Tuesday, 24 September 2013

AZIE ADIK IPARKU

Hai semua, disini aku nak cerita permainan sex aku ngan adik ipar, atas desakan hidup setelah dua anak aku bekerja kilang dan isteri aku mengikut jejak aku setahu kemudian, kami bekerja satu kilang tetapi berlainan syif kerana dapat juga aku bergilir menjaga anak2 ku.

Itu pun kami menghadapi masalah ketika isteri ku kerja malam aku kerja sebelah petang kerana waktu diantaranye tiada siapa yang menjaga kedua anak aku.

Aku memberanikan diri berjumpa mertua aku untuk meminta adik ipar aku untuk menjaga anak2 aku , kebetulan dia tidak lulus cemerlang dalam pmr yang lalu, mereka bersetuju dan buat pertama kali adik ipar aku membonceng motosikal aku, tetapi tidak ade perasaan apa2 ketika itu.

Sehinggalah selesai tempuh seminggu ketika bini aku syif pagi.

Kisah bermula ketika bini aku bekerja syif malam (11.00 - 7.00 pagi)dan aku bekerja syif pagi (7.00 - 3.00 ptg) malam pertama tak masalah tetapi malam kedua anak ku buat hal tak mahu tidur, aku suruh adik ipar ku azie nama panggilan nye menidurkan atas katil sambil di dodoi.

Puas di pujuk tapi tak mahu juga akhir nya aku memberanikan diri naik atas kati baring disebelah anak ku dan terus memujuk dia, agak lama juga sambil itu aku mencuri2 menatap wajah adik ipar ku agak mengantuk tapi tangannya masih memelok anak aku, aku memberanikan diri menyentuh tangan dia sambil menepik anak ku pada mula dia terkejut juga.

Aku tak mengendahkan renungan nyee seolah2 tak sengaja aku juga penat dan berpura2 terletak tangan aku menindih tangan nya, dia tak menepis cuma diam je aku berani memicit2 jarinye namun dia cuma senyum jer, aku mula bersuara mengatakan tangan die begitu lembut dan halus, sambil itu aku semakin berani meramas tangan nye di senyum manja.

Tangan ku mula menjalar kebahu, memegang dan meramas bahunya terus merayap ke leher die, dia rasa kegelian sambil menyebut

“abanggg...jangannnn.”

Aku senyum sambil mengenyitkan mata aku kepadanye, di malu terus bangun dan masuk kebilik die yang tak berpintu.bila ku dapatai anak ku telah lena aku bangun perlahan2 memasuki bilik adik ipar ku.

Aku lihat dia meniarapkan badannyer sambil mukanye pula di tutupi sebiji bantal. Aku duduk di tepi katil lantas tangan ku memegang bahunye dan aku mengatakan…

“jangan marah abang buat macam tadi” dia cuma mengtakan…

“tak per lah”

Sambil melemparkan senyuman pada ku , di mula mengiring menghadap kepada aku.sekali lagi jari tangan nye ku ramas sambil memuji2, perempuan ni kalau di puji mula ler kembang buntut nyer.

Aku mula memasang jerat sambil memuji sambil tangan ku menjalar ke kakinye , pada mula dia menepis juga sambil mengatakan aku gatal dengan nada ketawa.

Aku balas senyumannye dan minta azie tolong garukan die ketawa sambil mencubit peha aku dan terus mengiringkan badannye membelakangi aku.

Dalam hati aku mengatakan budak ni dah masuk perangkap, aku memberanikan diri dengan mencuri mencium pipi kanan nye, dia kegelian, tatkala aku ingin mengulanginye semua secara serentak di menoleh kepada aku maka mulut kami bertemu lantas aku mengambil terus mengucup mulutnye.

Nafsu aku mula berlari kencang, aku bertindak ganas mengulum mulutnye dan tangan ku mula memasuki baju t shirtnye mencari buah dada azie yang masih kecil itu.

Bila ku sentuh jer azi mula mengeliat kegelian, nafsu aku memuncak, ku sinkap rakus bajunya lantas membuka baju dalam azi kedua buah dadanye menonjol.

Aku terus mengulum sepuas keduanye membuatkan azie mengerang 2 sambil badannye menggigil menahan gelora nafsu,, tanpa di sedari azie tangan kanan ku telah merayap di bawah kain batiknye sehingga ke pehanyer.

Ku usap perlahan sambil mulut ku mencari sasaran buah dada, leher dan mulut azi, tangan ku merayap terus lantas memasuk kawasan larangan azi yang kecil sekali dan ku dapat rasakan lurah itu telah digenangi air , licin…….

Aku bertindak membetulakan kedudukan azie kedua kakinye ku buka dan kain batik serta seluar dalamnye ku rentap perlahan, azie malu sambil menutup mukanya dengan kedua belah tangan nya.

Aku bertindak membuka seluas mungkin kelangkang azie dan membenamkan mulut ku di lurah yang berair itu, lidah ku menjilat sepuasnyer seluruh lembah itu walaupun ku rasa masin2 tetapi nafsu ku sedang mengganas azie mengerang kegelian sambil buntutnyer terangkat2 ……

Die bertindak mengangkat kakinye dan membuka seluas yang boleh untuk memudahkan lidah ku berenang di lembah itu konek ku keras menggila ku suruh azie memegang dan meramasnyer,…….

Dia malu tatkala aku menyuruh dia mengulum batang ku, sambil menggelengkan kepalanya.Nnafsu ku memuncak, konek ku tersenggut2 menahan steam, ku naik ke atas badan azie sambil meminta izin untuk belayar, azie cuma diam….

Perlahan batang ku  di permukanan lubang azie yang masih kecil itu, azie mengeliat kegelian, aku memaut kedua bahu nye sambil menekan kepala konek ku , azie meraung manja sambil mengetap bibir, matanye mengeluarkan air……….

Aku menarik semula konek ku azie mendengus reda, ku gentil semula puting buah dada azie azie mengerang keseronokan, ku masukkan semula kepala konek ku  dilubang pantat azie,sambil meneken sedikit2.

Azie kegelian ku kuatkan tekanan ku , kurasa bunyi carikan serta azie memeluk erat tubuh ku sambil mengucapkan kata...

“sakit....bangggg.”

Aku berhenti seketika namun mulut azie menjadi sasaran semula, bila kembali reda aku mula bertindak menekan semula batang ku, perlahan2, azie mengerang sambil mengangkat2 buntutnye namun batang ku hanya kepalanye saja baru lepas masuk menerjah, ku mula menghayun perlahan2 , sedikit2 batang ku masuk ,

Tetapi tiba2 azie mengerang, memaut badah kut dengan eratnyer, sambil tangannye mencakar belakang aku, dan mulutnyer berkata yang aku tidak faham, aku meneruskan hayunan lama kelamaan seluruh batang ku telah terbenam.

Azie ku lihat masih tidak melepaskan pelukan, sambil meminta aku terus bertindak, aku mengangkat kedua belah kaki azie dan terus membenam habis batang ku, ku sorong tarik ade seketika maka tiba masanyer aku nak sampai, cepat2 aku tarik batang ku, ku pancutkan air mani ku di celah pantat aziie , aku letih tersembam di dada azie.

Lama kemudian azie menangis akan segala yang berlaku, puas aku pujuk , die mula reda, kulihat air mani ku bercampur darah dara azie berwarna coklat, ku pimpin tangan azie menuju ke bilik air, kami membasuh badan bersama, dan azie masuk kebilik die dan aku merebahkan diri di sebelah anak ku yang sedang lena tidor…………

Puas ku pejam namun tak berupaya, batang ku mula menegak kembali akau bingkas bangun menuju kebilik azie, rupa nyer azie juga sama, kami belayar buat kali kedua dengan penuh ghairah, hingga terlelap begitulah setiap malam selama seminggu.

Akhirnya keadaan mencurigakan, isteri ku bagai dapat menangkap akan kedudukan sebenar, die rela berhenti dan adik ipar ku di hantar balik ke kg. Kini fikiran ku masih menghantui aku, azie berlegar di kepala ku...

No comments:

Post a Comment