Tuesday, 24 September 2013

AZ TEMAN SEOFIS

Cerita ini kisah benar terjadi pada aku dalam tahun 2004. Nama aku man berkerja sebagai jurutera di sebuah syarikat perunding di shah alam.

Aku pun baru jer join company nie lebih kureng 6 bulan jer. Awek nie satu opis ngan aku. Boleh tahan orangnya tapi takder ler cantek sangat macam erra fazira.

Sedap mata memandang dan yang penting sedap pantat dia. Nama dia az. Umur dia setahun tua dari aku. Aku tak tau yang awek nie dah kawin tapi tak kisah lah. Janji dia dah syok kat aku. Dia keje di pejabat tempat aku sebagai pembantu aku.

Nak jadi cerita, satu hari mak dia call mintak permission ngan aku nak ambik az balik awal sebab anak dia demam. Anak? Terkejut beruk aku!

Baru la tahu cerita sebenar. Husband dia kat sarawak, kerja kerajaan. Lepas aku tahu status dia, aku panggil dia. Aku marah dia sebab dah tipu aku.

Menangis-nangis dia merayu kat aku mintak jangan buang dia. Dia cakap kalau aku buang dia keje, sapa nak bagi makan anak dia! Then, dia cakap dia krisis ngan husband dia, dah dekat setahun tak jumpa.

Aku pun naik kesian gak, then aku nasihat dia, walau apa pun keadaan dia, jangan menipu. Then aku cakap keje elok- elok, kalau ada masalah terus jumpa aku.

Masa tu aku memang takde niat apa-apa, ikhlas nak tolong sebab kesian. Lepas tu dia dah mula close ngan aku.

Selalu jumpa aku kalau ada masalah, selalu belikan aku makan tengahari kalau aku sibuk, tolong kemas bilik aku dan sebagainya. Petang sebelum balik, dia akan masuk jumpa aku tanya kalau ada lagi keje nak disiapkan. Kalau takde, dia mintak diri nak balik la.

One day, bila dia cakap nak balik, aku saje je gurau;

"tak salam dulu?"

Terus dia datang, salam dan cium tangan aku! Alamakkk…ini sudah special, panik aku! Dia belah dengan tersenyum tinggal aku terlopong.

Malam tu aku sms dia tanya pasal apa salam sampai cium tangan? Dia cakap sebab dia anggap aku seseorang yang istimewa bagi dia.

Esok dan hari-hari seterusnya dia yang buat rules sendiri, pagi bila aku masuk ofis dan petang sebelum balik, dia akan datang jumpa, salam dan cium tangan.

Bahagianya sampai aku buat-buat lupa dia tu bini orang! Apa-apahal pun, pregnant ke apa ke, suami kan ada! Pakat-pakat fikir la betul ke tak teori aku tu. So, dengan teori aku tu, aku mula masuk daun dengan az.

Memula tu salam ngan cium tangan aje. Lepas tu pakej ditambah dengan ciuman pulak. Memula cium dahi, lepas tu pipi, bila dah melarat ke bibir dia tolak, takut out of control latuuu.

Abis keje, takde keje lain, kalau tak bergayut ngan dia, main sms la aku. Camtu la bermula keintiman aku ngan az.

Satu malam company buat bbq. Bila pukul 12, semua dah nak balik, aku offer nak antar dia. Dia pun ok je. Bila sampai kat area ofis, dia cakap nak singgah kat ofis kejap, nak ambik barang tertinggal.

Bila sampai kat ofis, dia cakap nak gi toilet jap. So aku lepak kat atas sofa sambil tengok tv.

Keluar dari bilik air, dia duduk sebelah aku. Kami pun bual-bual kosong sambil aku cuba merebahkan tubuh atas riba dia. Suspen gak takut dia marah tapi aku gamble aje la. Dia selamba aje, aku pun orait la.

Sambil dok baring, dok bual-bual, aku gosok pelan-pelan tangan dan kaki dia. Memula tu ok, pastu aku tengok dia dan bernafas lain macam dah. Dah high la tu yer.

Aku pun bangun, cium dahi dia, pastu pipi dia. Aku cakap aku sayang dia, dia balas dia pun sayang sangat kat aku. Pap! Mulut aku terus melekat kat mulut dia.

Ok gak french kiss az ni, terus kami bergomol lidah sambil tangan aku merayap kat tetek dia. Aku gosok, aku uli tetek dia sampai mencodak tegang. Lepas tu aku bukak t-shirt dia, bukak bra hitam dia dan

"ahhhh… sedap bang, sedappp, sedappp, ishhhhh" suara az putus-putus.

Di dalam mulut, puting teteknya ku pilin-pilin dengan lidahku sambil terus menghisap.

Az hanya mampu mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit perlahan ketika gigiku menggigit lembut putingnya.

Beberapa tempat dikedua bulatan teteknya nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis-garis kecil bekas gigitanku.

 Aku isap susu dia sampai kering. Setelah cukup puas, bibir dan lidahku kini merayap turun ke bawah.

Kutinggalkan kedua teteknya yang basah dan penuh dengan bekas gigitanku dan hisapanku, terlalu jelas dengan warna kulitnya yang putih.

Ketika lidahku bermaindi atas pusatnya, az mulai mengerang-erang kecil keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menambah nafsuku yang semakin memuncak.

Kukucup dan kubasahi seluruh perutnya yang putih melepak itu dengan air liurku.

Sambil menjilat, tangan aku merayap ke dalam seluarnya. Aku gosok-gosok atas pantiesnya. Pantatnya dah lenjun sampai basahpantiesnya. Bila aku masukkan tangan kedalam panties dengan teragak-agak, dia makin kuat mengerang.

Aku dah tak tahan, terus aku buka seluar az sekali ngan pantiesnya. Kemudian jilat lubang pusatnya dan aku undur kebawah lagi...

Dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulit tubuhnya itu  telah berada di atas bukit pantatnya yang indah mempersona. Memang basah habis pantat dia.

Tak pernah aku tengok begitu punya banjir, maklum la dah dekat setahun tak kena sentuh. Tapi aku tengok dia nih memang jenis banyak air. Fuhh!! Sedapnya, tak terkata

"buka sayangg ...", pintaku.

"oooh....", az hanya merintih perlahan bila aku membuka kelangkangnya. Kelihatannya dia

Sudah lemas, tapi aku tau dia belum orgasme walaupun sudah terangsang. Aku memperbetulkan posisi kepalaku di ......atas kelangkang az. Az membuka kedua belah pehanya lebar-lebar.

Wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak tak terurus. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah indah sekali.

Aku tersenyum senang, sebentar lagi kau akan merasakan kenikmatan yang tak pernah kuidam selama ini - menyetubuhi bini orang sepuasnya. Kuhayati beberapa saat keindahan pantatnya itu.

Bibir pantatnya agak rapat sehingga susah untuk aku melihat lubangnya. Aahhh .. Betapa nikmatnya menanti saat celah dan liang pantatnya mengemut batangku.

Seterusnya tanpa ku duga kedua tangan az menekan kepalaku kearah pantatnya. Hidungku menjunam di antara kedua bibir pantatnya empuk dan hangat. Kuhidu sepuas-puasnya bauan itu, sementara bibirku mengucup bahagian bawah bibir pantatnya dengan penuh bernafsu.

Aku seludu pantatnya dengan mulutku, sementara jemari kedua tanganku merayap ke pehanya dan meramas punggungnya yang bulat dengan ganas.

Az mendesis- desis nikmat tak karuan, tubuhnya menggeliat hebat dan kekadang melonjak-lonjak kencang, beberapa kali kedua pehanya mengepit kepalaku yang asyik berkulum dengan bibir pantatnya.

"mmmm...ohh...hgggghhhh ...".

Az mengerang dan merintih lagi. Kedua tangannya bergerak meramas rambutku, sambil menggoyang-goyangkan bahunya.

Kekadang ponggongnya dinaikkannya sambil terkejang nikmat kekadang digoyangkan ponggongnya seirama dengan nyonyotanku kepada pantatnya. Aku semakin bersemangat melihat reaksinya.

Mulutku semakin buas, dengan nafas tersekat-sekat kusingkap bibir dengan jemari tangan kananku . Kulihat daging berwarna merah yang basah oleh air liurku bercampur dengan cairan air mazinya.

Kuusap dengan lembut bibir pantatnya. Kemudian kusingkap kembali perlahan-perlahan bibir nakalnya itu, celah merahnya kembali terlihat, atas liang pantatnya kulihat ada tonjolan daging kecil juga berwarna kemerahan.

Itulah bahagian paling sensitif. Kujulurkan lidahku dan mulai menjilat batu permata itu. Az menjerit keras sambil kedua kakinya menyentak-nyentakkan ke bawah.

Az mengejang dengan hebat. Dengan kemas aku memegang kedua belah pehanya dengan kuat lalu sekali lagi ku lekatkan bibir dan hidungku diatas celah kedua bibir pantatnya, kujulurkan lidah kukeluar sepanjang mungkin lalu kuteluskan lidahku menembusi apitan bibir pantatnya dan kembali menjilat nikmat permatanya.

"hgggghgggh...hhghghghg...ssssshsh....!!".

Az menjerit kesedapan dan mendesis panjang. Tubuhnya kembali mengejang. Punggungnya diangkat-angkat keatas sehingga lebih senang lidahku menyelusup masuk dan mengulit-ulit batu permatanya.

Tiba-tiba kudengar az seperti terisak dan kurasakan terdapat lelehan hangat singgah ke bibir mulutku.

Aku mengulit permatanya sehingga tubuh az mulai terkulai lemah dan akhirnya ponggongnya pun jatuh kembali. Az mengeluh tak menentu menghayati kenikmatan syurga dunia. Celah pantatnya kini tampak agak lebih merah.

Seluruh kelangkangnya itu nampak basah penuh dengan air liur bercampur lendir yang kental. Mmmm ....mmm ...aku jilati seluruh permukaan bukit pantatnya itu..!

"ooohh...i dahh..tak tahan!!!," rengek az.

Akutidak memperdulikan erangannya. Mulut dan lidah ku terus bermaharaja lela di seluruh pantat az sehingga hampir lumat tempat tu mulut ku kerjakan. Aku rasa bibirku panas terkena air dari pantatnya.

Aku tengok jam dah pukul 3.00 pagi. Lidah ku masih lagi bermain dengan biji kelentit  yang terjojol itu dan jari ku mula nak mainkan peranan.

Perlahan aku masukkan jari telunjuk ku kedalam liang yang panas lagi berair dan aku dapat rasakan satu kemutan yang kuat menyepit jari telunjuk ku.

Punggung az terangkat bila jari ku makin kedalam. Aku tak tolak masuk jauh sebab aku nak batang aku meresmikannya.

Aku cabut jari aku keluar dan kedua tangan ku merangkul punggung az dan aku tarik punggungnya naik ke atas sehingga pantatnya terdorong ke mulut ku.

Sepantas kilat kedua-dua tangan az mencengkam rambut ku dan dia terbangun menahankesedapan.. Tubuhnya masih menggigil bila aku melepaskan mulut ku dari pantat nya.
Aku bangun berdiri di depan az sambil melucutkan seluar dan seluar dalam aku. Tersergamlahbatang aku yang dah keras sekerasnya. Az senyum. Aku biarkan sahaja sambil az …….

Memasukkanbatang aku dalam mulutnya. Digenggamnya batangku dan mula menjilat-jilat kepalaitu.

Di dalam mulutnya aku terasa kepalaku dipermainkan oleh lidah az. Aku dah terasa batangkumenegang dan tegak keras.

 Kulihat tangannya di bawah manakala tangan kanan di atas memegangbatang kebanggaanku seinci lebih terkeluar dari genggamannya. Yang itulahyang dijilat oleh az.

"mmmph...mmppphh..srrtttt..srrrrrrt..!!," bunyi mulut az.

Az terus menghisap kon aku dengan mulutnya yang bercampur air liurnya. Dia melurut lurutkan lidah dia keatas batang aku hingga ke buah zakar. Dia kemudiannya menyedut pula buah zakar aku.

"aduhh..ssssss...azzz perlahan....senak i..!!" kata aku pada az.

Dia terhenti dan menukar konsentrasinya kembali kepada kepala batang aku. Di situ dia menguak-nguakkan mulutkepala batang aku dengan menggunakan lidahnya dan sesekali dia memasukkan seluruhbatang ku kedalam mulutnya.

"mmmmmmmmmm..oooooo...!!" aku pula mengeluh kesedapan.

            Aku mula membaringkan az dan menguakkan kakinya dan melapikkan punggung az dengan bantal. ... ...pantatnya yang telah basah lencun kini terbentang indah di hadapan ku.

            Perlahan-lahan aku bergerak ke celah kangkang az dan meletakkan kepala butuhku tepat di muka bibir pantatnya yang mula berdenyut menantikan tujahan.

Aku merebahkan diriku diatas perut az. Untuk mengurangkan berat badan, aku sangga badanku dengan sikuku. Dalam keadaanmeniarap diatas perut az aku mula mengisap dan menjilat puting teteknya. Dia benar-benardalam kelazatan.

Tangannya kuat merangkul kepala dan rambutku. Nafasnya berbunyi kuat.

Dadanya bergelombang laksana lautan dipukul badai. Batang pelirku belum ku masukkanlagi. Namun begitu ianya dah lama tegang dan keras. Aku mula menusukkan zakarku ke dalam apomnya yang lencun itu.

"aaaahhhhhh..hhhhgggghhhhh.!!!!," az merintih menahan nikmat bila batangku mula menerobos masuk ke dalam pantatnya yang masih sempit.

Batang aku kira besar la jugak 8inci lebih le kata kan. Aku sendiri merasa betapa nikmatnya pantat az yang masih sempit. Basah dan hangat beserta kemutannya yang kuat. Aku kembali menggomoli dan menyeludu buah dadanya.

Az mendesah menahan kegelian dan kenikmatan. Aku mulakan sorong dan tarik kat dalam pantat az berkali-kali.

"argh...... Sedappppppnya..!!" jerit az bila keseluruhan batang ku telah meneroka hingga ke dasar pantatnya.

Aku membiarkan seketika zakarku berendam di dalamnya. Ketika itudiangkat tubuhnya sambil memeluk tubuhku.kami berbalas kuluman. Batangku masih terpacak dalam lembah larangannya yang lembut dan melazatkan itu. Betapa nikmatnyakurasakan.

"aaaaahhhhhh sssseeeddddaaappppnya...!" rintihan az membuatkan aku lebih terangsang.

Aku pun terus sorong tarik batangku mengesel liang pantatnya atas, bawah, kiri dan kanan mencari tempat yang membuatkan nafsunya lebih terangsang.

Tangannya mencengkam erat lengan aku sambil matanya terbeliak dan mulutnya mengerang kesedapan.

"lagiii...sedapppppnya...ahhh..aghhh..!!" erangannya semakin kuat.

Aku terus menikam pantat az dengan sekuat hati. Batangku keluar masuk dengan laju dibantu oleh pantat az yang licin dan basah.

Permainan kami menjadi lebih hebat kerana az turut membalas setiap tujahan batangku ke pantatnya dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungnya.

Seketika kemudian aku mencabut batangku dan memintanya menonggeng. Az berlutut di atas sofa dan aku berdiri di belakang lalu merodok masuk senjataku.

Walaupun lambat sikit, tetapi dia berjaya dan tanpa rasa sakit atau ngilu. Sebaik sahaja diamemulakan henjutan, aku jugamula meramas-ramas buah dadanya.

Dua tindakan berpadu dalam satu aksi. Batangku terasa licin. Ini maknanya lendir masihbanyak dalam lubang pantatnya. Kupegang erat buah dadanya. Dalam keadaan itu, aku gunakan ibu jariku menggentel-gentel puting tetek az.

"ohhh.. Hnggg..", rengek mulut az pada setiap henjutan yang dilakukan.

Ternyata dia dahmula berahi dan penat. Apa tidaknya, nafasnya dah mula sesak. Lubangnya terasa ketat. Tanganku masih meraba dan meramas-ramas buah dadanya.

Dalam pada itu, sekali-sekala aku tujah juga batangku. Sebentar kemudian aku suruh dia gantung punggungnya.

Maksudku, angkat sikit supaya aku dapat menujah lubang pantatnya. Diabercangkung dan aku mula menujah sambil tanganku terus-terusan menggentel puting teteknya.

"ohh...sedappp....sedapnya!!," rengeknya bertalu-talu.

Dia masih lagi di atas. Dengan kedua-dua tapak tangannya di atas dadaku, dia membongkok sedikit. Aku tidak jemu-jemubermain dengan buah dadanya yang tegang dan bulat itu.

"sedappp..sedappp..!!" dia merintih lagi.

Aku kemudian mencabut batangku dan membaringkannya semula. Aku mengangkangkan kaki az seluasnya dan terusmenjunamkan batangku ke dalam lurah larangannya.

"agghhhhhh...!!" az mengerang kesedapan tatkala keseluruhan batangku memasuki pantatnya.

Batangku keluar masuk dengan laju ke dalam pantat az. Semakin lama semakin laju. Aku semakin melajukan dayunganku dan az mula mengerang kuat. Aku tahu az akanklimaks. Aku juga sedemikian.tahap bertahanku akan berakhir.

"i nak lepas..dalam!!" aku cuba mengujinya.

"pancut dalam bang “kata az.

Az seakan tersentak tatkala pancutan maniku yang pekat, lajudan banyak itu mengalir dalam lubang pantat nya. Selepas itu juga aku menghalakanbatangku kemulut nya, az menghisap saki baki mani ku sampai habis.

Az tersenyumkepuasan membiarkan air nikmat itu kering ditubuhnya.

Hampir lima minit barulah az bangun semula lalu meniarap di atas badanku. Dikucupnya bibirku sambil menggeselkan pantatnya dengan batangku. Batangku mulai mencanak semula.

Perlahan-lahan az turun hingga bibirnya bersentuhan dengan batang aku. Terus dikulumnya zakarku. Aku merasa ngilu bila batangku bersentuhan dengan lidah dan gigi az.

"tidur sini le..i sejuk..!!"bisiknya.,

Aku cakap ok je sebab esok tak keja jadi tak ade orang. Malam tu berapa kali main pun aku tak ingat. Yang penting aku puas memantat az.

No comments:

Post a Comment