Sunday, 27 October 2013

BINI KAWAN

So begini citer dia. Sebelom raya tahun 2001 tak silap lah,member aku nama dia shelly(bukan nama betul)yang dah kawin anak 2 selalu berhubung dengan aku melalui sms/telefon. Dia selalu dok cerita masalah dia ngan suami dia.

Suami dia main kayu 3 laaa dating banyak pompuan laa, suka habiskan duit kat pompuan lain dan macam2 lah. Aku naik kesian la kat shelly nih.

Selalu jugak la aku bagi kata sokongan dan nasihat supaya dia teruskan hidup dia dengan anak2 dia. Utk pengetahuan korang, shelly nih sekali pandang nak dekat sejibik muka dia ngan seorang pelakon dan penyanyi.

Tapi artis tu lagi lawa. Tapi shelly nih tinggi lagi dari artis tu. Lagipun shelly buat parttime model . Body memang lawa lah, even dah kawin ngan anak 2 sekali pun, body maintain lawa.

Shelly tak berahsia dengan aku. Even bedroom story pun dia luahkan pada aku. Aku kekadang tu stim jugak bila dengar dia cerita, tapi aku kawal emosi sebab niat utama aku nak tolong dia jer.

Tapi dalam diam tak diam, aku dapat tahu dari sumber2 yang boleh di percayai yang shelly nih menaruh minat kat aku. Aku jadi serba salah, tapi atas nama kawan aku still contact dia dan tolong dia when needed tapi tanpa pengetahuan suami dia lah.

Nak jadik cerita plak, suami dia tuh aku kenal dan dia kenal aku. Tak ker naya punya cerita...hehehehhee. Shelly nih bila dia ada masalah, dia lepak disko, minum arak dan joget sampai pagi.

Kalo dia tak dapat transportation nak pegi dan balik, aku lah yang tukang hantar ngan tukang ambik. Sesambil tuh aku bagi la ceramah kesedaran moral sket kat dia..as a friend la katakan. Ok..enough introduction.

Pada raya puasa tahun 2001, aku cakap kat shelly yang aku on the way balik kl dari kampung. It will take more than 4 hours to reach kl.

Dia kata lah yang dia akan tunggu aku, sebab dia ada masalah nak cerita. So aku pun tanpa berlengan, bawak kereta dari kampung aku menuju ke kl. Penat woooo..

More than 4 hours driving tuh. Sesampai jer kat kl, aku call dia. Masa bercakap kat telepon tuh, bunyik hiruk pikuk...rupanya dia kat disko. Dia mintak aku pergi ambik dia. Sesampai jer kat disko, aku carik dia.

Tu dia..tgh mabuk2 sambil joget ngan 2-3 orang kawan pompuan dia. Aku cuit la la shelly yg tgh dance. Ternampak jer aku, terus dia terkam dan peluk aku. Mahu tak terkejut di buat nya. Tanpa berlengah, aku ajak dia keluar dari disko. Aku tanya dia,

“nak balik ker apa”

Dia kata, "lepak kat rumah u jer lah...besok jer la u hantar i balik...".

Automatically kepala aku hangguk..ish..tak pernah aku bawak balik pompuan..malam nih boleh terbawak balik.sampai umah aku, aku jemput dia duduk kat ruang tamu.

Aku bagi dia tuala suruh dia mandi sebab bau arak dah menusuk kat lubang idung aku nih.

Aku dalam kepenatan driving balik dari kampung pegi mandi bilik air satu lagi. Lepas mandi aku pakai short. Aku carik shelly..tapi takder kat ruang tamu. Ish..dah pegi mana plak minah nih... Takkan balik tak cakap kot...

Tiba2 aku dengar suara shelly memanggil nama aku kat dalam bilik tidur aku.

Aku masuk jer bilik tidur aku tuh nampak dia tgh duduk kat ujung katil sambil tengok album gambar aku. Masa tuh dia pakai kemeja aku..just kemeja. Mana dia ambik la baju aku tuh.

Ternampak akan peha dia dan puting buah dadanya di balik kemeja aku. Aku pun duduk sebelah dia sambil layan tengok album.

Sedar tak sedar, dia dah landingkan kepala dia kat bahu aku. 5 minit kemudia, dia letak tangan kat paha aku plak. 'Adik' dalam seluar aku dah start berdenyut2.

Aku pun cuba lah pegang tangan dia dan lepas tuh angkat muka dia mengadap muka aku. Slowly aku cuba kiss dia. Bau arak masih ada lagi tapi dah kurang.

Mula-mula dia refuse tapi aku slowly mencari bibir dia. Last2 dapat jugak aku kiss dia. Tengah aksi french kiss, dia pun pegang tangan aku letak kat buah dadanya.aku apa lagi terus ramas .

Lembut dan tegang gitu. Dia mengerang dan makin galak dia mengisap lidah aku. Rasa nak tercabut lidah di buatnya.

Perbuatannya membuatkan aku semakin ghairah......

Dengan sekali rentap kemeja shelly tercabut kesuburan buah dadanya tak dapat di pertikaikan lagi ramasan di buah dada kanan dan jilatan di dada kiri shelly sudah cukup membuatkan dia mendesah....."ah!" jeritnya halus antara dengar dengan tidak.

Bila sudah sampai ke tahap ini, aku sudah tidak memikirkan apa2 lagi melainkan meneruskan permainan ini.

Kini aku mula dapat mengawal rentak permainan...ramasan jejariku mula bergerak lembut jilat demi jilatan aku berikan dikedua belah buah dadanya jelas kelihatan putingnya yang sedikit keperangan sudah lama membesar.

Aku yang sememangnya tidak punya apa-apa pengalaman mula menggerakkan bibirku kearah pusat...jilatan di lubang pusat shelly ternyata punggungnya tergerak turun naik menahan kegelianbercampur kesedapan.

Tangan kanan aku pula mula cuba untuk menyusup perlahan memasuki pantie shelly, aku menggunakan lidah bermain-main di lubang pusatnya dan tangan kiri bergiligilir bermain di kedua belah buah dadanya.

Tanpa shelly sedari,aku pun memisahkan pantienya.

Aku rasa macam di bakar dari dalam bila mata aku tertumpu di celah kelangkang shelly. ....aku terus terkam ke celah kelangkang shelly dan menjilat setiap inci kelangkang ......shelly."uummhhh!" shelly merintih sambil tangannya menguis-nguis cadar tilam aku.

Apabila lidah aku mula menyentuh kelentitnya, shelly mula klimak buat pertama kalinya.....shelly mengerang dengan kuat. ...aku jilat sepuas-puasnya sambil menarik-narik dengan bibirku. Shelly mengerang lagi kuat sambil tangannya berpindah menarik2 rambut aku.

Aku bangun untuk mengatur aksi seterusnya...aku angkat kaki shellyke atas kedua belah bahu aku dan aku bongkokkan badan sedikit kebawah dan ini menyebabkan celah kangkang shelly terbuka luas. Aku berhenti seketika dan aku pangdang muka shelly.

"shelly, are you sure about this? ....

Shelly perlahan2 bukak mata dan sambil tersenyum, " please don't stop. Make me forget all my problems and tonight is your night..."

..nampaknya dia sudah nekad utuk melakukannya....

Perlahan-lahan aku dekatkan "adik" aku yang dah mengeras macam tiang rumah ke bukaan pantat shelly.

Sedikit demi sedikit aku masukkan sehinga shelly tidak mampu memaksa ku untuk berundur ke belakang kerana dia sendiri sudah bersedia untuk melakukannya.

Mata shelly tidak pernah terbuka semenjak aku masukkan "adik" aku ke dalam pantatnya...aku tolak lagi dan berhenti...

Dapat aku rasakan shelly cuba menyesuaikan diri untuk menerima "adik" aku akhirnya shelly sendiri yang menganjakkan keatas dan aku membantunya dengan menganjakkan "adik" aku ke dalam sehingga ke hujungnya. Tubuh shelly menggigil dan aku biarkannya buat seketika...

Sesudah semuanya reda aku mula berdayung perlahan-lahan... Shelly mengerang setiap kali aku berdayung. Lagi sekali dia klimaks. Kali ini agak lama dia berada dalam keadaan klimak..lebih dari satu minit...nafas shelly sudah tersekat2.

Aku masih boleh bertahan. Aku cabut "adik" kesayangan aku dan aku membalikkan shelly ke posisi menonggeng. Aku masukkan "adik" aku ker dalam pantat shelly dan aku henjut kuat2. Posisi yang paling aku suka. Shelly menggelengkan kepala di saat kepala "adik" aku mencecah dasar pantat nya.

Gelombang2 kecil terbentuk di permukaan punggung shelly. Seksi gitu. Di saat aku memecut itu lah shelly antara erangan dan desahannya mengangkat muka dan berpaling pada aku.

" i dah tak tahan sangat dah nih.. I can't hold it anymore....."..

" ok..

Let me finished mine ok....

 Aku kembali ke posisi shelly di bawah. Aku letak kakinya ke bahu dan dengan sepenuh tenaga aku memecut laju. Desahan, rintihan dan rengekan shelly semakin kuat...

" aaahhhh…………………………...oooohhhhh………………..aaahhhhh....i'm cumming………………………..i'mcumming..aaaaarrrhhhhhhhh..."

Dan dengan satu hentakan padu aku pancutkan air mani aku ke dalam ruang rahim shelly.

 Shelly peluk aku dengan kuat sampai terasa kukunya terbenam ke dalam kulit belakang aku. Selang beberapa minit, aku cabut "adik" aku dan aku tengok shelly bercampur kesan mabuk dah terlena kepenatan.

Aku cium pipinya dan aku terus tidur di samping shelly sampai pagi. Pagi tuh aku terbangun bila terasa "adik" aku di urut.. Rupanya shelly bangun awal dan apa lagi... Kami berlayar sekali lagi.....

No comments:

Post a Comment