Monday, 2 September 2013

BINI ORANG

Aku merupakan berkhidmat sebagai seorang pegawai kerajaan. Sudah beristeri dan mempunyai seorang anak. Perkenalan ku dengan seorang wanita yang bernama miza.

Fiza merupakan seorang wanita yang terlibat dalam bidang perniagaan. Dan aku pula yang pegawai yang berkhidmat dengan agensi yang memberikan lesen kepada wanita yang memulakan perniagaan.

 Oleh itu menyebabkan fiza selalu berjumpa denganku bagi mendapatkan pandangan.

Fiza merupakan seorang wanita yang baru berkahwin. Iaitu kira-kira setengah tahun. Beliau baru berusia 25 tahun dan berkahwin dengan seorang yang jauh lebih tua dari beliau iaitu kira-kira 12 tahun.

Apabila datang ke pejabat ke fiza biasanya akan memakai skirt hugging dan t shirt ketat. Biasanya aku sengaja melambatkan atau melengahkan urusan fiza dgn aku. Sambil aku keluar masuk office, supaya aku boleh melhat bodynya yang seksi tu.

Fiza mempunyai tubuh yang rendah tetapi mengiurkan. Sebab mempunyai tetak yang besar dan bontot yang besar. Selepas beberapa kali datang ke pejabat aku, aku cuba bertanya hal peribadi dengan fiza, dan beliau akan menjawab dengan manja.

Walaupun sudah berkahwin kekadang tu fiza datang ke office aku dengan baju yang mendedahkan sebahagian payudaranya atau seluar yang menampakkan pantiesnya.

Itu yg membuatkan tak tahan. Hinggalah satu hari fiza mengajak aku ke rumahnya bagi membincangkan sesuatu.

Aku bertanya suaminya mcm mana. Fiza mengatakan bahawa suaminya selalu keluar menguruskan perniagaan dan malam baru balik.

Suaminya merupakan seorang cina. Ajakan fiza membuat aku berfikir sesuatu... Wah ini sudah baik. Hinggalah satu hari aku pergi ke rumah fiza.

Sampai di rumah fiza, aku di ajak masuk. Fiza memakai skirt pendek dan baju tanpa lengan. Selepas dihidangkan minumandan berbual pendek, fiza mengatakan bahawa dia letih dan mahu baring di katil, aku berpendapat pucuk di cita ulam mendatang.

Fiza terus ke bilik tidur dan baring di atas katil, aku yg masih di ruang tamu tak tahu apakah yg perlu aku lakukan.
Lalu aku ke bilik tidur fiza dan bertanya kepada fiza nak aku picitkan badannya atau tidak? Fiza minta aku picit badanya, aku mengatakan bahawa aku perlu buka pakaiannya.

Fiza menurut sahaja, lalu nampaklah bra yg berwarna hitam dan panties yang berbelang-belang.

Aku memberitahu fiza aku juga perlu membuka pakaianku sebab aku takut ianya akan renyuk. Aku terus membuka pakaianku hingga tinggal underware.

Aku sengaja memakai underware yg seksi serta berwarna hitam. Aku lihat fiza merenungku dengan matanya yg kuyu, aku terus mencium fiza dan mengulum lidahnya. Ku dengar nafas fiza mencungap2 dan beliau memeluk erat badan ku.

Memang kalau nak dibandaingkan badanku serta rupa ku dengan suaminya fiza memang jauh berbeza.aku jauh lebih tampan dan gagah.

Selepas mencium tetak serta menjilat seluruh badannya aku terus membuka pantiesnya yang berbelang-belang. Aku terus memberitahu fiza bahawa aku mahu memasukankan batang ke dalam pantatnya. Fiza menangguk dengan lesu.

Pada masa yg sama aku masih lagi mengentel putingnya dengan lidahku. Selepas itu aku terus membuka kondom yang aku bawa dan memasangkan ke batangku.

Fiza aku lihat dah tak tentu arah bila aku mengacukan hujung batang ku ke mulut pantatnya. Aku memasukkan batang ke perlahan-lahan ke dalam pantat fiza.

Aku dapat rasakan masih ketat pantatnya......mungkin jarang di gunakan oleh suaminya yg tua itu.

 Aku terlebih dahulu telah menggunakan gambir sarawak keranan ianya akan menyebabkan aku akan dapat bertahan dengan lebih lama. Takkan nak tewas awal semasa first fuck. Semasa melakukan hubungan seks dengan fiza pelbagai gaya aku lakukan dari hadapan, dogie dan side.

Fiza dapat ku lihat benar-benar puas dgn layananku. Yang ku dengan suaranya yang hhhmmmm, arrgghhhhhh tetapi suara fiza sangatlah perlahan, tak mcm gadis lain yang pernah bersama dgn aku.

Selepas 25 minit, barulah aku melepaskan air maniku, tetapi ianya dalam kondom yg ku pakai, selepas melakukan seks barulah ku dengar suara fiza yang menyatakan puas, agaknya fiza ni tak puas semasa bersama dgn suaminya menyebabkan dia tak dapat anak walaupun dah kahwin hampir setahun.

Aku mencium lagi fiza, serta mengomol lagi fiza, aku nak melakukan sekali lagi tapi takut kalau-kalau suaminya balik ke rumah. Oleh itu kami mengemaskan katil, aku terasa amat panas setelah berjuang dengan fiza atas katil. Fiza memberikan ciuman dan meminta aku datang lagi ke rumahnya di masa akan datang.

No comments:

Post a Comment