Friday, 15 November 2013

GOPAL BUAT HAL


Nama aku Salbiah berumur 23 tahun berkerja sebagai ustazah di sekolah menengah di perak yang baru berkahwin dengan Azlan yang berumur 29 tahun dan seorang guru di sekolah rendah. Kami mempunyai seorang jiran bekas askar bernam Gopal yang berumur
lingkungan 60 tahun yang tidak berkahwin dan walaupun sudah berumur En.Gopal ini seorang yang bertubuh tegap sasa dan tinggi lebih kuran g 6 ' dan berkulit hitam dengan wajah muka yang bermisai dan berambut rekrut yang pendek seperti 'skinhead' disebabakan dia duduk seorang Azlan dan En.Gopal kawan baik selama 2 tahun dia pindah rumah bersebelahan kami.

Kami memang biasa mengajak En.Gopal untuk makan malam dan disebabkan oleh ini kami agak rapat dan En.Gopal selalu tolong kami jika kami perlukan apa apa pertolongan dan kmai juga berbuat demikian untuknya.Pada tahun 1994 Azlan terpaksa ke Selangor untuk training lajutan disebabkan training adalah selama 3 minggu Azlan meminta n.Gopal tolong Slabiah jika perlukan apa apa pertolongan dan dia pun setuju.

Pada minggu pertama segalanya baik teteapi pada minggu keduaku mengajak En.Gopal untuk makan malam pada suatu hari dan diapun datang seperti biasa dan selepas makan hari mula hujan dan kami berbual seketika mengenai diri masing masing. Aku berpakaian baju kurung dengan bertudung labuh dengan wajah yang berseri duduk bersama en.Gopal di ruang tamu sambil menonton TV dan berbual manakala En.Gopal berpakaian T-Shirt hitam dengan seluar askar.Semasa kami berbual En.Gopal bertanya bagaimana aku jumpa Azlan dan latar belakang keluarga aku dan sebagainya dan dia juga bertanya kenapa aku kahwin muda. Aku jawab "Sebab dah Azlan datang meminang sebab itu En.Gopal dan Salbiah pun berkenan degannya jadi kami pun sekeluarga setuju"

Kemudiansaya bertanya kepada "En.Gopal tak kahwin kenapa .....kalau tak suka tak payah nak cakap pasal itu lah yah En.Gopal?" Gopal kata" Tak....boleh cakap......saya ni dulu banyak busy bertugas dan susah nak kahwin dan sebagainya kerana kalau posting jauh kena bawa family kalau tak kena tinggal mereka d i rumah ......jadi orang pun tak
nah lah anak dara mereka jadi dara tua hahah" samil ketawa sinis. Aku buat buat tak paham dan bertanya " En.Gopal pernah tembak orang keh?" Kemudian Gopal berkata " Adalah sekali sekala" Dan Aku mula merasa gerun terhadap En.Gopal tetapi walaupun gerun aku mula mesra tertarik dengan kelelakiannya kemudian aku bertanya " En.Gopal tak marah kalau Salbiah tanya sesuatu ...?"

Gopal" Apa iu ...kalau tak tanya ...tak tahu lah saya ...oh lagi satu Salbiah panggil saya Gopal sudah tak payah En.....ok" "Tak boleh En.Gopal lebih tua daripada syaa dan saya kena hormat lah sikit...." Gopal " Baiklah .....anyway ...apa itu salbiah mahu tanya ...tanya
lah..." Salbiah " En.Gopal .....hmmmmm...En.Gopal bila rasa rindu pada wanita macam mana kat hutan?"
Gopal " Apa itu ...i tak paham .....u tanya apa ?" Salbiah kemudian aku beranikan diri dan terus bertanya " Kalau En.Gopal rasa macam gian semasa bertugas En.Gopal buat apa " Gopal " Oh itu...biasanya kami romen isteri jiran .......sebab kebanyakan isteri jiran suami mereka askar jugak yang bertugas di kawasan lain dankekadanag mereka itu gian jugak "

Tersentak nafas aku terdengar cerita En.Gopal dan terkejut dan bertanya "betulkah ?" Gopal berkata " Biasalah itu ....cuma trailer je ....i cakap ..kekadang kami buat dalam kumpulan ...!" Aku terus terkejut dengar cerita macam ni. Gopal kata" Lagi pun kebanyakan mereka kenal
saya dan suka pada barang saya jadi selalulah panggil saya makan malam!" Dan aku terus tergamam mendengar kata katanya lalu berfikir adakah dia ingat aku ni berkenan dengan dia ?Kemudian dia tanya " Salbiah kenapa tanya semua ni ...berkenan kah dengan Uncle Gopal yang dah tua ni?!" Aku terus kata " Tidak En.Gopal ...I am sorry ....saya tak patut tanya hal peribadi En.Gopal .....saya minta maaf...." Gopal kata " apa nak minta maaf ...u tanya i jawap ...lagi pun dah lama i cakap pasal sex......jadi sal ni dara kah bila kahwin ?"

Gopal tanya aku terus pada muka aku kemudian di mula bangun dan duduk bersebelahan aku. Aku mula menjadi rimas dan berkata saya rasa En.Gopla dah salh faham ....mungkin En.Gopal patut balik rumah sekarang"
Kemudian dia berkata " SAl takutkah .....nak takut apa ...ni abang ada di ssini......salbiah pernah tengok yang berkulup ?" AKu terus terksjut denga soalannya lalu bangun dan bergegas ke pintu depan tetapi sempat aku di terkam oleh En.Gopal seperti harimau yang lapar dan di tarik duduk bersebelahan dengannya dan di a mula amengucup mulut aku dengan begitu ghairah sekali. Aku meronta untuk melepaskan diri tetapi berbadan gergasi itu merangkul aku di dakapannya dengan rapi.

Kucupannya mula menganasi mulutku dengan lelehan air liurnya dan jeliran lidahnya di dalam mulutku. Aku meronta kegelian "hmmmmn..hmmm.En.Gopal........lepas...lepaskan ku......hmmmmm...." Mulutku dipenuhi liurnya yang mulu meleleh keluar ke tengkuk aku. AKu semakin lemas dalam dakapannya. Gopal mula melurutkan tudung aku kini wajahku yang putih itu ditatapi dengan penuh buas oleh mata yang liar itu. Dia mula melemaskan aku di dalam dakapannya sambil aku masih menolak pengodaannya tetapi kini dia mula menganasi aku dengan mengoyakkan baju aku satu demi satu dan tubuh aku hanya ditutupi oleh bra dan panties aku yang berwarna hitam. Aku yang berkulit cerah dan bertubuh gebu itu di perkosai kesuciannya oleh Gopal tanpa berlengah dengan melepaskan gengaman cangkuk coli aku maka tersembulah 'buah' aku yang masih kelihatan segar dan muda untuk dijamah oleh mulut berbibir kasar dan tebal Gopal itu.

Aku meronta untuk ' keampunanannya ' demi azlan tetapi Gopal seperti binatang yang buas telah mula sedar dari tidurnya dan kini memulakan pemburuan terhadap buruannya yang cantik ini tetapi sambil aku meronta mulalah En.Gopal mula melurutkan pakaiannya satu demi satu sehingga. tinggal hanya seluar dalamnya yang berbelang seperti corak seluar askar. Selpas itu dia mengoyakan seluar dalam aku yang menutupi mahkota
yang aku pelihara selama ini hanya untuk azlan maka terpaparlah keayuan dan kewanitaan aku untuk matanya yang liar itu untuk menikmati sekujur tubuh yang masih segar untuk dipandang dan lagi segar jika dijamah.

Aku mula meminta Gopal untukmelepaskan aku demin Azlan tetapi rintihan aku tidak di pedulikan oleh lelaki india yang di puncak nafsunya lalu dia berkata "Jangan takut Sal aku akan jadikan kau bahagia sekejap lagi dengan 'senjata kulup' aku !'" Terkejut besar aku mendengar rancangannya untuk merasa madu aku yang selama ini milik azzlan
seorang sahaja aku menjadi keliru dan takut dan yang aku takuti mula menjelma En.Gopal mula melucutkan seluar dalamnya yang menutupi 'benda' dia dan menunjukan pada aku tetapi aku menoleh kearah lain kerana takut tetapi di atoleh muka aku kearahnya dan menyuruh aku melihatnya lalu tanpa sedar aku membuka mata dan terbeliak aku melihat 'barang' dia yang begitu seram berwarna gelap dan berkulup dan dan telah tegang dan keras untuk meneroka aku dan ketebalannya adalah sesuatu yang tak pernah aku terfikirkan. Tidak pernah slema inin aku dan azlan berasmara dan tidak sekalipun barang
azlan sebesar ini. Aku semakin takut dan gerun melihat Gopal mengusap usap 'kepala' senjatanya yang begitu bulat dan besar.

Aku merayu padanya jangan buat begini pada aku sambil airmata bergelinangan tetapi tangisan dan rayuan aku hanya hiburan baginya untuk memulakan 'pemburuan harta' terhadap aku. Aku semakin hilang keyakinan dan kesolehan aku sebagai seorang isteri semakin pudar dan kini aku di heret ke bilik tidur dan di hampar ke atas katil yang mana aku di jamah oleh azlan. En.Gopal menuju kearah aku sambil aku menangis padanya dan dia berkata "Jangan nangis" kemudian di menyuruh aku baring dan dia mula mengucup mulut aku dengan bibirnya yang tebal dan kasar itu...memang jijik rasanya bibir lelaki lain meneroka mulut aku denaga liurnya meleh ke dalam dan tangannya merayap ke dada aku lalu bermain jari dengan 'puncak gunung ' aku yang berwarna merah jambu
dan sudah mekar lagi keras itu. 'Pucuk buah' aku itu di uli dengan rapi dan lembut diikuti dengan jeliran lidahnya yang basah itu membasahi 'pucuk buah' aku dengan lelehan liurnya yang hangat.

Aku rintih melihat tubuh aku diperlakukan seperti ini semakin mengkhianati kesolehan aku adakah aku merasa sengsara ataupun keseronokan....aku semakin hanyut dengan perbuatan Gopal terhadap tubuh yang tidak dirasa oleh lelaki lain........melihat sekujur tubuh terlentang tanpa seurat benang menutupinya dihadapan seorang lelaki yang india yag gersang memang mula membuat tubuhku menikmati setiap saat sentuhan kasar oleh Gopal. Sambil pucuk buah aku diuli pucuk yang lagi satu dinyonyot seperti bayi yang lapar oleh Gopal dengan mulutnya yang rakus menerkam puting aku yang lembut itu dan sekali kala dia menggigit puting aku yang memebuat aku megerang kesakitan sambil puting aku yang lagi satu itu di gentel dengan jarinya yang tebal itu.

Kini selepas puas buah aku digomol dan diramas tangan yang berkulit kasar serta berkulit hitam itu meraya seluruh tubuh aku yang gebu itu menuju kearah 'selatan' sejurus entuhan jarinya mengenai 'mahkota' aku seluruh tubuh aku menggeletar dan aku mula berkata' Gopal tolong ...tolong jangan buat beginin...aku ini isteri orang .....tolong jangan ......' Gopal tanpa kata apa apa hanya memandang wajah aku yang ayu bergelinangan air mata dan tanpa amaran terus menusuk 'pintu' aku denagan jari telunjuknya dengan rakus. Teersentak nafas aku lalu mengerang sekuat hati ' argh...arhg....hmppp.hhmpppm..jang....jangan....
....Gopal....sakit....tolong...jangan...buat.....macam..ini...sakit....tolong.... gopal.....arhg...arhg...arhg....." air mata aku bergelinangan tetapi tusukan tidak berhenti malah bertambah rakus dan 'tambah jari' dalam tusukan membuat 'pintu' aku kembang dan basah.

Permainan jari Gopal semakin laju sehingga aku merintih kesedapan 'Ohhrr....argh...hmpp....jang.....argh...arhg.....jang......oh..gopal..i
aku ......jangan.....arhg..argh..hmhmhmhmhmh..argh...gopal..!!!"
Tubuhku mula menikmati permainan gersang lelaki india ini. Memang arif orang tua ini mempermainkan tubuhku begini sehinggakan kesolehan aku menjadi habuannya dan kesucian aku menjadi minatnya. Aku hilang kawalan ....semakin hanyut dalam nafsu buas Gopal yang tua ini. Celah aku menjadi semakin cair dengan 'madu' aku yang aku sendiri tidak erti kenapa azlan tak dapat mebuat aku sebasah ini. Adakah tubuhku telah mengkhianati aku dengan menikmati 'perkosaan' lelaki tua ini?

Aku mula menikmati penerokaan jari Gopal dan tiba tiba jarinya ditarik keluar dari 'lurah madu' aku dan aku terkapai dengan ghairah dan Gopal melihat reaksi aku seolah olah bertanya "Sal nak tak ?" dan aku hanya mengangguk sahaja sambil memejam mata aku maka mulalah Gopal yang berbadan gergasi itu membuka kedua dua belah kaki aku dan
berposisikan 'senjatanya' di kangkang aku sambil mengusap 'kepala' senjatanya di 'sisir' pintu nikmat aku. Aku mengerang ' Ohr....argh...jangan...gopal..please...dont do that ..please....
take...tkae...me...........bagi....sal...sal.tak.tahahn.......tolong...gopal...jang
an sekasa...sal begini.......arhg...arhg....gopal........sal..nak....salbiah nak
gopal.........masuklah ...gopal.......masukkan.........bagi...lah sal...."

Kemudian mulalah aku merasa 'pintu aku' digeser perlahan lahan untuk
ditebuk oleh 'kepala senjata' gopal yang besar itu....pada mulanya
memang tak muat nak masuk lalu gopal mula tolak perlahan lahan dan
sambil menguli 'mahkota' aku dan ini menyebabakan aku mengerang
kesedapan dan lelahan madu aku mula menjadi pelincir deras sapi ke peha dan katil dan kini 'kepala' telah benam kedalam 'pintu jamah tubuhku' dan tinggal 'belakang kepala' yang 'menyelam' kedalam 'gua' aku yang basah aku menderita dengan saiznya yang berganda besar daripada azlan punya lalu aku mengerang kesakitan bercampur kesedapan "Argh....gopal.....ohh..arhh..hhmmmppp..hmppp.argh...sakit....
sak....sakit..gopal...ad...aduh...aduh....sakit......arhg..a.rhg...perlahanan
jang....gopal....sal... gopal..........sal.sakit......argh..a.rhg...gopal.............
.argh..argh...hmppmmmhp..........ouhc arhg.a.rgh....!!!!!"


Kini seluruh 'batangnya' telah di benamkan kedalam tubuhku dan kami
yang dua tubuh menjadi 'setubuh'. Memang nikmatnyanya tidak terhingga
dan aku mula melayar pelayaran madu yang tak dapat aku
menggambarkan dan kini 'batangnya' di tarik kelaur denaga lbegitu laju
sekali sehingga aku tersentak nafas dan mengerang 'Jnagan
gopal...masuk...mausk balik....jangan keluar.....argh..." Kemudian aku
ditebuk lagi kali ini dengan laju dan kasar 'senjata' berumur 60 tahun itu
disorong kedalam terowong rahim aku hingga ke pakalnya sehingga aku
dapat rasa pintu 'madu aku' dikoyak rabak oleh tusukan dan saiznya yang
menggerunkan itu. AKu mula merasa diriku merana kerana tusukan
bertubi tubi yang menyebabkan darah bercampur mazi mula meleh keluar
dari 'terowong' aku dan aku rasa diriku ini seperti anak dara yang baru
pecah dara!

Aku merintih kesedapan ' ohhhgopla....jangan....argh...sed
ap...sedap....argh..a.rgh...oh..ynnhmhnhmhnh.......gopal........bagi....lagi...
...dalam....alaju....lagi.......lagi.gopal.......arghorgh..a.rgh..argh..........mhpp
hmhmmppppppphhphpoh
sedapnya .....gopal.....argh..argh......argh.a.rgh.............aduh.....gopal...pe
rlahan.......argh........." AKu mula mengerang dan rintihan aku menjadikan
tusukan bertubui tubi bertambah laju dan aku dapat rasa kegersangan
orang tua ini meluap luap dengan cara dia menggomol 'puting susu' aku
dan menjilat dan jelir 'buah' aku yang segar untuk matanya sambil menuli
puting dan gentelnya ...........puting aku digigit halu olehnya berkala kala
aku rasa di ageram dengan aku kerana aku ni agak 'ketat' untuknya dia
berkata' Oh....sal...u ni agak ketat........ah ........u masih dara kah hehe"
senyum sinis dapat aku lihat dimuka nya yang telah tua dan berkerut itu.

Muka yang bermisai itu mengelikan tubuhku dan buah dada aku yang
berkulti halus aku dapat dengar bunyi hisapan dan jeliran lidahnya
yang 'basah' membasahi seluruh buah aku dan wajah aku lelehan air
liurnya menjadi deras melumuri puting aku dan dada aku. Aku ditebuk
dengan rabak oleh lelaki gersang yang tanpa henti menusuk rahim dengan bertubi tubi. Aku hanya menerima hentaman demi hentaman
oleh 'balaknya ' yang berukuran 8 ' dengan ketebalan 3 ' itu yang telah
mengoyak rabak 'terowong' aku sehingga menjadi lebih longgar untuk azlan dan walaupun inya longgar teteapi ia masih padat dipenuhi
oleh 'balaknya'. Tiba tiba ayunannya menjadi laju dan gopal berkata "I am
coming ......sal ......datang ni.......aku.......nak....keluar...." dan aku
berkata " Jangan gopla ...keluarkan.....jangan keluar dalam ......jangan
masuk dalam tolong gopal ......." Tapi rayuan aku tidak di pedulikan dan
aku dapat rasa 'kehangatan ' benih tua ini di tanam kedalam rahim
aku ........disemburnya dengan begtu banyak sekali sehigga rahim aku
dipenuhi dengan air mani gopal dan mula kelaur meleleh dari 'pintu rahim'
aku dan membasaha peha dan katil.

1 comment: