Thursday, 19 September 2013

JIRAN

Kisah ini adalah berdasarkan kisah yang pernah berlaku dalam hidupku. Iza dan Amal adalah merupakan dua adik beradik, sebagai jiran aku dan mereka berdua merupakan berkawan baik dengan aku.

Ditambah lagi aku sering dihantar kerumah mereka untuk dijaga oleh mereka apabila kedua ibubapaku pergi kerja. Iza merupakan kakak kepada Amal, usia mereka berdua hanya bertingkah setahun sahaja. Iza berusia 13 tahun manakala Amal berusia 12 tahun. Manakala aku sebaya dengan Iza. Usia remaja seperti mereka sudah pastinya menampakkan perubahan yang nyata pada anggota tubuh mereka.

Pada usia ini buah dada mereka berdua sudah mula membukit, manakala punggung juga melentik seperti punggung itik. Aku kadangkala agak rasa terpesona bila terpandang kedua tetek Iza yang makin membesar itu. Pernah satu ketika, semasa aku hendak pergi kerumah mereka seperti biasa, aku melalui pintu dapur rumah mereka. Ternyata tidak tertutup.

Aku terdengar suara riuh rendah orang gelak. Lantas aku cuba melihat apa yang berlaku, alangkah terkejutnya aku apabila mendapati Iza dan Amal sedang mandi berdua dalam keadaan bogel tanpa seurat benang pun ditubuh mereka. Mereka pun menjerit sambil cuba untuk menutup tetek dan bahagian nonok mereka yang tidak tertutup itu.

 Dalam keadaan aku yang terkejut itu aku terus balik kerumah. Sampai dirumah aku masih terbayang-bayang bagaimana keadaan mereka berdua yang dalam keadaan telanjang bulat itu. Seharian aku melancap dengan membayangkan cipap Iza dan Amal yang telah aku lihat itu.

Pada keesokannya, ketika aku sedap melancap dalam keadaan bogel dibilikku yang terletak dibahagian belakang rumah ku itu, tanpa aku sedari rupa-rupanya perbuatan ku itu telah diperhatikan oleh Amal, adik kepada Iza.

Aku tersedar apabila terdengar bunyi tingkap kucuba dibuka oleh seseorang supaya lebih luas. Aku terlihat Amal dalam keadaan mulut yang terlopong yang kemudiannya tersenyum malu. Aku sendiri tak sempat untuk menutup batang konek ku yang panjangnya 7 inci setengah itu. Aku tergamam, lama juga keadaan menjadi senyap.

Tiba-tiba Amal bersuara “Abang tengah buat apa tu?”

“Abang tengah urut konek Abang ni” aku cuba menutup malu.

“Konek Abang sakit ker?” tanya Amal lagi.

Dalam kepala otak aku mula merancang rancangan untuk rasa tubuh mungil Amal itu.

“Boleh Amal tolong Abang tak”.

“Tolong apa?”

“Tolong urut Abang punya konek ni, ntah tiba-tiba jer sakit” pinta ku dengan menunjukkan riak wajah simpati.

Kemudian Amal menyuruh aku membuka pintu belakang untuk masuk. Yess perangkap aku menjadi. Tanpa membuang masa aku terus keluar bilik untuk membuka pintu. Batang konek ku terbuai-buai bila aku berjalan. Kubuka tombol pintu dapur belakang dan menyuruh Amal masuk dengan cepat.

Sebaik sahaja Amal masuk, “Besarnya Abang punya” sambil tersenyum Amal memuji batang konekku.

Lantas aku menarik tangan Amal masuk kedalam bilikku. Aku berbaring kemudian aku meminta Amal menggenggam batang ku, tampak Amal nampak keberatan untuk menunaikan suruhan aku tadi.

“Amal, tolonglah Amal, Abang sakit ni” perlahan-lahan tangannya menghampiri batangku lantas menggenggamnya.

Uuhh inilah kali pertama tangan perempuan menyentuh batangku. Berdenyut-denyut batangku menahan sedap.

“Kote Abang bengkaklah” dengan wajah yang agak terkejut Amal bersuara.

“Tulah, Abang minta tolong Amal, boleh kan?” Amal cuma menganggukkan kepalanya.

“Nak buat camner ni?” tanya Amal kepadaku.

Aku pun memimpin tangan Amal, jari jemarinya yang halus dan lembut itu, kutuntun ke atas dan ke bawah mengikut bentuk batangku.

Walaupun genggamannya tidak mampu menggenggam sepenuhnya batangku yang besar itu, aku suruh Amal menggenggam dengan erat dan kuat. Lama keadaan itu kubiarkan, hingga aku rasakan batangku mula nak mengeluarkan sesuatu. Lantas aku menyuruh Amal menghentikan perbuatannya.

“Kenapa?” tanya Amal.

“Boleh tak Amal hisap Abang punya?”

“Eee, tak mo, gelilah”

“Tolonglah mal, kalu tidak nanti susah nak baik” aku cuba mencari helah.

“Tolonglah mal sekali ni jer”, Pintaku.

Amal hanya diam, jelas dimukanya rasa serba salah, sambil matanya tak lepas-lepas dari melihat batangku yang menegang itu. Lantas aku suakan batang konekku itu ke mulutnya, perlahan-lahan Amal membukakan mulutnya, perlaha-lahan juga aku tusukkan batangku kedalam mulutnya, baru separuh batangku didalam mulut Amal, Amal mula meronta untuk mengeluarkan batangku itu.

Lantas aku memegang kepala Amal dengan kedua tangan ku, aku berdiri, Amal yang masih dalam keadaan duduk itu cuba meronta-ronta. Aku terus tolak punggungku dan menghayun masuk kedalam mulut Amal hingga terbenam seluruhnya dimulut Amal, dapat aku rasakan yang kepala konekku menyentuh anak tekak dan dinding kerongkong Amal.

“Umph, ump, umpp emm” Amal tak mampu nak mengeluarkan suaranya kerana mulutnya dipenuhi batangku.

Amal menggeleng-gelengkan kepalanya dan cuba untuk melepaskan kepalanya. Namun kekuatan kedua tangan ku mengepit kepalanya tak mampu untuk ditandingi. Akhirnya aku sampai masa untuk terpancut, terus aku pancuntukan kedalam mulut Amal.

Amal terpaksa menelan air mani ku yang membuak keluar itu kerana batangku telah masuk sepenuhnya kedalam mulutnya, aku puas, lantas perlahan-lahan aku keluarkan batangku, aku lihat Amal menangis, tersedak-sedak dia sambil cuba menghirup udara.

Aku cuba menenangkan Amal, “Abang minta maaf mal, itu jer cara nak baikkan batang Abang yang sakit ni”.

“Habis tu kenapa Abang kencing kat dalam mulut Amal” aku hampir nak tergelak bila terdengar perkataan kencing keluar dari mulut Amal.

Amal cuba mengesat lebihan air mani aku yang jelas bertompok di bibirnya.

“OK lah, sekarang Abang dah baik, Abang nak kena pulihkan Amal pulak”

“Pulihkan Amal? kenapa dengan Amal?”

“Air yang Amal telan tu ade penyakit, kalau Abang tak tolong Amal, nanti Amal punya tu pulak sakit” aku cuba mengumpan dengan helah bodoh tu.

“Ye ker?”

“Iyer, betul, Abang tak tipu ni. Nak buat macam mane” lantas aku menyuruh Amal baring.

“Amal jangan buat apa-apa tau masa Bang nak ubatkan Amal, nanti jadi lain pulak”

Amal mengganggukkan kepalanya sahaja. Lantas aku menyingkap baju T-shirtnya.

“Bang, Amal malulah”

“Ish Amal ni, nak malu aper, Amal nak baik ker nak sakit, kalau nak baik, ikut jer cakap Abang tau”, Amal menggangguk perlahan.

Aku tanggalkan terus baju t-shirt Amal. Amal memakai coli, walaupun buah dadanya tak berapa besar jika dibandingkan dengan kakaknya, namun sudah cukup untuk aku melepaskan nafsuku.

Aku biarkan coli Amal ditempatnya supaya dia tidak terkejut. Lantas aku luruntukan seluarnya. Amal hanya diam sahaja, mungkin dia takut dengan apa yang aku cakap tadi. Batangku mula menegang kembali apabila aku lihat bahagian nonok Amal yang membukit itu walupun disebalik seluardalamnya itu.

Kemudian aku elus-eluskan bahagian cipap Amal itu.

“Abang, gelilah bang”

“Shuut” aku suruh dia jangan bersuara.

Kemudian aku alihkan tangan ku ke colinya. Aku tanggalkan juga coli Amal, jelas kelihatan muka Amal mula merah kerana perbuatan ku tadi. Batang konekku semakin bersemangat bila terlihat kedua tetek Amal yang kini tidak berbungkus lagi itu.

Walaupun kecil, namun puting teteknya besar, kueluskan perahan-lahan dengan jariku dalam bentuk bulatan, jelas kelihatan teteknya makin membesar. Aku rasa betul-betul geram, aku terus jilat teteknya mengelilingi teteknya yang bulat itu, kemudian aku hisap teteknya.

“Ermph.. Abang.. Gg.. Geli bang” aku tak endahkan keluhan Amal. Aku nyonyot sekuatnya tetek Amal.

“Aahh.. Emm.. Abangg” cuma itu yang mampu Amal keluarkan dari mulutnya.

Kemudian aku berhenti. Aku beralih kepada seluar dalamnya. Amal kelihatan tercungap-cungap mencari nafas, sangkanya aku sudah habis merawatnya.

“Emm.. Dah ker?”

“Belom lagi tadi permulaan jer”.

Tanpa membuang masa aku terus meluruntukan seluar dalamna ke bawah, lantas terus kutanggalkan dari kakinya itu. Tersembul keluar pepek Amal yang seperti apam itu, dengan sejemput bulu teralas dipermukaan antara belahan cipapnya.

Amal menutupkan matanya sambil berpaling kekiri, mungkin menahan malu agak ku. Aku cuba kuakkan peha kaki Amal supaya lebih luas, dalam masa yang sama aku dapat melihat belahan cipapnya terbelah dan membuka sedikit.

Dengan jari telunjukku, aku sentuh belahan pepek Amal itu, tatkala tersentuh sahaja jariku pada bibir nonoknya, kelihatan tubuh Amal bergerak. Aku benamkan sedikit jariku kedalam dibahagian atas rekahan nonok Amal, kemudian kuturunkan hingga kebawah. Badan Amal terus bergetar menahan geli.

Batangku semasa itu rasanya tak tertahan melihat keadaan Amal yang begitu merangsangkan, air maziku terkeluar sedikit kerana menahan gejolak nafsu yang terpendam.

“Sss.. Uhh, emm Abangg, Mal.. Geli bang” aku tak endahkan luahan Amal itu.

Jelas pada nonok Amal kelihatan ada perubahan, pepeknya mula mengembang, lalu ku gosok-gosokkan bibir cipap Amal, lama kemudian aku agak terkejut, melihat bibir pepek Amal mula terbuka sendiri.

Seperti kelopaknya terbuka kedua-dua belahnya kebahagian tepi pepeknya, sehingga menampakkan isi didalamnya yang selama ini tersembunyi. Aku sedari dibahagian atas hujun cipapnya ada sesuatu yang berbentuk biji yang pada mulanya kecil kemudian membesar seolah-olah hendak keluar dari tempat persembunyiannya.

Aku jadi kagum kerana inilah kali pertama aku melihat keadaan sedemikian rupa. Lantas kupicit biji itu, dengan tiba-tiba.

“Ergh, Abang.. Mal tak tahan.. Hemph.. Jangan buat camtu.. Mm.. Mal geli”.

Aku terus picit dengan jari telunjuk dan ibu jariku di bijinya itu. Menggelupur Amal bila aku buat macam tu.

Kemudian aku julurkan lidahku, kujilat seluruh bahagian cipapnya yang terbuka itu, dengan tak semena-mena dapat aku rasakan ada air yang terkeluar dari bahagian cipapnya itu, walaupun bau cipap Amal agak tengik dan busuk, namun nafsu telah menjadikan hidungku seolah tersumbat.

Aku lihat ada seperti lubang di bahagian bawah cipap Amal. Aku jilat juga dibahagian itu, Amal terus merintih menahan geli atas perlakuan aku. Aku terus jilat sepuas-puasnya, Aku sedari air mazi Amal semakin banyak keluar, aku kembali cuba menyonyot kelentitnya, kecil, namun aku cuba juga mengepit lembut dengan gigiku.

Lama-kelamaan biji kelentitnya kurasa bertambah besar dan sedikit memanjang, terangkat-angkat punggung Amal disebabkan tindakanku itu. Tiba-tiba Amal mengerang dan memegang kepalaku, dengan keras Amal menghenyak kepalaku kedalam bahagian cipapnya. Mungkin ini yang dinamakan klimaks untuk perempuan.

Setelah beberapa saat dalam keadaan macam tu. Amal terus merebahkan badan. Lemah.

Aku pun tak tahan lagi, terus aku suakan batang konekku kemulutnya yang ternganga luas tu, Amal yang baru hendak menarik nafas itu terus terkejut, aku kepit kepalanya dengan kedua peha ku, lalu kumain sorong tarik batangku ke mulutnya. Amal tak dapat berbuat apa-apa kerana keadaannya yang terlalu lemah.

Dan sekali lagi aku pancutkan air maniku ke dalam mulutnya, keadaan Amal yang terbaring dengan keadaan kepala terjuntai kebawah itu, menyebabkan dia terpaksa menelan air maniku semuanya.

Aku puas dapat buat camtu. Walaupun aku tak masukkan batang ku ke dalam farajnya, itu kerana aku sengaja simpan untuk masa akan datang, kerana sekarang aku punya peluang untuk menikmati tubuh akaknya pula dengan ugutan kepada adiknya Amal.

No comments:

Post a Comment