aku. Dia jelas semakin pasrah. 

"Please Fuck me nowww....!" Sue bertempik dengan amat lantang. 

"Sue....., now it's your turn." Aku halakan batang butuh ku ke mulutnya. Pantas mulutnya terus mengulum batang aku. Begitu lahap Sue menyonyotnya. Bercerit cerit kesan bunyi yang terhasil dari hisapannya yang sebegitu rakus. Aku lihat muka Sue semakin cantik apabila batang ku dah tersumbat di dalam mulutnya. Muka seperti dia tu sepatutnya sentiasa mengulum batang. Barulah wajahnya nampak manis dan ayu. 

Terkial-kial aku dengan kenkmatan bertali arus itu. Sentuhan bibir dan lidahnya telah menyalurkan kesedapan yang tidak terhingga. Lebih kurang 7 ke 8 minit aku menikmati kulumannya itu. Kemudian aku pun mulalah bercelapak di celah kangkang Sue dan meniarap di atasnya. Tangan Sue pula begitu sudi memimpin batang ku untuk bertandang ke dalam lubang pantatnya. Sue ternyata sudah terlalu ghairah menantikan tusukkan batang butuh ku ini. 

Pantatnya sudah dibanjiri air pelincir. Dengan hanya sekali terjahan, kepanjangan 7 inci aku tu, telah selamat mencercah hingga ke dasar lubang pantat Sue. Terangkat punggung Sue dengan penangan rakus aku tu. Dia spontan bertindak begitu ekoran dari ketidak selesaan yang secara tiba tiba saja memenuhi pantatnya itu. Batang ku telah dapat ku terjah masuk hingga ke pangkalnya. 

Ternyata gadis excutive ini bukannya virgin lagi. Batang ku dapat lolos dengan sebegitu senang sekali. Namun lubang pantatnya agak sendat dan ketat walaupun daranya sudah hilang . Lepas tu aku pun memulakan aktiviti sorong tarik. Punggung Sue juga turut bergelek mengikut rentak sorong tarik batang ku keluar masuk. Volume suaranya jadi makin tak karuan. 

"Aaaarrrgghhhh...... aaaaaaa....... uuuhhhh..... aaaaa... Ohh Yus... sedapnya....! Fuck me harder..... do it.. please.....do it....." Tubuh Sue kekejangan dengan asakan ku yang bertenaga itu. Sementara itu volume mulutnya tak berhenti-henti merengek kesedapan. Hampir 40 minit aku bersorong tarik. Akhirnya aku pun dah tak tahan lagi dengan kemutan lubang pantat Sue yang padat dengan kenikmatan itu. 

"Ooohhhh aaarrrggghhh....!" Kali ini aku pula yang meraungkan desakkan nikmat. Selari dengan itu, dendam nafsu ku terhadap Sue, mula meledakkan hukuman ke dalam pantatnya. Entah beberapa das pancutan air pekat itu telah ku lepaskan di situ. Kedua belah tangan Sue memeluk erat ke tubuhku. Tubuh kami berdua tercantum dengan serapat rapatnya. Kami bagaikan bersatu digelumangi kenikmatan yang tidak terkata. 

"Sue..., pussy you cukup sempit, i tak pernah rasa kemutan yang begini hebat." Aku meneruskan pancingan pujian agar kerap aku dapat menimati tubuhnya lagi. 

"Yus..., wow..! Panjangnya you punya player...., thanks..!" Sue membalas pujian ku sambil mengukir senyuman puas. 

Aku kucup bibirnya sebentar sejurus sebelum badan kami terlerai. Dengan mesranya kami berpelukan sambil melangkah masuk ke dalam bilik air pejabat. 

Di hari-hari yang seterusnya, kami pantang saja ada kesempatan, pasti kami akan mengulanginya. Tak kiralah sama ada di pejabat mau pun di rumah Sue. Dia ni memang jenis yang kreatif dan aggresif. Lagi pun Sue mempunyai kecenderungan nafsu yang amat tinggi. Sudah bermacam-macam gaya dan setail yang kami dah lakukan. 

Pendekkatanya, ketiga-tiga lubang yang ada pada tubuh Sue itu telah pun aku pakai dengan sepenuhnya. Lubang pantatnya, mulut, dan juga lubang buntutnya, sering menjadi sasaran tempat batang ku bersarang. Dah berpuluh liter air benih aku dah berjaya ku pancutkan ke dalam ketiga tiga lubang tersebut. 

Corak persembahan Sue semakin lama semakin hebat. Jika aku yang keletihan, Sue pula yang mengambil alih sebagai pelakun utama. Dorongan syahwatnya juga semakin lama semakin melampau kuatnya. Namun memang begitulah minat yang nak ku terapkan ke dalam fikiran dan perasaannya. Aku pasti akan melayan segala kehendaknya nafsunya yang membuak buak itu. Dengan bantuan ubat tradisioanal tongkat Ali, aku berjaya dapat segala tenaga tambahan yang diperlukan. Kami berdua amat berbahagia dengan stail penghidupan yang kami lakukan sekarang ni. 

Sekian dulu sehingga kita bertemu lagi di dalam nukilan aku yang seterusnya. Aku menjanjikan yang lebih sensasi dan terkini dalam episod Suziewati Dua. Bagaimana Aku, Sue dan Irma Nani main serentak dalam satu masa.

No comments:

Post a Comment