Tuesday, 5 November 2013

JILAT PANTAT

Masa itu aku buat duty officer di office on sunday. Aku boring sebab hari itu office tak ada orang. Aku talifon mah di rumahnya yang ketika itu mah baru balik dari duty di hospital.

Aku ajak dia dating temankan aku di office. 1 jam kemudian mah tiba. Aku ajak dia ke bilik lounge kami. Aku jemput dia minum dan aku onkan lezer dics player.

Kami duduk berhampiran. Sambil menonton kami bercerita dan aku beranikan diri tangan aku menyentuh mah, mah biarkan tangan aku menjalar naik. Tangan aku sampai ke bahu mah dan aku rapatkan mah kepada aku.

Aku cuba menciumnya dipipi dan mah biarkan juga. Lalu bibir aku sampai kemulutnya. Kami berkissing lama juga. Aku cuba menjilat lehernya.

Mah mengeliat dan aku buka baju mah kini bajunya terbuka dan aku menjilat pangkat buah dada mah. Mah masih merelakan aku untuk meneruskan tindakkan selanjutnya.

Aku masukkan tangan aku dalam bajunya untuk membuka kancing bra mah walaupun aku tak biasa sebelumnya. Tapi aku berjaya dengan masa yang agak lama juga seluruh bahagaian atas tubuhnya terserlah.

Aku cuba menyoyot buah dada. Mah tak rasa apa. Tapi aku kenikmatan membuatnya. Mah masih lagi merelakan aku perlakukan demikian.

Aku teruskan kepala aku kebawah lagi. Dan aku membukakan kangkang kakinya mah tanyakan aku

“u nak buat apa?”.

Aku kata nak cium saja. Mah biarkan aku. Tak semenamena aku cuba buka jeansnya. Mah cuba menghalang.

Aku pujuk mah yang aku nak rasa menjilat pepetnya dan aku terus membuka butang jeans dan zipnya.

Aku tarik jeans mah dan pentisnya sekali. Kini mah berbogel depan aku.

Aku pun membuka semua pakaian aku kini kami berdua tanpa seurat benang. Aku menghampiri mah yang seolah olah bersedia untuk aktiviti seterusnya. Aku kiss mah lagi dan mah membalas kissing. Aku jilat lehernya seterusnya kebuah dada mah.

Aku terus ke perut mah. Mah mengeliat. Aku teruskan kebawah dan aku dapat rasakan bulu pantat mah dan ku sedikit kebawah rasalah ku kali ini air pantat mah. Rasanya berlainan tapi aku menyukainya.

Aku menjilat pantat mah, mah mengeliat dan membiarkan aku perlakukan demikian. Aku sedut pantatnya mah mengeranga kesedapan.

Mah mengepitkan kepala aku yang tengah menjilat pantatnya dan kakinya kekejangan. Sakit juga kepala kau tapi aku masih meneruskannya aku kenikmatan menjilatnya.

Lama juga aku menjilat dan akhirnya aku naik keatas kini kau dan mah kissing semula sambil aku meletakkan penis aku tepat kepada pantat mah.

Mah cuba mengelak. Aku gosokkan penis aku disekeliling pantat mah dan aku berjanji aku tak akan masuk penis aku sekiranya mah tak setuju aku masuk.

Mah membenarkan aku mengosokkan kepala pelir aku di pantatnya sesuka hati aku mah merelakannya. Sehinggalah aku sampai klimax.

Aku terpancut ke atas perut mah aku mendakapkan mah aku mecium pipi mah dan kissing lagi. Sehingga hari ini mah masih virgin. Aku masih memerlukan untuk menjilat pantat mah itu lah pantat pertama aku jilat dan aku mahu menjilatnya selama-lamanya.

2 comments: