Friday, 8 February 2013

AYAH SU



Ayah Su adalah bapa saudara suamiku. Dia yang berusia 70 tahun masih kelihatan segak kerana tidak menyimpan misai dan janggut. Manakala rambutnya yang tidak beruban menyebabkan dia lebih kelihatan muda dari umurnya.
Bila Mak Su sakit lebih kurang sebulan, aku pergi melawatnya di sebuah kampung di Kelantan. Aku datang menumpang kereta anak sulungku yang kebetulan berkursus di Kota Bharu. Kami baru sampai dari Terengganu petang tadi.
 Lepas Along hantarku ke rumah Ayah Su, Along terus ke KB check in di sebuah hotel terkemuka kerana kursus tiga hari itu diadakan di hotel tersebut. Maka Along terpaksa bermalam di hotel itu kerana pada sebelah malamnya ada bengkel yang menyebabkan Along tidak dapat berulang alik ke rumah Ayah Su yang jauhnya lebih kurang 25 km dari KB.
Aku memang sudah plan sepanjang tiga hari itu akan bermalam di rumah Ayah Su. Oleh kerana semua lima anak Ayah Su bekerja di Kuala Lumpur maka  anak jirannya yang sedang menunggu keputusan SPM menjaga Mak Su sepanjang mengidap sakit kronik itu. Macam biasalah orang tua ada pelbagai penyakit, kencing manis, darah tinggi, buah pinggang, jantung dan sebagainya.
Mak Su yang sakit itu menyebabkan Ayah Su yang sudah pencen itu lebih banyak berada di rumah kerana bimbang Mak Su sakit teruk bila diserang penyakit jantung.
Selepas mandi di maghrib itu aku terkejut Ayah Su masuk ke bilikku. Aku sedang berkemban dengan tuala dipeluk Ayah Su.
“Cantiknya body Sal,” kata Ayah Su yang memelukku dari belakang.
“Ayah Su buat apa ni?” kataku yang terkejut.
“Sahaja nak peluk Sal,” katanya yang semakin rapatkan tubuhnya kepada tubuhku. Aku dapat rasakan batangnya semakin membesar. Tak sangka pula dalam umur setua itu batangnya masih perkasa.
“Nanti Mak Su nampak,” kataku kerana bimbang Mak Su yang ada di bilik sebelah dengar kami berbual.
“Tak adalah,”kata Ayah Su dan melepaskan pelukannya. Ayah Su pun beredar dari bilikku. Malam itu aku tidak dapat tidur kerana memikirkan batang Ayah Su yang besar. Aku kunci pintu bilik itu kerana bimbang Ayah Su masuk ke bilikku.
Pagi esoknya Ayah Su tanyaku nak pergi tak rumah Tok Su Malik yang duduk di kampung sebelah. Dia adalah adik kepada datuk suamiku.
“Nak,” jawabku.
“Kalau nak pergi, bersiaplah jam 11 nanti. Nanti Ayah Su hantarkan,” kata Ayah Su selepas kami bersarapan bertiga dengan anak jiran yang menjaga Mak Su yang tidak boleh bangun masih tidur di biliknya.
Tepat jam 11 pagi aku beritahu Mak Su nak pergi rumah Tok Su Malik sekejap. Petang nanti aku balik ke rumahnya semula.
Ayah Su beritahu isterinya bahawa dia nak hantarku ke rumah Tok Su Malik.Mak Su benarkan Ayah Su pergi denganku.
“Ayah Su nak gi KB kejap jumpa kawan. Lepas tu kita singgah di rumah Tok Su Malik,” kata Ayah Su dalam kereta Alfa Romeonya.
“Okaylah,” jawabku ringkas.
“Sal marah ke malam tadi Ayah Su peluk Sal?” tanya Ayah Su.
“Tak adalah. Cuma terkejut aja. Bimbang takut Mak Su dengar pasal biliknya sebelah bilik Sal kan,” kataku.
“Mana Mak Su dengar dia kan sakit,” kata Ayah Su yang amat yakin perlakuan kami malam tadi Mak Su tak dengar.
Samapi di KB Ayah Su parking kereta di belakang sebuah hotel.
“Sal tunggu di sini kejap ya?” kata Ayah Su.
10 minit kemudian Ayah Su datang ke kereta beritahuku bahawa kawannya tiada di bilik tapi dia pesan suruh tunggunya di biliknya.
“Jom,” kata Ayah Su.
Aku pun keluar mengikut Ayah Su dan masuk lif di hotel empat bintang itu.  Kami berhenti di tingkat tiga dan masuk bilik 1313.
“Duduklah Sal tengok tv dulu,” kata Ayah Su.
Aku duduk di sofa panjang itu sebelah Ayah Su sambil menonton saluran HBO di Astro itu. Hampir setengah jam kami menunggu kawan Ayah Su, aku bertanya Ayah Su, “Mana kawan Ayah Su? Lamanya”.

“Nanti sampailah dia,” kata Ayah Su yang duduk di sebelahku.
Filem dalam HBO itu agak panas dengan adegan romen antara hero dengan heroin. Ayah Su merapatkan tubuhnya ke tubuhku dan dia terus mencium pipiku. Aku senyap menunggu tindakan Ayah Su yang seterusnya.
Dia kemudian mencium bibirku. Aku membalas ciumannya. Lama kami berciuman sambil berkuluman lidah. Pandai juga Ayah Su romen.
Aku sudah tidak tahan dengan romen Ayah Su yang bertalu-talu. Lidahku dihisap. Ternyata Ayah Su amat berpengalaman sekali. Ayah Su memang handsome orangnya. Berkulit cerah seperti pelakon Hindustan, Shashi Kapoor.
Ayah Su membuka bajuku dan meramas-ramas buah dadaku. Dia lucutkan coliku dan tersembullah dua tetekku yang agak besar.
“Besarnya Sal,” kata Ayah Su sambil menghisap putting kedua-dua tetekku. Aku semakin lemas dengan hisapan Ayah Su itu. Ayah Su bangunkan tubuhku dan membaringkan aku di atas katil yang tidak jauh dari sofa itu.
Dia buka seluar panjangku dan tinggallah seluar dalam. Dia mencium seluruh tubuhku dari hujung rambut sampai hujung kaki. Kemudiannya Ayah Su menarik seluar dalamku. Aku berbogel terus di hadapan Ayah Su. Ayah Su pun terus menjilat pukiku yang sudah lama banjir.
Pandai Ayah Su jilat. Tak sangka orang tua begini masih pandai jilat puki. Aku membuka baju Ayah Su dan mencampaknya ke bawah katil. Kemudian aku lurutkan seluar panjangnya. Ku Nampak bengkakan yang besar dalam seluar dalamnya. Aku lurutkan pula seluar dalamnya. Maka muncullah batangnya yang besar dan panjang. Belum pernah aku lihat batang sebesar dan sepanjang ini.
Aku pun bangun dan menghisap batang Ayah Su. Lama juga aku hisap kote Ayah Su. Ayah Su mengerang kesedapan. Aku sudah tidak tahan lagi maka Ayah Su pun masukkan batangnya ke dalam lubang pukiku.
“Sakitnya,” kataku
“Tahan aja. Nanti sedap,” kata Ayah Su yang terus membenamkan batangnya yang panjang tujuh inci itu.
Aku rasa amat sedap kerana ia sampai ke dasar lubang pukiku. Kote suamiku tidak sepanjang ini.
Aku rasa kegelian dan aku terpancut air maniku buat kali pertama. Ayah Su suruhku duduk di atasnya. Lagi sedap kerana itulah stail kegemaranku. 10 minit kemudian aku terpancut lagi air maniku kali kedua. Ayah Su masih steady. Air maninya belum keluar lagi.
Dia suruh aku menunggeng pula di atas katil sambil memegang rambutku yang panjang sampai ke bahu. Seolah-olah Ayah Su sedang menunggang kuda. Lama Ayah Su menghentam pukiku dari belakang dan sekali lagi aku terpancut air maniku. Inilah kali pertama aku keluar air mani tiga kali berturut-turut dalam satu permainan. Ayah Su semakin kuat membalunku dari belakang dan dia pun sudah tak tahan lagi dan terpancut air maninya dalam pukiku.
Bila dia keluarkan batangnya dari lubang pukiku, aku pun hisap kotenya sekali lagi. Memang hebat permainan Ayah Su. Kami terus berpelukan di atas katil itu sambil berbogel.
Bila telefon hotel itu berbunyi, Ayah Su terus angkatnya dan bercakap dengan seseorang  dan dia suruh kupakai baju segera kerana kawannya sudah sampai.
Aku duduk semula di atas sofa dengan Ayah Su. 10 minit kemudian kawan Ayah Su sampai. Aku menonton tv manakala Ayah Su berbincang soal bisnes dengan kawannya selama setengah jam. Lepas itu kami beredar dari hotel itu dan kami singgah di rumah Tok Su Malik selama satu jam.
Bila sampai di rumah Ayah Su petang itu terus aku mandi junub. Malam itu tepat jam 12 malam Ayah Su masuk ke bilikku. Aku sengaja tidak kunci pintu bilik kerana kami sudah berjanji untuk main lagi malam itu kerana malam itu adalah malam terakhir aku di rumahnya.
Malam itu Ayah Su lanyakku sebanyak tiga kali sehinggalah kedengaran azan subuh dari masjid yang tidak jauh dari situ. Selesai azan subuh, Ayah Su balik ke biliknya yang terletak di sebelah bilik Mak Su. Mak Su yang tidur di bilik tengah dengan anak jiran tidak sedar dengan perlakuan kami. Mak Su ingatkan Ayah Su tidur di bilik hujung. Rupanya Ayah Su sedang menjamu selera dengan lauk baru.
Petang esok bila Along datang ambilku, kami pun terus balik ke Terengganu. Ketika bersalam dengan Ayah Su, dia bisik kepadaku, “Terima kasih Sal kerana bantu Ayah Su yang dah setahun kehausan”.
Aku tersenyum dan kusempat menjawab, “Sal takkan lupa kerana kehebatan Ayah Su membuatkan Sal puas”.
“Kalau mahu lagi, datanglah melawat selalu Mak Su,” kata Ayah Su.
Bulan depannya aku datang lagi. Kali ini datang dengan Angah selama dua malam. Sepanjang dua malam itu aku hilang di tengah malam kerana Angah tidur di bilikku. Bila kudapati Angah dah tidur, aku terus menyeludup masuk ke bilik Ayah Su. Dua kali kena lanyak dengan Ayah Su, aku pun kembali ke bilikku. Angah tidak sedar bahawa emaknya kekenyangan makan keropok lekor Ayah Su.
Sejak itu setiap kali aku pergi ke KB, aku menjadi isteri kedua Ayah Su. Mak Su tak sedar pula bahawa dia bermadu denganku secara senyap. Aku terlalu rindukan batang Ayah Su. Bila kurindu, ku datang ke KB atas alasan mahu menziarahi Mak Su yang sakit. Hubungan zina kami terhenti apabila Ayah Su meninggal dunia dua tahun kemudian. Mak Su yang sakit lama tapi Ayah Su yang sihat mati dahulu.
Selepas Ayah Su dikebumikan, aku turut merenjis air mawar di atas pusara Ayah Su. Aku menangis kerana aku tidak dapat main dengan Ayah Su lagi. Aku amat rindu pada batangmu yang panjang dan besar, Ayah Su. Suamiku yang turut berada di pusara itu hairan kenapa aku menangis.


No comments:

Post a Comment