Sunday, 1 September 2013

KONGSI ANA

Aku ingin meneceritakan pengalamanku berkongsi girl friend bernama Ana. Ana sebenarnya adalah teman wanita Idris tapi aku dapat main dengan Ana kerana Ana kecewa apabila Idris curang padanya.

Kali pertama aku tengok Ana yang dibawa Idris aku sudah berazam mahu main dengannya pada suatu hari nanti. Akhirnya dia menyerahkan dirinya kepadaku sebagai membalas dendam kepada Idris yang melayan Ema janda muda berumur 23 tahun.

Ana berusia 35 tahun tetapi bodynya amat mengancam. Ana lebih suka kepadaku kerana aku pandai jilat dan dia kata batangku lebih besar dari batang Idris. Idris berusia 58 tahun manakala aku baru 50 tahun.

Idris beritahuku Ana masih isteri orang tetapi dia ada masalah dengan suaminya. Jadi Idris yang banyak menanggung Ana dari segi kewangan kerana suaminya malas bekerja.

Pada suatu hari Ana ada masalah kewangan. Dia minta duit dengan Idris tetapi Idris kebetulan tiada duit. Dia pun sms aku nak pinjam duit sebanyak RM200.

Aku kata tak payah bayar asalkan dia sanggup main denganku. Dia jawab ok dan sejak itu aku dapat menikmati tubuh Ana. Banyak kali kami main sama ada di bilikku atau di hotel. Idris tak tahu kami ada hubungan sulit di belakangnya.

Aku masih ingat kali pertama aku main dengan Ana di bilikku. Dia tidur di bilikku. Dia datang jam 12 malam selepas dia pergi makan dengan Idris. Bila Idris hantarnya balik ke rumah, dia keluar semula menunggu teksi untuk datang ke bilikku. Aku bayar tambang teksi.

Aku paling suka jilat pukinya kerana pukinya amat special. Sedang hisap dan jilat pukinya. Masa kuhisap pukinya, dia sudah capai orgasme.

Ana dapat main semua stail. Duduk di atas sekali lagi dia capai orgasme. Blow job pun dia pandai dan main doggy pun dia suka kerana batangku besar menusuk lubang pukinya yang sempit.

Pada suatu hari kawanku dari Ipoh datang ke Kuala Lumpur nak seorang perempuan. Aku cadangkan kepada Ana supaya tidur dengan Mat Din. Ana setuju asalkan Mat Din bayarnya RM200.

Aku pun hantar Ana ke hotel Mat Din bermalam. Malam itu entah berapa round Mat Din menikmati tubuh Ana. Tetapi selepas itu Mat Din tidak menghubungi Ana lagi kerana Mat Din kata puki Ana bau busuk.

Aku tak pernah bau pun busuk kerana masa kujilat Ana basuh pukinya terlebih dahulu.

Pada suatu hari kawanku Ramli suruh cari seorang perempuan. Aku cadangkan kepada Ana. Selepas Ana main denganku di bilikku, kusuruh Ramli pula main. Ramli apa lagi dapat main. Selepas main Ramli beri tip kepada Ana RM100.

Banyak kali kami main bertiga. Lepas aku main, Ramli yang main. Atau ada juga selepas Ramli main, aku pula yang main dengan Ana. Ana kata boleh tahan Ramli buat Ana capai orgasme walaupun batang Ramli tidak sebsar batangku.

Suatu hari kawanku nama Razali mahu seorang juga, Sekali lagi aku beritahu Ana kerana Ramli nak bayar RM200. Bukan sahaja dapat duit malah Ana dapat handphone baru. Tapi Ana tak teruskan hubungan lagi dengan Razali kerana Razali banyak cakap bohong dengannya.

Kali pertama mereka main di Hotel Lotus di Jalan Tuanku Abdul Rahman di KL, Ana terkejut tubuh Razali kecil sahaja tapi batangnya besar. Malah Razali dapat main sampai satu jam. Sampai penat Ana.

Ana sudah putus dengan Razali tetapi aku dan Ramli masih lagi dapat main dengan Ana selain dari Idris. Inilah pengalaman kami berkongsi Ana sampai sekarang. Kalau Idris tahu Ana curang, tentu Idris cari kami.

No comments:

Post a Comment