Monday, 2 September 2013

ZURIAT PENDERMA

Perkahwinanku diatur oleh keluarga. Waktu itu umurku 26 tahun sedangkan umur suamiku 40 tahun. Sebagai seorang pengacara tv, aku sememangnya mempunyai wajah yang cantik.

Pada mulanya aku malas memikirkan soal kahwin tapi kerana didesak oleh keluarga maka sebagai anak yang taat aku menurut saja.

Sejak aku putus cinta sewaktu di IPT dulu aku menjadi tawar bila memikirkan soal kahwin.Suamiku seorang usahawan yang berjaya. Orangnya baik dan taat pada keluarganya.

Perkahwinan kami terjadi atas desakan keluarganya.Wataknya lemah lembut dan penyayang. Selepas kami berkahwin aku makin cinta padanya kerana sifat penyayang dan baik hatinya.

Hubungan kami berjalan lancar dan tiada kelainan dalam hubungan kami suami isteri. Aku puas tiap kali kami berhubungan badan tetapi sehingga hari ini belum ada tanda-tanda aku mengandung. Pada usiaku yang ketiga puluh aku mengingini seorang anak.

Tiap kali aku pulang ke rumah mertuaku, suamiku selalu ditanya bila kami akan menimang cahaya mata.

Biasanya aku dan suami memberi alasan belum ada rezeki. Dan keluarga suamiku mula memandang serong kepadaku. Ada suara-suara menuduhku mandul.

Aku tak mampu memberi zuriat. Malah ada suara-suara jahat menyuruh suamiku kahwin lagi. Kadang-kadang aku agak keberatan bila suamiku mengajak aku pulang ke rumah orang tuanya.

"Azlan, ibu sudah tua tapi ada satu hal yang membuat ibu merasa hidup ini belum lengkap. Ibu mengharapkan seorang cucu dari kamu. Cubalah kamu membuat pemeriksaan doktor. Kalau memang isteri kamu mandul, ceraikan dia, kamu boleh menikah lain. Ibu boleh uruskan kalau kamu mahu.”

Terngiang-ngiang di cupingku mendengar suara mertuaku satu petang. Suamiku dan ibunya tidak perasan aku mendengar perbualan mereka.Secara diam-diam aku membuat pemeriksaan doktor.

Aku tidak memberitahu suamiku yang aku ke klinik pakar. Di dalam bilik pemeriksaan aku diarah oleh Dr. Thomas Tan membuka seluar yang kupakai dan berbaring di katil khas dalam bilik pakar perbidanan dan sakit puan tersebut.

Akhirnya aku melepaskan celana dalam warna krim yang melekat di punggungku. Tundunku yang menonjol dihiasi dengan bulu-bulu halus kerinting rapi tersusun kerana sering juga aku mencukur bahagian tepinya supaya kelihatan teratur.

Aku sememangnya tak mencukur botak kerena aku tak mahu taman rahsiaku kelihatan seperti taman rahsia budak kecil yang masih berhingus.

Secara profesional Dr.Thomas Tan mendekatiku yang sedang berbaring telentang dan melebarkan kangkanganku. Sejuk pendingin udara terasa di pangkal peha dan lubang syurga yang menjadi perhatian.

Bibir kemaluanku di sibak dengan beralaskan sarung tangan. Sentuhan-sentuhan di bibir kemaluanku membuatkan perasaan berahiku terusik. Sebagai seorang wanita muda perasaan berahiku mudah bangkit.  

Aku semakin stim dan terasa seperti cairan panas mula merembes keluar dari lubang kemaluanku.

Dr.Thomas Tan tidak menghiraukannya tapi meneruskan dengan memilih peralatan yang sesuai dengan lubang syurga yang akan diterokai.

Malu yang aku rasa tidak dapat mengatasi kegairahan menyebabkan aku mencuri pandang pada seluar Dr Thomas Tan.

Nampak nya Dr. Thomas Tan sangat profesional dengan tidak menunjukkan reaksi walaupun dihadapannya aku terpaksa mempamerkan segi tiga idaman setiap lelaki.

Dr. Thomas Tan mula mengambil putik kapas dan mengambil lendiran pada dinding saluran kemaluanku.

Gerakan-gerakan putik kapas yang memutar menerbitkan perasaan geli. Tindakan pakar tersebut membuat aku menjadi semakin ghairah. Aku dapat merasakan cairan maziku makin banyak mengalir keluar.

Aku malu kepada Dr. Tan. Tetapi sebagai seorang pakar Dr. Tan tidak memperlihatkan reaksinya. Mungkin beginilah tindak balas semua pesakit yang diperiksanya saban hari.

Pemeriksaan untuk mengambil spesimen berlangsung beberapa minit saja. Aku diarah berpakaian semula. Dr. Tan kembali ke meja tulisnya dan mencatat sesuatu di kad rawatan.

Kemudian aku diberi satu kad kecil warna merah muda yang mencatat tarikh temujanji berikutnya. Aku teliti kad tersebut.

Jelas tercatat yang aku perlu datang seminggu dari sekarang. Selepas mengucapkan terima kasih aku meninggalkan klinik Dr. Thomas Tan.

“Cik Lina, awak tiada masalah. Hasil pemeriksaan awak subur dan mampu hamil,” terang Dr. Tan jelas. Pakar lulusan Universiti Kebangsaan Malaysia ini memang fasih berbahasa melayu.

“Kalau begitu mengapa saya tidak mengandung. Sudah hampir lima tahun kami berkahwin,” ujarku lemah.

“Ada banyak sebab kenapa seseorang wanita gagal mengandung. Awak pun tahu lelaki juga boleh mandul. Lelaki yang berfungsi baik sewaktu persetubuhan pun mungkin mandul. Yang menyebabkan wanita hamil bukan alat kelamin lelaki tetapi benih yang dihasilkannya. Jika benih yang dihasilkan tidak subur, kehamilan mustahil berlaku,” kata Dr. Tan.

“Apa yang perlu saya buat sekarang?”

“Awak ajak suami awak untuk lakukan pemeriksaan.”

“Suami saya sentiasa sibuk. Susah untuk mengajaknya ke sini. Tak ada jalan lainkah doktor?”

Aku memerah otak memikirkan bagaimana caranya mengajak suamiku melakukan pemeriksaan doktor. Macam-macam alasan yang diberi bila aku mengusulkan supaya dia berjumpa pakar kesuburan.

Katanya dia lelaki normal, alat kelaminnya berfungsi baik dan dapat menghasilkan sperma.

Mungkin belum ada rezeki, katanya.Satu malam seperti biasa pasangan suami isteri, kami melakukan hubungan seks sebagai satu keperluan jasmani. Kali ini aku mengusulkan agar suamiku memakai kondom.

Pada mulanya suamiku terperanjat dengan usulku kerana selama ini kami tidak pernah menggunakan kondom bila bersama. Tapi dengan alasan untuk merasakan perbezaan bila menggunakan kondom suamiku menurut saja.

Selepas selesai mengadakan hubungan seks, aku dengan hati-hati mencabut kondom dari zakar suamiku dan menyimpannya dalam peti ais. Suamiku tidak perasaan tindakanku ini kerana ia terlena selepas melakukan pergelutan nikmat.

Besoknya pagi-pagi aku ke klinik Dr. Tan membawa kondom yang berisi mani suamiku untuk membuat pemeriksaan. Selepas beberapa minit aku dipanggil Dr. Tan dan memberitahu keputusan pemeriksaan.

Hasilnya sah suamiku adalah punca kami tidak mampu menimang cahaya mata. Benih suamiku tidak cukup kuat menghamilkan aku.

Dalam bahasa biasa, suamikulah yang mandul.

“Sekarang apa yang perlu saya lakukan doktor? Apakah saya tak akan mempunyai anak sendiri seumur hidup saya?”

“Ada beberapa pilihan. Awak boleh pilih cara permanian beradas dengan mengguna benih suami awak. Cara ini kejayaannya kurang pasti kerana benih suami awak kurang cergas. Kosnya boleh mencapai puluhan ribu. Atau awak boleh memilih menggunakan benih penderma. Cara ini murah dan kejayaannya terjamin”.

“Kalau saya memilih cara kedua, bagaimana prosedurnya?”

“Cara yang paling mudah ialah menyalurkan benih penderma ke dalam rahim awak sewaktu awak subur,” terang Dr. Thomas Tan.

“Saya kurang faham, doktor. Bagaimana caranya benih penderma itu dimasukkan ke dalam rahim saya?”

Sambil tersenyum Dr. Tan melirik ke arahku. Dengan nada biasa Dr. Tan menyambung penerangannya.

“Cara termudah dan murah ialah penderma akan melakukan hubungan seks dengan awak. Benihnya akan dipancutkan ke dalam rahim awak secara normal.”

Aku terperanjat dengan saranan Dr. Tan. Selama beberapa minit bilik Dr. Tan sunyi sepi. Aku memikirkan baik buruknya menerima cadangan Dr. Tan. Jika aku menolak bermakna aku tidak akan mempunyai zuriat.

Kesan paling buruk yang mungkin aku terima ialah aku akan dicerai oleh suamiku atas desakan keluarganya. Aku akan bergelar janda atas kesalahan yang tak pernah aku lakukan. Aku subur bukan mandul seperti anggapan mertuaku.

“Siapa pendermanya doktor? Boleh saya tahu?”

“Saya,” jawab Dr. Tan ringkas.

Melihat keadaanku yang termangu-mangu Dr. Tan menceritakan yang beliau telah menolong lima wanita yang mempunyai masalah sepertiku. Kelima-limanya berhasil dan sekarang mereka berbahagia dengan keluarga masing-masing.

Menurut Dr. Tan hanya wanita terpilih saja diusul cara ini. Dr. Tan tak mahu benihnya dipersia-siakan satu hari nanti.

Dr. Tan mengeluarkan sekeping gambar dari laci mejanya. Aku merenung gambar berukuran poskad tersebut. Dr. Tan bergambar dengan isterinya yang cantik dan tiga anaknya yang comel berusia lima, tiga dan satu tahun.

Secara tidak langsung Dr. Tan ingin memberitahuku bahawa beliau adalah seorang lelaki normal yang mampu membenihkan wanita.

“Cik Lina tak perlu buat keputusan sekarang. Cik Lina fikirkan dulu tawaran saya ini. Jika awak bersetuju awak call saya.”

“Ada syaratnya doktor?”

“Ada tapi syarat biasa sahaja. Pertama awak mesti dalam masa subur waktu awak menerima benih penderma. Kedua awak perlu memberi tahu tiga hari lebih awal agar saya boleh menyimpan benih yang terbaik untuk awak.

Pada masa ini saya tidak boleh berhubungan dengan isteri saya. Kosnya berpatutuan, untuk awak saya bagi diskaun, lima ribu sahaja”.

Aku mengangguk tanda faham. Selepas mengucapkan terima kasih aku meninggalkan klinik Dr. Tan dengan perasaan berbelah bagi.

Menerima atau menolak cadangan Dr. Tan. Aku perlu memilih. Aku perlu mengambil risiko demi kebahagian dan kesejahteraan keluargaku. Yang pasti perkahwinanku perlu diselamatkan.

Sepuluh hari selepas kedatangan haid aku menelefon Dr. Tan. Aku menerima tawarannya dan bersedia menerima benihnya.

Dr. Tan meminta aku datang pada petang Sabtu jam 5.00 petang. Aku bersetuju kerana petang itu aku tidak bekerja. Suamiku seperti biasa sibuk dengan bisnesnya.

Biasanya dia akan tiba di rumah paling awal jam 10.00 malam. Aku nekad dengan niatku. Dan yang pastinya aku akan mengadakan hubungan seks dengan seorang lelaki cina yang bekerja sebagai pakar perbidanan dan sakit puan.

 Sejak awal aku telah menduga seperti kebanyakan lelaki cina Dr. Thomas Tan pastinya tidak bersunat.

Ada perasaan geli bila membayangkan zakar tak berkhatan. Rosmiza kawan pejabatku kata ada keju di bawah kulit kulup. Sungguhpun begitu aku penasaran juga ingin melihat zakar yang masih berkulup.

Kata Miss Chin kawanku, zakar tak berkhatan bentuknya cute dan comel. Bila kulit kulup diselak akan terlihat kepala penis sentiasa lembab dan licin berkilat.

Kata Miss Chin lagi aroma kepala zakar yang tak bersunat sungguh mengghairahkan dan membangkitkan nafsu birahi. Lagi banyak cheese lagi sedap baunya, tambah Miss Chin.

Pada fikiranku tentu saja Miss Chin memuji zakar berkulup kerana kawan lelakinya berketurunan cina.

Tapi bila Farah kawanku yang bekerja sebagai pramugari bersetuju dengan cerita Miss Chin aku makin penasaran. Yang aku tahu Farah berkawan dengan seorang jurutera berketurunan india.

Mengikut Farah boyfriendnya itu sungguh handal di atas katil. Zakar boyfriendnya yang hitam legam itu sungguh panjang dan besar.

Mengikut Farah, Siva kawannya itu juga tidak bersunat. Dia amat gemar menggigit kulup kawan lelakinya yang tebal dan kenyal.

Pada hari yang dijanjikan aku membersihkan tubuhku sebaik-baiknya dan mengenakan wangian serta berpakaian sewajarnya.

Tepat jam lima petang aku sudah berada di pintu klinik Dr. Tan. Dari jauh aku melihat Dr. Tan bercakap sesuatu dengan pembantunya dan mempersilakan aku masuk ke bilik rawatan. Aku patuh dan mengekori Dr. Tan dari belakang.

Dr. Tan mengajakku ke arah pintu di samping bilik rawatannya. Bila sahaja pintu terbuka jelas terlihat sebuah bilik tidur dengan perabot yang lengkap.

Di tengah bilik ada katil king size dan tilam tebal yang sungguh empuk. Menurut Dr. Tan di bilik itulah tempatnya berehat pada waktu tengah hari dan di sebelah petang.

Aku memerhati sekeliling dan aku dapati bilik tidur tersebut sememangnya amat selesa dengan cahaya lampu redup dan nyaman.Dr. Tan mendekatiku dan berbisik.

Dia bukan memaksa aku berhubungan badan dengannya tetapi ingin membantu. Aku faham maksud Dr. Tan dan rasanya kami tidak perlu berbasa-basi lagi.

Aku perlu memulakan inisiatif kerana aku yang memerlukan Dr. Tan. Sebagai salam pengenalan aku memberi ciuman mesra di pipi Dr. Tan.

Dr. Tan membalas tindakanku dengan mencium leher dan belakang tengkukku. Sebagai wanita muda yang tengah subur aku cepat terangsang. Satu persatu kancing baju Dr. Tan aku buka. Dada bidang Dr. Tan yang tidak berbulu terdedah.

Aku cium mesra dadanya dan sekitar teteknya yang berputing kecil warna merah kecoklatan.

Dr. Tan memberi kerjasama dan membantuku.Aku menurunkan zip seluar Dr Thomas Tan dan menampakkan seluar dalam warna putih jenama crocodile.

Dengan lembut aku melurut seluar dalam kebawah dan jelas terpampang di hadapanku zakar Dr. Tan separuh keras terjuntai dari pangkal pahanya. Secara refleks aku memegang dan mengusap-usap zakar Dr. Tan dari hujung ke pangkal.

Topi keledar Dr. Thomas Tan yang berwarna merah kelihatan tertutup bila aku menarik ke hujung dan keluar mengilat bila aku menurunkan urutan ke pangkal.

Memang sah Dr. Tan tak berkhatan. Aku begitu takjub dengan pemandangan itu dan terus mengurut dengan lembut.

Baru kali ini aku melihat keadaan kemaluan lelaki yang tak bersunat. Berbeza dengan bentuk kemaluan suamiku yang sememangnya telah berkhatan sejak remajanya.

Aku pernah terbaca di laman web mengenai satu kajian yang dilakukan di Amerika. Enam daripada tujuh wanita menyatakan zakar tak bersunat lebih memberi kenikmatan.

Aku ingin memastikan samada kajian tersebut ada kebenarannya. Aku ingin Dr. Tan membuktikan kajian tersebut tidak salah.

Dan sebentar lagi faraj melayu milikku akan diteroka oleh zakar cina yang berkulup. Aku rela dan sememangnya sudah sedia menunggu.

Dengan tanganku yang lembut aku mengurut lembut zakar yang semakin keras dan panjang. Selepas beberapa ketika zakar Dr. Tan menegang secara maksima berukuran tujuh inci dan agak besar.

Di hujung kepala torpedonya sudah mula kelihatan air bening saperti embun di hujung daun di waktu pagi. Dengan mengunakan ibu jari aku mengilap meratakan air bening itu keseluruh kepala dan takok kepala zakar Dr. Thomas Tan.

Kepala zakar menjadi semakin berkilat dan ini lebih membangkitkan kegairahanku.

 Aku perhati tidak banyak bulu di badan Dr. Tan. Bulu yang sedikit hanya tumbuh di atas pangkal tongkat saktinya.

Kerandut buah pelirnya aku perhatikan bergerak-gerak mengecut dan mengembang bila aku melurut batang berwarna coklat muda itu. Nafsuku tak terkawal lagi rasanya.

 Kepala bulat separuh terbuka itu aku cium. Aroma yang terbit memang membangkitkan nafsu. Cerita Miss Chin memang benar. Bila aku menarik kulup ke belakang, aroma yang terbit makin kuat terutama sekitar takoknya. Aku sedut dalam-dalam.

Puas menghidu kepala, takok dan batang zakar aku mula menjilat kepala licin. Lubang kencing yang masih tetangkup rapat aku jilat dengan hujung lidah.

Bila nafsuku berada di ubun-ubun aku mula memasukkan keseluruhan kepala merah ke dalam mulutku. Aku kulum dan sedut kepala zakar warna merah tersebut.

Terasa kenyal saja otot-otot zakar. Kenyal dan elstik seperti bola getah ukuran kecil. Kuluman itu aku teruskan sehingga keseluruhan batang berurat berada di dalam mulutku.

Lidahku beraksi dengan terampilnya sekitar kepala dan batang kemaluan lelaki cina tersebut.

Perbuatanku itu rasa-rasanya menerima respons yang baik kerana Dr. Thomas Tan kelihatan memejamkan mata menikmati permainan mulutku pada alat kejantanan beliau.

Permainan mulut berterusan, kuluman dan jilatan berlanjutan hingga aku mula terasa ada lendiran masin mula keluar dari lubang kencing.

Aku rasa Dr. Thomas Tan sudah berada di kemuncak berahinya. Pakaianku dilepaskan satu persatu dan aku dipapah lembut ke katil. Dalam keadaan telanjang bulat aku tidur telentang di tengah tempat tidur berukuran king size itu.

Dr. Tan dengan zakar terpacak menghampiriku. Jelas kepala bulat warna merah itu belum seluruhnya keluar dari kulupnya. Aku tak sabar menunggu tindakan Dr. Tan.

Dr. Tan merangkak ke arahku. Wajahnya mendekati pahaku. Kedua pahaku dipegang mesra dan ditolak ke arah perutku hingga aku berkeadaan terkangkang. Tiba-tiba saja Dr. Tan merapatkan hidungnya ke lurah buritku yang basah.

Hidung Dr. Tan mengelus lembut kelentitku. Kelentitku yang besar dan panjang kerana aku tak bersunat waktu kecil amat digemari oleh Dr. Tan.

Basah hidung Dr. Tan yang mancung dengan air nikmat yang banyak terbit dari rongga buritku. Aku hanya mampu mengerang. Lama sekali Dr. Tan menghidu bau kemaluanku. Mungkin juga bau vaginaku membangkitkan nafsunya.

“Sedaplah bau vagina awak. Burit isteri saya tak sedap macam ni. Sejak mula saya memeriksa awak saya sudah terangsang dengan bentuk dan baunya,” celoteh Dr. Tan sambil mukanya masih di pangkal pahaku.

Menurut Dr. Tan, sebagai seorang pakar perbidanan dan sakit puan dia telah memeriksa ribuan vagina. Baginya biasa-biasa saja bila melihat kemaluan perempuan. Hanya beberapa saja yang boleh menaikkan nafsunya bila melihat.

 Antaranya adalah buritku. Kerana itu dia mempelawa untuk berhubungan denganku.

Tak lama lepas itu aku rasa lidah Dr. Tan membelai bibir kemaluanku. Lidahnya yang kasar merodok lubang cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku mengerang kuat bila Dr. Tan menjilat dan megulum kelentitku yang besar panjang tu.

Dikulum-kulum lama seskali. Aku seperti melayang di kayangan kerana terlampau sedap. Aku rasa cairan panas banyak mengalir keluar membasahi bibir faraj dan pahaku. Aku sudah tidak sabar menunggu untuk menikmati batang balak Dr. Tan.

Aku tidur telentang di atas tilam empuk. Kakiku terkangkang luas menunggu tindakan Dr. Tan seterusnya. Faham akan hasratku, Dr. Tan bergerak mencelapakku.

Dr. Tan kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul d iantara celah kedua pahaku. Farajku yang tembam dan membusut itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu halus terbuka. Terlihat alur merah telah basah.

Perlahan-lahan kepala zakar Dr. Tan membelah tebing farajku dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila Dr. Tan menekan punggungnya. Dr. Tan menekan zakarnya sehingga bulunya menyentuh kedua bibir buritku yang lembut. Aku menjerit keenakan.

"Very nice, Dr. Tan" kataku spontan.

Setelah zakarnya terbenam ke dalam farajku, Dr. Tan mula mencabutnya. Bila kepala merah yang berlendir hampir keluar, Dr. Tan membenamkan semula pedang saktinya. Acara sorong tarik berterusan.

Yang aku rasa hanya kesedapan dan nikmat hubungan kelamin. Dr. Tan meneruskan aksi sorong tariknya.

Badanku kemudian dipeluknya kemas sambil mulutnya berlegar di gunung kembarku yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar suaraku mendengus kesedapan. Dr. Tan meneruskan aksi sorong tarik makin laju.

Tiba-tiba aku menjerit, "I'm cuming, I'm cuming".

Bila mendengar aku berkata demikian Dr. Tan melajukan lagi kayuhannya dan Dr. Tan menekan semahu-mahunya ke dalam faraj ku yang bermadu. Muka Dr. Tan berkerut manahan nikmat.

"I dah keluar," kataku membisik di telinga Dr. Tan.

"I pun nak keluar " jawab Dr. Tan.

Serentak itu aku rasa tubuh Dr. Tan seperti mengejang. Badannya ditekan rapat ke badanku. Badanku dipeluk kemas dan dapat aku rasakan zakar Dr. Tan membesar dan kepalanya menyentuh pangkal rahimku.

Sejurus itu pangkal rahimku seperti disiram cairan panas bila Dr. Tan memancutkan benihnya berkali-kali.

Badan Dr. Tan seperti tersentak-sentak bila pancutan demi pancutan dilepaskan ke dalam rahimku. Bagaikan berada di kayangan bila rahimku yang subur disemai oleh benih Dr. Tan.

"Jangan cabut lagi, tahan dulu Dr. Tan," bisikku.

“Okay, okay," kata Dr. Tan.

Dr. Tan terus memelukku. Dikapuk kemas badanku yang masih solid dan bergetah. Aku membalas merangkul tubuh Dr. Tan. Aku mahu kesemua benih Dr. Tan masuk ke rahimku. Aku tak mahu ada yang mengalir keluar.

Selepas bebek dari lubang buritku. Dalam keadaan keletihan tapi puas Dr. Tan tergeletak di sisiku.

Aku memeluk dengan mesra tubuh Dr. Tan. “Banyak sungguh benih doktor, puas rasanya,” kataku lembut.

“Tiga hari saya simpan. Saya terpaksa berkelahi dengan bini saya kerana kemahuannya saya tak tunaikan. Katanya saya ada perempuan lain di luar”.

Aku hanya tersenyum. Memang pun Dr. Tan ada perempuan lain. Akulah perempuan itu. Makin erat tubuh Dr. Tan aku peluk.

Aku mengerling zakar Dr. Tan yang mula mengecut. Aku dapat melihat jelas zakar Dr. Tan mula mengecil dan memendek.

Kepala licin yang tadinya gagah telah bersembunyi ke dalam sarung kulup. Aku mengakui ada kebenarannya kajian yang dilakukan di Amerika.

Sebulan selepas menerima benih Dr. Tan aku disahkan mengandung. Suamiku dan keluarga mertuaku amat gembira.

 Aku juga gembira dan rahsia ini biar aku dan Dr. Tan sahaja yang tahu. Aku telah mengandungkan zuriat kepunyaan pakar perbidanan dan sakit puan. Terima kasih Dr. Thomas Tan.

1 comment: