Tuesday, 22 October 2013

BESTNYA KEMUTANMU

Hai, nama aku salim. Aku ni keje sebagai driver kat sebuah syarikat pengangkutan di sebuah negeri p.

 Kisah ni berlaku waktu aku mula2 masuk keje kat tempat aku keje sekarang ni. Kat tempat keje aku ni adalah 4 orang pekerja wanita, yang lain semua lelaki. Dalam 4 orang ni adalah sorang pekerja wanita ni yang aku minat sangat. Nama dia ina.

Ina ni dari segi pewatakan dia nampak kasar sikit. Tapi bila melihat pada lirikan matanya, ternyata dia seorang gadis yang manja dan ayu.

Mungkin sikap dia yang kasar itu terpaksa dia buat - buat memandangkan ina ni keje di kalangan lelaki. So kenalah tegas sikit. Pada awal perkenalan, antara aku ngan dia hanya sekadar orang atasan ngan orang bawahan.

Kira dia ni macam ketua akulah. Sebab dia yang mengatur jadual kerja aku sebagai pemandu. Nak dijadikan cerita, pada suatu malam tu, ina terpaksa keje syif malam menggantikan sorang staff lelaki yang bercuti.

Kira - kira jam 2 pagi, aku menerima panggilan dari dia untuk memulakan perjalanan aku ke destinasi yang sepatutnya.

Aku sampai ke pejabat tu kira - kira jam 2.30 pagi. Waktu tu aku lihat dia keseorangan. Sementara menunggu lori sampai, aku bersembang dengannya. Entah mengapa pada malam itu kurasakan terlalu hampir dengannya.

Segala masalahku kuceritakan pada dia. Dan dia setia mendengar segala masalahku dan sentiasa memberi peransang kepadaku.

Dalam kerancakan kami bersembang, ina menerima panggilan daripada seorang pemandu berkenaan kerosakan kenderaan sewaktu hendak datang bertugas.

Oleh kerana tempat kejadian tidak jauh lebih kurang 20km, ina mengajak aku menemani dia ke tempat kejadian. Dalam perjalanan tu, aku melihat ina macam betul2 mengantuk, so aku suruhlah dia tido.

Sambil memandu, aku memerhatikan setiap raut wajahnya, ternyata dia gadis yang ayu sekali. Aku pun tidak tahu mengapa, aku dapat rasakan bahawa hatiku mula terpaut padanya. Aku memberanikan diri memegang tangannya.

Dia terperanjap dan melarang aku berbuat demikian. Aku nyatakan pada dia, aku berbuat begitu kerana aku mengantuk. Akhirnya bila mendengar penjelasan aku, dia merelakan aku memegang tangan. 

Tangan dipegang dengan seerat - erat. Sejak kejadian itu, hubungan aku dengan dia semakin rapat. Pada dia aku sering meluahkan perasaan dan begitu juga dia. Dia menganggap aku sebagai temannya sedangkan aku menganggap dia lebih dari seorang teman ( teman istimewa lah tu).

Pada suatu petang aku menghantar dia pulang kerumah. Sebelum sampai kerumah, aku mengajak ina bersiar - siar di taman yang tidak jauh dari rumahnya.

Dan pada petang itu juga aku meluahkan perasaan aku padanya. Dia terkejut dengan kenyataan aku dan menolak lamaranku.

Alasannya aku ini suami orang dan dia tidak suka merampas hak wanita lain. Memang aku ini suami orang, tetapi aku tidak pernah bahagia dengan isteriku.

Isteriku sentiasa mengongkongku dan dia bukanlah cintaku kerana dia pilihan keluargaku. Cintaku yang sebenar-benarnya ialah pada ina. Walaupun lamaranku ditolak, ina tetap melayanku dengan baik.

Pada suatu malam aku bergaduh besar dengan isteriku. Oleh kerana tidak tahan dengan leterannya, aku keluar dari rumah. Apabila keluar dari rumah, aku menghubungi ina dan menyatakan yang aku benar-benar ingin bertemunya.

Mulanya dia menolak, tetapi apabila aku nyatakan tentang masalah aku, dia akhirnya bersetuju itu menemani aku keluar.

Aku mengambilnya di rumah sewanya kira - kiara jam 11.00malam. Pada malam itu, dia memakai blaus hitam dengan skirt hitam. Sebelum ini aku belum pernah melihat dia dengan pakaian begitu.

Biasanya dia pakai t-shirt je, so tak nampaklah bentuk tubuhnya.

Tapi malam itu setiap lekuk tubuhnya dapat kulihat dengan jelas. Payu daranya yang besar menambahkan keghairahanku di malam yang sejuk itu. Aku membawanya makan malam.

Dan setelah selesai, aku membawa dia berjalan di tepi pantai. Sesampainya aku di pantai, hujan mulai turun. Aku mengambil keputusan bersembang dengannya dalam kereta je. Oleh kerana suasana begitu sejuk, aku mengambl peluang memegang tangannya.

 Dia tidak membantah, kerana mukim dia juga kesejukan. Namun tak tahu mengapa, apabila memegang tangannya, nafsukan semakin ghairah. Aku memberanikan diriku mencium pipinya.

Dia cuba mengelak tapi aku tetap mencium pipi dan bibirnya yang nipis itu. Nafas semakin turun naik. Aku dapat rasakan yang dia mula ghairah dengan tindakanku. Aku terus menggomoli bibirnya sambil tanganku mula menjalari tubuh.
Dia menepis tangan dan melarang aku berbuat begitu. Oleh kerana dah tahan, aku tetap berusaha. Akhirnya aku berjaya memegang payu daranya.

Ku ramas - ramas payu daranya yang besar dan pejal itu. Emm..emm..dia mula merengek. Aku membuka butang blausnya dan mengangkat branya keatas.

Sekarang apa lagi terpampanglah depan mata aku, dua biji gunung yang terlalu indah, besar dan pejal. Terus saja aku nyanyot payudaranya.

Dia dah mula mengeliat. Batang aku lak dari tadi lagi tegang. Dalam keasyikan itu, jari jemariku mula mencari pussynya. Ku buka butang skirtnya, dan kemudian ku selak hingga keparas peha.

Aku seterusnya terus menarik seluar dalamnya. Sekarang ini terpaparlah pussynya yang tembam dan besar itu. Aku kini berada betul - betul di celah kelangkangnya. Aku mula menjilat pussynya. Ina semakin tak tentu arah, dan dia mencapai klimaksnya.

Aku dah tak tahan lagi, kuletakkan batangku betul2 di celah belahan pussy ini. Kumasukkan perlahan-lahan batangku. Sambil memandang pada raut wajah ina yang dibawah sedar itu.

Kutusukkan lagi, dapat kurasakan seperti ada sesuatu yang menghalang tusukanku. Mungkin itulah daranya. Aku tusukkan lagi sehingga aku berjaya memasuki semua batangku ke pussy ina.

Pada ketika itu, ina menjerit kesakitan, dan cuba menolakku. Aku terus memeluk erat tubuh ina dan memulakan dayungan sehingga aku mencapai klimaks.

Air maniku kupancutkan kedalam rahim ina. Ina menangis dengan apa yang berlaku. Aku berjanji akan bertanggungjawab di atas keterlanjuranku.

Kini sudah setahun ina menjadi isteriku yang sah. Setiap malam bagiku terlalu indah. Kemutan ina tidak pernah berubah seperti pertama kali aku bersamanya. Ina, abang sayangkn ina.

 Ina lah cinta pertama abang. Walaupun terpaksa berkongsi kasih, kaulah isteri yang benar-benar memenuhi citarasaku dan yang benar2 memahamiku. Sekian. Ceritaku...

1 comment: