Tuesday, 1 October 2013

AYU JANDA KEMBANG

Noor Idayu atau biasa dipanggil Ayu oleh kawan-kawannya membawa diri pulang ke kampung selepas berpisah dengan suaminya. Suaminya mencerainya selepas dihasut oleh orang gaji sendiri yang berasal dari Indonesia.

Orang gaji itu kemudiannya berkahwin dengan bekas suaminya. Ayu yang bekerja sebagai kerani di sebuah syarikat guaman memang sibuk.

Tugasnya memerlukan dia pulang lewat apatah lagi sejak kebelakangan ini syarikat guamannya menerima banyak pelanggan.

Rupanya kesibukan Ayu telah dieksploit oleh orang gajinya sendiri dengan memberi layanan ekstra kepada suaminya di rumah.

Satu petang dia pulang awal dan dia melihat sendiri suaminya sedang berasmara dengan orang gaji di bilik tidurnya.

Malam itu Ayu bertengkar hebat dengan suaminya dan tanpa memikir panjang suaminya menjatuhkan talak tiga. Dan bertukarlah status Ayu dari seorang isteri menjadi janda.

Ayu yang berumur 28 tahun dan belum mempunyai anak itu macam langit dengan bumi jika dibandingkan dengan orang gajinya. Ayu yang berkulit putih bersih memang ayu dibandingkan dengan Tini pembantunya yang berkulit gelap.

Tini adalah janda beranak dua yang berumur 35 tahun. Ayu sendiri tidak faham mengapa suaminya tertarik dengan pembantu sendiri.

Sudahlah tak berpelajaran rupa paras juga hodoh. Agaknya suaminya telah terguna guna-guna perempuan indon itu.

Untuk menenangkan fikiran, Ayu mengambil keputusan pulang ke kampung untuk sementara waktu. Ibunya memang gembira bila Ayu pulang.

Rumah pusaka peninggalan suaminya itu tidaklah sunyi lagi bila Ayu ada bersama. Mak Yah yang tinggal seorang diri sentiasa diulit sunyi.

Berjiran dengan Mak Yah ialah Pak Usop seorang pesara kerajaan. Pak Usop yang bertugas secara sukarela sebagai tok siak di surau kampung berkenaan adalah seorang yang baik.

Pak Usop sering bertanya khabar kepada Mak Yah dan sering menolong Mak Yah. Hubungan Pak Usop dan Mak Yah sebagai jiran memang mesra. Orang kampung semua dah tahu hubungan baik Pak Usop dan Mak Yah.

Hubungan dalam batas-batas susila ini direstui orang kampung. Kerana itu orang kampung tidak menaruh curiga dan mengesaki apa-apa bila Pak Usop berkunjung ke rumah Mak Yah.

Seperti biasa Pak Usop berkunjung ke rumah Mak Yah walaupun Ayu telah tinggal bersama Mak Yah.

Memberi bantuan dan pertolongan apa yang patut kepada keluarga Mak Yah. Jika Mak Yah berurusan di bandar, Pak Usop yang akan mengiringinya. Bil air dan elektrik rumah Mak Yah, Pak Usop yang akan tolong membayarkannya.

Sedang Pak Usop menyapu di halaman rumahnya tiba-tiba terdengar bunyi guruh dan petir. Cuaca yang cerah tiba-tiba bertukar mendung dan tiba-tiba saja hujan turun mencurah.

Ayu yang berada dalam rumah teringatkan jemuran di bahagian belakang rumah.

Dengan hanya berkemban kain batik dan tuala yang disangkutkan ke bahu Ayu berlari mengutip jemuran. Dengan pantas dia berlari ke rumah selepas kain jemuran dipungut.

Kerana tergesa-gesa Ayu tersepak pasu bunga di halaman rumah dan di jatuh tersungkur di tanah. Dia mengaduh kuat kerana kakinya terasa amat sakit. Kain jemuran yang dikutipnya bertaburan di tanah.

Pak Usop yang melihat Ayu tak bangun-bangun berlari mendapatkannya. Dicempung janda muda itu masuk ke dalam rumah.

Dibaringkan Ayu yang kesakitan di atas katil di bilik Ayu. Pak Usop cemas melihat Ayu tak bergerak-gerak. Mata Ayu terpejam rapat. Pingsankah Si Ayu ni fikir Pak Usop.

“Ayu.. Ayu!” panggil Pak Usop sambil menampar lembut pipi Ayu yang basah.

Pak Usop bertambah cemasnya. Ayu tak juga membukakan matanya. Digoyang-goyang badan Ayu, ditepuk-tepuk perlahan pipi Ayu yang masih dibasahi titik-titik hujan. Beberapa minit kemudian Ayu membuka mata. Wajahnya menggambarkan dia menderita kesakitan.

“Aduh sakitnya.” Ayu mengerang sambil memegang kakinya.

“Di mana sakitnya, Ayu.”

“Kaki saya terseliuh, Pak Usop.” Ayu bersuara sambil menunjuk kaki kanannya.

“Cuba Pak Usop lihat.” Pak Usop bersimpati dengan penderitaan Ayu.

Pak Usop memegang lembut buku lima kaki Ayu. Dipicit pelan. Diusap-usap perlahan bimbang Ayu akan kesakitan.

“Bukan di situ Pak Usop, atas sedikit.”

Pak Usop mengelus lembut dan meraba-raba kalau-kalau terasa bengkak atau luka. Kaki mulus milik janda muda itu tidak ada kesan lebam atau luka.

Kulit halus itu tiada cacat cela. Tangan Pak Usop sedikit bergetar kerana telah lama dia tidak menyentuh wanit sejak kematian isterinya beberapa tahun yang lalu.

Ada getaran aneh yang menjalar ke sekujur badannya. Urat-urat sarafnya membawa impuls ke otak, otak memproses impuls tersebut dan memberi arahan ke alat kelaminnya. Serta merta zakar Pak Usop mula mengeras.

“Di lutut ke?” Tanya Pak Usop.

“Atas sikit,” jawab Ayu perlahan. Pak Usop dapat merasai getaran pada suara Ayu.

Ayu yang telah lama tidak dibelai lelaki sejak berpisah dengan suaminya amat terangsang bila kakinya dibelai oleh tangan kasar Pak Usop. Kulit tangan yang terasa seperti berduri itu merangsang hujung-hujung saraf di kulitnya.

Rangsangan tersebut telah menyebabkan farajnya mengemut secara berirama. Ayu terasa seronok dan sedap bila dibelai Pak Usop. Kedua makhluk ini telah bertindak bagai besi berani. Kedua-duanya saling tarik menarik. Gayung telah bersambut.

“Atas lagi Pak Usop.” Ayu berbisik.

Tangan Pak Usop telah berada di paha yang gebu. Pak Usop mengusap-usap paha padat tersebut. Pak Usop mula merasai getaran demi getaran. Ayu mula meliuk-lintuk bila tangan Pak Usop sampai ke pangkal pahanya.

Otot-otot faraj Ayu berdenyut secara berirama. Lubang kemaluannya terkemut-kemut. Cairan hangat mula membasahi sepasang bibir kemaluan yang kenyal.

Hidung Pak Usop mula tercium bau khas kemaluan perempuan yang menjadi ketagihannya suatu waktu dulu.

Sebagai orang yang berpengalaman Pak Usop mengerti yang nafsu Ayu sudah terangsang. Batang kemaluannya spontan mengembang dan berdenyut.

“Di sini?” Tanya Pak Usop sambil tangannya merayap di pangkal paha Ayu.

“Atas lagi.” Kedengaran suara Ayu seperti merengek.

“Di sini?” Tanya Pak Usop sambil tangannya menekup tundun bengkak yang dihiasi bulu-bulu lembut.

“Ya, ya. Di situ Pak Usop.” Jawab Ayu penuh ghairah.

Pak Usop faham. Pucuk di cita ulam mendatang. Tak kan kucing menolak ikan yang di panggang harum. Tangan Pak Usop membelai taman larangan Ayu. Ayu mengalu-alu tindakan Pak Usop tersebut.

Bagaikan lampu hijau telah menyala hijau, Pak Usop melajukan gerakannya. Kain yang dipakai Ayu di londeh.

Terpempam tubuh Ayu yang cantik, putih gebu. Jantung Pak Usop berdegup kencang. Taman indah berbulu hitam jarang-jarang diusap dan dibelai.

“Sedap Pak Usop, sedap.” Ayu meracau dengan mata terpejam rapat.

Perasaan Pak Usop berbelah bagi. Cukup hingga di sini atau nak diteruskan. Peluang telah terbuka. Sehingga bersara dia belum pernah berhubungan dengan perempuan lain selain isterinya.

Fikirannya berkecamuk dan iblis tersenyum menggoda Pak Usop. Sementara fikirannya berperang tangannya tetap beraksi melayan tundun Ayu yang membengkak. Jarinya berlari-lari di lurah merkah dan bibir-bibir lembut berwarna merah lembut.

Ayu terlentang kaku. Kain batik yang membungkusnya telah terlondeh. Tubuh pejal dan berlekuk-lekuk indah itu menjadi sasaran mata Pak Usop.

Peperangan di benak Pak Usop dimenangi oleh nafsunya. Tangan kiri membelai dada Ayu sementara tangan kanan membelai taman larangan di pangkal paha pejal putih gebu.

“Sedap Pak Usop, sedap. Ayu nak tengok burung Pak Usop.”

Pak Usop kesian mendengar permintaan Ayu si janda muda. Kain pelikat yang dipakainya dibuka. Baju t-shirt yang melekat di badannya juga di buka. Badan Pak Usop yang berotot kekar itu sudah telanjang bulat.

Ayu dapat melihat zakar Pak Usup telah terpacak keras. Besar, panjang dan hitam berurat-urat.

Ayu memegang batang pelir Pak Usop. Matanya bersinar melihat batang keras berkepala bulat itu. Batang tua itu lebih besar dan lebih gagah daripada batang suaminya. Ayu tersenyum riang.

Batang berurat kepunyaan Pak Usop ini akan mengairi tamannya yang telah lama gersang. Tangan lembut itu dengan mesra mengusap-usap tongkat sakti Pak Usop.

Pak Usop meningkatkan aktivitinya di buah dada Ayu. Diramas-ramasnya dengan perlahan-lahan. Spontan puting susu Ayu menjadi keras. Ayu hanya memejamkan matanya sambil mengeluh manja.

Oleh kerana dek penangan ramasan lembut lelaki separuh baya itu, Ayu tanpa sedar telah sedikit demi sedikit membuka kangkangannya.

Pak Usop hanya tersenyum melihat bukaan itu. Tangan kanan Pak Usop makin ligat di lurah merkah. Makin kuat Ayu mengerang.

Pak Usop makain ganas. Makin kuat pula Ayu mengerang. Pak Usop menggentel-gentel biji kelentit Ayu, dan sekali sekala Ayu mengepit tangan jirannya itu. Mulutnya mengeluarkan irama bernafsu.

Erangan bak bunyi kucing mengawan terdengar di cuping telinga Pak Usop. Ghairah Pak Usop juga berada di ubun-ubunnya. Lurah merkah itu diusik-usik dengan jari kasarnya.

Pak Usop memasukkan dua jari iaitu jari telunjuk dan jari hantu ke dalam kemaluan Ayu. Kedua-dua jari itu digerakkan secara tolak tarik dengan hebat sekali.

Kelihatan air mazi Ayu telah melimpah-limpah keluar melalui kemaluannya dan jatuh di atas cadar warna merah jambu. Tompokan air mazi membasahi cadar katil. Ayu bertindak balas.

Tangan Ayu meraba-raba batang Pak Usop. Pak Usop dapat mengesan yang Ayu dah stim habis. Ayu membuka matanya dan melihat dengan penuh selera ke arah kemaluan Pak Usop.

Ayu terangsang melihat kemaluan Pak Usop. Batang kemaluan yang berwarna gelap seperti kemaluan negro yang selalu Ayu lihat di skrin komputer.

Kepala kemaluannya berwarna hitam kemerahan berkilat macam topi jerman. Ayu begitu berselera melihat kemaluan Pak Usop yang besar dan panjang itu.

Ayu yang masih berbaring di atas katil menarik punggung Pak Usop agar hampir ke arahnya. Kemaluan Pak Usop diurut-urutnya dengan perlahan-lahan.

Pak Usop tersenyum puas melihat Ayu si janda muda mengurut kemaluannya. Tangan lembut Ayu bermain-main dengan topi jerman lelaki separuh baya itu.

Ayu seronok bermain dengan kemaluan Pak Usop. Janda muda itu melihat zakar keras yang berdenyut-denyut itu dengan penuh bernafsu. Matanya bersinar.

 Kepala licin yang lembab itu dicium penuh ghairah. Ayu menyedut dalam-dalam aroma kepala zakar jirannya itu.

Seterusnya Ayu menghisap-hisap dan menjilat-jilat kepala kemaluan Pak Usop dengan penuh nafsu. Lidah Ayu yang runcing dan basah bermain-main bermula dari kepala licin hingga kepangkal batang Pak Usop. Pak Usop mengerang kesedapan.

“Sedap Ayu, sedap.”

Ayu semakin berselera menghisap butuh lelaki tua apabila mendengar suara penuh nafsu Pak Usop itu. Pak Usop hampir terpancut bila

Ayu mengemut mulutnya penuh geram. Pak Usop yang telah lama tidak melakukan hubungan seks hampir tak berdaya menahan. Ditahan nafasnya lama-lama agar benih-benihnya tidak cepat keluar.

“Cepat Pak Usop, Ayu dah tak tahan.” Ayu bersuara setelah melepaskan nyonyotannya pada batang pelir Pak Usop.

“Baiklah, Pak Usop juga dah tak tahan.”

Ayu terkapar di tengah katil. Pahanya direnggangkan bagi memudahkan tindakan Pak Usop. Pak Usop pantas merapatkan diri ke celah kelangkang Ayu. Geram dia bila melihat lurah merekah dan sepasang bibir lembut warna merah.

Terlihat jelas daging kecil di sudut alur bahagian atas. Daging kecil yang merupakan punat nafsu wanita itu ditatap tak berkelip.

Sepantas kilat Pak Usop menyembamkan mukanya ke tundun indah. Dicium lurah merah dan kelentit yang membengkak. Lidah kasarnya membelai kelentit idaman. Ayu menggelepar kesedapan.

Hanya beberapa minit saja bibir dan kelentit dijilat, Ayu mula mengejang dan dengan satu suara erangan kuat Ayu mengalami orgasme. Cairan panas terpancar keluar membasahi seluruh permukaan buritnya.

Sepasang bibir lembut tersebut dibanjiri dengan cairan nikmat Ayu. Ayu terkulai lesu.

Pak Usop bertindak lebih lanjut. Pak Usop mengangkat dan mengangkangkan kedua-dua kaki Ayu sehingga lutut dan bahu Ayu hampir bersentuhan.

Ayu sudah pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Pak Usop yang sebentar lagi akan merodok dengan ganas.

Ayu tak henti-henti memandang butuh Pak Usop yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air syoknya yang banyak.

“Aauuww...” Kepala Ayu terdongak sedikit diikuti oleh punggungnya juga terangkat bila kepala bulat terbenam ke dalam lorong nikmatnya.

Ayu menjerit nikmat bila kepala butuh Pak Usop separuh menyelam ke dalam lubang buritnya.

Perlahan tapi mantap Pak Usop menggerakkan punggungnya maju mundur. Tongkat saktinya terasa sungguh enak bila disepit kemas oleh otot-otot burit Ayu.

Pak Usop puas menikmati lorong sempit Ayu dan Ayu puas menikmati batang besar dan panjang kepunyaan Pak Usop. Aktiviti sorong tarik berlangsung agak lama. Pak Usop sedaya upaya bertahan agar maninya tidak terpancut.

“Laju Pak Usop, laju.”

Ayu memeluk kemas badan Pak Usop. Sepasang pahanya bergetar dan kakinya menendang-nendang angin. Punggungnya diayak kiri kanan. Dan.. aahhh.. sekali lagi Ayu mencapai klimaks.

Pak Usop tak mampu bertahan lagi. Lelaki separuh baya itu makin melajukan hentakannya dan sekali ditekan paling kuat maka terdengar Pak Usop mengerang kuat.

Punggungnya terhantuk-hantuk ke celah paha Ayu dan serentak itu juga pancutan mani Pak Usop laju menerpa pangkal rahim Ayu. Mata Ayu terbeliak menerima semburan hangat benih-benih Pak Usop.

Kedua insan tersebut terkapar lemas keletihan penuh nikmat. Batang keramat Pak Usop masih terendam dalam kemaluan janda kembang.

Badan Pak Usop terbujur kaku di atas badan Ayu yang keletihan. Selepas beberapa minit bila tiada lagi benihnya yang keluar, Pak Usop menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan Ayu.

Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang nikmat Ayu masih ternganga selepas Pak Usop menarik keluar batang balaknya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang burit Ayu.

Ayu yang terbaring bogel tersenyum puas kepada Pak Usop. Tangannya memegang dan melurut batang pelir Pak Usop yang terkulai melambai-lambai di celah paha.

Batang licin itu dilurut-lurutnya. Pak Usop tersenyum dan badan janda muda itu dipeluk erat. Pipi mulus Ayu dicium mesra. Mak Jah terpaku di muka pintu melihat perlakuan jiran dan anak tunggalnya itu. Dia tak mampu berfikir lagi.

2 comments:

  1. AGENBOLA855.COM AGEN BOLA TERPERCAYA PIALA DUNIA 2014

    Agen Taruhan Bola Online Terpercaya Promo Bonus Semua Member
    | Agen Bola | Taruhan Bola | Judi Bola | Judi Online | Agen Casino
    Deposit Mulai Rp 50rb, dapat Bonus Beeting dari Agen Bola Terpercaya Anda, Deposit Minimal dengan Bonus? Maksimal dari Agen Bola Kesayangan Anda
    Silahkan register disini : agenbola855.com/register
    Link bebas nawala disini : http:// 203.124.99.248/~agen855
    YM : cs1_agenbola855@yahoo.com
    PIN BB : 2A1A8B75

    ReplyDelete