Friday, 18 October 2013

MALUNYA AKU

Pada suatu petang aku baru abis mandi. Aku seperti biasa berkemban dengan tuala. Rumahku dua tingkat. Bilikku di tingkat atas. Aku lap tubuhku di tepi tingkap dengan tuala. Dan aku pakai tuala dengan buah dadaku terdedah.

Aku tak perasan jiran aku, seorang lelaki umur 20an sedang melihatku memakai tuala dengan terdedah tetekku. Aku terperanjat dan terus menutup langsir tingkap itu. Malunya aku. Dia sempat tersenyum padaku.

Aku cadang mahu ke kantin lagi petang itu selepas mandi jam 6 petang. Tapi macam mana aku nak keluar kerana jiranku masih ada di luar rumahnya. Mesti dia nampak tetek besarku tadi. Mahu tak mahu aku terpaksa tebalkan mukaku keluar dari rumah dan  masuk ke dalam kereta Myviku.

Dia masih ada di luar rumahnya. Aku dengan  malu terus beredar ke tempat kerjaku. Pagi esok ketika aku nak keluar dari rumah, aku nampak dia masuk ke dalam kereta Satrianya mahu pergi kerja. Isterinya seorang suri rumah.

Sampai di simpang tiga di luar taman kami, dia mainkan lampu keretanya berkali-kali. Aku pun berhenti kereta Myviku di tepi jalan. Dia pun berhenti kereta Satrianya di tepi jalan dan dia pergi ke keretaku dan masuk ke dalam kereta.

"Minta maaf kak, semalam saya ternampak kakak di tingkap," katanya.
"Okay. Kak  tak perasan kamu ada di luar rumah. Malu kakak," kataku.
"Saya Leman. Panggil Man aja. Kakak kerja di mana?" tanya Man.
"Kakak kerja di kantin asrama sekolah. Ni dah lewat ni," jawabku.
"Saya pun kerja di bandar di pejabat RISDA. Ni nombor handphone saya," kata Man.
"Jangan lupa call atau sms," kata Man dan terus beredar ke keretanya.

Sejak hari itu kami selalu bersms. Aku jarang call dia kerana tak mahu ganggunya di pejabat. Walaupun kami tak pernah berjumpa lagi selepas itu tetapi kami lebih mesra dalam sms. Boleh bergurau dan bercapa lucah.

Setiap jam 5 petang aku balik ke rumah memang dia ada di luar melihat aku di tingkap. Agaknya dia nak tengok free show lagi.

Selepas mandi, sms masuk dalam handphoneku.

"Tak ada free show ke petang ini kak?hahaha," bunyi sms dari Leman.
"Gatal," balasku.
"Hahaha," balasnya.
"Kalau ada, nak upah apa?hahaha," usikku.
"Upah makan keropok.Hahaha," jawab Man.
"Keropok keras ke, keropok lembik?Hahaha," tanyaku.
"Keropok keraslah.Hahaha," jawabnya.
"Bila?Hahaha,"tanyaku lagi.
"Malam ini pun okay," jawab Man.
"Ada berani ke datang rumah malam ini?" tanyaku.
"Beranilah.Hahaha," jawabnya.
"Cepatlah tunjuk free show,"desak Man dalam sms.
"Okay. Tunggu. Satu minit dari sekarang. Tapi sekejap saja tahu?" jawabku.
"Okay," jawab Man.

Aku pun buka langsir dan terus bogel depan tingkap itu. Dia nampak tetekku dan aku sengaja meramas-ramas tetekku di hadapannya. Lepas itu aku pun tutup langsir.

"Stim tak?" aku hantar sms kepada Man.
"Stim giler kak,"jawabnya.
"Malam ini jangan lupa datang rumah jam 11 nak tuntut upah.hahaha," kataku.

15 minit kemudian aku pergi ke tempat kerja. Jam 11 malam aku sampai di rumah setelah balik dari asrama.
Aku  nampak keretanya tiada di hadapan rumahnya.

"Dah sampai?" masuk sms dari Man.
"Baru sampai. Pintu dapur tak kunci, masuk ikut belakang,"jawabku.
 Aku yang ada di dapur menyambut kedatangan Man ke rumahku.

"Tadi kak nampak kereta tak ada," kataku.
"Setengah jam tadi beritahu bini nak pergi kedai kejap. Jadi Man parking kereta di belakang sana jauh dari rumah ini," jawab Man yang bertubuh sasa beruur 29 tahun. Dia baru ada anak seorang. Kami duduk di atas sofa sambil menonton Astro.

"Pandai tipu bini," kataku.
"Nak hidup kak," katanya.
"Kakak duduk berapa orang di rumah ini?"tanya Man.
"Sorang. Baru ini duduk dengan anak. Anak masuk kolej di Johor tinggal kak seorang,"jawabku.
"Mana suami?" tanya Man
"Dah lama bercerai," jawabku.
"Sorry. Berapa umur kak?" tanya Man.
"50 tahun," jawabku ikhlas.
"Tak percaya saya kak. Nampak macam umur 30 aja," kata Man.
"Anak saya kan dah besar. Logiklah umur 50 tahun,"jawabku.
"Tapi kakak nampak muda dari umur sebenar," katanya.
"Ramai orang cakap macam tu," kataku.

Astro menayangkan filem romantik dalam HBO. Ada adegan cium. Man yang duduk di sebelahku semakin rapat padaku.

"Petang itu kali pertama Man tengok tetek kakak, mesti Man tak boleh tidur malam itu,"kataku.
"Betul kak. Asyik teringat aja. Malam itu Man hisap tetek bini, Man bayangkan Man hisap tetek kakak," kata Man.
"Teruknya,"kataku sambil mencubit pehanya.
"Betul kak. Tapi bini punya kecil. Kakak punya besar. Saya nak tengok kak," kata Man.
"Bukalah,"kataku.

Man pun buka t shirtku. Dan tersembul tetekku yang besar dalam coli. Dia pun buka coliku dan Man terus hisap tetekku kiri dan kanan.

"Sedap Man. Kakak dah lama tak kena hisap," kataku.

Man baringkan aku di atas karpet di ruang tamu itu. Aku buka baju dan seluarnya. Aku terus belai batangnya yang sudah keras dan terus hisapnya.

"Besarnya keropok ini Man," kataku.
"Keras pulak," sambungku lagi.

Man buka selur jeansku dan dia terus lurut seluar dalamku dan dia jilat pukiku. Lama dia jilat dan akhirnya dia masukkan batangnya ke dalam pukiki.

"Besarnya Man. Sedap Man," kataku.

Malam itu lama juga kami main sampai dia pancutkan air maninya dalam pukiku.

"Terima kasih Man kerana beri upahnya," kataku bila dia keluar dari rumahku melalui pintu dapur.

10 minit kemudian kulihat dia sampai di rumahnya. Bininya sudah tentu ingat dia baru balik tengok bola di kedai dengan kawan-kawannya. Padahal dia baru balik dari kongkitku. Sejak itu Man selalu datang main denganku.





1 comment: