Tuesday, 3 September 2013

DI MAKMAL KIMIA

Cerita ini benar benar berlaku, masa aku di sekolah dulu. Waktu itu aku masih remaja, dan pengetahuan seks sesuatu yang baru buat aku.

Masa tu, aku selalu saja mengidam-idamkan seks bersama seorang yang berpengalaman seperti cikgu-cikgu perempuan.

Suatu hari, pelajaran kimia subjek terakhir sebelum waktu pulang. So, lepas bunyi loceng sekolah, semua pun balik, tinggal puan norehan dan aku saja. Puan norehan hari tu tak berapa sihat. So, aku pun mengambil berat terhadapnya.

"cikgu tak sihat hari ini?"

"ya, saya sakit tekak," jawabnya.

"cikgu, saya ada beberapa soalan pasal subjek kimia tadi," aku pun mendekati puan norehan.

Sampai badanku menyentuh badannya. Puan norehan terkejut, lalu terus bangun dan mengelak. Mukanya merah bukan kerana marah tetapi takut.

Aku pun tersentak. Aku meminta maaf lalu pulang ke rumah dengan rasa malu. Nasib baik puan norehan tidak melaporkan hal itu kepada pihak sekolah.

Lama kelamaan puan norehan dengan aku pun baik semula. Dia memberitahuku pada satu hari, bahawa dia telah tua dan dah ada anak pun tapi rasa aku, dia tu baru dalam lingkungan 30-an masa tu.

Pada satu hari, dalam keadaan yang sama, aku memberanikan diri mendekatinya lagi. Kali ini aku tidak menyentuh badannya dengan badanku. Aku terus mengurut leher dan bahunya. Kali ini, puan norehan tidak mengelak.

"aaaah... Sedap awak urut, kebetulan leher cikgu rasa lenguh hari ni." Tanpa disedari, tanganku merayap ke dadanya lalu aku membelai-belai buah dadanya.

"eh! Apa awak buat ni?"

"takde apa cikgu... Cuma tak sengaja," tapi tanganku rancak meramas buah dadanya.

"cikgu sebenarnya dah lama tak merasakan begini. Suami cikgu kerja overseas dah 6 bulan tak balik balik."

Lepas tu, semuanya berlalu dengan cepat sekali. Kami menanggalkan pakaian, bercumbu-cumbuan sambil mengulum lidah.

Puan norehan membelai batangku yang keras sambil memuji batangku amat keras besar dan panjang compared dengan batang suaminya tu.

Tetek dia aku hisap sepenuh penuhnya, dan jilat sambil dia merengek dengan ghairah. Aku jilat pantatnya yang penuh berbulu itu. Jilat hampir 20 minit, sampai dia terpancut air berkali kali, banjir habis meja dan kerusi.

Badannya terketar ketar sebab syok pantatnya dijilat aku. Rasanya orgasme tanpa penetration amat syok buat dia. Dengan pantat penuh berair, aku terus sarungkan kondom yang aku beli dan mengongkek puan norehan.

Puan norehan mula mula keluar suara lembut semacam merengek, tetapi lama lama dia semakin lantang menjerit.

Aku pun takut kedengaran dari luar makmal kimia tu. Kami mulakan dengan posisi aku di atas, kemudian dari belakang aku cucuk bertubi tubi sampai puan norehan terjerit jerit keriangan.

"ah...ah....fuck me.. Ah... Ah... Ow..."

Lebih kurang 15 minit, puan norehan dah tak tahan lalu menggenggam tanganku erat, dan aku merasakan pantatnya tiba tiba mengecut dan…

"ahhhh" dia semacam melepaskan sesuatu. Rupa-rupanya dia dah kemuncak tapi aku belum lagi.

Aku pun cuba posisi baru tapi puan norehan dah nampak letih. Mukanya berpeluh-peluh, matanya separuh buka macam tak bermaya, rambutnya berserabut macam nenek kebayan.

Aku cuba posisi baru, kaki kirinya aku angkat dan aku kongkek dia dari sisi. Fulamak....

Rasanya memang syok. Aku pam dia bertubi tubi. Kali ini dia lagi menjerit. Aku tak dapat menunggu lagi, aku lalu terpancut banyak air mani yang keluar, nasib baik kondom ada. Dalam masa aku memancut itu, puan norehan kemuncak sekali lagi.

Lepas itu, kami menyalin pakaian dan keluar ke kantin makan nasi lemak kerana perut lapar. Lepas insiden itu, aku selalu mencari puan norehan untuk berasmara.

Dari tingkatan 4 hingga 5, tiap tiap minggu lebih kurang 2 atau 3 kali. Lepas form 5 aku overseas. Tahun lepas aku balik ke sekolah, nampak puan norehan.

Dia masih muda macam dulu tak berubah, masih menarik dan body figure pun masih simpan lagi.

Dia dah naik pangkat jadi guru panitia tapi aku tak berani minta apa apa darinya lagi, kerana dah lama, tak tahu samada dia dah berubah. Tapi aku akan sentiasa ingat peristiwa first time aku tu.

No comments:

Post a Comment