Sunday, 25 August 2013

DOKTOR JELITA

Telah sebulan dr. Elizabeth lim ditugaskan di hospital tempat aku bertugas. Dr. Elizabeth yang lebih mesra di panggil dr. Liz masih bujang, berumur 27 tahun diberi tanggungjawab menjaga wad kelas 1 dan wad vip.

Aku yang berjawatan penolong pegawai perubatan sentiasa bersama dr. Liz dan membantu tugas-tugasnya merawat pesakit.Seperti kebanyakan gadis-gadis cina yang lainnya, dr. Liz selalu berpakaian mengikut fesyen semasa.

Doktor muda yang tinggi lampai dan bertubuh langsing ini memang kena dengan semua pakaian yang dikenakannya.

Doktor amoi ini berkulit putuh bersih dan berwajah cantik. Aku sentiasa geram melihat lenggang-lenggok dr. Liz.

Satu perkara yang membuat aku geram dengan dr. Liz ialah dia sentiasa berpakaian singkat mendedahkan perutnya yang leper.

Lubang pusatnya sentiasa menjadi habuan mataku. Kebanyakan baju yang dipakainya tidak mempunyai lengan dan ketiaknya yang licin itu sentiasa dipamer kepadaku.

Seluar yang dipakainya sentiasa kelihatan seperti terlondeh hingga memperlihatkan seluar dalamnya. Aku geram melihat semua itu. Kadang-kadang aku ke bilik air dan melancap sambil membayangkan dr. Liz.

 Jika dibandingkan aku dengan dr. Liz ibarat langit dengan bumi. Dia doktor aku hanya pembantu, dia bertubuh langsing tinggi lampai ukuran 5’7” sementara aku gempal pendek ukuran 5’2”.

Wajahnya cantik berkulit putih bersih sementara aku hodoh berkulit sawomatang. Justeru itu aku hanya mampu bermimpi untuk memiliki dr. Liz.

Aku sentiasa berangan-angan bersama dr. Liz hingga batang pelir aku mengeras dan akhirnya aku lancap dan tumpahlah air maniku ke lantai sambil membayangkan lubang burit dr. Liz yang sempit.

Hari itu aku dan dr. Liz ditugaskan shift malam. Memandangkan ward kelas 1 dan ward vip selalunya kurang pesakit maka kerja kami tidaklah banyak. Biasanya pesakit akan tidur nyenyak pada malam hari dan kami hanya memantau saja.

Memandangkan kami disediakan bilik rehat yang dilengkapi dengan katil maka kerapkali kami ikut sama tidur kerana tidak banyak kerja yang perlu dilakukan. Seperti biasa doktor amoi yang cantik itu amat menggoda malam itu.

Dengan pakaian singkat yang mendedahkan bentuk tubuhnya dan minyak wangi yang dipakainya membuat aku terangsang teruk.

Aku menjadi serba tidak kena bertugas berdua dengan dr. Liz yang amat menggoda. Batang pelirku memang sejak awal telah mencanak di dalam seluarku.

“dok, saya nak ke kantin, doktor nak pesan apa-apa?” Tanyaku pada malam itu kira-kira pukul 10.00 malam.

“bagus juga, belikan saya teh panas,” dr. Liz menjawab dengan bahasa melayu yang fasih.

Aku berjalan ke arah dr. Liz yang duduk di kerusi dalam bilik rehat sambil mengambil wang kertas lima ringgit yang dihulurkan kepadaku. Aku turun ke tingkat bawah dimana kantin 24 jam beroperasi.

Sambil berjalan fikiran kotorku mengusik jiwaku. Aku singgah dulu di bahagian farmasi dan berjumpa kawanku yang bertugas malam.

Aku minta padanya beberapa butir pil tidur. Untuk pesakit vip kataku dan tanpa banyak soal kawanku membekalkan kepadaku lima butir pil yang diisi dalam sampul plastik kecil. Aku berjalan pantas terkengkang-kengkang ke kantin.

Pelirku yang masih mengeras di dalam seluar menjadikan aku agak pelik bila berjalan. Sabar, sabar sebentar nanti kau akan menemui sasarannya, pujukku sambil menyentuh bengkakan di celah pahaku.

Setibanya di kantin aku memesan dua bungkus teh panas. Aku beli juga empat potong kek sebagai teman minumanku. Setelah membayar bil aku menuju ke pintu lif untuk ke tingkat enam dimana wad vip ditempatkan.

 Di dalam lif aku membuka salah satu bungkusan teh dan memasukkan empat biji pil tidur ke dalamnya.

Aku koncang-goncang bungkusan teh tersebut supaya pil tidur hancur dan larut ke dalam air teh hangat.Bila pintu lif terbuka aku berjalan pantas ke bilik rehat dimana dr. Liz sedang menungguku.

Aku serahkan bungkusan teh bersama kuih dan lebihan duit kepada dr. Liz. Dr. Liz menerimanya dan mengucapkan terima kasih kepadaku.

Doktor muda tersebut mengajak aku minum bersamanya. Dengan senang hati aku menerima pelawaan doktor cantik tersebut.

Aku mengambil dua biji cawan di pantri. Satu cawan aku serahkan kepada dr. Liz dan sebutir lagi untukku.

Aku dan dr. Liz membuka ikatan plastik dan mecurahkan teh panas ke dalam cawan di hadapan kami. Empat potong kuih aku letakkan di atas piring kecil. Dr. Liz dan aku menghirup teh panas tersebut perlahan-lahan.

Enak rasanya meneguk teh panas di malam hari yang dingin. Sambil berbual kosong kami menikmati teh dan kuih hingga kemudiannya tinggal cawan dan piring kosong.

 Aku mengambil cawan dan piring dan membawa ke pantri di sebelah bilik rehat. Aku lihat dr. Liz mula menguap berkali-kali.

“kalau doktor mengantuk tidurlah dulu. Kalau ada kes saya kejutkan doktor,” kataku sambil bangun menuju pantri.

“okey, kejutkan saya kalau ada kes.”

Aku lihat dr. Liz bergerak ke katil di dalam bilik sebelah. Aku bergerak ke pantri bagi mencuci cawan dan piring bekas minuman.

Selepas menyabun dan membilas cawan-cawan dan piring yang kami gunakan tadi aku mengelap tanganku yang basah.

Hatiku waktu itu terasa berdebar dan jantungku berdegup kencang menunggu kesan pil tidur yang aku masukkan tadi.Aku berjalan menuju bilik tidur yang berkembar dengan bilik rehat. Aku tolak pintu yang tidak berkunci.

 Terlihat di hadapanku dr. Liz tertidur lena di atas katil bujang di dalam bilik tersebut. Aku yakin kesan pil tidur yang aku masukkan ke dalam teh panas tadi telah mula memberi kesan.

Tidak sabar lagi aku membiarkan sebuah keindahan yang terhidang di depanku. Aku pasti doktor amoi ini tak mudah terjaga akibat pil tidur yang ditelannya.

Aku mendekati katil dan melihat mata dr. Liz terpejam rapat. Aku rapatkan mukaku ke pipinya dan aku cium lembut. Harum baunya pipi dr. Liz yang licin.

Aku makin berani, aku cium lembut bibirnya yang merah merekak. Bibir warna pink itu amat memberahikan. Aku kucup dan gigit bibir lembut tersebut. Aku jilat dua ulas bibir cantik itu. Nikmat rasanya.

Tak sabar rasanya menunggu lama. Aku ingin menikmati doktor muda ini secepatnya. Aku lepaskan baju yang dipakai bersama branya sekali. Indah sungguh buah dada yang sederhana besar itu.

Gunung kembar itu berwarna putih dengan puting warna merah muda. Aku cium tetek kenyal itu berlama-lama.

Aku sedut bau badan dr. Liz yang memberahikan. Kemudiannya aku gentel dan hisap puting yang keras tersebut.

Puas dengan tetek amoi aku mula membuka seluar dan seluar dalam warna putih. Terlihat tundun yang membengkak dihiasi bulu hitam lebat yang dipangkas pendek.

Rupanya dr. Liz rajin juga merawat alat sulitnya. Aku buka kedua pahanya dan terlihatlah bibir merah yang mula merekah.

Aku benamkan hidungku ke dalam tompokan bulu warna hitam. Aku sedut baunya yang membuat batang pelirku makin keras.

Hidungku kemudian kurapatkan ke lurah merkah warna pink. Aku sedut aromanya. Ahh.. Sungguh menyelerakan bau kemaluan doktor muda ini. Begini rupanya bau burit, fikirku. Aku sedut lama-lama bau kemaluan amoi tersebut.

Sekarang bau burit amoi menjadi santapan hidungku. Aku menggeserkan batang hidungku ke lurah merkah. Dengan jari-jariku aku renggangkan lagi bibir indah tersebut.

Terlihat isi dalam yang lembab. Bau burit makin keras dan sungguh enak. Aku cium sepuas-puasnya. Dr. Liz tetap tidur dengan nyenyaknya. Tindakanku tidak memberi kesan kepada lenanya.

Puas menghidu aku menjilat pula bibir kemaluan yang indah menarik. Ternganga bagaikan kerang yang terbuka kulit kerasnya. Lidahku menjalari seluruh permukaan bibir kemaluannya. Setiap bukit dan lurah kujilati.

Kelentit merah yang menonjol aku nyonyot. Aku jilat sepuas-puasnya isi selangkang amoi sampai bersih. Lidahku bergerak lincah dan lancar di tengah-tengah bibir kemaluannya yang mengairahkan.

Dan ketika lidahku membelai dari bawah ke atas hingga tepat ke benjolan kelentitnya, aku menggigit geram. Ada sedikit gerakan. Amoi tersebut seperti mengeliat tapi tidurnya tidak terganggu.

Mungkin amoi tersebut sedang bermimpi buritnya sedang diteroka oleh kekasihnya. Terasa di lidahku cairan lendir yang panas. Agaknya amoi tersebut terangsang dengan jilatan-jilatanku di bibir kemaluan dan kelentitnya.

Batang pelirku meronta-ronta di dalam seluar. Pantas aku menarik zip seluarku dan melondeh semua yang aku pakai. Pelirku terhangguk-hangguk menunggu untuk menikmati lubang enak si amoi.

Kepala pelirku yang bulat berwarna coklat kehitaman akan menyelam dalam lubang indah warna merah muda. Batangku tidaklah besar sangat. Biasa saja ukuran orang asia.

Terangsang dengan pemandangan indah di hadapanku, air mazi mula keluar di hujung pelirku jernih bagai embun pagi.Aku tak boleh berlama-lama menikmati doktor cantik di hadapanku.

Bila-bila masa bel dalam bilik itu boleh berdering menandakan adanya kes yang perlu dilihat. Akhirnya aku melebarkan lagi kangkangan dr. Liz.

Aku celepak di antara kedua pahanya yang melebar. Aku arahkan kepala pelirku rapat ke lubang burit gadis cina. Pertama kali aku bersetubuh.

Terketar-ketar aku menekan kepala pelir ke celah kelangkang amoi. Hangat, sungguh hangat. Geli dan nikmat. Sedikit-sedikit kudorong maju. Lubang burit amoi terasa sungguh sempit.

Tak pasti samada dr. Liz ini masih gadis atau tidak. Tak kufikir doktor di hadapanku ini masih dara.

Kesan mazi yang keluar dari pelirku dan lendir dari burit gadis cina ini membuatkan batangku mudah masuk. Sungguhpun ketat tapi tiada halangan batang pelirku terbenam hingga ke pangkal. Aku seperti berada di kayangan.

Sungguh enak dan nikmat. Sekujur tubuhku menggigil dan bergetar keenakan. Aku puas kerana mampu melayan seorang wanita. Batang pelirku terbenam penuh bangga dalam lubang burit perempuan muda.

Denyutan demi denyutan membuatku semakin tak mampu lagi menahan luapan gelora persetubuhan. Terasa beberapa kali dr. Liz mengemutkan lubang buritnya. Sungguh sedap.

Kerana kenikmatan yang teramat sangat tiap kali aku menyorong tarik batang pelirku, aku makin melajukan gerakanku.

Hanya lima minit aku rasa seperti akan terkencing. Aku menekan makin rapat dan terpancutlah air maniku ke dalam lubang burit si amoi. Aku mengerang kesedapan.

Aku terjatuh memeluk badan dr. Liz yang lembut. Aku biarkan badanku melekat ke badan si amoi sambil mencium pipinya. Dr. Liz mengeliat tapi matanya tetap terpejam.

Aku terbaring lesu di sebelah dr. Liz yang masih terlelap. Batang pelirku penuh dengan lendir dan aku lihat ada cairan putih meleleh keluar dari lubang burit dr. Liz yang telah banjir.

Aku peluk dan cium wajah comel dr. Liz. Ketiak dr. Liz yang licin aku hidu, lehernya yang putih aku jilat dan rambutnya yang separas bahu aku cium. Tanganku melekap di teteknya yang kenyal sambil aku menggentel lembut putingnya.

Sepuluh minit kemudian tenagaku pulih semula. Aku goyang-goyang batang pelirku hingga kembali keras. Aku bangun dan sekali lagi aku celapak dr. Liz.

Aku rapatkan pelirku yang kecil ukuran lima inci ke lurah merkah. Sekali tekan seluruh pelirku terbenam. Lubang yang berlendir tersebut memudahkan kemasukkan batang pelirku.

Aku dayung pelan-pelan sambil menikmati lubang burit dr. Liz yang sempit dan ketat. Lima minit kemudian aku sekali lagi terasa ingin kencing dan serentak itu muntahlah benih-benihku ke dalam rongga burit dr. Liz.

Aku sungguh puas dan lututku terasa lemah. Aku terbaring keletihan di sebelah dr. Liz yang terlena pulas. Aku bangun dengan malas dan mengenakan kembali pakaianku. Aku ke pantri dan mengambil tissue yang yang digunakan untuk mengelap tangan.

Tissue tersebut aku guna untuk mengelap burit dr. Liz yang basah berlendir. Aku lap hingga kering. Sisa-sisa maniku yang mengalir keluar aku lap bersih-bersih.

Kemudian aku pakaikan semula bra, baju, seluar dalam dan seluar dr. Liz. Aku tersenyum puas memerhatikan dr. Liz yang masih terlena. Tunggulah besok aku akan nikmati lagi tubuh dr. Elizabeth yang jelita ini.

No comments:

Post a Comment